Aku (akan) Berjalan Seperti Orang Jepang

Seandainya suhu di Bandung ini sepanjang tahun, sepanjang hari, dan sepanjang umur selalu berkisar antara 10 – 20 ºC, maka kemungkinan 90% saya akan selalu jalan bila ke kampus. Sebagaimana diketahui, sembilan dari sepuluh percobaan perjalanan menuju kampus, saya menggunakan sepeda motor. Sisanya, saya jalan. Itupun sebenarnya bukan untuk urusan kuliah yang penting. Padahal, jarak tempat saya tinggal dengan kampus mungkin hanya sekitar 3-4 kilo jika ditempuh dengan berjalan kaki. Rutenya beda antara ditempuh dengan jalan kaki atau dengan kendaraan.

Ke mana yang 10%-nya? Yaaaaa…. masih tetap alasan nomor 1, yaitu malas. Ini yang berbahaya kalo udara dingin. Saking dinginnya, jadi pengen berkemul terus ama selimut. Malah molor akhirnya. 😆

Saya pengen banget meniru gaya hidup orang Jepang. Mereka ke mana-mana itu jalan kaki, begitulah dulu yang saya baca di suatu buku dan sumber di internet. Coba lihat, sedikit sekali orang Jepang yang gemuk atau yang menderita obesitas. Orang Jepang pada langsing, kan? Buat para lelaki, pasti langsung mengakui bahwa wanita-wanita Jepang langsing semua. Gak hanya artis-artisnya yang langsing, semua penduduk Jepang begitu. Kaki ramping, paha kecil, dan perut rata ga akan susah didapat.

Saya ingat sekarang, salah satu buku yang saya baca. Judulnya “Kenapa Rasulullah SAW Tidak Pernah Sakit?” karangan dr. Ade Hashman. Di buku ini, salah satu bab-nya menjelaskan seperti apa gaya hidup orang Jepang. Salah satunya ya akibat gaya hidup mereka yang aktif. Mereka berjalan dengan langkah sangat cepat. Memang sudah dasarnya mereka pekerja keras yang ulet, gak heran kalo mereka hidup aktif dengan menggantungkan falsafah kebahagiaan hidupnya pada pekerjaan. Gaya hidup yang aktif ini jelas selain berpengaruh ke kesehatan dan umur mereka, juga berpengaruh ke keadaan ekonomi negara. Masih di buku ini, penulis mengatakan bahwa “Jepang negeri ‘Islami’ tanpa muslim“. Ya karena cara hidup mereka yang sangat mirip seperti yang dicontohkan Rasulullah SAW. Subhanallah. 🙂

Meskipun udah mulai tahun ini saya rutin menjadwalkan jalan lari pagi seminggu tiga kali, saya rasa masih kurang. Saya masih ingin lebih banyak lagi bergerak. Latihan beban (fitness) yang udah setahun saya jalani juga saya rasa masih kurang. Pola makan saya juga mulai saya atur, dengan makanan rendah lemak, tinggi protein, karbohidrat dan kalori secukupnya. Jeda waktu antara makan malam dan waktu tidur saya usahakan berbeda 3 jam. Semua ini sangat sulit, dan sangat langka ditemukan pada mahasiswa tingkat akhir yang sedang bergelut dengan Tugas Akhir. Saya berani bertaruh tentang ini. 😀 Saya bersyukur sekali, di saat tingkat akhir begini bisa tinggal bersama orang tua. Asupan makanan ga perlu saya pikirkan lagi.

Jadi, bagi para narablog yang menginginkan kaki ramping, paha kecil, dan perut rata, mulailah berjalan kaki untuk ke manapun tujuannya. Mulai dulu dari yang dekat, seperti mau ke warung dekat rumah buat beli gula, nganter anak ke TK, ato ke tempat tukang sayur mangkal. Siapa tahu ini berlanjut sampai saat kita mau ke kantor ato ke sekolah. Lama-lama saya yakin kita bisa merasa gak enak kalo gak jalan kaki. Saya tahu, hambatan utama di negeri ini adalah polusi udara di jalanan dan cuaca yang terik. Tapi, saya rasa pengorbanan itu sebanding dengan manfaat yang kakan ita dapatkan, yaitu kesehatan, yang makin lama terasa makin “mahal”.  ^__^

*

Mungkin nanti akan saya tulis mengenai gaya hidup orang Jepang, yang akan saya kutip dari buku yang saya sebutkan di atas. 😀

—————————————————————————————————————————————————

Sumber gambar dari sini, sini, dan sini.

