Kumisku Sayangku

………….

Agak gimanaaaaa gitu ngelihat judul di atas….

…………………..

Ini kumis asli. Asli dari kulit saia yang berwarna kecoklatan menuju hitam. 😀

Kalo dilihat-lihat, saya yang paling muda di angkatan saya ini kok punya kumis yah?? A funny question, eh? Tapi memang begitulah adanya. Umur saya memang udah 18 tahun, sedangkan rata2 umur teman2 saya lainnya 20 tahun. Yang membuat saya bangga (waduh, kumis aja bangga) adalah bahwa teman saya yang dua tahun lebih tua kumisnya lebih tipis dari pada saya. Bahkan ada beberapa yang (mungkin) tidak punya kumis.

Tunggu dulu!!

Mungkin aja mereka mencukur kumisnya kan??

……………………………………………

Iya sih, tapi setidaknya ada waktu sehari di mana mereka nampang dengan wajah berkumis. Ga mungkin hari senin malam belum berkumis, tiba2 selasa pagi udah lebat kayak hutan amazon. Lihat aja jambang dan brewok. Emang ada yah dalam sehari bisa numbuhin jambang sampe nyambung ke kumis ama jenggot? Serem atuh….kayak jenglot ajah…

Kalo dipikir-pikir lagi, emang sih mungkin karena umur saya yang udah beranjak dewasa, 18 tahun. Dan kalo diingat lagi ke pelajaran SMA yang saya benci, yaitu biologi, hormon berpengaruh juga loh. Hormon apa lupa namanya entah testosterone ato progesterone (salah satunya punya cewek). Pokoknya hormon inilah yang mempengaruhi fisik seseorang. Kalo kebanyakan hormon cewek di badan cowok, ya jadinya lelaki feminim. Kalo kebanyakan hormon cowok di tubuh cewek ya jadi wanita perkasa. 😀 lucu, ga bisa ngebayangin ada cewek punya jakun….sekurus-kurusnya cewek, jakunnya ga mungkin menonjol kayak cowok….

Anehnya, tante dan budhe2 saya baru menyadari bahwa saya berkumis baru2 ini di suatu acara keluarga. Waktu itu biasa lah, makan-makan (baca: perbaikan gizi). Pas itulah, salah seorang budhe saia ngomong.

Budhe A: “Waaaah nih Febri udah kumisan nih… udah gede!!”

Saia : “…..Hehe.” <senyum mesem>

Budhe T: “Iya dong…. Masa’ kecil melulu….” <tertawa ringan>

Saia : “….Hehe….perasaan udah kumisan dari dulu kok, Budhe.”

(Tau2 sodara sepupu saya nimbrung)

Sepupu : “Mungkin kumis lo ga keliatan gara2 kulit lo item sih!” <tanpa rasa bersalah>

Saia : “……Hehe…..” < dalam hati berkata, “monyet!”>

Yah, ini ada hikmahnya. Sebenernya saya kumisan udah lama. Cuman karena sekarang aja lagi tebel-tebelnya. Mungkin baru sekarang kelihatan mencolok (hikmahnya apa?).

Ada satu lagi. Saya “aras-arasen” mau ngegunting kumis saya ato nggak. “Aras-arasen” itu ragu-ragu dalam bahasa jawa. Kenapa? Karena………..setelah saya pikir2 (bukan dilihat)…….. KOK KAYAK SUNGUTNYA LELE!!! Yaaa, ga parah2 amat sih, sebenernya bagus juga, bentuknya belom kelihatan kalo tebel kayak apa. Tapi……….semoga ga kayak kumisnya Tukul……….. Makanya gw ragu, cukur gak ya? Kalo dicukur, sayang juga, abis tumbuhnya lama nih. Tapi kalo ga dicukur, ga tau ntar bentuknya kayak apa….. Yah, semoga ga kayak lele dumbo deh…..

Memang kumis itu harus dilihat, jangan dipikir. (?)

7 Comments

  1. Set dah!

    Kumis aja ampe disayang-sayang. Dasar anak baru dewasa lu!

    Tu kumis jangan disangka kayak ikan lele dulu, itu kan lom tumbuh semua. Liat dulu ntar kalo umur lu dah 20-an (lah, emang ngaruh ya?), (mungkn) jadi bagus ntar…

    Reply

  2. Kumis…..

    Gw aja ga punya kumis Sop………wajah gw mulus gini…:D

    Mungkin itulah yang menyebabkan istri gw tertarik ama gw…. Hehehe….Narsis nih……:D

    Reply

  3. Hahaha …
    Sungut lele … ??? senasib dengan saya Sop …

    Kalo temen-temen saya bilang … ini Kumis Pulisi … alias … NgumPUL disISI doang

    Salam saya Sop

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s