Bersyukur Jadi Angkatan 2006

Wow, dengan kesempatan untuk merayakan ulang tahun ITB yang ke-50 ini, daftar keberuntungan gw selama tiga tahun kuliah di sini bertambah. Bener2 kesempatan yang langka untuk bisa merayakan hari jadi ke-50 kampus waktu masih jadi mahasiswa. Amat sangat bener2 langka!! Ini nih, daftar hal yang patut disyukuri selama gw jadi angkatan 2006 di ITB:

1. Bisa merasakan Pasar Seni ITB. (event empat tahunan)

Di event yang mirip bazaar ini, banyak dijual barang2 yang bisa dibilang langka, dengan harga yang relatif murah pula. Tahun 2006 kemarin gw beli artbook gundam ama artbook kamen rider (tampaknya bekas sih, tapi masih bagus) dengan harga  kurang dari 200 ribu. Meriah banget dah pokoknya nih acara. Mungkin gw masih bisa ngerasain event ini lagi tahun 2010, saat gw stres bikin tugas akhir? ^^

2. Merasakan dua kali olimpiade ITB. (event dua tahunan)

Di event ini, meskipun gw sama sekali ga ikutan lomba di dalemnya, tapi gw tetep enjoy nonton pertandingannya. Banyak cabang olahraga yang ditandingin, dan udah banyak juga medali yang didapat oleh HMP PL (himpunan mahasiswa planologi pangripta loka).

3. Dies Natalis 50 tahun ITB (harus nunggu 50 tahun lagi nih buat ngerayain yang ke-100!)

Event ini apalagi, musti nunggu 50 tahun lagi buat ngerayain 100 tahun ITB… Banyak banget kegiatan, ada Open House ITB, acara wajib buat anak SMA yang mau masuk ITB, ada pameran IPTEK dari jurusan ITB dan perusahaan-perusahaan luar (bahkan BAPPENAS dan Departemen Pekerjaan Umum juga ada…), dan ga ketinggalan ada jualannya juga, produsen kaos (distro), gitar juga ada, tempat makan apalagi. 

4. Bisa dapet SP (semester pendek)

Beruntung banget gw jadi angkatan 2006, karena habis semester 4 kemarin, kami “disarankan” (lebih tepatnya dipaksa…) untuk ikutan semester pendek sebanyak 10 sks. Emang waktu itu rasanya menderita banget, bisa dibilang semua dari kami mengeluh. Waktunya libur 2 bulan malah dipake belajar lagi. Waktu 2 bulan kosong tahun laludipakai untuk orientasi studi masuk himpunan, masa’ tahun ini dipake lagi buat kuliah? 

Tapi… manfaatnya baru kami rasakan sekarang, karena beban kredit kami sudah berkurang cukup banyak, 10 sks. Jadi, kalo kuliah lancar, kalo semua mata kuliah lulus semua sampe semester 7, di semester 8 kami cuman tinggal ambil mata kuliah Tugas Akhir aja, 6 sks. Coba bayangin, angkatan lain jarang ada yang bisa kayak gini. Mereka biasanya di semester 8 ngambil kreditnya lebih dari 10 sks, karena selain Tugas Akhir masih ada beberapa kredit sisa yang belum diambil. Masalahnya, semester pendek belum tentu dibuka setiap tahun sama prodi PWK (perencanaan wilayah dan kota). Sebelum kami belum pernah ada yang namanya SP. Gak tahu lagi ya kalo jurusan lain, kayaknya banyak dan sering SP dibuka.

 

6 Comments

  1. setuju! kita angkatan yang beruntung asop!
    Awalnya minda kesel banget ikut SP, jatah liburan diambil untuk akademik T.T
    Tapi belakangan ini baru merasakan manfaat SP..
    Hehehe, di semester akhir saya tinggal ngambil TA deh nggak perlu pusing-pusing mikirin kuliah atau hitung-hitungan izin maksimum tiap mata kuliah untuk melakukan survei TA.
    Haha ^^

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s