211 Comments

  1. iya bagusnya emang banyak2 jalan kaki ya… 🙂
    kalo di indonesia emang rasanya susah kalo mau sering2 jalan kaki… selain jadi keringetan karena kepanasan, belum lagi jerawatan karena debuan, apalagi kalo sampe dirampok orang. hehehe.

    Reply

  2. hemm..pola pikir yang bagus..
    tapi sayang indonesia panas ya..
    palagi harga krditan motor sekarang murah bgt..
    dp 400 ja dah bisa beli motor..
    jadiya orang2 pada males jalan…
    polusi menggia..
    banyak asap di sana..

    Reply

  3. bnr bgt., jgn maw kalah ma org jepang., aku udh mule jln kaki., dn mengurangi naeg motor., biar bisa seperti org jepang.. .

    Reply

  4. mau nih, kemana2 jalan kaki
    but panas banget kalo udah siang
    trus kendaraan bermotor juga bikin ngeri…
    belum lagi asap knalpot…
    😦

    Reply

  5. yah, tiap hari saya jalan kali kira – kira 1 km, karena itu jarak rumah dengan pemberhentian angkutan umum menuju tempat kerja ;D

    Reply

  6. jalan kaki trmsk olah raga yg murah meriah dan menyehatkan…
    tapi, knp bnyk org yg malas ngelakuinnya ya?
    hehehe
    termasuk saia jg siyh… 😀
    tapi, skrg kalo kemana-mana dan msh dlm satu komplek rmh…
    saia udah membiasakan utk jalan kaki nih… 🙂

    Reply

  7. kalau saya sih sudah melaksanakannya di kota kecilku sukabumi, karena emang dari dulu aku suka jlan kaki, tapi saya sih keseringan makan, jadi tembem… hehehehehehe,

    Reply

  8. saya kalau cari angkot kedepan,mesti jalan kaki…^_^
    lumayan 10-15menit ….

    nb: maaf ya De…lama ga BW. I net lagi lemot.. 😦
    maafkan saya

    Reply

  9. Oh ya, sekitar 10 hari ke depan bahkan mungkin lebih, ada kemungkinan kegiatan blogwalking saya terhambat atau bahkan mungkin tidak sempat. Tapi insyaallah selama 10 hari ke depan, tiap hari sekitar jam 08.01 WIB ada postingan baru karena saya sudah menyiapkannya dan menggunakan sistem skedul. Semoga sahabat berkenan meramaikannya dengan meyempatkan diri berkunjung ke sana. ngarephehe.com 😀

    Reply

    1. Nah, yg saya denger memang cara paling ampuh untuk ngecilin perut ya lari. 😀
      Sama Mas, saya juga lagi ngecilin perut. 😆

      Reply

  10. aku setuju ama uraianmu sop…memang, gaya hidup adalah point d’entry segala macam penyakit. Rasul pernah bersabda bahwa perut adalah gerbang penyakit, kmd bapak kedokteran modern mengatakna bahwa kita tidak dapat memahami penyakit sampai kita mengerti makanan.

    sayang sungguh sayang, negara ini harus makan kampanye dulu untuk memahami itu…

    kmrn lihat plank kampanye car free day di dago, sayang hanya sd jam 10 pagi itu juga…aku juga mbayangin dulu anak2 ke kampus itb pada jalan kaki, ternyata parkir belakang, samping, depan, luber2…

    Reply

    1. Makasih saya udah diingatkan. 🙂 Perut adalah sumber penyakit.

      Duh, iya nih, di jalan Ganesha kalo pas car free day selalu rame sama mobil. Jadi rasanya percuma ya datang ke sana. Untuk apa coba? Mbok yo dari rumah jalan ato naik angkot. Kan enak tuh udah sekalian pemanasan. Sampe di Dago, tinggal lari. 🙂

      Reply

  11. wah, keinginan yang kuat untuk mengikuti pola hidup orang jepang, terutama berjalan kaki, harus segera diwujudkan nih. Semangat ya untuk mewujudkannya. Jangan padam 😛

    Reply

  12. duh gimana ya? jauh banget perbedaannya

    orang jepang mau kerja berangkatnya jalan kaki (olah raga)
    tapi aku mau futsal (olah raga) aja berangkatnya naik motor.

