Masih 20!!

Inilah suka dukanya menjadi mahasiswa yang terpaut dua tahun dari rata-rata umur normal seangkatan saya. Seperti yang saya sebutkan di halaman “Tentang Saia…“, saya dua tahun lebih muda dari pada teman-teman saya. Pada waktu pertama kali kuliah, saya benar-benar lupa kalau saya ini masih berumur 16 tahun. Saya juga melupakan fakta bahwa ternyata orang2 kuliah pada umur 18 tahun. Baru teringat saya ketika kumpul-kumpul dengan teman baru, dan sedang mengisi biodata angkatan. Saya lihat anak di kiri saya, lahir tahun 1988. Saya lihat anak di sebelah kanan saya, lahir tahun 1988. Depan dan belakang, juga kelahiran 1988. Duh, saya kaget juga waktu itu. Yang kelahiran tahun 1989 pun hanya sedikit, dari 106 orang satu angkatan, mungkin hanya belasan anak.

Semakin ketahuan bahwa saya termuda ketika kami semua dikumpulkan oleh kakak angkatan. Kami disuruh berkumpul sesuai dengan tahun kelahiran. “Yang merasa lahir tahun 1988, ayo kumpul di kanan!” kata salah seorang kakak angkatan. Bejibun anak2 langsung bergerak ke tempat yang disuruh. “Kelahiran 1989, kumpul di sini!” dan berkumpullah anak2 kelahiran 1989. Tinggal saya sendiri di pojokan yang berdiri terpisah, padahal saya berharap ada seorang aja yang sama2 kelahiran 1990. Kakak angkatan pun kayaknya ga mengira bakal ada kelahiran 1990 di sana. 😀  Semua mata memandang ke saya. Saya denger ada yang nyeletuk, “serius tuh kelahiran tahun 1990?”, “masih umur berapa dong dia?”, dan lain sebagainya. 😛

Awal-awal kuliah, saya masih sering banget diledek ama teman2 saya. Dibilang masih kecil lah, kurang umur, belum cukup umur lah, dan lain sebagainya. Ada juga kejadian waktu semester 1, beberapa teman saya lagi nongkrong di depan laptop, tampak cekikikan dan memandangi layar monitor dengan sangat intens. Pas saya dekati, salah seorang berkata, “Lu ga boleh liat ini, Sop, lu masih belum cukup umur!” sambil tertawa. Kami semua tahu dia hanya bercanda, dan saya diperbolehkan gabung pada akhirnya (dan ternyata mereka hanya sedang membaca komik naruto via onemanga.com -__-‘).

*

Suatu hari, saya dibawa oleh si dia kumpul dengan teman-temannya, wanita semua. Sebagai info, si dia ini kelahiran tahun 1988, terpaut dua tahun dari saya. 😀  Entah gimana, pembicaraan mereka tahu-tahu nyambungnya ke perihal umur.

Teman 1: “Serius? Lo lahir tahun 1990?”
Saya:    <mengangguk>
Teman 2: “Masih 20 tahun dong!”
Saya:   <mengangguk>
Teman 1,2,3:    <ngakak>
Teman 3: “Kok mau sih lu ama dia? Masih muda gini.”
Teman 2: “Suka brondong lu ye, ketahuan.”
Teman 1: “Di angkatan kita aja yang paling muda si R***** ‘kan? Itupun dia kelahiran desember 1989. Umur segitu aja masih kelihatan kekanak-kanakannya, gimana si Asop ini?”   <ketawa>
Dia:   <ke saya>   “Sabar…”    <lantas ketawa juga>

*

Hmmmm… sifat kekanak-kanakan itu saya yakin ada di setiap diri manusia. 😀   Terutama kepada pasangannya. :mrgreen:

*

Beda umur ini saya lihat sebagai kelebihan yang saya miliki. Dengan target saya yang lulus di tahun ini, umur saya masih 20 tahun. Jika saya ingin berkarir di pemerintahan, nantinya saya akan memiliki masa bakti yang panjang hingga pensiun nanti. Artinya, semakin lama saya berkarir, penghargaan yang akan saya dapatkan nanti ketika pensiun tentu lebih besar. Jikalau saya ingin langsung meneruskan ke jenjang S2, hitung saja saya membutuhkan waktu dua tahun untuk lulus. Umur saya masih sekitar 22 atau 23 ketika lulus S2. Pada umur segitu, orang2 kebanyakan masih lulusan S1. Bisa dibilang saya memiliki kelebihan dibandingkan mereka.

