Hidup Apple, Hidup MacBook!!

Ah, Apple memang jenius bisa menciptakan produk luar biasa seperti MacBook. Bukan hanya notebook yang diproduksi Apple, tapi juga iPod, siapa sih yang ga tau iPod, produk pemutar musik yang inovatif dan mendobrak desain konservatif mp3 player yang ada waktu itu. Jangan lupakan juga iPhone, dan yang teranyar adalah iPod Touch, sungguh inovasi yang spektakuler dilakukan oleh Apple. Mana ada pemutar musik yang bisa maenin game di layar 3,5 inci, full touch screen lagi. Mungkin cuman ini aja produk2 yang diketahui oleh orang awam, padahal sebenernya masih ada lagi produk2 lainnya, mulai dari Apple TV, iMac, Mac Mini, Mac Pro, sampai MacBook Air dan MacBook Pro. Monggo buka situs resmi Apple di http://www.apple.com untuk lebih yakinnya.. ^^

Sungguh luar biasa perjuangan perusahaan ini untuk bisa sampai seperti saat ini. Apple dulu pernah mengalami gonjang-ganjing akibat lesunya penjualan, dan permasalahan internal. Tapi, semenjak kembalinya Steve Jobs sebagai CEO Apple, Apple mulai menanjak lagi, terutama semenjak suksesnya iPod generasi pertama. 

Nah, terutama untuk produk MacBook-nya nih yang saya salut. Sungguh, keindahan desain eksterior dan kehebatan sistem operasi menghasilkan kombinasi yang mantap, yang tak bisa dipungkiri membuat non-pengguna Mac naksir pada pandangan pertama. ^^ Saya termasuk salah satunya. Sebelumnya saya sama sekali belum pernah melihat langsung tampilan MacBook. Saya hanya tahu dari majalah ato dari cerita temen yang mengatakan bahwa “desain MacBook itu elegan”, “performa MacBook sebanding dengan harganya”, dan lain-lain. Saya lihat juga MacBook Ojo-sama di blog-nya, kelihatannya bagus juga. Diprovokasi teman kuliah saya, saya pun makin mantap pengen beli MacBook sebagai pengganti Laptop Acer yang rusak dan ga beres2 udah diservis 3 bulan payah banget Acer. So, akhirnya beli juga saya, MacBook Aluminium Unibody, seharga $ 1320. Kalo dalam dolar lebih murah dari laptop saya yang lama, sekitar $ 1600-an waktu itu. Karena nilai tukar rupiah waktu itu masih 9000-an (tahun 2006), jadi harga sekitar 15 juta-an. Sekarang, dengan nilai tukar rupiah 12.000-an, harga MacBook ini jadi sama ama harga laptop saya dulu… >.<        >.<       >.<

Gapapa, harga sebanding kok dengan performa. Layar 13 inci. MacBook ini udah memakai prosesor Intel Core 2 Duo 2.0 GHz (bisa milih yang 2.0 ato 2.4). Memorinya juga udah DDR3, 2 GB (can be upgraded up to 4 GB). Kapasitas HDD 160 GB (kalo yang 2.0 GHz dapet yang ini, kalo beli yang 2.4 GHz dapet yang 250 GB). Kartu grafis NVidia GeForce 9400M 256 MB. Kamera terintegrasi. Gak lupa dan pasti, ada bluetooth, port untuk wi-fi, dan SuperDrive. Slot USB ada dua.

Saya sudah sadar sebelum membeli ini bahwa saya ini adalah pengguna baru Mac, yang belum pernah menyentuh apalagi menggunakan MacBook. Saya juga sudah tahu bahwa OS yang dipakai di MacBook beda, bukan Windows yang biasa saya pakai. Konsekuensinya, saya memang harus mempelajari dari awal Mac OS X (baca: mæk-o-es-ten) Leopard yang mana amat sangat lain dari Windows. Saya tahu kalau saya beli notebook ini saya akan masuk di dunia yang benar2 baru, benar2 berbeda.

Untungnya, Apple tidak mengecewakan saya, meskipun harus bersusah-payah membuka buku dengan judul di samping ini, karya mas Jack Popo (makasih banyak mas, atas bukunya.. ^^) yang tebal tapi bener2 memuat semua hal tentang Leopard, akhirnya saya terbiasa juga mengoperasikan MacBook. Saya makin terpesona dengan keindahan Leopard dan kemudahan MacBook. Interface aqua yang anggun, kecantikan icon-nya, juga kelembutan geraknya (sedikit puitis boleh lah…), mengehilangkan Windows dan Microsoft dari pikiran saya. 

