Naik Motor? Enak Juga!

Hmmm… yah, saya udah cerita sebelum ini kalo saya udah make motor di Bandung. Nah, dan entah kenapa yang saya merasa sangat senang saat pertama kali naik motor di sini. Entah kenapa gitu ya, mungkin karena udah lama ga naik motor, tapi rasanya buan karena itu. Setelah saya pikir2…………………………… rupanya penyebabnya sepele. Selama di Surabaya, saya cuman naik motor di daerah sekitar rumah aja. Mungkin karena di Bandung ini saya bisa berkeliling dengan bebas, makanya saya merasa senang. Udah gitu ternyata pake helm full-mask (helm teropong) tuh enak juga. Secepat apapun kita jalan, ga kerasa anginnya di mata kita. Ya iya lah, kan ada kaca helm-nya….-__- beda waktu saya di Surabaya, cuma pake helm ciduk, mata ga terlindungi, jadi ga enak rasanya.

Nah, waktu ayah saya ke Bandung tanggal 9-10 Februari kemarin, saya dan ayah saya pergi ke Gramedia jalan Merdeka, rencananya parkir di Gramedia, langsung ke BEC, terakhir ke Hypermart di BIP. Nah, saat parkir masuk, ga ada masalah apa2. Akhirnya kami menyeberang ke BEC, lalu ke BIP. Nah, saat mau pulang inilah, saya yang baru pertama kali memarkirkan motor di tempat umum mengalami kejadian yang “biasa bagi pengendara baru sepeda motor”. ……………… ya….. yaitu MOTOR JATUH! Hahahaha……. iya, motor saya jatuh saat saya akan mengeluarkan motor dari barisan motor. Saya waktu itu belum tahu kalo sebaiknya kita naiki aja motornya terlebih dahulu, baru keluarkan. Tapi saya tidak. Setelah standar saya naikkan, saya mengeluarkannya dengan cara mendorong, bukan dinaiki. Udah gitu, jarak motor di sebelah kiri saya mepet banget, waktu saya mencoba mendorong, setang motor sebelah mengenai punggung saya, dan saya hilang keseimbangan. Jatuh deh…. jatuhnya ke sebelah kanan, sedangkan saya di sebelah kiri. Untung petugas parkir sigap nolongin saya. Malu sih…. -__-

Kemaluan saya…..eh, rasa malu yang menyerang saya belum berhenti sampai situ. Bodohnya saya, waktu saya sudah keluar dari barisan motor (tinggal berjalan lurus untuk keluar), saya tidak menaiki motor saya. Malah tetap saya dorong! Akhirnya, entah kenapa, baru beberapa meter dari tempat saya parkir, tau2 motor saya oleng, dan………..JATUH LAGI!! Kali ini jatuhnya bukan ke kanan, tapi ke kiri! Aneh kan?….. untung aja ada orang yang juga lagi mau ngeluarin motor pas di sebelah saya yang langsung nolongin saya. Waduh……………..rasanya malu….Hahaha…. soalnya hari itu hari Sabtu, rame banget di Gramedia. Saya cuman bisa ketawa aja sambil sedikit menunduk. Akhirnya ayah saya memberitahu saya untuk menaiki motor, jangan didorong (ayah saya di luar kawasan parkir motor, karena tidak cukup kalau kami masuk berdua saking penuhnya). Wuahhh…….baru nyadar pas itu…. Kenapa gak kepikiran yaaa???

Maklum, masih baru….. Hahahaha…. ^__^

11 Comments

  1. Wakakakakakakkkahkhk…

    kacian bener lu sop, jatoh pas naek perdana sepeda motor!

    Hihihi….itu aja jatoh pas di parkir, gimana kalo ntar disundul ama truk? Wakakakakakakak!

    Reply

  2. Mohon maklum, anakku….

    Ayahmu ini baru saja dilepaskan di alam liar dengan motor…

    Jadi belum terbiasa mengalami gangguan2 alam liar…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s