Balada Mahasiswa #4

Whiteboard vs Blackboard

Di suatu kelas, seorang dosen (yang sudah jadi) profesor berumur pertengahan 30-an, sedang mengajar mahasiswanya. Dosen ini terkenal di mata mahasiswanya sebagai dosen yang memakai peralatan “analog” atau “manual” sebagai bahan pengajaran. Tanpa bantuan laptop, infocus, apalagi OHP (overhead projector), selama mengajar beliau hanya menggunakan kapur. Ajaib, karena dia seorang dosen di teknik elektro.

Di tengah-tengah waktu pelajaran….

Dosen: “…Seandainya ada saran untuk cara mengajar saya, ayo katakan aja ya anak2…. saya akan dengan senang hati menerimanya.”

<seorang mahasiswa mengangkat tangan>

(ternyata) Jakun: “Saya ada saran, Pak. Bapak kalo ngajar jangan pake kapur gimana? Tolong lah Pak, ganti itu papan dengan whiteboard, pake spidol….”
Dosen: “Hmmm… boleh juga itu… tapi apa daya gimana saya bisa memakai spidol kalau sarananya masih berupa papan kapur begini?”
Jakun: “… Bapak ‘kan profesor, pasti ada pengaruhnya lah di fakultas…”
Dosen: <berdeham> “Ehem… Begini ya… kalian tahu, sampai sekarang Harvard dan Cambridge itu masih pakai kapur!”
Jakun: “……………….. Itu ‘kan mereka, Pak….”
Dosen: “Buktinya, mereka bisa sukses sampai sekarang… Tahu sendiri ‘kan, universitas2 tersebut selalu masuk universitas jajaran atas di dunia…”
Jakun: “Waduh, Pak… Kok malah nyambungnya ke situ….”

———————————————————————————————————————————-

Kapur Tulis

Ini kisah jaman dulu, bukan kisah jaman sekarang. Kisah waktu mahasiswa masih berjaya, sampai2 dosen merasa tak berdaya.

Ada tipe dosen yang mengajar dengan cara berbicara dengan papan tulis. Jadi, si dosen hanya mengahadap papan tulis, menulis aja tanpa menghadap ke mahasiswanya.

Ketika sedang dalam waktu pelajaran, seorang mahasiswa melempar sebuah kapur ke arah papan tulis, tepat di atas kepala sang dosen. WUSSHHH… CTAAK!!       <sound effect yang gak penting sekali>

Hening sejenak. Sang dosen akhirnya menghadap si mahasiswa, dan berbicara:

Dosen: “Siapa yang lempar?”
Mahasiswa: “Saya, Pak.”
Dosen: “…. Kenapa kamu lempar ini?”
Mahasiswa: “Ya… supaya Bapak mau menghadap kami.. Jangan hanya mengahadap papan tulis dong.”           <semua mahasiswa tertawa>
Dosen: “…………Kok gak lempar ke saya?”
Mahasiswa: “Lho, Bapak mau saya lempar sekarang?”
Dosen: “Wah, jangan…..”          <langsung lanjut mengajar>

———————————————————————————————————————————-

Suka Ngopi ‘kan?

Ini kisah percakapan saat jeda istirahat (coffee break) seminar. Percakapan antara dua dosen dan satu mahasiswa.

Pak Bos: “…………………………..”             <berdiam diri, sambil menyeruput teh panas>
Pak Tri:       <datang menghampiri bersama si Ireng>   “Kok diem aja, Pak?”
Ireng: “paper yang Bapak bawakan tadi bagus lho, Pak.”
Pak Bos: “…………. Makasih…….. Kamu gak makan, Reng?”
Ireng: “Sudah, Pak, tadi di sana.”
Pak Tri: “Kok elo minum teh sih? sesuai nama sesi sekarang, sesi coffee break, harusnya minum kopi dong…”     <tertawa ngakak>
Pak Bos:        <menatap cangkir kopi di tangan Pak Tri>     “…Lu suka minum kopi ya?”
Pak Tri: “Iya dong…”
Pak Bos:         <menatap Ireng>   “Kamu juga?”
Ireng: “Iya, Pak, suka banget…”
Pak Bos: “……..Oh, makanya kamu pendek…”
Ireng: “…………ya elah…..yang ngegoda Pak Tri napa yang kena gue??”     <hanya bisa tersenyum>

*Nb: Sesama dosen sepantaran sudah biasa ngomong dengan lu-gue.

