Sah gak ya? Disah-sahin aja…

Sial, pagi ini gw ma sepupu, nyokap, ma om gw shalat di masjid aliran Ahmadiyah!! Lokasinya di jalan Pahlawan deket makam pahlawan Cikutra.

Rencananya kan kami mau shalat di lapangan parkir makam pahlawan, tapi ternyata ga ada. Nah, karena niatnya abis shalat mau ziarah ke makam nenek-kakek, shalat Ied-nya yang deket2 makam situ aja. Jadi deh kita ke suatu masjid gw lupa namanya di jalan Pahlawan situ, deket banget ama makamnya. Awalnya gw ga tahu kalo itu masjid aliran Ahmadiyah, ga ada tanda2nya, ga ada embel2 “Di sini Jemaah Ahmadiyah akan melaksanakan shalat Ied”… Ga ada…

Gw mulai heran waktu mau shalat, dikasih tau bahwa gerakan takbirnya beda. Yang gw anut selama ini kan setiap kali abis takbir (yang 7  dan 5 kali) tangan bersimpuh lagi (begitu terus sampe 7 dan 5 kali). Tapi ini gak, kata si pemberitahunya abis takbir tangan turun ke samping. Nah loh, kok aneh? Selama gw shalat Ied di Surabaya dan di tempat lain di Bandung,  ga ada pemberitahuan kayak gini dan semua jemaah di sekitar gw semuanya bersimpuh abis tiap kali takbir. Di sini gw mulai heran… (pas shalat gw rada ga khusyu’, gara2 gw ngeliatin orang di depan gw yang semuanya ga bersimpuh, cuman om gw di samping gw yang bersimpuh tangannya…)

Akhirnya gw baru tahu (bukan cuman gw, sepupu, nyokap, plus om gw juga) abis shalat Ied kalo itu tuh jemaah Ahmadiyah semua dari Om gw, dia ditelpon temennya, dikasih tau. WADUH!! Gawat nih, ini pertama kalinya gw berinteraksi dengan orang Ahmadiyah, shalat bareng pula! Hahaha… gw ga tau harus ketawa apa sedih. Ketawa karena geli, kenapa kok gak ketahuan dari awal yah? Sedih karena gw takut shalat Ied gw gak sah, kira2 diterima Allah gak ya? Gw sih yakin kalo itu gapapa, ‘kan kami ga tau sebelumnya kalo itu adalah Ahmadiyah..

Yah, pengalaman yang aneh…. ^^

10 Comments

  1. Huwakakakakakakakakakak!!

    Aneh2 aja lo Sop… Ga kebayang gw shalat di antara orang yang “tersesat”… Ck ck ck..
    Menurut gw sih itu tetep diterima kok shalat lo, tenang aja, lo kan ga tau sebelumnya kalo itu Ahmadiyah. Hehe…

    Reply

  2. hahahaha, ga papa mas…
    innamal a’malu binniaat.
    Kalau soal gerakan, nggak usah dipermasalahkan, nanti insyaAllah kamu sampai ke Makkah, disana waduh, gerakan sholatnya ujubilah macamnya daah…

    Reply

  3. wuoohh…. akward banget tuhh..
    kalo om saya tuh pernah sholat di mesjid pinggir jalan. lagi perjalanan jauh gitu. jamaah. katanya emang agak agak aneh. trus habis selesai sholat om saya pergi. tapi trus baru inget jam tangannya ketinggalan. balik lagi ke mesjid itu. ehh.. trus gak sengaja liat, lantenya tuh langsung di pel luar biasa, katanya kayak lagi bersihin najis gitu.
    om saya bilang, kayaknya sih itu mesjid aliran islam yang menganggap orang orang yang diluar alirannya tuh najis. kan ada tuh aliran islam yang sampe segitunya. cpd..

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s