Tepat Waktu

Iseng berselancar di ranah maya saat kerjaan menumpuk, saya menemukan sebuah komik strip yang menceritakan tentang ketepatan waktu dari offthemarkcartoons.com dan cartoonstock.com. Cukup menarik saya rasa.

#1

seandainya jam atom ini diproduksi secara massal….

#2  

Hey, gimana mau mengajarkan ketepatan waktu kalau Ayahnya membuat telat?

#3 

Hahahaha….

#4

Gak enak sekali dikenal sebagai orang yang selalu telat

********

Bukannya sombong, sejak SMA saya sudah biasa tepat waktu. Saat janjian jam 9, saya sudah ada di tempat janji kumpul jam sembilan kurang sepuluh menit. Saya beruntung diajari kedisiplinan oleh orang tua saya sejak kecil. Kebiasaan ini terus terbawa hingga kuliah. Saat kumpul janjian survey bareng pukul 7 pagi, kurang lima belas menit dari waktu yang dijanjikan saya sudah ada di tempat.

Karena hal inilah, saya suka sebal dengan orang yang ga menepati waktu janji. Sudah janjian bertemu jam 9, malah datang jam 10. Rekor keterlambatan paling parah selama SMA yang pernah saya alami adalah 3 jam. Janjian mengerjakan tugas bareng di sekolah jam 9 pagi, yang membawa tugasnya malah datang jam 12 siang. Yang ada stamina udah anjlok duluan.

Lebih menjengkelkan lagi kalau yang terlambat adalah si pembuat janji.

Si A: “Besok kumpul jam 9 ya. Awas jangan telat lu pada.”

Si B: “Iya…”

Saya: “Sip.”

Besoknya, Si A malah datang jam 11. Bagusssss… 😛

Sedihnya, budaya rubber watch (baca: jam karet) ini tampak sudah mengakar di kehidupan orang Indonesia. Gak susah mencari contoh di negara ini. Mulai dari kalangan bawah sampai kalangan atas dan pemerintah pun pasti mengalami yang namanya jam karet ini. Contoh, seperti di pemberitaan sebuah televisi, “konferensi pers akan berlangsung pukul 11“. Nyatanya, sampai jam 12 bahkan jam 1 siang kegiatan itu belum dimulai. Saat pemanggilan  para ahli di DPR waktu kasus Bank Century pun juga begitu. Katanya rapat dimulai jam 10, nyatanya baru dimulai siang hari. Para legislatif-nya aja gak bisa ngasih contoh yang baik, gak heran di kalangan rakyat biasa kebiasaan ini lebih parah. ck ck ck…. 😦

Malu deh… Di mata dunia, sepertinya negara kita ini udah terkenal akan keterlambatannya ya. 😐

Bahkan jadwal keberangkatan dan kedatangan pesawat pun suka telat. >.<‘

*********

Theme song: Daft Punk – Aerodynamic

Mau donlot? Silahkan di indowebster di sini. Berterima kasihlah pada sang peng-upload.

———————————————————————————————————————————————————-

Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

192 Comments

  1. Tautan/pranala sumbernya kenapa ngga clickable aja? Kan bisa jadi lebih gampang dipake?
    Gemana kalo gambarnya dibuat mudah diakses buat yang disable images juga. Jadi kami tidak kehilangan informasi yang tersaji di gambar. 🙂

    Reply

  2. Kalo saya ada janji ditunggu lebih 10 orangnya gak muncul langsung cabut, males amat nunggu orang gak on time,,,
    Mungkin bagi mereka lebih baik telat waktu, dari pada nungguin mendingan ditunggu…

    Reply

    1. Iya, sama dengan kalo saya jemput seseorang. Saya wanti2 ke dia, sebagai orang yang mau dijemput, harusnya kamu yang tunggu, bukan saya yang jemput yang nunggu. 🙂

      Reply

  3. iya..udah mengakar..
    di kampung tu biasanya kalo bikin undangan nikahan jam 10 itu, kalo dr segi penyelenggara bilangnya dicepetin 1 jam dari acara sebenarnya krn undangan biasa ngaret, eh dari segi undangan kalo ada undangan jam 10 gitu berangkatnya jam 11, krn beranggapan acaranya bakal telat, hehehehe

    kalo nia mah mending nungguin daripada ditungguin..suka tergesa gesa rasanya kalo udah ditungguin tu..

