Musim Hujan Sudah Lalu?

Whew…..udah mulai tanggal 23 Maret ini, di Bandung hujan udah jarang. Biasanya, sebelum tanggal itu, cuaca ga bisa ditebak. Paginya, cerah…. indah… matahari bersinar terang bagaikan bilang “hai kalian semua manusia, hari ini cerah, bekerjalah dengan semangat!”… Menjelang siang jam 12-an masih cerah, masih panas seperti Bandung yang biasanya. Setelah jam 12-an, alias menjelang pukul 14.00 WIB alias menjelang sore.… cuaca segera berubah 180 derajat dibandingkan paginya… langsung MENDUNG!!! Bagaikan es Mega Mendung milik Bakso Solo di depan SMPN 6 Surabaya di jalan Jawa (halah), kalo liat langit bawaannya males dan sedih! Gimana ga sedih, paginya cerah, siang masih panas, sorenya langsung gelap banget. Langsung hujan ampe malem ga selesai2….

Merana banget kalo ada kuliah sampe sore, udah gitu lupa bawa payung ato jas hujan… Waduh… pas kuliah sekitar jam 3 jam 4-an, bawaannya pengen pulang mulu, ga bisa konsen karena takut hujan deres… motor tadi pagi baru dicuci, ditambah lagi celana ama jaket baru dipake hari itu setelah diambil dari lemari cucian di kosan. Sepatu juga baru dijemur di bawah teriknya sinar matahari yang sulit didapat, karena waktu matahari cerah pendek banget. Meskipun ada mataharinya, tapi ga segitu terik karena ketutupan awan….  Kalo udah gini sedih banget rasany… semua perjuangan untuk tampil bagus di kampus sia-sia, mulai dari motor baru dicuci, sepatu, kaos, jaket, ama celana-baru-ambil-dari-lemari-cucian…

Nah, udah tiga hari ini cuaca di bandung ga seperti itu lagi. Kalo dulu mulai sore cuaca bisa ditebak pasti hujan, sekarang ga lagi. Kalo dulu hujan terus dari sore ampe malem bange gak selesai2, sekarang ga lagi… Entah kenapa kok tiga hari ini cuaca jadi cerah terus, cuman pas tanggal 24 doang ada hujan bentar pas sorenya, tapi cuman bentar banget, dan itupun ga deras. Hari ini juga, tanggal 25, hujan cuman bentar, dan sampe malem ini (jam 00.25) ga hujan sama sekali.

Emang sih kayaknya perubahan cuaca yang ga bisa ditebak ini gara2 efek pemanasan global. Dulu kita pas SD diajarin kalo musim hujan tuh pasti sepanjang bulan yang berakhiran “-er” di belakangnya, mulai september sampe Desember, bisa sampe beberapa bulan setelahnya ato sebelumnya. Begitu pula dengan musim kemarau. Tapi sekarang? Ga ada lagi yang bisa meramalkan cuaca dalam jangka waktu panjang ke depan. Kita cuman bisa meramalkan cuaca pada satu hari aja, contohnya di koran2 tiap pagi yang emang bener ramalannya.  Coba lihat, ga ada yang bisa meramalkan bulan Mei nanti di belahan bumi bagian selatan cuacanya bakalan seperti apa, kecuali mungkin Ki Joko Bodo ama Mama Loren…. Segala kemungkinan bisa terjadi selama masih ada global warming.

Ga usah repot2… apapun cuacanya, yang penting kehidupan tetap berjalan, ya kan? Ga papa lah, sepatu basah, toh kan masih punya yang laen (dengan fakta bahwa “sinar matahari sulit didapat” diabaikan). Celana juga, masih punya yang laen (dengan fakta “kehilangan pakaian terjadi di kosan gw” diabaikan). Motor kotor juga ga papa lah, ntar dicuci lagi (dengan fakta “motor cuman dicuci cepet tadi pagi” diabaikan). Tetep aja ada ga enaknya…. cuaca masih sulit untuk diramalkan.

So, mungkinkah musin hujan sudah berlalu??

3 Comments

  1. Huhuhu….

    gara2 hujan terus, matahari ga ada, jemuran di kos pun ga kering2…

    Baju udah tinggal dikit, sisa masih di jemuran…. T_T

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s