MacBook generasi baru ini punya fasilitas Boot Camp. Jadi Boot Camp ini memungkinkan kita untuk meng-install OS lain di MacBook kita. Fasilitas ini emang baru sih, semenjak Apple memutuskan untuk memakai prosesor Intel. Sebelumnya kan masih memakai prosesor PowerPC.

Banyak sekali kemudahan yang saya dapat di sini dibandingkan dengan Windows. Tidak ada system registry di Leopard waktu meng-install program. Kalo mau meng-install program di Leopard, cuman tinggal drag and drop icon aplikasi ke folder penyimpanan tempat berkumpulnya aplikasi (folder Program files kalo di Windows). Kalo mau menghapus aplikasi, tinggal hapus aja tuh ikon aplikasi, ato drag and drop ke Trash (recycle bin kalo di Windows). Simpel kan? 

Leopard juga lebih stabil dibanding Windows. Jarang terjadi crash di sini. Saya lupa gimana penjelasannya, saya pernah baca bahwa penggunaan memori untuk setiap aplikasi yang berjalan udah teralokasikan ato gimana gitu, seperti ada “pembatasnya” (maklum, bukan ahlinya…). Jadi, kalo satu aplikasi hang ato crash, ga akan berpengaruh ke aplikasi lainnya yang lagi aktif. Leopard yang berbasis UNIX kayak Linux juga membuat OS ini masih jarang terserang malware dan virus. Leopard juga hemat konsumsi energi. Waktu saya pakai OS Windows, saya hitung batere hanya tahan sekitar 3 jam. Sedangkan, begitu saya coba hitung waktu menggunakan Leopard, bisa tahan sampai 6 jam!! Itu dalam keadaan brightness paling rendah.

Mau colok harddrive eksternal? monggo, tinggal colok, gak pake lama udah ke-detect. Begitu juga printer dan hardware lainnya. Udah tersedia bejibun driver printer di dalem Leopard, mulai merek yg ga terkenal sampe merek terkenal macem Epson, Canon, ama Hp. Tinggal tancepin ke port USB, terdeteksi, pilih jenis printer, selesai! Tinggal pakai! ^^

Emang sih, kekurangannya Leopard ini gak bisa nulis data ke harddrive dengan format NTFS. Jadi cuman bisa nulis ke harddrive berformat FAT32 (saya ga tahu ini disebut kekurangan apa kelebihan…). Kekurangan lainnya masih belum banyak pengembang sofwer yang ingin membuat versi Mac-nya. Buat saya ini merepotkan. Saya yang sangat memerlukan AutoCAD untuk kuliah, terpaksa meng-install-kan Windows XP (asli lho…) dengan fasilitas Boot Camp milik Leopard supaya saya bisa install CAD (sebenernya ada ArchiCAD sih untuk Mac, padanannya AutoCAD). Untung aja ada Microsoft Office 2008 untuk Mac. ^^ Maklum lah, OS ini terbilang baru. Generasi pertama Mac OS X aja baru nongol tahun 2001, dengan nama seri Cheetah. Pangsa pasar pengguna Mac juga hanya sekitar 2 %, sedangkan sisanya dikuasain oleh Windows/microsoft. Masuk akal juga kalo produsen sofwer mikir2  dulu untuk mengembangkan produknya di wilayah Mac. 

Dengan segala kelebihan dan kekurangan Mac yang indah, saya yakin di tahun 2020-an pangsa pasar Mac akan menyaingi Windows. Harus optimis. Entah kenapa begitu menggunakan Mac, saya jadi antipati terhadap produk microsoft. Yang mengatakan bahwa Mac hanya untuk pengolah grafis dan video itu memang benar, karena kekuatan dan kemampuannya yang memang didesain untuk itu. Tapi untuk hal lainnya seperti document processing atau berselancar internet, saya rasa tidak ada salahnya membeli MacBook. MacBook adalah notebook biasa seperti yang digunakan oleh pengguna Windows, hanya saja lebih tangguh dan lebih mahal. Jangan khawatir, harga MacBook terbaru makin murah kok, dan jangan khawatir juga, harga berbanding lurus dengan performa. 😀

Hidup Apple! Hidup Mac!!