    Reply

  4. Sepertinya sudah membudaya ataukah karena dibiasakan untuk toleransi terhadap keterlambatan. Jadi untuk merubahnya, kembali kepada diri kita masing-masing, agar terbiasa On Time.

    Reply

  5. Kalo di tempat kerja saya, malah menerapkan sistem kerjanya orang jepang yang dikenal dissiplin waktu, budaya jam karet mamng kadang menjadikan bangsa ini juga ngaret dalam mengejar ketertinggalan dengan bangsa2 lain ataupun bangsa2 tetangga :)\
    Semoga mentalitas pemimpin2 di negeri ini, bisa memberi contoh dan teladan yang baik tentang kedisiplinan waktu 🙂

    Reply

  6. Karena … sekitar QK pun banyak orang” yg eperti itu a.k.a jam karet…
    jadi klo QK janjian QK sesuaiin aja.
    Ma orang kek apa QK janjian.
    Klo biasanya dia suka ngaret ya QK ikut ngaret juga,,,

    Tapi klo orang nya on time… ya QK on time juga…
    gag pake karet”an dah 😛

    HIDUP!!! ^_^

    Reply

  7. menjengkelkan bin kesel abis klo jadi yg harus nunggu!!
    budayakan tepat waktu, bangsa ini pasti berubah :mrgreen:

    Reply

  8. Virus jam karet sudah mengakar di dalam masyarakat Indonesia mas, walau gak semua. Gak tau apa sebabnya. Sesuatu yang salah tapi sudah dilazimkan. Jadi seolah-olah kalau di undangan acara jam 9, datang aja jam 10, paling baru ketinggalan kata sambutan. 😀

    Reply

  9. hahaha iyaaa sop stuju bgt paling sebel ama org2 yg suka ngaret..
    harusny diusahain biar gk ngaret..
    kasian soalny yg nungguin,tp kebanyakan siiih ngarett,jd males dtg cepet 😦

    Reply

  10. Saking mengakarnya sampe2 yang tadinya niat on time malah kepikiran: “Ah paling yang lain pada telat”. Jadi lingkaran setan deh. Salut ama mas yang tetap komit on time :mantep:

    Reply

  11. sama… gua juga orangnya tepat waktu. selalu berusaha untuk dateng lebih awal dari waktu yagn dijanjikan. dan paling sebel ama orang yang ngaret. suka gua tinggal kalo udah kebangetan ngaretnya.

    pas punya bayi emang jadinya rada susah tepat waktu. bukannya mengkambinghitamkan bayinya, tapi emang ternyata kadang ada aja yang bikin jadi telat. padahal udah diusahain ngasih waktu lebih early, tapi apa daya… urusan ama bayi kadang gak bisa dijadwal. hehehe.

    tapi setelah anak udah gedean, kita jadi tepat waktu lagi. dan sebel banget ama orang yang, padahal single, suka banget telat. paling bikin bete kalo janjian ama orang model begini.

    Reply

    1. Hehe… sip nih Mas Arman. :D:D
      Kalo di Amrik suka telat yang malu kita sendiri ya. 😦
      Hmmm… justru orang single di rumah kan ga ada yang ngebangunin… 😆

      Reply

  12. wah…saya juga paling kesel tuh kalau ada orang gak bisa tepat waktu kalau dah janjian…apalagi kalau janji mau bayar hutang terus…gak ditepatin…wahhhhh

    Reply

  13. ..
    Menurut mbak Trinity penulis buku naked traveler..
    Semakin jauh negara dari garis khatulistiwa orang2nya lebih disiplin dan tepat waktu..
    Tapi negara yg semakin dekat dengan garis khatulistiwa orang2nya lebih santai..
    Namun sisi positifnya orang-orangnya ramah..
    Sedangkan orang eropa jutek, karena selalu buru-buru dan gak ada waktu berhahahihi dengan orang dijalan..