Saya katakan di awal, ada dukanya juga. Mungkin dengan umur segini, saya akan agak sulit mencari kerja, karena yang saya ketahui ada beberapa jenis pekerjaan yang mensyaratkan batas umur minimal. Pun begitu jika saya ingin melanjutkan sekolah S2 ke luar negeri. Ada beberapa universitas yang hanya menerima mahasiswa dengan umur minimal sekian. Beasiswa juga begitu, ada yang mensyaratkan umur minimal, ada juga yang tidak.

Yah, semua ini tetap harus saya syukuri. Walau bagaimanapun, ini adalah yang terbaik untuk saya. 🙂   Saya hanya tinggal menjalaninya, tentu tidak lupa harus saya nikmati juga, sesuai dengan header blog ini.

**********

Theme song: POLYSICSYoung Oh! Oh!

—————————————————————————————————————————————————

Sumber gambar dari sini.

187 Comments

    1. Hehe, saya dua2nya, masuk SD kecepetan, SMA ya kecepetan. 😆
      Banyak kok teman akselerasi saya yang seperti saya ini. 😀

      Reply

  1. umur bukan jaminan klo kelakuan kita itu masih kenak-kanakan sob..
    sanatai aza oragng ngeledekin c cuekin aza, yang penting kita ga seperti itu.
    btw masih jaman ya ledek2an soal umur?? yg penting khan kualitasnya.. hehehe

    Reply

    1. Haha, makasih Mas atas dukungannya. Mereka teman2 saya lama2 bosen juga kok ngeledek saya. :mrgreen:
      Jaman 2006 lalu masih jaman, Mas, ngeledek umur. 😆

      Reply

  2. Wah, sama seperti saya. Dulu waktu kuliah, saya umurnya yang paling mudah di antara teman-teman se-gank. Mereka semua lebih tua 2 tahun dari saya. Alhasil saya yang paling sering dikelonin sama mereka hihihi…

    Salam kenal

    Regina 🙂

    Reply

  3. Keren lo…kalo bahasa Suroboyoannya koen kok keren seh? hehehe
    Hebat…saya slalu salut ama orang2 yang berdedikasi di dunia akademis. Kalo cita2 saya ga kesampean bisa dimotivasi ke anak2 hehehe…. Asalah maen2nya tetep ga berkurang menurutku it’s fine 😀

    Reply

  4. wah, beruntung bgt km…..saya aja dari dulu pengen banget bisa kayak gt…tp g kesampaian karena ortu memutuskan saya masuk sekolah dengan umur normal….klu masalah kerja kayaknya ga da masalah deh….saya pertama kali kerja umur 18 tahun and it’s ok
    karena kantor kebetulan g ngeliat umur tp skill….if i can do that, so can u….

    Reply

  5. Temenku juga ada kelahiran 90an, tapi udah dewasa.. udah tenang aja sop kamu juga tampan.. masih banyak tante-tante yang suka sama kamu … hihih

    *kabuurr 😀

    Reply

  6. wah..wah…
    masih 20 ya???
    haha…mencoba mengulangi perkataan teman – teman mas asop yang diatas…

    mhm…yups harus dirimu bisa berbangga..
    karena perjalanan masih panjang…

    Reply

      1. yups..benar sekali..
        dan berarti diriku tak harus manggil mas lagi kan?hehe
        bisa langsung panggil nama?