*Duh, kenapa saya jadi fanatik Mac gini?    >.<

**Mac telah meracuni saya… =))

dsc00935dsc00934

dsc00933dsc00932

35 Comments

  1. hwey….

    emang si mac bagus…tapi kayaknya terlalu memanjakan para usernya deh dengan fitur2nya yang udah komplit dan mudah….

    salam kenal juga…

    iya ni tukeran blog aja…

    Reply

  2. @ Tosa

    Tukeran link dong… ^^

    Ada yang salah dengan memanjakan? Kalo memanjakan untuk kemudahan, kenapa tidak? Udah sifat dasar manusia pengen milih yang more simple dan easier to use… ^^

    Reply

  3. bagus sob buat review singkatnya (eh…. itu diatas termasuk review ga yah??)

    welkom tu de klab…… mac is everything for me (lebay bgt sich!!)

    suka maen game sob?? bootcamp XP nya udah SP3 blon?? klo udah SP3 coba iseng install GTAIV….. you will amaze with this mac, GTAIV yg momok nya begitu menakutkan buat user PC apalagi notebook (kecuali yg make Alienware ato Sager yah……) bisa berjalan dgn santainya di sebuah notebook yg hanya seharga $13xx, dgn uang yg sama jika kita beli notebook merk laen (windows based) blon tentu bisa jalanin tuh game

    dan nilai prestise tentunya dgn make macbook aluminim hehehehehe

    Reply

  4. ^^ Makasih A-M-U, udah mampir ke sini…

    Yeah, after I try MacBook, I feel the same like you, Mac is everything for me! =D

    Udah, udah SP3 kok. Bisa yah? Sayang sekali saya lagi ga mood maen game.
    Sebenernya partisi Windows itu mau saya hapus kalo seandainya ada AutoCAD buat Mac. Ngapain pake Windows kalo udah ada Leopard? 😀 Terpaksa aja nih pake Windows…

    Prestise? Yap, tentu itu, gengsi kita bakal naik…. Hahahaha…

    Reply

    1. Hoho… tenang, autoCAD memang masih belom ada buat Mac, tapi ada ArchiCAD.

      Yang paling menyenangkan adalah, ada ArchiCAD khusus pelajar. Coba dateng ke situsnya ArchiCAD. Saya lupa gimana prosesnya, yang pasti mudah kok. Agak lama sih emang, proses verifikasi apakah benar bahwa saya anak ITB memakan waktu 2 minggu – 1 bulan.
      Tapi enaknya, kita bisa make ArchiCAD gratis selama 1 tahun. ^_^

      Reply

  5. Hanya orang yg punya pikiran ga mau maju aja yang g mau kenal ma Mac.
    justru dengan kita belajar Mac OS, kita jd punya nilai lebih daripada orang lain yg hanya bisa pake Windows.
    Orang G mau beli Mac karena OSnya lain, padahal dari harga laptopnya lebih murah Mac ketimbang laptop lain yg pake Windows, belum lg OSnya yg udah integrate n bisa dibilang genuine, g perlu takut lg ada operasi.
    Sebenernya aku g pnya Mac, tp adek Ku, n setelah berkenalan dengan Mac tumbuh rasa cinta untuk memilikinya sendiri,,heee,,,,
    trus dia lagi kesulitan masukin Autocad,(maklum anak Sipil) tp tu kan g bisa, nah buat Mac software yg setara AutoCad apa? n dimana bs didapat? Free or berbayar? help mee,,,
    Thank u,,,,

    Reply

  6. Hebat. Salut dengan argumen Anda. :D:D

    Wah sama tuh persoalan adik Anda dengan saya. Dulunya saya butuh banget AutoCAD. Tapi rupanya setelah saya tanya2, ada ArchiCAD, sofwer sejenis AutoCAD. ArchiCAD ini bukan buatan Autodesk yang ngebuat AutoCAD. Saya lupa apa nama perusahaannya.
    Butuh sedikit penyesuaian sih memang, karena tampilannya berbeda dengan AutoCAD. Tapi hanya ArchiCAD inilah yang saya anggap “the best” buat pengganti AutoCAD.
    Kalo mau cara lain, untuk macbook yg udah berbasis prosesor intel, bisa nginstall windows di bootcamp. Kalo ada Windows kan bisa tuh install AutoCAD. (cara inilah yg saya lakukan)