    Tuhan memang maha adil..

    Reply

  14. he2, betul juga Asop. mustiny,hal kecil yg perlu digalakkan, sebelum misi pemberantasan korupsi pajak, adalah pemberantasan korupsi waktu. 🙂

    time is money, right?! 🙂

    Reply

  15. jadi kita hampir sama. aku kalau janji juga datang tepat waktu. dulu sering begitu. tapi akusering sakit ati oleh teman-teman yang datang telat sampi 1 jam, atau malah nggak datang. nggak memberi kabar lagi. sekarang aku jadi berprasangka buruk dengan semua orang. batas waktu penantianku adalah lima menit. lebih dari itu perjanjian batal.

    Reply

  16. haLo om.
    maap baru sempat berkunjung.

    iya nih saya juga ga suka sama orang ngaret, waLau pun sejak tk-kuLiah saya sering terLambat masuk sekoLah/keLas 😀
    tapi saya ga pernah (seperti nya) teLat janjian.

    ada sahabat saya yang ngaret nya parah.
    janjian jam 9, eh dia baru datang jam 11.
    padahaL waktu janjian nya diemdiem udah dicepetin 1jam dari jam 10, 😀

    Reply

  17. sekarang jam 8:25 tepat – sabtu pagi habis pulang nganterin anak ada kegiatan di sekolahnya – tapat waktu yah.. setuju harus memperkirakan waktu dengan bijaksana termasuk macetnya Jakarta 😀 😀 happy weekend…

    Reply

  18. cartoonstock slah satu site favorit krn dia punya jutaan materi yg bagus untuk bahan presentasi 🙂

    mengenai artikelnya.. diriku juga berusaha tepat waktu Sop.. lagian kalo ditempat kerja telat 6 menit lgsung dipotong wekekke….

    Ohya,. kalo menurut orang jepang.. kita dituntut untuk In time not only Ontime… maksudnya bukan hanya datang tepat waktu namun sebelum waktunya.. Namun yahhhhhh kadang susah emang diterapin :D…hehheh

    Reply

  19. Saya juga termasuk orang yang ontime. Misalnya waktu main futsal setiap jam 6 sore. Saya selalu datang jam 5:55. Beberapa teman saya malah datang jam 6 lewat. Padahal kan sewa lapangan mahal sejamnya.

    Reply

  20. klw saya lebih suka menunggu daripada ditunggu, termasuk dalam soal cinta…. saya sekarang sedang menunggu sebuah jawaban hehehehehhe ( sori komentarnya kecampur curhat colongan 😀 )… salam kenal 🙂

    Reply

  21. Menunggu adalah hal yang paling saya benci. Tetapi setelah saya pikir-pikir lebih baik menunggu daripada ditunggu, soalnya merasa gak enak kalau sudah ditunggu karena telat 😛

    Reply

  22. Katanya kumpul di Kampus jam 08.00 WIB. Tapi, pada kenyataannya bus baru jalan pada pukul 10.30 lebih. Dimaklumi? Kenapa harus memaklumi hal yang tidak disiplin begitu. Ingin rasanya kuberi komando mereka semua dengan berteriak lantang, “Mulai detik ini kita ikuti jadwal. Mereka yang tidak patuh kita tinggal saja.”

    Ah… terbayang mereka semua menoleh padaku dan aku pun tersudut kemudian mengecil dan hilang. Wush!

    Reply

    1. Hehehe… mungkin karena penipu itu pengen tampak seperti kontraktor asli, makanya dia tepat waktu. Padahal kontraktor yang sebenarnya suka ngaret. :mrgreen:

      Reply

  23. Wah, iya tuh Om. Paling ga asik kalo jadwal acara tipi nasional telat, kan ga asik nunggunya, +/- satu negara nungguin acara tipi..

