Sehat Itu “Priceless”

Saya alami suatu kejadian yang membuat saya sadar bahwa saya harus memanfaatkan badan yang sehat ini untuk berbuat sebaik-baiknya dan sebanyak-banyaknya.

Seminggu sebelum puasa, tepatnya tak berapa lama setelah saya tiba di Bandung, saya merasa tubuh bagian atas saya sakiiiiiiiit sekali. Sungguh, sakit banget, bagian dada ke atas, termasuk kedua lengan atas dan leher sakit banget, kadang waktu narik nafas juga sakit. Entah bagaimana saya harus menjabarkan rasa sakit itu. Sakiiiit sekali. Cukup dengan huruf “i” yang banyak… 😀

Saya tidak tahu apa penyebabnya. Awalnya saya pikir karena badan saya yang baru tiba dari Surabaya panas, secara tiba2 dimandikan air Bandung yang dingin. Mungkinkah? Atau karena makanan? Semalam sebelumnya saya tidak makan yang aneh2. Biasa kok. Gak pedas dan gak aneh.

Untung ada keluarga saya di sini, ayah dan ibu saya yang lagi menjenguk adik. Jadi, ayah saya mengolesi badan saya dengan minyak kayu putih. Sayangnya, ini tidak berpengaruh. Malamnya, rasa sakitnya masih ada, bagian lengan atas dan di tengkuk. Dada juga sakit. Saking sakitnya saya gak bisa tidur. Bolak-balik terbangun karena setiap kali berbaring, sakitnya pindah ke dada. Kalo duduk sakitnya hilang. Tapi pas ditidurkan lagi, sakitnya muncul lagi. Aneh, pikir saya. Tersiksa banget. Selama sakit ini saya gak bisa apa2. Lumpuh di kasur. Mau gerak rasanya ga mau, sakiiiiiit sekali nih tangan. Sangat tersiksa.

Apakah ini penyakit jantung, tanya saya. Tapi, kalopun iya, di keluarga besar saya sama sekali tidak ada riwayat penyakit jantung. Nenek, kakek, buyut, tidak ada yang sakit jantung. Aneh. Tidak tahan lagi dengan sakitnya, akhirnya saya ke dokter, dan kata dokternya ini perut kembung.

Saya bersyukur sekali ini “hanya” perut kembung. Senang sekaligus takut dan heran. Perut kembung yang diakibatkan gas berlebih ternyata bisa menyebabkan rasa sakit yang luar biasa seperti ini. Bagaimana dengan penyakit lain yang lebih ganas seperti kanker dan penyakit lainnya?

Saya takut saya tidak memanfaatkan hidup saya yang sehat ini dengan baik. Saya takut ketika badan saya sehat walafiat malah tidak dimanfaatkan dengan baik. Saya jadi teringat bahwa hidup ini tak bisa ditebak. Kita tidak tahu kapan kita jatuh sakit. Kita mau menjaga tubuh sebaik apapun, tetapi kalo Tuhan berkehendak sakit, maka sakit lah. Sedih saya membayangkan kalau di saat saya sehat, saya malah berbuat perbuatan yang dilarang oleh-Nya…

*jadi teringat pula dengan iklan Master Card, yang katanya ada barang priceless yang bisa dibeli oleh Master Card. Huh, mana mungkin kesehatan bisa dibeli dengan uang? Tak ternilai, Bung!!

———————————————————————————————————————————————————————-

Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

36 Comments

  1. Hoh, kadang2 pernah gitu juga. tiba2 sakit di dada pas tiduran trus klo duduk rada mendingan.
    biasanya sih tarik nafas pelan2 beberapa menit ilang sendiri sakitnya dan bisa tidur lagi, baru tau klo itu namanya perut kembung.

    Trus dikasih obat apa ama dokternya?

    Reply

    1. Sakiiiiiiiiiit banget… 😦

      Saya lupa dikasih apa nama obatnya. Bukan antibiotik kok.

      Saya setelah sakit itu lihat iklan obat “Neolanta” di TV, yang kata iklan itu “kembung beda ama maag”. Mungkin lain kali saya minum Neolanta…

      Reply

  2. perut kembung? makanya kalo kentut ga usah malu2x… pling malu2xin… hahaha
    eh gw juga pernah gitu gara2x kalo naik motor jarang pake protektor dadany… jadi aja kena angin duduk… nyeri di sekitar jantung gtu… buat ketawa aj gbsa… nyiksa bgt… banyak kasus yg kena sakit gini pada meninggal lho (anginduduk.red)
    tips… kalo naek motor pake pelindung dada… hahahaha

    Reply

  3. trkdng kt kurang menyadari kalo uda dikasih kesehatan scr cuma2,kalo lagi sakitt aja baru kerasa, hehehe..
    iya setuju sekali..bersyukur dan memanfaatkan hidup sebaik mungkin.untung lah sudah sembuh. salam semangat..!!

    Reply

  4. walau beda sakitnya, tapi sama-sama sakit. kalau aku posisi duduk atau berkendara agak membungkuk.. trus waktu tiduran, pasti terasa sakit di daerah tulang rusuk.. ndak tau kenapa.. mungkin kurang olahraga..

    Reply

  5. waduh.. gawat juga ya.. kalau naek sepeda saya juga gak pakai pelindung, terancam angin duduk ya.. T.T

    mencegah lebih baik daripada mengobati.. ^^ smoga qt bs jaga kesehatan n memanfaatkannya dng baik,, amin..

    Reply

  6. Perencanaan sehat di tahun macam 2010 sangat penting kita praktekkan. Salam sehat di awal tahun dengan penuh semangat. Bapaknya belajar Reiki di mana? Surabaya?
    Salam kenal dan teruskan posting seputar kesehatan.

    Reply

    1. Iya, di Surabaya, tapi saya lupa skrg masih apa nggak… udah gak intensif lagi kayak dulu, tapi masih sering dipake “ilmu”nya, kalo lagi sakit kepala ato punggung ga enak gitu…. 😀

      Reply

  7. Minggu ini saya br dapat 2 berita duka dengan kronologis sakit yang “hanya’ berawal dari perut kembung yang disepelekan…jd jangan main2 sama keluhan2 ringan sekalipun….

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s