Balada Mahasiswa #3

Suara hati seorang mahasiswa yang sedang men-TA:

Dirimu oh dirimu….

Mengapa penyesalan baru datang sekarang?

Seandainya dulu aku selalu mengejarmu…

Akan lain jadinya diriku saat ini…

*

Hampir empat tahun aku di dekatmu, tiga setengah tahun tak kuacuhkan dirimu…

Kini, saat kubutuhkan dirimu, terasa waktu sangat cepat berlalu…

Dari luar ‘ku berprasangka, “…rasanya membosankan di sana,”

Ternyata, kebutuhanku ada di sana…

*

Mengapa oh mengapa….

Mengapa hanya lima hari dalam seminggu?

Mengapa tidak tujuh hari dalam seminggu?

Ingin rasanya kuajukan usulan ke sang kepala prodi, “…Pak, dibuka aja seminggu penuh…”

Kutahu jawaban yang ‘kan kudapat adalah, “…Nak, sabtu-minggu nanti hanya kalian yang TA yang datang...”

*

Lima hari? Lima hari dalam seminggu?

Waktu itu amat kurang saat ini…

Tingkat 1, kulihat dirimu, hati berkata, “...Ah, belum perlu...”

Tingkat 2, kucoba mendekat, hati berkata, “…Ah, nanti kalau ada tugas aja...”

Tingkat 3, kucoba masuki, hati berkata, “…Ah, ini bukan tempat nongkrongku…”

Tingkat 4, hati berkata, “…Ah, seandainya dari dulu…”

*

Tingkat 1, aku tahan bersamamu 1 jam          (AC-mu lah yang membetahkanku)

Tingkat 2, aku tahan bersamamu 2 jam         (sofamu yang menggodaku)

Tingkat 3, aku tahan bersamamu 3 jam          (karena kekasih hatiku suka dirimu)

Tingkat 4, aku rela berada bersamamu semalaman

*

Bagaimana perasaanmu, perpustakaan?

Senangkah dirimu melihat mahasiswa tingkat akhir menyesal?

Senin, dirimu sepi pengunjung… alasannya, monday is a lazy day

Selasa, hanya segelintir orang yang datang… alasannya, jadwal kuliah full

Rabu, di luar dugaan penuh… alasannya, besok hari bimbingan

Kamis, masih penuh… alasannya, persiapan bimbingan

Jumat, satu dua orang saja yang terlihat… alasannya, bimbingan baru usai kemarin

*

Perpus, oh perpus….

Dirimu dipuja, dirimu dicerca, dirimu dibutuhkan, dirimu didewakan mahasiswa tingkat akhir….

Semoga dirimu buka malam hari…

~FIN~

——————————————————————————————————————————————————————-

Sumber gambar dari sini.

Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

82 Comments

    1. Aaah, itu juga saya pengen usulkan…. perpus kampus berkomik… :mrgreen:

      Tapi jawabannya udah jelas dari kaprodi, “…Nak, ini perpustakaan jurusan, bukan perpustakaan macem Elexmedia…” >.<'

      Reply

  1. Waduh perasaan selama kuliah, bisa dihitung pakai jari deh masuk perpus. perasaan gak enak soalnya liatin wajah-wajah itu tuh. heheheh

    Reply

    1. Huahahaha…. Beda generasi beda kebiasaan ya.. 😀
      Generasi dosen2 saya, ortu saya, ke perpus udah barang wajib. Itu pun belum tentu ada buku yang dicari. Sekarang buku, sumber informasi udah gampang dicari, malah mahasiswanya yang males… 😦

      Reply

  2. haha.. ternyata buat perpus toh.. sama dunk kek aq.. lagi skripsi nih yg membingungkan.. perpus jadi idola buat mahasiswa2 tingkat akhir. emank perpus paling ok.. jadi best seller nih sekarang..hhe..:D

    Reply

    1. Bukan hanya perpusnya yang jadi best seller, buku2nya juga jadi best seller. Harus cepet dan tangkas buat “rebutan” buku. Telat dikit buku raib… :mrgreen:

      Reply

  3. waahhh saya juga lagi buat thesis nih ..hikss hikss…tapi emang dari tahun pertaman belajarnya cuma di perpus.. heheh..

    tapi kalo ingat dulu kuliahan emang gitu ya…. santai2 ditahun pertama .,.ujung2nya kebakaran jenggot…hehehe…

    Good luck ya buat TA nya… :).. all the best…

    Reply

  4. haha, dari tahun pertama sampe lulus cuma pake perpus buat ngadem sambil nunggu jam kuliah berikutnya (itu juga klo lab lagi penuh :p). kecuali untuk bikin tugas yg bukunya udah jelas lebih milih internet sebagai sumber informasi,Om gugel tampak lebih bisa diandalkan sih hehe

    Reply

  5. hahhahah perpus q masukin bisa diitung jari tangan pas mo buat skripsi ajah heheh

    blogwalking berkunjung dan ditunggu kunjungan baliknya
    salam blogger
    maksih
    😀

    Reply

  6. wkwkkwkwkw bener banged…. perpus oh perpus…
    haha kalo nggak TA mungkin dirimu cuma tempat ngadem plus cari sofa yang empuk hehe 😛

    HIDUP!!! ^_^

    Reply

  7. haha, saya juga merasakan kok, gak udah nunggu TA, tugas2 yg lain sudah menunggu dikerjakan dan juga menunggu untuk diselesaikan… buku oh buku… polemik memang. hehe.