    Reply

  24. budayakan on time!!!
    sy juga termasuk orang yang selalu berusaha on time, sebel banget kalau udah janjian pada ngaret… 🙂

    salam on time

    Reply

  25. wah jd kesindir banget nih… hobi banget rubber watch,, udah niat sih ga mau lagi jd tukang ngaret, tp tetep aja. hehehe.. :mrgreen:

    Reply

  26. hehe..sebenernya aku juga orang yg suka tepat waktu lho…syg orang disekitar ga tepat waktu, ya uwis lah kebablasan semuanya…*dendem ceritane..* hehe

    salam kenal y mas…

    Reply

  27. Jadi inget malah si Tary, ada janjian jam 7 Pagi, dia datang jam 6.30 pagi, dan temennya sampe jam 7 pagi belum nongol juga, ditelpon eh taunya dia malah udah ditinggal… gimana coba> lol…

    Reply

    1. itu sih sadis namanya, hahahahhahahaha up:)
      untung aku gk pernah digituin, uh pasti si tari itu kesel marah muring2 dan bibir nya itu pasti lebih maju dari biasanya, hahahhahaahaha sadis bener banget asli, *smile-nya ngakak guling2 gmn sih* hahahahahah. ops, maaf yah tary bukan maksud gw 😀

      bntr, hahahahahaahahh *numpang ngakak*

      Reply

  28. sepertinya kunjungan perdana diriku di blog ini *maaf newbie*
    Diriku juga orang yang paling tepat waktu tapi knpa ya di sini jarang bgt org yg tepat waktu?

    Reply

    1. Syukurlah kalo yangputri tepat waktu… 😀
      Memang entah kenapa saya juga ga tahu, kok jarang bisa tepat waktu… 😦

      Reply

  29. saya benci orang ga tepat waktu,,,,, v sayang….sehari harinya jam yang saya gunakan adalah rubber watch. alhasil.. tau ndiri lah gimana gan…huahhahha bugghhhhhhhh *ditonjokin satu kampung*

    Reply

  30. i love Indonesia..

    sayha dulu juga seperti kamu, tapi mulai kuliah saya rasa itu semua percuma, yang saya pertahankan cuma kalo hal yang memang benar-benarsangatamat penting sekali…

    Reply

  31. kita harus memulai dari diri sendiri, karena kita tidak bisa mengendalikan orang lain…sebelk kan kalau punya teman atau anak buah yg nelat…

    wedew…mudah2an mbah termasuk yg tepat waktu. salam dari MALANG…

    Reply

  32. kita yg terbiasa tepat waktu ,pasti akan kesal sekali dgn orang2 yg ngaret.
    namun, orang yg biasa ngaret kayaknya merasa tdk berdosa, dan juga gak merasa bersalah *geleng2 bingung*
    semoga saja,kita mampu menghargai orang lain dgn selalu tepat waktu ketika membuat janji.
    salam

    Reply

  33. blogwalking….
    thankz ea udah berkunjung di rumah aku…
    btw, lam kenal n gud luck sll tuk ngebloging ria-nya..:)

    salam sayank….

    Reply

  34. emang susah maafin orang yang sering ngaret. tapi, kalau alasannya jelas dan ga mengada-ngada. sah-sah saja kalau dimaafin. 🙂 yang penting, jangan diulangi lagi deh. soalnya hal yang paling menyebalkan itu adalah menunggu. apalagi menunggu yang tidak pasti. cape.