        hehe…. 🙂

        Reply

    1. Duh, saya gak ngerasa pinter, Mas. 😀 Kalo pinter saya gak sekolah. *jawaban diplomatis*
      Saya akselerasi pas SMA, ditambah saya masuk SD-nya kecepetan. :mrgreen:

      Reply

  7. hebaat dong mas, kalau saya jadi anda, maka saya akan sangat bangga. Bilang aja, kalau aku seusia kamu, maka aku sekarang sedang mengerjakan disertasi S2

    alih alih anda adik saya selisih 10 tahun, jadi ingat kalau saya sudah cukup jompo

    salam

    Reply

    1. Yap, maka dari itu, karena masa SMA saya cuman dua tahun, saya bilang bahwa masa terindah adalah saat jadi mahasiswa. :mrgreen:

      Reply

  8. jaman aku sekolah belom ada akslerasi… T_T… lagian kalau ada juga paling ga keangkut… kebalikan sama aku nih… kuliah telat.. lulusnya telat… pas kerja ada selisih 1 – 2 tahun…

    Reply

  9. Waw, jadi teringat nasib saya ketika baru lulus SMK ingin mencoba-coba mencari pengalaman kerja, sayangnya masih belum berumur 17, masih belum memiliki KTP, sehingga kesulitan untuk diterima karena alasan umur 😦

    Reply

    1. Tuh kan, banyak yang ga percaya kalo melihat wajah saya. 😆
      Nasib bermutu deh. 😀

      *bermutu = bermuka tua. *

      Reply

  10. kita senasib dek
    aku kecepatan 2 tahun
    udah biasa
    tapi maennya jadi sama angkatan yg tiga tahun di bawahku

    dan temen2 seangkatanku bilang
    “kalo emang masih kecil ya masih kecil ajaaaa”
    😀

    Reply

  11. mas asop… atau dek asop.. hehehe.. tenang saja.. yang penting bisa terus berprestasi di kampus.. jangan mau kalah sama yang udah tua…. hehehehe

    Reply

  12. saya lahir 86 huahahaha..
    dah tua dong saya xixi 😀
    dulu merasa paling muda di kelas sewaktu SD karena teman-teman lahiran 85 an eh sekarang di kampus malah paling tua 😛

    Reply

  13. umur dan wajah ndak menjamin dia dewasa ato kekanak-kanakan sop,..aku aja yg kalo diliat dari umur udah tuwir pas liat wajahku dibilang masih muda *sok imut*, jadi nikmatin aja… salut deh buatmu muda banget waktu masuk kuliah.

    Reply

  14. wewew. biasanya beasiswa kan umur maksimal bos? hehe kalo S1 mah wkwkwkwk

    pas baru masuk kuliah kalo ditanya KTP cengo dong anda?
    ckckck cukup tau ea.
    Eh mbak ku mengalami hal sebaliknya justru, karen SMK Analis di Bogor, jadi ngalamin 4 tahun masa SMA.

    Reply

  15. kamu ikut program akselerasi ya dik?

    aku dulu pas lulus kuliah ya baru menginjak 21 🙂

    smoga cita2nya terwujud ya, amin

    Reply

  16. wahhh dek asop masih muda toh.. 😆

    halahhhhhhhhhh diriku sok tua 🙂

    hebat bisa merasakan sesuatu lebih dahulu.. 😛

    all the best Asop 🙂

    Reply

  17. eh, ada brondong! 😆

    temen senagkatan saya juga ada kok yg dua tahun lebih muda ‘seharusnya”, dan dia yang pertama kali maju proposal, tapi bukan yg pecah telor wisuda :mrgreen:

    tp dengan program akselerasi sekarang sih, kayaknya ga aneh lagi. Poin plus, bisa jadi 🙂

    Reply

  18. hai bronds..

    selama sekolah saya terbiasa jadi di antara yang termuda di angkatan. ulang tahun ketujuhbelas juga saya lewatkan di kampus kok. hanya saja, saya sempat melewatkan setahun di universitas swasta sebelum memasuki universitas negeri yang saya idamkan. jadinya malah bisa nyusul temen-temen, dan lulus di usia yang “tepat”.