    Sayang banget belom ada AutoCAD for Mac. Klo seandainya ada AutoCAD dan ArcView ato ArcGIS buat Mac, percaya deh Bootcamp windows di Macbook saya hapus. ^_^

    Reply

    1. @ Riyant

      Maap kelupaan. ArchiCAD ada versi khusus untuk pelajar/mahasiswa. Punya saya gratis dapet lisensi 1 tahun.
      Prosesnya saya lupa, silahkan search ArchiCAD di google, masuk ke situsnya, dan di sana ada tahap2 dapetin lisensi serial number genuine untuk 1 tahun. Kalo saya donlot installer-nya lupa di mana, yang pasti saya donlot. ^_^

      Maap hanya segini saya bisa bantu. 🙂

      Reply

  7. thanks infonya,,,
    aku cari dulu archiCAD nya,,,
    tar kl g bisa makenya (mungkin dia lebih familiar dengan autoCAD) ya terpaksa mesti instal double OS.
    nah ini yg aku jg lum ngerti caranya, maklum masih pemula make Mac.
    Tp boleh dong minta bantuannya, deskripsiin langkah2 nya buat bikin partisi di Mac nyampe tahap masukin CD-nya Windows..
    OK,,thanks bgt fpr all,,,,

    Reply

  8. thanks infonya,,,
    aku cari dulu archiCAD nya,,,
    tar kl g bisa makenya (mungkin dia lebih familiar dengan autoCAD) ya terpaksa mesti instal double OS.
    nah ini yg aku jg lum ngerti caranya, maklum masih pemula make Mac.
    Tp boleh dong minta bantuannya, deskripsiin langkah2 nya buat bikin partisi di Mac nyampe tahap masukin CD-nya Windows..
    OK,,thanks bgt for all,,,,

    Reply

    1. Sama2. ^_^

      Wah, kalo soal nge-install di bootcamp, ada petunjuknya sendiri. Coba aktifkan aplikasi BootCamp-nya, nanti di sana ada pilihan untuk nge-print petunjuknya. 😀
      Maap cuman itu yang bisa saya bantu. Kalo mau search di situs apple.com, cari perihal BootCamp. Ada semua di sana, lengkap! :D:D

      Selamat mencoba!

      Reply

  9. Halo Sop,
    cuma satu yang saya sayangin dari Mac OS, kaga bisa ubah font size.
    emang gak penting sih.. tapi kan.. OS secanggih dan sekeren itu masak gak bisa?

    Eh performance rendering-nya AutoCAD over bootcamp gimana?

    /dhy
    yang gagal punya Mac.

    Reply

    1. Lah setahu saya bisa kok, Mas…. ^_^
      Berhubung ini saya membalasnya bukan di Mac, jadi saya lupa langkah2nya. Yang pasti di system preference-nya lengkap deh pengaturannya. 😀

      Perihal AutoCAD di windows bootcamp-nya, performa-nya lancar di macbook saya. Menurut istilah orang awam seperti saya, lancar dan gak nge-lag bin gak lambat. Mau dipake serumit apapun layer dan warnanya, ga pernah nge-lag. Cuman untuk Google Sketchup, kalau menggunakan banyak model 3D di dalamnya jadi berat. Bunyi HDD keras banget kalo udah lama ber-3D ria. Model 3D di sini yang saya maksud adalah model donlotan dari warehouse sketchup, bukan model 3D buatan kita.

      Reply

    1. Untuk ArcView ama MapInfo saya masih belum tahu kalo ada versi buat Mac-nya. Setahu saya sih tidak (belum) ada. Kalo COrel saya punya yang terakhir versi 11, habis itu (kata temen saya) Corel gak ngeluarin versi baru lagi buat Mac.
      Jadi emang harus install dua OS kalo mau make ArcView ama MapInfo, di XP. 😀

      Reply

  10. wess, ngeliat dari keypadnya kayaknya macbook pro nech?
    pasti mahal. :p
    yach, sebagai pelajar dengan kantong cekak saya pake HP sajalah. Setia pada Jendela dengan sedikit tambahan fasilitas layar sentuh. Lumayan membantu kalau nyotosop. 🙂

    Reply

  11. Tos dulu.. salam Mac mannia..
    Mac adalah real computer in the world
    Cikal bakal system operasi Windows
    (thank you Steve, Bill Gates, also thank you mas Asop)

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s