    Reply

  35. hehhee….. namanya juga udah tradisi bro..
    susah diubah.. gw juga kalo ke kantor gak pernah tepat waktu.. pasti ada terlambatnya ..
    susah ya bisa jadi orang disiplin..
    pantesan aja indonesia gak maju-maju … 😀

    Reply

  36. hehe jadi ingat masa kuliah dulu sop.. saya paling sering telat (baca: telat dikit) yah tapi nggak sampe 1 jam begitu.. ntah mengapa suka banget jadi kebiasaan wkwk misal acaranya jam 3 sore, saya baru turun dari rumah jam 3 kurang… akhirnya suka telat hehe..
    Sory kemaren lagi ada job, jadi baru mampir sekarang ke blogmu…

    Nice Post, Salam Blogger

    Reply

  37. Memang seharusnya tepat waktu Mas. Ketika kita tidak tepat waktu berarti telah ingkar janji. Sedangkan janji adalah hutang yang harus dibayar.

    Reply

  38. Sama Bro..aku paling tidak suka dengan orang yang tak menepati janjinya. Apalagi sampai membatalkan janjinya. Menyia-nyiakan waktu yang sudah kita korbankan untuknya. Jaga terus sikap disiplin itu Bro.

    Reply

  39. hoho…benar2 postingan yang menyentil buat orang yang suka telat..
    (seperti saya)..
    tapi saya ga parah2 banget..
    paling2 10 menitan…hehe..
    thx bang asop…

    Reply

  40. suka on time ya Sop..?? bener nieeeh?? hehehee… (kok sunflo mempertanyakan sih? emang tampang asop ga meyakinkan?) *kabur ke arab, kburu ditimpukin sendal*

    Reply

  41. gue pernah main kesini belum ya,,,
    apakah ini kunjungan pertamax…
    klo iya salam kenal ya….
    tadi gue lihat aktif banget blogwalking di mane2 siip deh…
    seneng gue klo ada bloger rajin blogwalking,,,
    salut….

    Reply

  42. susah banget kalo orang-orang disekitar karet semuanya (doh), kalau saya on time pun malah jadi seperti anak ilang 😆 susahnya susaah.. tapi, yah walaupun mereka ngaret semuanya. kita gak boleh ngaret, yaa. jadikan itu contoh,bung!

    Reply

  43. Udah menjadi budaya mungkin, dan mungkin juga banyak yang berpikir untuk melestarikan budaya yang satu ini, karena sangat penting sebagai ciri khas indonesia. Just My Opinion.

    Reply

  44. keren tulisannya mas…
    budaya ngaret itu sudah membudidaya di indonesia…

    tapi jangan sampai kita malah lelah untuk ontime karena yang lain selalu ngaret…

    Reply

  45. Walah, telat maning-telat maning!!!
    Laporan mas Asop
    termasuk waktu untuk janjian sama si Doi pun saya sering telat dan dapet wejangan dari si Doi 😦

    Reply

    1. Huahahahahahaha…. 😆
      Aduh maap saya ketawa Mas Agung… 😎
      Gimana tho, laki2 itu harus bisa menunjukkan kewibawaannya di depan si doi. :D:D
      *sok bijak*

      Reply

  46. kalo saiyah flexibel ajah…
    liat2 dulu janjiannya sama orang yang in-time, on-time, atau rubber watch.. tinggal ngikutin stylenya dia.. biar ga capek kelamaan nunggu.. hehehh..

    Reply

  47. kita harus bisa untuk tepat waktu dalam hal apapun
    karna
    kedisiplinan waktu merupan kunci kEsuksEsaN…!!!!

    Reply

  48. Jadi inget,,
    Kl gini biasanya anak2 ngakalinya kl acaranya jm 9 biasanya pengumumannya jam 8 ato kl tau molornya pada parah ada yang bilang kumpul jm7,tp hasilnya on time,mrk datang jm 9 pas nggak ada yg telat,hehehe.,

    Salam persahabatan ,-

    Reply

  49. Guru ekskul ICT sekaligus asisten wakasek saya di sekolah juga gitu kok.

    “Ful, besok anak-anak kumpulin jam 9, ya. Jangan telat.”
    “Siap pak!”

    Besoknya….

    “Jam berapa sekarang?”
    “Jam 10.30 ful”
    “Semprul!”

    Datanglah guru itu dengan motor birunya…

    “Maaf! Bapak tadi ke bank dulu!”

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s