    Reply

  19. wah mirip ma kasus gw dulu,,,,
    gak sampai 2 th sih,,
    cuman 1 th.

    cuman org yg belum kenal banget sy
    dan terlibat pembicaraan awal, pada ngiri kalu gw umur 27 ke atas

    yah, mnimal sudah punya istri or seroang bayi kek..
    busyet…

    duka nya klo gw adalah nyari jodoh.
    🙂

    krn klo mau nyari yg gw idealkan, penginnya sih yg younger than me.
    cuman kebanyakan yg younger than me masih nyelesaiin kuliahnya…
    so, ya mesti sabar dulu lah…

    hahahaha

    Reply

  20. weleh weleh, ternyta lebih tuaan saya ya mas asop . kalau saya sih karena telat and pernah tidak naik kelas waktu sekolah dasaar . 😆

    Reply

      1. iya deh, sop . heheh, tapi yakin deh, kalau kita ketemu, kayak yang seumuran lho . ckckckc *membela diri* ok, deh, Asop 😀

        Reply

  21. Justru berbanggalah sebagai generasi termuda disitu 🙂 — kelihatan umur bukanlah patokan isi kepalamu 😆

    Lagian lu dapet gandengan, what more you can ask?

    Reply

  22. Wah… dulu critanya gimana kok jadinya kuiah masuk kelompok tua (ga seumuran gitu), berarti Bang Asop ni pinter banget ya ? pernah loncat kelas ya dari SD kelas 3 langsung ke kelas 6 ? 😀

    Reply

    1. Wah, masih banyak temen2 saya akselesari yang jauh lebih pinter dari saya, Pak Holmes. 😆 Jauh lebih “ganas” dan jenius. 😀
      Saya masuk SD kecepetan, ditambah aksel pula. 🙂

      Reply

    1. Termuda di jurusan dan seangkatan aja, gak sekampus. 😀
      Yang lebih muda dari saya, ada. Umur 15 udah kuliah, lebih mantab lagi itu. :mrgreen:

      Reply

  23. Hahaha, senyam senyum aja saya baca ini.. Kita sebaya sop, bulan kelahiran sama lagi..[jangan bilang2 yah :mrgren:]. Sudah hukum alam kalau yg paling muda itu suka dicengin 😀

    Reply

  24. medning dong sob
    daripada aku

    umur masih 17 tahun tp di panggil om

    pernah da yang tanya
    kuliah dimana deek??

    ayee masih SMA bang….
    T_T
    tp bentar lagi kuliah sih
    do’ain yah kak

    Reply

    1. Huahahahaha! :loL: dasar, saya turut berduka atas nasib Oby. 😀
      Kita sama2 bermutu kalo gitu. :mrgreen:

      Moga bisa masuk ke universitas yang diinginkan ya, amin! ^__^ 🙂

      Reply

  25. tapi kan kedewasaan seseorang nggak selalu bisa dilihat dari banyaknya umur 😀
    jadi jangan salah… terkadang yang lebih muda lebih bijak daripada yang tua… 😛

    HIDUP!!! ^_^

    Reply

    1. Yap. 😀
      Tunggu, manggilnya Mbak apa Mas ya? Dari foto boleh cewek, tapi banyak blogger yang ngasih gravatar palsu. 😀

      Reply

  26. ha? 20 tahun? padahal klo ngeliat wajah Asop di halaman ini kayaknya udah 30 an he..he..mungkin karena gambarnya hitam putih kali yah *peace*

    Reply

  27. waaahhh cerdas..malah gue pengen banget aksel, trus kuliah secepet mungkin lulus,,ckck keren keren,,,

