First Impression in Singapore… #3

Begitu gw turun dari taksi yang membawa gw dari bandara ke Grand Hyatt Hotel, apa yang gw rasakan? Panas! Panasnya sama aja ama Indonesia! Ya iya laaaah, kan sama2 di bagian tropis. Cuman bedanya, kalo di Indonesia panasnya panas terik, kalo di sini panas ungkep karena banyak orang. Apalagi di Singapore ini hijau banget, pohon dan tanaman di sana-sini. Di sepanjang Orchard Road mata kita ga cuman dikasih pemandangan mall-mall yang gede aja, tapi juga banyak pohon rindang yang membuat suasana adem. Apalagi, kendaraan di sana semuanya (kelihatan) dalam keadaan baik, asap gas pembuangannya gak hitam kayak kebanyakan kendaraan di Indonesia. So, udara tetep seger walopun panas dan banyak kendaraan.

Ngomong soal kendaraan, selama gw di taksi, gw takjub melihat betapa tertibnya penduduk negeri singa ini. Bayangin aja, mobil berhenti di lampu stop-an, jaraknya renggang2!! Ga kayak di sini, mobil2 dan kendaraan lainnya (entah spd motor, bus, truk, angkot apalagi….) kalo berhenti di traffic light jaraknya ga main2, kurang dari 50 cm ‘kan? Bahkan angkot yang keterlaluan jaraknya udah kayak mau tabrakan aja. Hmmm….. apa yang membuat orang2 Singapore seperti itu ya? Penasaran banget deh. Mereka kayak ga mau deket2, seperti kendaraan di depan mereka tuh menyeramkan, yang kalo dideketin aja bakalan mengakibatkan sesuatu yg buruk pada mereka.

Pas gw ngeliat ke jalannya, ada sesuatu yang aneh nih pikir gw. Iya lah, banyak banget marka jalannya!! Sangat banyak dan rumit! Saking banyaknya jadi seperti semua pengendara kendaraan bermotor udah diatur oleh marka jalannya itu. Jadi si pengendara tinggal mengikuti alur marka yang ada di aspal. Wah, kok bisa ya? dan sepenglihatan gw selama di dalem taksi, ga ada satu pun kendaraan (baik motor maupun mobil) yang melanggar marka itu. Disiplin banget, padahal gw ga ngelihat adanya polisi lalu lintas. Suerr!! Ga ada orang yang pake pakaian polisi di jalan! Tapi mereka disiplin banget, seperti tahu ada yang mengawasi dan kalo melanggar hukumannya ga tanggung2. Contohnya, ada mobil yang mau belok dari jalan kecil ke jalan yang lebih gede (yang jelas rame). Si mobil itu tuh sabar banget nunggu jalan yang gede tsb kosong, ga ada kendaraan, baru dia jalan. Hebat yah! Beda di kita, kalo di sini mah coba-coba terobos aja! Alasannya, “kalo ga diterobos kapan kita jalannya?”. …… Alasan klise….

Ada lagi yang ngebuat gw heran. Semua mobil di sana kayaknya ga pake kaca film gitu, jadi bagian dalemnya keliatan. Semua mobil, bukan cuman mobil, semua jenis kendaraan seperti bus dan truk juga kayak gitu! Entah itu mobilnya orang kaya, mobilnya bagus apa nggak, semua ga pake kaca film. Apa mungkin karena undang-undang yah? Mungkin sudah ada peraturan yang mengatur tentang penggunaan kaca film?

Gw baru sadar pas gw amati semua mobil yang berseliweran di jalan. Ga ada mobil model lama! Semua mobil yang ada di jalanan adalah mobil kelas atas macem sedan dan baru2 semua! Itu sepanjang pengamatan gw. Gw baru tau dari dosen bahwa di Singapore emang kayak gitu, mobil yang boleh melintas di jalanan adalah mobil dengan umur maksimal 5 tahun. Eh, lupa, entah umur waktu dihitung saat pertama beli mobil ato umur mesinnya? Pokoknya ada peraturan bahwa kendaraan dengan mesin yang sudah tua, ga boleh jalan di jalan raya, karena bakalan mengakibatkan polusi yg berlebihan. Coba kalo peraturan ini diberlakukan di Indonesia, pasti jalanan bakalan sepi, secara mobil2 di Indonesia banyakan model lama. Wakakakakakak….^^