    Reply

    1. Yah, memang karena kondisi di sini ga mendukung juga sih… :-s
      Jadi, kita harus menjaga kondisi tubuh sebisa mungkin. Tiap pagi kalo sempet lari pagi. 🙂

      Reply

  13. Kalo seumpumanya fasilitas jalan kaki di tempatku diatur untuk pejalan kaki, boleh2 aja kok jalan kaki.. tapi kalo seumpamanya nggak ya… mendingan naik opelet aja de…
    Kantor dan rumah saya sangat dekat, jadi biasanya saya jalan kaki kecuali kalo lagi males hehe

    Reply

  14. Wah, saya salah satu dari yg ‘males’ itu je. Berpikir kalo teknologi memang untuk memudahkan.

    But, yap, olahraga itu perlu. *nyusun jadwal lari pagi* 😀

    Reply

  15. Yups betul,, saya suka jalan kaki, soale :
    kalo naik ojek, suka takut dibawa muter2, ngebut ga karuan, ongkosnya jd mahel 😉
    saya suka bersepeda setiap pagi (ke warung sayur) dan ini dipandang sebelah mata sama tetangga (eits naik sepeda krn ga punya motor, dll dan bisanya emang bawa sepeda 😀
    hasilnya seperti yang dibilang sama postinagn mas Asop :
    Ga perlu diet ketat untuk tetap dengan postur tubuh yang diinginkan wkwkwkwk (muji diri sendiri).

    Reply

  16. wah emang asyik kayaknya mas kalau ke mana-mana jalan kaki tapi sayang saya kalau ke kantor masih belum sanggup untuk jalan kaki soalnya jarak kekantor sekitar 25 km’an bisa-bisa sudah waktunya pulang aku baru dateng 😀

    Reply

    1. Wah kalo sejauh itu sih ga masalah naik kendaraan. 😆
      Ini dia nih, gara2 ga ada transportasi massal. 😐 Padahal di Jepang jarak sejauh itu udah biasa kelihatannya. 😀

      Reply

  17. duh, tangerang panasnya minta ampun,
    kalau jalan kakai kemana2,bukannya langsing, tapi basah kuyup keringatan dan tampang lecek krn debu.
    namun, memang gaya hidup sehat itu hrs dimulai dr diri sendiri,
    juga jadikan oleh raga sebagai kebutuhan.
    semoga kita semua selalu diberikan rezeki kesehatan oleh Allah swt,amin
    salam

    Reply

  18. lain lubuk lain ikannya, sop 🙂
    bener sih, mengambil apa yang bagus dari sikap mereka tapi juga diadaptasikan dengan keadaan sistem yang kita diami saat ini 🙂
    dus,

    Reply

  19. sayangnya sekarang kita malas hanya sekedar buat jalan kaki… dikantor lebih memilih naik lift padahal jika kita naik turun tangga berapa lemak yang bisa kita bakar …

    sip postingannya muantap kang…

    salam

    Reply

  20. Weiit, tunggu dulu, cewek2 jepang yang berantakaan body nya juga banyak kok hihihi. Tidak selamanya yang dimajalah dan televisi itu mewakili sebagian besar penduduknya *lol

    Btw sekedar tambahan… di film & drama Jepang, PASTI 100% ada adegan lari… lari dan lari mencari orang atau berusaha menyelamatkan orang. Pasti ada lari2 di jalan…

    Reply

    1. Memang, tapi yang langsing saya yakin lebih banyak. 😆
      Lihat aja dari foto2 di internet tentang jepang. Bisa dilihat banyak sekali orang yang jalan. 🙂

      Bener juga, terutama di drama detektif. 😀

      Reply

  21. lho bandung enak lho buat jalan kaki, trotoarnya bagus, banyak pepohonan, dan nyebrangnya cukup gampang. kemarin berencana menyusuri Riau aja tembus sampe Asia Afrika :p

    Reply

    1. Saya ga bilang kalo Bandung ga enak buat jalan kaki lho. 😀 Saya hanya bilang cuaca gak mendukung. 😆
      Lagipula tidak semua jalan di Bandung enak buat disusuri. Di kebanyakan jalan malah ga ada pedestrian yang enak buat dijajal. Pedestrian malah penuh ama PKL. 😦

      Reply

  22. yak, setuju.. jalan. olah raga yang gampang, simple, lumayan ngeluarin keringet, dan murah… 😛

    Kunjungan pertama.. Lacak balik yaa.. 🙂
    Salam kenal.

