Balada Mahasiswa #7

DOSEN YANG “INNOCENT”

Pada kisah yang sebelumnya, Betty dibuat menunggu draft-nya dibaca oleh sang dosen pembimbing. Di kisah yang ini, akan diceritakan bagaimana sang dosennya itu adalah tipe orang yang kurang peka. 😀

(Anggap saja) hari senin. Betty kebetulan bertemu dosennya di koridor lantai 2.

Betty: “Pak, apa besok saya bisa menemui Bapak? Besok saya bawa lembaran kuesioner saya.”
Dosen: “Besok? Oke, temui saya di ruang saya jam 11 ya. Bawa juga laptop, saya mau kasih bahan ke kamu.”
Betty: “Siap, Pak.”

Besoknya, sesuai janji, Betty datang ke ruangan sang dosen jam sebelas kurang lima menit. Belum ada tanda-tanda kehadiran seorang manusia pun di sana. Masih gelap dan terkunci. “Emang gue yang kecepatan datengnya…” ujar Betty dalam hati. Maka jadilah Betty menunggu.

Sudah pukul 12.00, sang dosen belum muncul juga. Betty mencoba menelepon sang dosen, berhasil tersambung, tapi diputus. Mencoba beberapa kali, sama diputus juga. SMS berbunyi “Saya sudah di depan ruangan Bapak” juga gak dibalas. Pasrah lah Betty.

Habis ditinggal shalat dhuhur pun, sang dosen masih belum ada di ruangannya. Waktu menunjukkan pukul 13.30. Dengan terpaksa, Betty berrencana untuk pulang. Baru aja Betty mau melangkahkan kakinya ke tangga, nongol sang dosen dengan wajah sumringah dari lantai bawah.

Dosen:    <tertawa>   “Maaf maaf, saya ada rapat jam 11 tadi.”
Betty: “Lah…kok… kemarin… Bapak bilang…”
Dosen:    <masih tertawa, innocent face>  “Maklum, perubahan jadwal sangat tak terduga. Ayo sini ada bahan yang mau saya kasih ke kamu.”         <melesat ke ruangannya>
Betty: “…………..”      (“sabar..sabar…” ujarnya dalam hati)

😆

********

DOSEN “STRICT”

Ini kisah waktu Jakun dan Dodoy masih baru menjadi mahasiswa semester 3, baru penjurusan ke program studi masing-masing. Mereka teman se-kos dan satu jurusan. Sehari sebelum sebuah mata kuliah, kakak kelas (baca: kakak angkatan) mereka sudah mewanti-wanti anak2, bahwa sang dosen mata kuliah tersebut sangat “kejam” dan “otoriter”. Jangan sampai terlambat datang ke kelas. Itu saja kalau mau selamat. Sebut saja nama dosen itu Pak Kus.

Dasar memang Jakun dan Dodoy ini anaknya bebal dan sulit percaya, maka santai lah mereka waktu hari pertama kelas Pak Kus.

Jakun: “Jam setengah tujuh nih, berangkat sekarang gak?”
Dodoy: “Udah ntar aja, masih jam segini.”
Jakun: “Katanya kejam loh nih dosen.”
Dodoy: “Ga percaya gue…”
Jakun: “….sama gue juga.”

Kelas dimulai jam 7 pagi, mereka jam segitu baru berangkat dari kosan. Jadilah mereka sampai di pintu kelas sekitar pukul 07.15. Kelas sudah tertutup, dan di dalam kelas sudah penuh oleh anak-anak. Tampak Pak Kus di depan dan sedang memberikan penjelasan.

Jakun: “Waduh, udah mulai tuh kelasnya.”
Dodoy: “Iya gue tahu. Siapa sangka kabar itu beneran?”
Jakun: “Duh, bego gue napa ngikut lo yak?”
Dodoy: “Udah buka aja itu pintu, cepet!”

Ternyata eh ternyata, pintunya DIKUNCI! Udah begitu, pas Pak Kus melihat ke arah pintu dan mereka berdua. Pak Kus berhenti bicara, dan berjalan ke arah pintu. Semua anak di dalam kelas diam, dan melihat ke arah pintu. Semua pada cekikikan nahan tawa.

Pak Kus ngebuka pintu.

Pak Kus: “Sekarang jam berapa?”
Dodoy:    <salah tingkah>   “Eh…. jam tujuh lewat 17 menit, Pak…”
Pak Kus: “Kelas saya mulai jam berapa?”
Dodoy: “Jam tujuh…”
Pak Kus: “Nah gitu tahu! Kok datang jam segini? Meremehkan kuliah saya ya, mentang-mentang hari pertama?”
Dodoy & Jakun: “………..”      <diam seribu bahasa>
Pak Kus: “Kalian nggak boleh masuk hari ini, jadi kalian gak absen. Kamu NIM berapa? Kamu juga berapa? saya catat NIM kalian, biar kalian gak bisa nitip absen sama anak2 di dalam kelas. Minggu depan jangan terlambat lagi.”                 <mencatat NIM di notes kecil, dan kembali mengunci ruangan>
Jakun: “Apes dah… hari pertama kuliah udah bolong absen satu… Melayanglah nilai A…”
Dodoy: “Nasib kita…”

