Linglung dan Ngotot

Suatu hari, adik saya baru pulang malem, tahu-tahu dia telepon rumah mau ijin bawa temen-temennya. Sebagai keluarga yang memuliakan tamu (duh bahasanya), kami ingin menyajikan mereka makanan. Tapi apa daya, karena ibu saya baru pulang dari kantor, dan waktu itu kebetulan ibu saya gak masak, jadi harus terima kenyataan bahwa ga ada makanan di rumah. Dengan terpaksa kami berrencana beli McD, satu-satunya yang terdekat (ingat, kami keluarga yang sehat, menjauhi segala bentuk makanan junk food).

Sebelumnya, kami diskusi (lebih tepatnya berdebat) untuk membeli berapa jumlah ayam dan nasinya, juga cara penyajiannya. Terjadilah dialog linglung:

(semua percakapan ini dilakukan dengan suara serendah mungkin)

Ayah: “Nanti sajikan di satu piring lebar, taruh ayamnya di situ, udah deh.”
Saya: “Iya mending gitu aja, Bu.”
Ibu: “Lah terus nasinya taruh di mana? Mau pake piring kita?”

Pikiran saya dan ayah saya sama, kami malas mencuci piringnya….

Ayah: “Lho, kalo beli kan pasti pake bungkus kotak ‘kan, yang dari karton itu? Pake itu aja buat piring nasinya.”
Ibu: “Ya kalo gitu ga usah pake piring besar segala, taruh aja ayamnya plus nasi langsung di situ.”
Ayah & saya: “………..…..”        <baru sadar>

*

Ibu saya ngotot bahwa teman adik saya ada empat orang, padahal saya yakin tadi cuman tiga orang.

(semua percakapan ini dilakukan dengan suara serendah mungkin)

Saya: “Buat apa beli enam? ‘Kan mereka bertiga, sama aku ama Fandi. Jadi lima aja.”
Ibu: “Lima? Enam lah! Temennya itu berempat!”
Saya: “Tiga, Bu. Tiga… Aku yakin cuman tiga tadi.”
Ibu: “Ah, lupa kamu, ada empat orang tadi. Ibu yakin sepatunya ada empat pasang.”
Saya: “Coba aku lihat dulu ke kamarnya.”

Saya ngintip ke dalam kamar Fandi, via jendela…

Saya: “Cuman tiga!”
Ibu: “Ah, gak percaya Ibu… mana lihat.”

Giliran Ibu saya yang ngintip…

Ibu: “Gak jelas, ketutupan korden. Ayo lihat ke luar, ada berapa sepatunya.”
Saya: “Ayo, siapa takut.”

Di luar…  inilah fotonya.

Gambarnya gelap? Lihat yang bawah….

Sepatu paling kiri punya adik saya. Jadi, temannya ada tiga ‘kan?

Saya: “Tuh ‘kan… Cuman tiga.”
Ibu: “Empat ini lho!”
Saya: “Waduh, kalo ga hafal sepatu anak sendiri ya repot.”
Ibu: “…..Sepatu Fandi yang mana?”
Saya: “Yang hitam paling kiri.”
Ibu: “………… Hahaha………”      <entah ngetawain siapa>

Akhirnya jadilah saya membeli lima paket.  :mrgreen:

*

Kengototan dan ke-“keras kepala”-an ibu saya tampaknya menular ke kami berdua, saya dan Fandi… Sebenernya tidak hanya Ibu saya, Ayah saya juga ngotot, tapi nanti lah saya tulis di post berikutnya (kalo inget). 😆

Like parents like sons.  😆

————————————————————————————————————————————————

Sumber gambar dari sini dan hasil jepretan sendiri dengan hape Sonyericsson K850i.

89 Comments

  1. hahaha sama komen gua kayak komen pertama… kalo beli paketnya lebih ya gpp, kasih ke gua aja… i love mc donald! hahahaha 😀

    Reply

  2. Like father like son? Suka ama bapaknya, suka ama anaknya jg? Serakah itu namanya. Hehehe.. *pura2bego*

    Gapapa ngotot2an, kadang cerita2 seperti ini kalo diinget2 suka bikin qt senyum2 sendiri.

    Reply

      1. itu cuma sepatu bekas tinggal 1 pasang mas.lupa belum dibuang..hehehe
        pissss
        besok-besok kalo ada tamu lagi, ketik reg nyuci kirim ke via newbie mas 😀 ok

        salam kenal

        Reply

  3. sepatu yang kelima itu adalah hak paten dari bau yang ada didalam ruangan saat itu “sotoy”, salam 🙂

    Reply

  4. walah ini sama ceritanya kayak saya dan ibuk, sama2 suka ngeyelan alias mau bener sendiri padahal juga kadang salah satu yang bener

    Reply

  5. Ternyata membeli ayam goreng pun butuh diskusi yang cukup panjang… 8 tahun menjadi jomblo yang tinggal sendirian membuatku lupa akan kejadian2 seperti itu….

    Reply

  6. wah.. di keluarga saya si yg ngotot cuma ayah ma adek.
    klo dah salah selalu dibilang gini
    “dah salah, ngotot pula.”
    ahaha.. tp klo yg ngotot ibu si ga berani bilang

    Reply

  7. kalo aku kadang…
    menuruti ajah apa kata ibu…
    dan kalo salah baru bilang “tuuuucccchhhh kan bener aku”
    hihihi
    dan kalo akhirnya lebih pasti ibu bilang
    mending lebih kan dari pada kurang hihi ^^

    ibu emang nggak pernah kalah yah ^^

    Reply

  8. nice family chat,,
    ntar kalo udah mengembara dan berkelana (halah bahasanya..)
    pasti kangen tuh dengan pernak penik kecil kaya gini 🙂

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s