    Reply

  23. Itu karena makannya tuh kang Asop.. ikan mentah yang banyak omega 3 nya.. karena itu selalu kelihatan bersemangat, kalau kebanyakan nasi membuat malas jalan 😀

    Reply

  24. plaakkkkk!!!
    sejak adanya sepeda motor jadi males jalan kakiT.T
    olahraga cuman seminggu sekali. Itupun sepedaan aja

    Reply

  25. Hmmm, gimana kalo yang kantornya di Thamrin trus rumahnya di Tangerang, masa jalan kaki, Sop? hehehehe 😛

    Reply

    1. Wah kalo itu ya jangan…. 😀
      Bahaya, bisa putus kakinya kalo ga biasa… 😆
      Makanya, harusnya kayak di negara maju ya, ada transportasi massal yang nyaman. Jadi cukup jalan 2-3 km doang ke stasiun (misalnya, ato halte bus), habis itu sampe ke terminal/stasiun deket kantor, jalan lagi sekitar 1-2 km. Nikmat. 😀

      Reply

  26. yaaah,, sama!! perutku mulai membuncit.buncit seperti Ohm ohm..yaaah aku memang jarang gerak,,, oh tidaaaak.. aku tidak mau disangka orang yang ada di video 3gp!!! Ohh tidaak..

    okeee mulai saat ini akan kubakar semua mobil dan motorku..
    mari kita berjalan kaki….

    Ohhh tidak,, jang berjalan kaki.. kita naik angkot saja…

    Salam, cahem ledeng!!!

    Reply

    1. Nah kan, makanya jalan dong yang rutin, supaya paha kecil, perut mengecil, betis ramping dan kaki langsing. 🙂

      Oh, Caheum Ledeng?? Naik itu setiap hari? :loL:

      Reply

  27. hehe..jarang ya ditemukan pda anak kul jurusan akhir,,
    wah..setaun lagi sya bisa gemuk dong..(dieng,,,)hehe

    tp,,sya suka jalan kaki…
    btw, link nya sdh sya pasang sob
    namanya “hidup itu harus di nikmati”
    di cek ya,,
    ato mau dganti nama link nya?

    Reply

  28. kok seperti tulisan di kaskus ya??
    apa jgn2 itu yg di kaskus ya ini??

    cuman sepertinya lho ya…
    soale lupa di thread yg mana

    -setap hri sy berjalan ke kantor sejauh minimal 2 km selama 40 menit PP.-
    lumayan, cukup sehat smpai sejauh ini
    cuman kurang asupan gizi saja insya Allah

    Reply

    1. Wah ini murni hasil pikiran saya, pengalaman, dan hasil membaca buku. 🙂

      Wah bagus banget itu, kalo jalan setiap hari kerja, udah lumayan. 😀

      Reply

  29. hmm …

    ^_^

    mengulik negeri Sakura rupanya …

    memang yang baik itu perlu dicontoh sekalipun dari negeri yang bukan negeri muslim …

    caio Indonesiaku …

    ^_^

    Reply

  30. infrastruktur di jepang dan negara maju lainnya memang ditata agar warga lebih banyak berjalan kaki atau menggunakan MRT daripada kendaraan pribadi. unuk itu mereka juga membuat trotoar yang luas dan nyaman, gak ajrut-ajrutan kayak di bandung, motor juga di bandung teh ikut make trotoar wkwkwkwk. Pengguna mobil dan motor dipajak tinggi, uang parkir amat mahal, dan ada ketentuan mobil/notor tahun berapa yang boleh ada dijalan. itu semua ‘memaksa’ warga untuk berpikir dua kali jika ingin punya kendaraan pribadi. hanya yg benar2 kaya yang bisa mengafford mobil sob.

    trus coba lihat gaya jalan orang di jepang, HK dan SG. i’ve been there… mereka semua berjalan cepat sekali. kalu yg jalannya lambat pasti turis deh wkwkwkwk

