Temanggung, I Will Miss You

Waw… gw bakal merindukan Temanggung, setelah lima hari di sana untuk menjalani survey primer dan mencari data sekunder untuk mata kuliah Studio Perencanaan Kota, gw mulai ngerasa betah tinggal di sana. Serius, gw jatuh cinta ama Temanggung, penduduknya ramah-ramah, kotanya sepi, ga banyak kendaraan kayak di Bandung, dingin kayak di Bandung walopun masih dinginan Bandung, dan banyak banget hal lain yang membuat gw naksir ama Temanggung. Sorry to say, keramahan penduduk kota Bandung KALAH JAUH ama penduduk Temanggung. Oke-oke aja kalo penduduknya pada medhok semua, ga masalah karena logat gw sendiri juga rada medhok, tapi tetep keramahan penduduk sana bener2 ngebuat gw betah. Keramahan penduduk kota-kota besar ga bisa dibandingin.

Bagi yang belum tahu, Temanggung merupakan sebuah kabupaten di Jawa Tengah yang ber-ibukota-kan Temanggung. Wilayah Kabupaten Temanggung ini sebagian besar merupakan dataran tinggi dan pegunungan, bagian dari rangkaian dataran tinggi Dieng. Gw lupa lebih tinggi mana dari Bandung, tapi kayaknya sih Bandung, karena udaranya masih lebih dingin Bandung.

Gw beserta kelompok berangkat dari Bandung hari Sabtu tanggal 1 November, malemnya langsung nyampe dengan lama perjalanan sekitar hampir dua belas jam. Selama di sana kami tinggal di Wisma Dirgahayu, rumah dinas milik Sekda Temanggung. Letaknya deket banget, bener2 deket ama pusat kota Temanggung, alias alun-alun. So, mau beli kebutuhan sehari-hari cukup mudah, tinggal jalan beberapa ratus meter udah nemu toko kecil.

Cuman toko kecil?

Ya iya lah, di sana ga ada mall macem Tunjungan Plasa di Surabaya atawa PVJ di Bandung. Yang ada toko2 kecil, banyak banget, yang gw rasa udah mencukupi untuk barang kebutuhan sehari-hari. Di sepanjang jalan  Letjend S. Parman dan Jend. Sudirman aja udah dipenuhi ama banyak toko dan bengkel. Toko furniture, warung makan, toko bahan bangunan, toko onderdil kendaraan bermotor, tempat foto copy, stationary, semua ada di sepanjang jalan itu. Sayang banget, ada satu yang kurang buat gw, yaitu ga ada toko buku gedhe macem Gramedia di sini… Huhuhuhu…. padahal kebutuhanku akan komik dan majalah begitu besar….

Gimana Temanggung di malam hari?

…. Ga usah ditanya lagi, siangnya aja ga terlalu rame, apalagi malemnya. Sepi sangat!! Soalnya ada aturan kalo jam 7 sampe jam 9 anak2 sekolahan (pelajar) ga boleh keluar rumah, harus belajar di rumah.  Ga tau lagi kalo mereka di rumah tapi maen game yak… Pokoknya susah nyari gerombolan remaja nongkrong malem2 di sana.

Soal keramahan penduduknya, Temanggung menang. Gimana soal kebersihan kotanya? Temanggung juga MENANG!! Dahsyat abis, sepanjang mata memandang lo bakalan susah nyari sampah di jalanan ato di trotoar. Bener2 bersih!! Bener2 aneh kalo ngeliat fakta bahwa tempat sampah di Temanggung SANGAT SULIT dicari. …… Gw abis minum aqua, bingung mau gw buang di mana. Ga mungkin lah gw buang sembarangan, bisa malu banget gw. Tapi gw cari2 ga ada tempat sampah untuk umum!

Gimana bisa Temanggung bersih banget kalo gitu?

Ternyata eh ternyata, temen gw udah nanya ke dinas terkait, dan mereka bilang bahwa penduduk udah hafal bener waktu2 kapan tukang sampah ngambil sampah mereka. Mungkin itu penyebabnya Temanggung bersih, meskipun jarang tempat sampah, tapi penduduknya udah hafal kapan mereka bisa ngebuang sampah dan langsung diangkut sama truk sampah.

Masih banyak pohon...

Tempat gw nginep...

Tempat gw nginep…

Bersih....

Teratur...

Pasar Kliwon

Pasar Kliwon, banyak tahunya

Bener2 bersih kan?

Sejauh mata memandang, bersih ‘kan?

Ini juga bersih...