You know, jalan2 di Singapura tuh asik. Ga akan ngerasa capek karena ada moda transportasi yang cepet, nyaman, dan efisien. Apa itu? bus? bukan… trem? …… gw ga tau kalo di Singapura ada trem. Yang bener adalah MRT! Awalnya gw ga tau apa kepanjangan dari MRT, gw kira awalnya Mono Rail Train. Dengan lugunya gw pikir itu. Tapi setelah gw google-ing dan mengingat-ingat lagi, rupanya MRT tuh Mass Rapid Transit. Mungkin dinamain itu karena titik transitnya banyak banget. Tapi meskipun titik transitnya banyak dan bolak-balik berhenti, tetep aja kerasa cepet banget, karena selalu tepat waktu jadwalnya. MRT ini ga kayak yang direncanain di Jakarta, pake jembatan, alias melayang di atas. Tapi di bawah tanah. Yup, di bawah jalan raya dan gedung2 di Singapura terdapat jalur MRT! Eh, gw ga tau ding kalo di bawah gedung ada jalurnya. Yang pasti berkat MRT, mau ke mana aja di Singapore ini gampang! Yah, emang bener setelah gw dan rombongan (halah.,.) naek MRT, rasanya nyaman banget meskipun ramai, lantaran ber-AC dan bersih. Modelnya kayak kereta api di jepang, tempat duduk cuman di sisi kiri-kanan gerbong, selebihnya penumpang berdiri sambil pegangan. Cuman MRT ini ga berisik, hampir ga ada suara. Paling suaranya cuman suara angin doang di luar, itu pun kecil banget, kita bisa serasa ga naek kendaraan apa2, tau-tau aja udah nyampe di stasiun tujuan. Tinggal naek lagi ke permukaan, jalan dikit, udah masuk deh ke pusat perbelanjaan idaman!

Hmmmm…. mengingat itu semua, jujur gw jadi pengen balik lagi ke sana. Asik aja gitu. Semua penduduknya disiplin dan tertib. Karena itu, gw pun jadi sungkan n malu juga kalo mau berbuat ya ga tertib, macem ngebuang bungkus permen (jauh dari tempat sampah soalnya). Akhirnya gw buang aja dulu sementara di kantong celana, di hotel baru gw buang.

Kayaknya di Indonesia lama banget baru bisa terjadi seperti itu. Luuuuuuaaaaaaamaaaaaaaaaaaaaa buangeeeeeet….!!! Ga tau ampe kapan lamanya, lha wong kedisplinan orang Indonesia aja masih rendah! Ayo semuanya, contohlah kedisiplinan orang sana! Jangan mau kalah, masa’ kita kalah ama negara yang lebih kecil dari pada Jakarta???

10 Comments

  1. Hueheheheheheheh…..

    Kita semua salah, CHane…..

    Bukan Mass Rapid Transport atopun Mono Rail Train, tapi setelah gw cari di google MRT tuh Mass Rapid Transit!

    Ya elah….

    Reply

  2. hueheheheh ada-ada aja..

    arrrhhh pengen kesana jadinya.. 😀

    terimakasih sudah diberi gambaran hehehehe

    arh indonesia memang begitu bosan saya membaahasnya 😛

    Reply

  3. Di Singapore MRT-nya di bawah tanah cuma di downtown-nya aja kok Sop. Kalau jalur yang udah di luar kotanya ya di atas tanah gitu deh, jadi semacam “elevated train”, jadi jalurnya melayang kayak pake jembatan gitu, hehehe 🙂

    Ya, Singapore memang sudah maju banget. Pembangunannya nggak hanya via fisik saja tapi juga membangun SDM; dan menurutku membangun SDM ini yang sulit karena harus ada pendidikan karakter semenjak kecil. Kalau dari kecil anaknya udah dibiasain ngelanggar aturan, seenaknya sendiri, dll, ya gedenya jadi gitu kan, hehe 🙂

    Reply

    1. Aduh jadi malu… Nggak tahu kenapa kok nongol di dasbor kalian ya, padahal saya kemarin cuma ngerubah tag posting-an ini lho… 😳

      Haha itu tulisan saya pas pertama ngeblog. Makanya malu2in yah, kelihatan transformasi gaya nulis saya dari dulu sampai sekarang… 😳

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s