    Reply

    1. Wah bener semua itu, penduduk dikendalikan supaya ga make kendaraan pribadi. 🙂

      Oooh gitu ya? Di SG emang banyakan lambat semua jalannya. Artinya, di Orchard Road turis semua… 😆

      Reply

      1. iyah yang di orchard itu banyak turis.. yang dari indo pasti deh keliatan lebaynya wkwkwkwkwk. singaporeannya sendiri semua serba cepat. makan cepat, jalan cepat… mungkin ML juga cepat2.. ehehehe.. time is money kata teman gue yang singapur totok

        Reply

  31. Sama, Sop. Mbak juga jarang jalan. Males banget, tapi bisa jadi kalau udara kayak di Jepang. Setidaknya polusi udara sedikit, banyak tananman hijau yang menaungi….Mbak insya Allah akan berjalan seolah2 menuruni bukit. Itulah yang dicontohkan rosulullah. 🙂

    Reply

  32. Sebenarnya sekarang saya penginnya naik sepeda ontel tapi fasilitas untuk pemakai jalan berkendara sepeda sangat kurang begitu di perhatikan, jadi ya hanya rute buat Truck-truck dan bus pengangkut karyawan

    Reply

  33. wadduuhh,,

    bentar2, saya liat dulu body : perut rata, kaki ramping, paha kecil…
    hmmmm…

    tapi saya gak suka jalan lho,,
    dan kondisi ini sudah berjalan sejak saya kecil sob,

    emang saya cungkring orangnya… haha

    Reply

  34. Saat ini aq jarang banget jalan kaki 😦
    untuk mengatasinya kulakukan dengan jogging dan menghindari naik Lift…

    Aq pengen banget bisa kejepang 😆 (Gak nanya…. 😆 )

    Reply

  35. kunjungan perdana dan salam kenal!
    postingan menarik … ajakan yang baik dan beramanfaat bagi ‘kesehatan kantong’ kesehatan badan …
    salam bangkit indonesia-ku!

    Reply

  36. Kunjung perdana sob.
    Salam kenal.
    Ramai amat blognya sampe jempol pegal nahan kursor hp hehehe. . .

    Keknya kalau di Indonesia agak susah diterapkan. .mending back to bike agak cocok keknya ya sob.
    Di bikin aturan radius 5 km dari tujuan harus nyepeda..
    Ntar lama-lama dijauhin pelan2.

    Salam dari Sidoarjo-jatim

    Reply

  37. saya kemenong menong juga jalan kaki mas,
    sualnya kagak punya motor, apelagi mobil…
    sepeda atu2nya rusyak 😦

    Reply

  38. Tambahan, tidak hanya gaya hidup orang Jepang saja. Di negara saya merantau pun juga seperti itu, ke mana-mana jalan kaki bila memungkinkan terjangkau. Terkecuali ke pusat kota biasanya memilh angkutan umum..dan saya hampir 5 tahun menerapkan gaya hidup jalan kaki seperti halnya orang-orang Hong Kong.
    Salam kenal di kunjungan pertama 🙂

    Reply

  39. sama loh dek Asop, Mamah juga suka jalan kaki ke kampus malah pernah dari ujung jalan ciumbuleuit-cihampelas sampai tamansari… salam hangat

    Reply

  40. wah mantab ni wan, ane juga akan terapin dah
    tapi alhamdulillah ane udah nerapin sedikit dengan bike to campus tiap hari
    mantab wan

    Reply

  41. memang saya merasakan diluar negeri karena gak punya mobil kemana2 naik bis,harus jalan kadang rada jauh,jadi lebih sehat sebenarnya ketimbang duduk manis di mobil 😛

    Reply

  42. Mereka ke mana-mana itu jalan kaki, begitulah dulu yang saya baca di suatu buku dan sumber di internet. Coba lihat, sedikit sekali orang Jepang yang gemuk atau yang menderita obesitas. Orang Jepang pada langsing, kan?

    >> itulah mengapa saya skrg obesitas, krn sdh berjalan kaki. kemana2 naik motor or mobil. dulu dong, masih naik bemo. kadang klo bemo-nya ga datang2, ya disambi jalan kaki drpd diem aja dipinggir jalan, hehehe…

    jalan kaki, olahraga murah & menyehatkan serta memberi dampak signifikan jika istiqomah mengerjakannya.