    Reply

  8. Wah like this pokokx, haha*
    sya betah bgt nongkrong di perpus kampus, selain nyaman, jga t4 yg paling pas bgt buat ngerjain laporan praktikum … Hehehe

    Reply

  9. ah…mas Asop jadi mengingatkan saya sama perpus romantis di Jogja. *Bukan perpusnya, tapi ada gadis manis di dalamnya 🙂
    Semangat ya 🙂 semoga TA-nya lancar, dan cepat lulus! Amin!

    Reply

    1. Wah, kalo seperti kisah Mas Sapri sih, bakal saya jabanin tuh perpus tiap hari… 🙂

      Makasih dukungannya, Mas… ^_^ Amin! 🙂

      Reply

  10. huakakkakakakakkaka… saya ngakak bacanya, sop…
    dah nasibnya perpustakaan kali ya,,, sering dicuekin, ga dilirik, tp kalo dah saatnya paling dicari, hihihi,,,

    but eniwei, it’s always there… gak pergi kemana2… menunggu kita datang tuk menghampiri dan bertapa disana *halah*

    berjuang buat TA-nya, sop! moga bisa lulus tahun ini! Semangkaaaaa! 😉

    Reply

    1. Hahahaha… syukur deh kalo lucu… 😀 Ini bener2 terjadi lho, Mbak… :mrgreen:

      Iya ‘kan, penyesalan selalu datang belakangan. 😦

      Makasih dukungannya, Mbak… 🙂 ^_^

      Reply

  11. hahaha kasian bgt yah perpus..
    anyhoo pas TPB aku ama 2 orang temenku lumayan srg maen k perpus PL soalny wkt itu bahan makalah TTKI kita ttg penataan ulang gasibu gt hehe..
    trus kita foto2 deh TA yg mirip haha *crime*
    abis th pake program aneh yg dipunyain tmn aku lgsg jadi word dh th foto2 haha

    Reply

    1. Wahahahaha! Jangankan dulu, jujur nih, sekarang aja temen2 Asop MASIH ada yang kayak gitu… Ngefoto TA-TA, terus ga tau deh gimana cara mereka nyalin foto itu… :mrgreen:

      Wew, hebat ada ya program kayak gitu?? Merubah foto jadi teks?? Mau dong… 😀
      Eits, Asop ga kayak gitu, kalo saya sih mending ngetik di perpus-nya langsung… :mrgreen:

      Reply

      1. wuah emg di perpus PL boleh yaa?
        huhu klo di TL gak boleh uiii
        harus manual jadinyaaa
        kadang suka curi2 foto2 jg sh tp lbh sering gak soalny ibu pengawasny galak

        Reply

  12. jadi teringat masa2 kuliah dulu. pas ada tugas aja baru masuk perpus. makin hari makin betah aja nongkrong di perpus. bela-belain daripada skripsi ngak kelar.

    kangen masa2 itu

    Reply

  13. ah, kalo perpus saya, kenyamanan sih oke banget, lah. tap, entah kenapa bukunya paling sedikit dibandingin buku-buku di perpus fakultas lain T_T, masih mending itu banyak bukunya, lah, kalo saya (doh)

    Reply

    1. Wah, bukan, itu bukan perpus pusatnya, itu perpus jurusan saya… 😀
      Kalo perpus pusatnya jauh lebih besar lagi dan berlantai-lantai tingginyg… :mrgreen:

      Reply

  14. alhamdulillah, kini si dia tak lagi dikau campakan. betapa perih pasti dia kau campakan, tapi kulihat kini si dia penuh rona bahagia 😆

    kalau saya justru sangat gila dengan perpustakaan dan toko buku. berjam-jam didalamnya sangat menyenangkan .

    semoga diberikan kemudahan dalam TA-nya ya !

    Reply

  15. he2, bagus asop. wacana mu ni ad benerny

    sy jd keinget waktu jaman2 dlu.. he2, perpus perpus, bukumu kubawa pulang untuk menentramkan hati, meski belum tentu dibaca.he2

    benar2 dirindu mahasiswa tingkat akhir

    Reply

  16. bener bgt, skrg baru kerasa keberadaannya perpus.
    sampe2 saya baru bikin kartu perpus setelah dimarahin petugas perpus karena saya minjem buku pake kartu perpus pny temen. hahahha 😀

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s