    Reply

  28. wahh…masih 20 ya…imutnya adek ini..hihihihi

    bagus dong sop…berarti perjalanan kamu masih panjang…
    mau jadi salah satu profesor termuda juga bisa tuh…
    🙂

    Reply

    1. Hehehe, saya gak imut kok. 😆

      Kalo takdir memang mengarahkan saya bekerja di bidang akademis, mengapa tidak menjadi profesor? 😀

      Reply

  29. Yang penting muda dan berbakat sop, kalo muda nyusah2in nggak usah deh… wkwkwk
    Ya intinya selagi muda terus berkarya…

    Nice post sob…

    Reply

  30. siiip..nikmati saja ‘Sop :mrgreen:
    umurmu pasti nambahkan?? so don’t worry..
    do the best..bismillah…
    🙂

    Reply

  31. aq malah ngiri sama yang muda2 kok bisaan masuk PT barengan ma aq yaa?? 😕
    habisnya dulu .. mski umur 5 th aq udah bisa baca… SD tempat aq tinggal ga mau nrima aq karena blom cukup umur… 😥 huhuhuhu

    Reply

    1. Duh, saya gak pinter. 😀
      Masih banyak teman2 saya yang aksel yang jauh lebih pinter dan jenius dibanding saya. 🙂

      Reply

  32. dohh…bru sehari posting dah bejibun gini komennya..
    mantaabbbb euy :mrgreen:
    qtha ampir mirip lah sop..cuma aq kecepatan setaon doank sey..
    jdi g kliatan2 amad… fufufuufufuu.. 😆

    Reply

  33. hebat donk kamu, masih muda dan pinter. sekarang bukan umur lagi untuk melihat kedewasaan seseorang, tapi cara berfikir dan tingkah lakunya… so don’t worry be happy

    Reply

  34. saya jadi ingat teman saya jurusan kimia yang juga masuk kuliah saat umur 15 tahun. (btw saya angkatan 2003)

    dan dia pacaran sama anak angkatan 2002 loh 😀

    Reply

    1. Wooow! 😀 Kalo teman Mbak Rime cewek sih masuk akal, tapi kalo cowok, masa’ bisa?? 😀
      Hebat juga kalo cowok, umur muda bisa dapet angakatn 2002. 😀

      Reply

  35. saya umur 22 kelakuan masih seperti umur 15, siapa tahu asop lebih baik sifat dewasanya
    umur 20 tapi kedewasaannya sudah 27thn.
    umur gak penting, sifat dan sikap itu baru penting

    Reply

  36. Wah, enak nih, kalau lulus kuliah masih terlihat belia dan yang pasti lebih mudah juga cari kerjaan cos’ sekarang ini perusahaan kadang membatasi umur dari si pelamar.

    Reply

  37. nggak nyangka ternyata sobat kita yang satu ini brondong,,,, hehehehe….

    nimati aja sop, semua pasti ada hikmahnya…

    Reply

  38. teman saya kuliah yang relatif muda-muda gitu, kayaknya pinter-pinter deh. Assyik juga sih kayaknya udah jadi sarjana masih imut-imut.

    Reply

  39. Sebentar saya sedang mengenang umur 20 saya dulu… wahhh masih muda sekali – belum menikah – masih nakal 😀 – dan yang jelas belum punya blog seperti kang Asop 😀 😀

    Selamat.. selamat nikmati masa mudamu anak muda.. 😀

    Reply

  40. kekanak-kanakan bagi saya adalah memandang orang lain dari sudut pandang sempit dan subjektif menurut anggapan personal yang kurang memamhami definisi utuh tentang apa itu dewasa. well, age never doesn’t represent wisdom, rite???:)

    Reply

  41. nggak usah berkecil hati dgn umur sobat……sy yg sudah tua saja…masih spt kanak kanak kadang.
    tulisanmu sangat mencerminkan usia muda,kawan. Aku suka, buat menyeimbangkan usia dan pergaulan hahaha…..