    Reply

  43. saya buktinya, :mrgreen:
    saya sering dan senang jalan kaki. sampai suatu ketika, lagi enak jalan nikmati jalannya, ada mas-mas berhenti (dikira saya nggak punya ongkos) si mas itu ngajak naik motornya. ya, saya tolak dengan baik-baik saja lah. 😉

    Reply

    1. Wah, saya dulu juga pernah ngalami. Jalan kaki ke masjid dari rumah (di Surabaya ini), memang panas sekali waktu itu. Ada orang naik motor nawarin bareng. Saya terima aja. 😆

      Reply

  44. pas di malang dulu aku suka jalan kaki, aplg di Batu,ehm adem tenan

    alhasil emang sehat n gak gampang sakit

    pindah ke bekasi dengan polusi yg tinggi jadi jarang jalan kaki

    sbenernya pengen tp gak boleh sama suami, xixixixixixi *takut jadi item kali* 😀

    ah jepang, kapan ya aku bisa second honeymoon ke sana 😀

    Reply

    1. Hahaha… di Batu sih emang dingiiiiiiiiin banget Mbak… 😀 😀

      Saya juga pengen banget ke sana lagi, sambil makan sate kelinci di sana. :mrgreen:

      Hmmm…. kayaknya wajar deh kalo suami ga mau ngijinin istrinya jalan sendirian. Takut kenapa-napa… 😆

      Huaaaa saya doakan kesampaian honeymoon ke Jepang. 🙂

      Reply

  45. Sayangnya negri kita ini negri yang sumuk alias panas. Baru jalan dikit aja dah gembrobyoz and berdebu, jadi males jalan (membela diri 😀 )

    Pengennya jalan kaki ke kantor sih, tapi kok jaraknya 40 km yak? 😀

    Reply

  46. klo jepang mah enak sejuk nyaman n bersih lg g da polusi udara,..
    nah klo negeri tercinta kita ini gmn ???
    berhubung beli motor udh murah jd jln kaki nya aja yg d iritin,..
    wkwkwkwkwk

    Reply

  47. gue udah nyobain tiap hari jalan kaki selama 10 menit
    baik itu mau pergi atopun pulang kantor

    dan gue rasa itu bisa menyehatkan badan
    sama seperti apa yang dilakukan orang2 jepang

    Reply

  48. yah gan, gimana nieh, ane udah kelanjur bawa motor. masak tiap ke kampus ane harus jalan kaki dengan cara meninggalkan “kekasih hati” (baca: motor) ane di kosan!!

    Reply

  49. kayaknya diukur beneran, sehingga dapat angka sembilan per sepuluh… 🙂

    sayapun kadang malas jogging pagi sekedar lari2 keliling komplek…
    tapi sebagai gantinya di tempat kerja (pabrik) yg begitu luas saya sering jalan cepat, atau naik turun tanggga dengan separo berlari….

    Reply

    1. Asik, Grini hebat banget… Iri deh…. 😦

      Rumahku di deket Cihampelas ama Cipaganti. Grini tahu? 🙂

      3 ato 4 kilo sih terbilang deket buat saya. 😀

      Reply

      1. haha,,bukan hebat..emang blm punya kendaraan pribadi,,malah ini sdg ngumpul2in uang bwt beli motor,,he
        cuma setelah baca artikel ini,,kyanya kalo pun dah pny motor,,diusahakan sebisa mungkin jalan kaki..

        Yupss..tau sekali,,sy kan orang bandung asli,,hoho..
        kalo sy daerah tubagus Ismail (*siapa yg nanya lagi ya..hehe :mrgrenn: )

        Reply

  50. Orang2 jepang itu ndak cinta sama produk dalam negri mereka ya? lha wong produk2 motor dari pabrikan jepang itu lak sudah terkenal sampek ke pelosok duniya to..eee malah mereka ndak mbeli motor/mobil malah mlaku..jiyaaan

    Reply

    1. Hehehe.. bukan masalah gak cinta produk dalam negeri. Lha wong tanpa dibeli oleh penduduk sendiri aja produknya udah laku banget di luar negeri. Lebih mahal pula. 😆 Ya kan?

