Balada Mahasiswa #8

Pilih wisuda kapan?

Di ITB ada tiga kali wisuda dalam setahun. Bulan april, juli, dan oktober. Dodoy berrencana lulus bulan juli. Sebenarnya dia udah mulai mengerjakan Tugas Akhir (TA) sejak bulan desember tahun sebelumnya. Hanya karena penyakit rutin mahasiswa (baca: malas) datang menerjang, baru mulai dikerjakan lagi sekitar bulan maret. Untuk wisuda bulan april jelas mustahil, karena udah gak ada waktu lagi. Maka dirundingkanlah perihal kelulusan ini ke pembimbingnya, sebut saja Pak Dodo.

Dodoy: “Pak, saya akan berusaha supaya bisa wisuda bulan juli.”
Pak Dodo: “Silahkan, saya hanya menunggu pertanyaan-pertanyaan kamu seputar topik TA. Kamu yang berusaha.”
Dodoy: “Iya Pak, makasih. Bo—“     <disela mendadak>
Pak Dodo: “Tunggu… mau wisuda bulan juli? Ngapain cepet-cepet? Ga usah buru-buru lah.”
Dodoy: “Yaaaa nggak apa-apa ‘kan Pak, gak ada salahnya…”
Pak Dodo: “Gini, apa kamu yakin bisa selesai secepat itu? TA kamu udah sampai mana sih? Masih banyak ‘kan yang belum selesai? Makanya, ikutan wisuda bulan oktober aja lah.”
Dodoy: “Waduh, Pak, saya inginnya bulan juli…”
Pak Dodo: “Oktober aja lah, saya bantuin kamu nanti. Sekarang kamu sambil bantuin proyek saya aja.”
Dodoy: “Aduh, gimana ya Pak… Bukannya saya gak mau bantu proyek…”
Pak Dodo: “Ada bayarannya lho.”
Dodoy: “……….Boleh deh Pak. Bisa minta KAK proyeknya? Janji lho Pak, permudah TA saya nanti.”        <KAK=Kerangka Acuan Kerja>
Pak Dodo: “Iya, tenang aja.”     <senyum>

Pelajaran buat mahasiswa, harus jago nego sama dosen. 😀

*

Kamu mahasiswa saya?

Ada seorang dosen, yang sudah sangat tua sekali, Pak Roy, sebut saja begitu. Beliau seorang yang udah sangat senior di program studi (jurusan) seorang mahasiswa tingkat akhir, sebut aja Cakra. Beliau ini sangat berdedikasi pada bidang pendidikan, jadi beliau memfokuskan diri pada kegiatan mengajar. Berbagai proyek yang ditawarkan padanya selalu ditolak, hanya karena bertentangan waktu dengan jadwalnya mengajar. Beliau sangat dihormati oleh para mahasiswanya, berkat dedikasinya itu. Hanya saja, satu-satunya masalah adalah, karena udah tua, beliau pikun. Bukti nyata adalah si Cakra ini.

Suatu ketika, Cakra lagi jalan di koridor. Di kejauhan, dia ngeliat ada Pak Roy. Siap-siaplah si Cakra untuk ngasih salam.

Cakra: “Siang, Pak.”
Pak Roy: “Siang.”

Pak Roy berhenti jalan…

Pak Roy: “Kamu…. Anak bimbing saya, ya?
Cakra: “Bukan, Pak. Saya Cakra, anak bimbing Pak Heru.”
Pak Roy: “Ah, masa’? Saya yakin kamu ini anak bimbing saya, saya lupa namanya siapa, tapi saya yakin itu.”
Cakra: “Aduh, Pak, bukan… Saya bukan anak bimbing Bapak..”
Pak Roy: “…..Ayo ikut saya ke TU, kita tanya di sana daftar sebaran dosen pembimbing.”       <TU=Tata Usaha>

Maka, terpaksalah Cakra ikut ke TU. Setelah bertanya, terbuktilah bahwa Cakra bukan anak bimbing Pak Roy.

Cakra: “Nah, Pak, betul ‘kan, saya anak bimbing Pak Heru.”
Pak Roy: “Saya masih gak percaya… Saya yakin sama ingatan saya kok. Jadi TA kamu tentang apa?”
Cakra:   <mulai terganggu>   “Tentang pengolahan limbah kimiawi, Pak.”
Pak Roy: “….. Itu kan bukan bidang saya.”
Cakra: “Lah, saya ‘kan memang bukan anak bimbing Bapak….”   <kesal>
Pak Roy: “Kenapa nggak bilang dari tadi?”
Cakra: “Lho…. saya ‘kan sudah bilang, Pak…. tadi itu lho…”      <menyerah, menahan diri>

*

Sekali lagi, ini benar-benar terjadi. 😆

*

Theme Song: Guru Oemar BakriIwan Fals

————————————————————————————————————————————————–

Sumber gambar dari sini, dan sini.