*
Trims buat Mas Bagonk dan Mas Petrux yang mau sesumbar bercerita tentang masa lalunya. 🙂
————————————————————————————————————————————————————-

Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

72 Comments

  1. cerita pertama mengingatkan kepada guru sejarahku waktu sma… 🙂
    cerita kedua mengingatkan ku pada guru smp ku ( menurutku itu gak bagus )
    cerita ketiga mengngatkan pada suatu seminar.. heheheh.. ada pernah yg ngejoke begitu…

    keren deh cerita kamu 🙂

    Reply

  2. jangan lupakan jasa sebatang kapur ya Sop… meski kini spidol dan beragam peralatan canggih mengitari kita… bagaimanapun kapur telah berjasa mencetak generasi indonesia yang memiliki wawasan keilmuan… ^^

    Reply

  3. kisah yg terakhir tuuh, terkadang geli juga ma dunia perguruan tinggi ya.. dosen ada yg sebaya ma mahasiswanya, atawa mahasiswa ada yg lebih tua dr dosennya… ^^

    Reply

  4. HHH haks haks haks, baru dateng pertamax di blog ini kok aku langsung ngakax ya mas? Tiga baladanya sebenarnya nggak lucu sih, tapi lucu banget. Terutama ceritane Ireng itu 😆
    Kalo nyang dosen mulang blabag itu nggak banyak kok mas, tapi buanyakkk 😆
    Salam kenyal mas dari Kendal Jateng.

    Reply

  5. suka banget tu ma yang kapur tulis…
    keinget jaman sma dulu yang msih pakai kapur tulis jadul banget ea…
    kalau sempat main ke blog (dofollow blog) ane ya…
    nice to be friend
    salam kenal

    Reply

  6. Mahasiswa memang banyak baladanya ya..tapi walaupun banyak baladanya..semangat kuliah jangan sampe luntur ya,ok hehe. Salam kenal sobat, mampir balik yuuk..ditunggu kehadirannya

    Reply

  7. #1 Dulu waktu TK sudah pake whiteboard, pas masuk SD nemu blackboard, kesannya seperti kuno banget. Padahal ternyata dimana2 juga begitu. 😆
    #2 Guru sejarah kelas 2 di SMU saya dulu, kalo ngajar selalu melihat plafon, gak lihat muridnya. Jadi apakah kami ngerjain tugas matpel lain, baca komik, maen catur, atau makan gorengan, dia gak tau… 😆
    #3 Wah, jadi kangen ketua jurusan saya dulu, selalu traktir kami tiap kali masuk kantin. Jadi anak2 sering sengaja nongkrong di dekat kantin mendekati jam dia makan siang, karena pasti diajak makan kalo beliau lewat. :mrgreen:

    Reply

    1. #1 Wah, saya tebak TK-nya mahal… :mrgreen:

      #2 Ngeliat plafon?? What the… masa’ beliau mendongak terus sih? 😀

      #3 Duh, jadi pengen punya dosen yang murah hati seprrti itu, tapi bukan untuk makanan, untuk murah nilai… :mrgreen:

      Reply

  8. yang ngelempar kapur berani juga tuh ya?? jadi inget waktu sma dulu ,gara2 ngobrol melulu salah satu teman dilempar pake penghapus tapi gak kena terus ngeledekin gurunya “gak kena weeee… “,udah gitu akhirnya kejar2an ke ruang kepala sekolah hahahaha…

    Reply

  9. cerita kedua mengingatkan pd guru SMA dulu yg mengajar fisika,
    sudahlah senangnya menulis dan menghadap papan tulis terus, dan gak pernah menghadap ke kami,suaranyapun halus dn pelan sekali,
    padahal beliau seorang bapak guru……..
    dan, jadilah kami berpesta makan gorengan dlm kelas…
    heheheh kenakalan masa2 dulu yg bisa bikin tertawa jika dikenang sekarang
    salam

    Reply

    1. Huaaaah, Bunda pernah nakal juga ya ternyata. :mrgreen:
      Buat jaman sekarang ini jangan ditiru, bisa2 langsung ada di luar kelas.. 😀

      Reply

  10. berbagai dosen dengan berbagai macam karakternya, ada yang gokil dan ada juga yang killer.

    postinganmu selalu mengingatkan saya masa2 indah saat menyandang status mahasiswa dulu

    Reply

    1. ….Hmmm…. biar bisa inget lagi, coba ambil tas semasa kuliah dulu, dan pergi ke kampus lagi. Mondar-mandir aja di sana, mungkin bisa inget. 😀
      *ide yang tak berguna*

      Reply

  11. kalau guru matematika saya waktu kelas 1 SMA, ga pernah ngabsen siswa, ga pernah manggil siswa..intinya mah ga tau nama-nama siswanya..

    Reply

    1. Jangan ditiru ini di jaman sekarang… 😦
      Bisa2 begitu lempar, langsung ada di luar kelas kita. Masih mending. Gimana kalo langsung ada di ruangan rektor? *LEBAY*

      Reply

  12. wah di kampus ane juga masih pake kapur kok bang…
    padahal ada infocus, tapi takada yang dipasangi whiteboard.

    jadi pengen coba ngelempar dosen pake kapur, sayang udah lulus 😛

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s