      Reply

  51. setuju banget dengan gerakan jalan kaki setiap hari…. “salam sehat”
    orang jepang suka berjalan kaki karena sudah budaya dan kebiasaan ditambah lagi fasilitas bagi pejalan kaki n pesepeda, dulu saya sempat merasakan jalan tiap hari saat bepergian sewaktu saya di jepang, memang berat pada awalnya karena “jauh banget” ternyata rata2 mereka jalan kaki, tapi kalo dah biasa ya biasa aja… kalo di indonesia jalan kaki jarang dilakukan mungkin karena udara n polusi serta jalanan yang kurang nyaman utk pejalan kaki, tap saya coba alternatif lain dengan bersepeda tiap hari…. biar sehat
    🙂

    Reply

    1. Iya sih Mas, di sini memang polusinya itu lho. 😦
      Makanya, setidaknya kalo begitu ya kita jadwalkan setiap pagi sebelum ngantor jalan dulu di sekitar rumah. ‘kan lumayan dapet berapa kilo kalo bisa jalan setengah jam aja. 🙂

      Reply

  52. kayaknya di indonesia sulit bro. karena care pemerintah kita beda dengan yg di sana. begitu juga dengan karakjter masyarakatnya. lha di kita mah trotoar yang katanya buat pejalan kaki, diembat juga sama motor…..

    Reply

    1. Wah wah wah… iya juga ya MAs… keselamatan pejalan kaki jadi taruhannya. 😦
      Tapi ya demi kesehatan, gapapa lah. 🙂

      Reply

  53. pengen juga niru gaya hidup orang jepang. jalan kaki justru paling menyenangkan, tapi ya males udah jadi lifestyle di negara kita, aku aja kalo ke toko deket rumah maunya naek motor aja heheheh

    Reply

  54. nyangkut juga nih di blog ini..setelah baca sana sini. wess keren juga nih blog. rame banget lagi. salam kenal ya sop. Sukses terus yaw.. Bandung cuacanya ga jelas banget sekarang mah ujan kaga, panas ho’oh .. 😀

    Reply

  55. wah mantapnich gan !!!!!

    ane simpen dulu ya !!!!

    emang dari orang yahudi, jepang dan negara-negara sukses laiinya itu kok justru melaksanakan apa yang diajarkan Rasullullah ya dalam hal sehat dan sukses !

    muslimnya pada kemana ???

    ahhh mau melaksanakan jalan kaki ah …

    makasih sudah mengingatkan mas…,

    Reply

  56. haduh…saya sudah bolak-balik kamar tidur – WC (naik turun tangga) tetap saja perutnya semakin lama semakin membuncit….
    huhuhuhuhuuu

    Reply

    1. Lah, pasti itu karena pola makan yang kacau. 😀
      Kurangi makanan gorengan dan berlemak. Karbohdrat juga secukupnya saja. 🙂

      Reply

  57. Klo dibilang orang jepang jalannya cepat, sepakat. mesti ketinggalan klo jalan sama teman jepang. tapi ada juga sekarang cewek jepang yang gemuk. coba deh main kesini, akan banyak menemukan cewek jepang yang gemuk loh. Masalahnya klo jalan di jepang memang mendukung, ada tempat untuk para pejalan kaki. klo di indonesia tempat pejalan kaki udah diambil oleh pedagang kaki lima. benar gak?:)

    Reply

    1. Oke, tapi dari segi gaya hidup, tampaknya mereka unggul. Dari pola makan juga. 🙂

      Memang di sini gak mendukung buat jalan kaki, ya. 😦

      Reply

  58. betul sekali mas, kebanyakan masyarakat kita saat ini malas jalan kaki, kalo ga malas ya gengsi takut diledek ga punya duit buat naik angkot dsb… disisi lain fasilitas jalan di negara kita masih menganaktirikan pejalan kaki, saya juga suka bersepeda atau jalan kaki ke mana-mana, lebih sehat 😀

    Reply

  59. iya ya? kenapa klo jalan bawaannya maleeeees banget. mungkin karena ga terbiasa dan itu, cuacanya ga mendukung *ngeles*
    apalagi lg ngerjain TA. dijamin, tidur ga bener, pola makan ga bener. mudah2an ga parah 😀

    Reply

  60. wadawh… kalah sama aq sop… selama 6 tahun waktu SD dulu aq ke sekolah jalan kaki 2-3 km… pulang pergi, asyik loh…