 

Nb: Kulit gw gosong sekarang gara2 gw survey primer ke lapangan langsung hanya memakai T-shirt doang. Kulit gw jadi belang…

 

23 Comments

  1. Nice post! I’d like it.

    Eh, Temanggung berada di ketinggian rata-rata 650 mdpl. Untuk Kabupatennya sendiri berkisar antara 500 – 1500 mdpl. Kurang lebih sama dengan Kota Bandung untuk kawasan perkotannya. ITB sendiri pada ketinggian kurang lebih 750 mdpl, Lembang lebih tinggi lagi tentunya. Menurut info ini, iklim mikronya kurang lebih sama antara Bdg dan Temanggung. Tapi Bdg semakin panas sejak saya pertama kali disini.

    Reply

  2. Hohoho….. Mas Budi toh?

    Iya mas, emang masih lebih dingin Bandung dari pada Temanggung. Bisa dilihat dari airnya. Kemaren pas di Temanggung air buat mandi sama sekali ga dingin, beda banget ama di Bandung.

    Yoi mas, Bandung sekarang udah panas banget! Katanya dosen2 dulu tahun 80-an Bandung masih dingin, masih ada kabutnya, apalagi tahun 70-an. Banyak kendaraan sih mas, polusi udara makin tak tertahankan, makin sedikit ruang terbuka hijau, makin banyak pula populasi penduduk, gimana ga pengap?

    Reply

  3. Kalo nanya tempat wisata, di Kecamatan Temanggungnya sendiri ga ada. Tapi kalo di Kabupaten Temanggungnya mungkin ada. Mending ke Dieng deh, keren di sana….

    Temanggung emang kota yang sip banget buat menghabiskan hari tua…. Sepi, (mungkin)relatif aman, penduduknya ramah-ramah, ke mana-mana deket, angkot fleksibel mau nganterin ke mana-mana….. Nikmat lah pokoknya…

    Reply

  4. jadi kangen ma temanggung coz SMA gw di temanggung ( SMA 3 Tmg Angkatan 1995 )kapan gw bisa nengok temanggung dan sekolahku.. tempat bilyard di plasa temanggung masih ada ga ya? hehehe…

    Reply

  5. Huaaaah….. mas dari Temanggung toh? Hehehe… Temanggung emang ngebuat rindu orang yang udah pernah ke sana…

    Pengen banget, kalo ntar udah punya mobil sendiri, pengen banget jalan2 ke Temanggung lagi. Malem2 keluar, jalan2 di jalan yang sepi…. (enak lagi kalo bareng istri… huakakakakakakakak!!)

    Tahun baru di Temanggung kayak apa yak?

    Apa semua orang Temanggung pada ngerayain di Jogja??

    Reply

  6. Mas, tuh foto yang ada tulisan BENDO, nah, rumahku masih ke barat dikit. (so what?? hhehehe..)
    Sekarang di Temanggung dah menjamur minimarket dan swalayan, kalo objek wisata,di kab.Temanggung lebih banyak wisata alamnya.
    Apalagi yang dikenal asli Temanggung ya? Ada kok, Menteri Pendididkan Bambang Sudibyo, Titiek Puspa, Didik Nini Thowok, Obiet Idola Cilik, Teaser Band (???), satahuku asli Temanggung, Mas.
    Sekarang Temanggung tambah rame, tambah panas, mo nyebrang jalan raya aja susah! Tpaku teuteup cinta Temanggung.
    Mo yang rame di Temanggung? Datang aja malam minggu di alun2, bisa jalan2+wisata kuliner… Aku sendiri belum sih pernah.

    Reply

  7. Ooooo… sudah begitu berubahkah Temanggung?
    Tapi terakhir kalio saya ke sana saya merasa bahwa Temanggung itu enak untuk menghabiskan masa tua.. 😀

    Oooo, saya tahu tuh deket2 situ. Saya pernah jalan masuk ke jalan kecil yang ke kiri Bendo itu, saya teruuuuuuus jalan menyusuri perumahan kampung kecil, sampe tembus keluar jalan apaaaaa gitu namanya saya lupa, deketnya kelurahan Banyuurip pastinya… 😀

    Reply

  8. halo mas… salam kenalll..
    sekarang temanggung mnakin dingin lho mas… ga percaya?? cb ja kesini lg… heheh tp bneran lho..
    klo diliat2 temanggung semakin berkembang,,, investor2 luar kota jg dah mulai melirik… termasuk dr kota bandung yg dah bangun bioskop 4 dimensi, tepatnya di tmn kartini kowangan..
    mungkin 1o th mendatang ketika kota2 besar dah berjubel dg kemacetan n padatnya pemukiman,, temanggung lah jd salah satu kota yg akan di tuju..
    kpn2 kesini lg mas… dan kami pasti sambut dg keramahan kota temanggung…
    dr permata adi…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s