    Reply

  42. ohhhh….
    berondong ternyata…
    :p
    bagus kan??
    masih usia muda gitu..masih bisa memilih banyak hal..lah klo lulus di usia 23..udah mikir tuh mau lanjut kuliah atau kerja..takut habis umur..wkwkwkkw..

    Reply

  43. wah, kok betah sih di kelas aksel 😆 hebat-hebat masih muda sekali,.. positiv aja, laah. jalan mu masih panjang anak muda. buktiktikan itu ke yang tua-tua.. ffufu

    Reply

  44. wah..commentnya banyak banget ya. hehe..

    saya juga masih 20! tapi kelahiran 1989, walaupun bulan2 akhir.
    jadinya saya juga sukses lulus sebagai wisudawan termuda. hehe..
    dan saya juga kerja di pemerintahan sekarang, mudah2an bisa sampe pensiun kerjanya..
    ayooo.. semangat sebagai mahasiswa umur 20!
    seru lho disebut sebagai wisudawan termuda ;p

    Reply

  45. oalah dirimu aksel juga tah???

    aku jg aksel kok, wkwkwkwkw

    sma mana dik?

    aku smun 3 malang…

    btw, nanti aku mo bikin antologi ttg anak akselerasi, ikut nyumbang yah?? ntar tak hubungii 😀

    horayyyy ketemu anak aksel jg 😀 *lonjak lonjak*

    Reply

  46. “Lu ga boleh liat ini, Sop, lu masih belum cukup umur!” sambil tertawa. Kami semua tahu dia hanya bercanda, dan saya diperbolehkan gabung pada akhirnya (dan ternyata mereka hanya sedang membaca komik naruto via onemanga.com -__-’).

    >>> hahahaha, guyonan lawas :))

    Reply

  47. Kelebihan umur segini sudah kuliah: Akan lebih cepat menikah, karena dunia sebentar lagi kiamat (jadi, bisa menikmati rasanya menikah sebelum kiamat 😆 ).

    Reply

  48. *baru nimbrung*
    Akselerasi memberi dampak baik untuk Asop
    *mulai sok tau*
    Karena jika tidak? Coba bayangkan Asop yang ‘bermutu’ satu kelas dengan teman-teman yang ‘normal’?
    Bayangkan Asop gak ikut akselerasi?
    *berniat menindas*

    Reply

  49. wah, sama.. apalagi ledekan kayak gitu sih sering.. (sekarang ga lagi)
    pas kuliah juga, apalagi kalo ada topik yang rada2 dewasa
    ada asiknya juga lah, pas ospek jadi ‘terkenal’ di antara senior ..hehe

    Reply

  50. Mantap… Benar2 umur yang brilian untuk angkatan abang, saya aja 1994, dan teman 1 angkatan saya 1993, bahkan ada yang sekelas 1989… Hehehe…. Masih untung ada niat belajar…

    Reply

  51. saya dulu juga ngerasain hal yang sama kok..
    walaupun di angkatan saya ada beberapa yang kelahiran 91, malah ada yang 92.. tapi tetep aja suka diceng-cengin kalau lagi maen rame-rame…
    apalagi tubuh saya mungil, suara saya cempreng kayak anak kecil, trus tingkah saya kekanak-kanakan sekali, sangat tidak meyakinkan..

    tapi saya ambil positipnya aj sih,, karena teman-teman lebih tua, jadi mereka nganggep saya adek, saya jadi sering ditraktir dan dibantuin.. hehhehe *memanfaatkan kebaikian orang*

    Selain itu setuju dengan Asop. berhubung saya emang udah berkarir sebagai (C)PNS nih, masa bakti saya lebih lama, prospek karir saya masih terbuka lebar… Walaupun buat ngelanjutin S1 masih 2tahunan lagi,, setidaknya saya ngeraih gelar sarjana masih 24an lha,,, g terlalu tua-tua amat..

    Jadi sambil menunggu bisa kuliah lagi,, saya mencoba menikmati saat-saat mengumpulkan duit ini.. hahahhaha

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s