134 Comments

      1. sekalian ketigaxxxx… jarang2 nih… 😀

        😆

        makasih sop pelajaran negonya.. bisa nggak ya ku lakukan disini..
        untuk pak roy… gokil abis tuh dosen 😆

        Reply

  1. Menyesal juga saya seharusnya Wisuda Januari kemarin bareng angkatan saya 😦
    ya gara2 negosiasi dengan dosen kurang sippp dan penyakit yang sulit dihilangkan “males” lebih parahnya lagi pengajuan sidang cuma telat 1 hari (ampe menangis deh partner ku”Ika” namanya)

    Reply

  2. tadi saya salah bacaloh bagian yang ini: Dodoy: “Iya Pak, makasih. Bo—“

    saya pikir…”iya pak, masaih, booooo…” (gaya bencong)

    Reply

  3. yang kayak gini bener ga ya ??? bukannya lebih baik lulus dulu terus bisa lebih konsen untuk membantu pekerjaan sang dosen tersebut….

    Reply

  4. hahaha..ceritamu ini mengingatkan masa-masa TA dulu sebelum dikasih ‘surat cinta’ alias surat DO :mrgreen:
    good posting bro! 😉

    Reply

  5. wakakakaka… 😀
    woyyy… aku mau wisuda September, doain dong… butuh ribuan doa supaya gerak kaki ini terwujud…. *ngesot ngadep pembimbing*

    Reply

  6. Wah… Saya kesindir tuch gara-gara postingannya bung Asop… 😀
    Yang penting tetep semangat… biar cepet luluz…. 😀

    Reply

  7. saya pernah punya dosen senior yang lumayan tua juga namun tak sepikun ini, bahkan sayalah mahasiswanya yang terakhir karena sebelum saya wisuda beliau telah meninggal dunia

    Reply

  8. huahaha nemu nemu aja mas postingan tentang balada mahasiswa nya xixi
    kalo saya nggak ada deh secara saya mahasiswa gadungan 😀

    Reply

  9. stujuuuuuuuuu………………
    qtha emank harus jago nego2 dosen sop..
    jago ngeless..jago ngambil hati..jago bermanis2…
    fufuufufuu.. :p
    *curcol*

    Reply

  10. wah..untung dulu dapet dosen pembimbing yg lumayan baik.
    dia nyuruh saya cepet2 sidang biar dia lega, soalnya dia mau liburan. ehehe..
    tapi dosen pembimbing itu berasa artis ya.. dikejer2 mulu

    Reply

  11. setujuuuu..jadi mahasiswa emang kudu jago nego.
    I did it. dan BERHASIL IKUT WISUDA! cihuuuuuy..=))

    nice post sop ^_
    mengingatkan masamasa mudaku 😀

    danke ^_

    Reply

  12. mending cari proyekan dulu aja

    sayangnya dulu aku pengin cepet2 krn pengin buru2 nikah
    ee setelah lulus malah ga nikah2
    jd pengin nyari2 proyek2 lagi
    lebih bebas dr kerja
    wakakakaka

    Reply

  13. Hhahaah..setuju!
    Harus pinter2 nego sama dosennya, gue juga gitu kok, wkakakkaka…
    Dikit carmuk juga perlu, biar dosennya kenal N dekat banget sama kita dan nilai pun jadi OKE 😀

    Reply

  14. saya jadi yang ke 101 aja deh… ada hadiahnya gak?
    btw dosen pertama nih kok malah gak ngedukung niat tulus mhsw-nya yang mau lulus cepet sih?

    Reply

    1. Nah, maap sekali ga ada hadiahnya. 😀
      Memang ada dosen kayak gitu, yang ingin memanfaatkan mahasiswanya. 😀

      Reply

    1. Lah saya udah sering buat ini. Udah yang kedelapan ini. 😀
      Silahkan search di blog saya ini, ada mulai dari seri kesatu. 😀

      Reply

  15. Hahahhahahaha, Saya setuju banget kalo mahasiswa itu harus jago nego dengan dosen om. hhihihihihi sayangnya saya gak jago dan jarang kebagian proyek. hiks hiks

    Reply

    1. Hehe, yang saya maksud nego di sini nego supaya TA-nya dipermudah. 😀 Kalo masalah dapet proyek sih pinter2nya kita aja nyari kesempatan. :mrgreen:

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s