*                        :mrgreen:

Nb:    NIM= Nomor induk mahasiswa

********

Theme song: Koes Plus – Hidup Yang Sepi

Hidupku selalu sepi

Menjerit dalam hatiku

Kuhibur s’lalu diriku

Bernyanyi sedih dan pilu


Matahari ‘kan bersinar

Sayang oh…

Mendung kan tertiup angin

Burung-burung kan bernyanyi

Sayang oh…

Menghibur hati yang sedih

Hujan pun akan berhenti

Sayang oh…

Alam pun akan berseri

Bila senja telah tiba

Hatiku tembah sengsara

Tapi tetap ku bernyanyi

Walau malam telah sepi

—————————————————————————————————————————————————

Sumber gambar dari sini dan sini.

Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

140 Comments

  1. Alhamdulillah saya belum pernah menjumpai kedua tipe dosen di atas 😀

    Ceritanya bagus bro, anda keknya bakat banget menulis deskripsi.

    Maaf telat berkunjung, biasa lah, saya kan dosen innocent 😆

    Reply

  2. pernah kena contoh pertama dengan dosen yg strict, alhasil gw ama temen2 nungguin dari jam 9 pagi (waktu janjiannya) sampe jam 4 sore dengan sms ga dibales dan telp ga diangkat. dan apakah jam 4 sore tuh dosen nongol? kaga!!! dia ga muncul di kampus selama seminggu -__-

    Reply

  3. yang pertama persis sama dosenku +_+
    yang kedua, lebih kejam dosenku deh.
    kalo telat, jelas ga boleh masuk.
    kalo ga masuk, harus ada surat ijin *dengan alasan apapun*
    waktu itu ada kawan yg ga masuk pas pertemuan pertama.
    sewaktu pertemuan kedua, mereka2 yang absen pada disuruh ngadep.
    kalo ga ngadep, langsung dapet E.

    kawan : maaf dok, minggu lalu saya sakit
    dosen : mana surat ket.sakitnya
    kawan : ……. saya cuma sakit panas dok, gak ke dokter
    dosen : *melotot* kalau begitu mana mungkin saya percaya, bisa saja anda berbohong.
    kawan : tapi saya ga bohong dok.
    dosen : ……. *nyatet nim kawanku, dan nyuruh keluar*

    Selepas ujian, kawanku dapet D (dengan catatan kecil pada lembar nilai “absen tanpa surat keterangan”)

    Hedeeeh….

    +_+

    Reply

  4. wah Sop, dosennya didoakan saja biar dipecat!!
    hahahaa

    bercanda.
    semoga mereka tersadar saja..
    tp biasanya, dosen melakukan seperti itu tuh dr pengalaman menelisik ke dosen2 wakt msh kuliah, konon mereka melakukannya krn dulunya mrk diperlakukan seperti itu oleh dosennya dulu…

    Reply

    1. Hahaha… justru kalo saya dosen saya bakalan nulis “Balada dosen”… 😆
      Karena saya mahasiswa lah makanya saya bisa menulis semua rasa menjadi mahasiswa. 😀

      Reply

  5. perasaaan di UPI juga ada dosen yang kayak gitu…
    tegas banget. masuk tepat waktu, keluar pun tepat waktu, ga peduli hari udah malem hihi..
    *teringatwaktusemester1*

    Reply

  6. Haha…. Ternyata di mana-mana banyak yang mirip ya… di kampus ane juga ada yang kaya gitu…. hehe

    Reply

  7. Klo saya sih, nunggu lama pastilah tinggal ke warnet dulu, ntar klo dah berselang 3-4 jam, barulah datengin lagi tu dosen. Salahnya dosen telat!

    Reply

  8. mahasiswa itu pejuang tanpa tanda jasa…sayang, negara ini belum bisa memberikan penghargaan buat lulusan2 tsb berupa lapangan kerja…

    salam.

    Reply

  9. wkwkwk saya jd teringat wkt kuliah dulu sop, ada dosen yg luar biasa tepat waktunya.. pokoknya dia datang ke kelas tepat waktu misal masuk jam 7 maka dia datang jam 7 tetapi kita tidak boleh ada dibelakang dia, kalo dibelakang habislah kita dikunci.. Jadi para mahasiswa pada lomba lari mendahului si dosen wkwkwk jadi kayak komba lari 😀

    Reply

  10. Itu dosen yang pertama itu, knape suka begitu sih?
    Sengaja nyusahin mahasiswa gitu, ntar kalo ada tugasnya yang ga beres, tetep aja nyalahin mahasiswa, padahal dianya sendiri yang bikin susah..

    Reply

  11. Ini baru namanya balada mahasiswa.
    Jadi mahasiswa harus sabar dan membiasakan diri untuk dilupakan masalah jadwal.
    Mahasiswa (dan juga yang bukan mahasiswa) harus tepat waktu.