    Reply

  61. betuuull..memang sangat enak jika rajin jalan kaki. beberapa waktu yang lalu saya sempet rutin jalan kaki dulu muter muter sebelum belanja di tukang sayur. Hasilnya seharian terasa lebih produktif..
    tapi ya itu, ketika virus malas sudah menyerang, susah untuk bangkit lagi, hehe

    Reply

  62. kalo saya sih ada latihan khusus per 2minggu….
    dan itu pas galon air dirumah saya habis….
    karena saya membelinya jalan kaki, jarak antara warung terdekat yang jual air dengan rumah +- 200 M…
    yah sekalian latihan angkat beban gitu…. 😆

    Reply

  63. ingin sekali membiasakan jalan kaki di tempat yg memang sebenarnya bisa ditempuh dg jalan,
    tp seringkali cuaca tdk mendukung
    *sad*

    Reply

  64. waaah saya dah lama ga olahraga..makin melendung aja nih perut..
    bagus artikelnya buat penyemangat saya buat banyak2 jalan kaki..itung2 olahrag kali ya

    Reply

  65. saya tiap hari jalan kaki,.. apanya kaki ramping.. boong.. yang ada kaki saya makin kuat kalo buat tendang orang.. 😀

    Reply

    1. Jalan kaki selain membuat kaki tambah kuat, harusnya jadi ramping.
      Kalo masih gemuk aja, artinya pola makan Mas Huang yang masih kacau. 🙂

      Reply

  66. hhe,.. saya setuju 😆 tapi benar juga, kata huang. walaupun setiap ke kampus jalan kaki, tapi kaki gak ramping-ramping kenapa, ya? hhe..

    Reply

  67. beda iklim, beda budaya mas. negara Indonesia beriklim tropis dengan suhu udara di atas rata-rata negara Jepang. wajar saja kalau orang Indonesia mikir seratus kali kalau mau jalan sambil berpanas-panas ria.

    Reply

  68. tiap hari saya juga jalan kaki klo ke kampus, tapi kok gak langsing2 ya? malah kakinya yang tambah besar 😀
    salam kenal..

    Reply

    1. Asik, bagus itu, terus lanjutkan, Mbak. 🙂
      Perihal kaki jadi besar, banyak narablog yang bilang gitu… ❓ Kok bisa ya?? Saya ga tahu…. 😀

      Reply

  69. asooopp..kalo aku mah mau naik sepeda ajah deh,,soalnya kalo jalan kaki ke kantor jauh euyy,..heheh
    tp bener,,setelah sekian lama ga olah raga,,perut aku jadi buncit baju dan celana ga muat semua,,kayanya kebanyakan duduk nih.. 😀 ditunggu cerita gaya hidup jepangnya yah 😀

    Reply

  70. Jalan kaki aq juga seneng bgt pa lgi klo pagi hari atau cuaca lgi mendung,,enak bgt buat jalan kaki,sekaligus bsa tengak-tengok sekitar..hehe

    Reply

  71. kalo di bandung emang bawaannya pengen jalan mulu.. 😐
    long wiken kemarin tua di jalan, kena macet.. eh, trus minggu sorenya ada viking.. huwaah.

    tapi enaknya bandung sejuk sih… kota saya yang sekarang panaas.

    Reply

  72. hahaha ada beberapa kemungkinan sop

    pertama
    kalo di bandung selalu dingin, kemungkinan kita *gw aja deh* akan males keluar, males mandi, blablabla, pengennya berkelung selimut

    kedua
    okelah anggep lah kita *gw lagi aja deh* lagi rajin, jalan kaki? dengan kondisi jalan dan trotoar di bandung, gw curiga lu bukannya nyampe kampus, tapi nyampe boromeus. ^^

    sejauh ini analisis gw begitu ^^

    Reply

  73. mmmm…… ane sampe sekarang ke kampus juga jalan kaki kok gan.. 😀 *kostnya deket kampus* kecuali kalo ada yang jemput.. 😛

    Reply

  74. badanku ga naik-naik. apakah ini karena aku sering jalan kaki dan naik sepeda? waktu kuliah dulu (UNS) sy sering jalan kaki dan naik sepeda. maklum beli motor ga kesampaian. penting sehaaaat

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s