    Btw, skali-skali bikin balada dosen dong Asop :mrgreen:

    Reply

    1. Waahahaha… 😆
      Benar itu… 😉

      Pengen sih, tapi saya belum pernah merasakan jadi dosen… 😀 Yang ada asisten dosen…. :mrgreen:

      Reply

  12. hahahahah
    saya ketawa dulu bentar
    hahahahahaha
    udah ah ketawanya
    mantabs sangat
    saya suka yang TA itu
    soalnya lagi senasib dan sepenanggungan

    Reply

  13. seharusnya cowok berdua itu nanya sambil nyari alesan misalnya: ini kelas mekflu ya pak? jadi ada alesan: oh salah kelas ya pak.. maaf saya kira di ruangan ini :p

    Reply

  14. dosen oh dosen…apapun dirimu selalu membuat sebuah kesan,,,
    dinamika kampus memang wah,,hahaha..tetep semangat ‘Sop!! :mrgreen:

    Reply

  15. huehehehe…
    cerita yang kedua kek aku aja..hihii
    tp bedanya saya boleh masuk..yang sebelumnya dipermalukan dulu.. 😦
    padahal si dosen cuma 5menit duluan drpd saya..!!!
    sebellllll….

    salam kenal..ditunggu kunjungan baliknya ya… 🙂

    Reply

  16. 😀
    semoga kita kelak tidak jadi yang pertama, dan jadi yang kedua pun jangan terlaru lebai juga lah 😆

    Reply

  17. WUIHHHHHHHHHH

    Maaf pak Dosen asop…komennya masih bisa diterima kan ? wekkeke
    Jangan seperti dua dosen saya yg Innocent dan strict itu pak….:D sering di sumpahin murid2nya.. wekekeke 🙂

    Reply

  18. karena di ruangan itu masih jam mata kuliah dia ya jadinya ruang itu seutuhnya berada di kekuasaannya, tp gpp juga biasanya dari kejadian ini si dosen jadi mudah ingat mahasiswanya

    Reply

  19. dosen seperti itu, strik tapi hatinya ternyata baik 😆 saya pernah dibimbing sama dosen semacam itu, soalnya. hhe,. dan untung saya belum pernah ditegur sama beliau 😀
    Asop, saya kasih award, ya! ada di sini, nih

    Reply

  20. Biasanya dosen tipe kedua itu fair. Pengalaman saya dosen model gini malah bisa diprediksi apa maunya dan bagaimana ‘memenuhi kemauan’nya agar dapat nilai bagus 🙂 Dibanding dosen yang pertama kehkehkehkeh…

    Reply

  21. wah kasus dosen strict itu baru aja kmrn saya alami hehe. cm mnrt saya itu juga bentuk penghargaan dosen ke mhsiswanya mas daripada dosennya kga ngaggep mhsnya 😀 tp pendapat saya aja loh 😀

    oh iya salam kenal yah mas, kalo tidak keberatan kpn2 maen ke blog saya di http://hihia.co.cc dan http://hihia.wordpress.com. ditunggu yah mas kunjungannya 😀

    salam kenal dan sukses selalu yah 😀

    Reply

  22. Waa…untungnya dosen pembibing skripsi saya ga termasuk kategori dosen innocent itu…
    hehehe…jadi inget, saya juga pernah punya pengalaman sama dosen strict…hihihi…jadi malu kalau mengingatnya

    Reply

  23. he he, keinget jaman2 mahasiswa 😀

    untuk dosen yg kedua aku salut banget brarti tu dosen menghargai waktu, aku malah seneng kalau dosennya gitu smua 🙂

    dosen yg pertama ini yg bikin sebellll, menggampangkan, emang kerjaan mahasiswa cuma nungguin dosen doank, he2

    Reply

  24. hahay..untung dosen saya g killer, saya paling rajin telat he he he, telat sampe 45 menit tetep masuk..ada 1 alasan yang bisa dimasuk akali..maaf pak/bu saya habis shift malam kerjanya..jadi wajar dong kalo telat hahaha

    Reply

  25. saya malah pernah janjian tapi dosennya nggak datang..giliran besoknya ketemu..beliau bilang lupa..maklumlah banyak kerjan kali ya…

    Reply

  26. kalo yang menghadapi dosen pertama gampang. Jangan lupa bawa hiburan (makanan, minuman, gitar, seruling, dll) saat ke kantor dia. Supaya kalo ybs ngaret, kita ngga terlalu kesel banget lah. Bisa “bermain-main” sebentar 😆

    Reply

  27. udah baca smw balada mahasiswa sama dialog bodohnya nih!! hahah.. kocak banget!! btw sya lg berjuang lulus semester depan.. postingan2 yg ada bau2 mahasiswany bikin seger lagi, tp harusnya si skrg nerusin bikin proposal TA, tp gr2 mampir ksni jadi baca smw dulu deh, gpp deh worthed kok *trus ntar heboh deadline 😀

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s