[WordPress] Cara Mengembalikan Halaman Atau Isi Post Yang Hilang

Kali ini, saya ingin berbagi pengalaman saat ada isi postingan saya yang hilang. Hal ini menimpa saya di postingan mengenai anime Azumanga Daioh. Jadi, entah bagaimana caranya, tiba-tiba ada komentar dari narablog mengenai isi postingan yang kosong. Saya yang membaca komentar itu, langsung coba melihat di asopusitemus.com. Ternyata benar, halaman post gak hilang, cuman isinya aja yang hilang. Kosong.

Akhirnya, entah gimana caranya saya lupa juga, saya menemukan cara mengembalikan isi postingan. Menurut bagian support dari wordpress.com, ada dua cara untuk mengatasi hal ini. Cara pertama, dengan menggunakan metode post revisions. Pasti narablog pernah menyimpan draft untuk postingan ketika mengetik di dalam dashboard. Nah, ketika kita meng-update post atau men-save draft, sebuah revisi akan tersimpan. Jendela revisions ada di bawah jendela text editor, tepatnya ada di atas jendela publish dan di bawah jendela discussion.

Inilah contoh jendela revisions.

Nah, kita bisa membandingkan terlebih dahulu isi revisi tersebut sebelum kita memilihnya. Caranya, klik salah satu revisi di dalam jendela revisions. Setelah itu, pilih revisi di tanggal lain di dalam daftar revisions, lalu klik compare revisions.

Kalo udah yakin inilah versi yang ingin kita kembalikan, tinggal klik restore. 🙂

Cara kedua, melalui google.com. Sebenarnya, cara ini untuk mengembalikan postingan (post) atau halaman (page) yang telah terhapus dari blog. Kalo page atau post kita masih ada di dalam trash, masih bisa dikembalikan ke sedia kala, karena fasilitas trash ini tidak menghapus secara permanen. Lain ceritanya kalo kita telah menghapus sebuah post ato page dari blog secara permanen.

Jadi, caranya tinggal search aja judul postingan atau page dari blog kita (yang ingin dikembalikan). Berharaplah blog kita telah ter-indeks oleh google, karena kalo halaman blog kita belum ter-indeks, cara ini ga bisa dijalankan. 😐  Kalo udah ketemu, klik cached (seperti yang tertera di gambar). Dari sini, kita bisa membuat ulang halaman ato postingan kita kembali. 🙂

*

Tulisan ini disarikan dari sini dan sini.

—————————————————————————————————————————————————

Semua gambar hasil snapshot sendiri. ^__^

168 Comments

  1. Selama ini saya belum pernah kehilangan tulisan kang. *lha piye, jarang nulis 🙂
    Makasih untuk tulisannya. Jadi kalau saya kehilangan tulisan dah tau cara mengatasinya.

    Reply

  2. Alhamdulillah, Mas Asop.
    terimakasih banyak utk tulisan ini.(*jingkrak2 senang*) 😀
    bunda juga pernh mengalami hal seperti ini, postingannya hilang, cuma tinggal judul saja.
    krn gak ngerti, yah, jadi didiamkan aja.
    sekarang mau dicoba cara ini utk mengembalikan postingan tsb.
    Terimakasih banyak ya Mas Asop krn telah berbagi.:)
    salam

    Reply

  3. weleh :mrgreen: sop … dikau sudah pake domain sendiri euy … ini hosting apa masih di wordpress …

    saya belom mengalami kejadian seperti dikau … mungkin itu terjadi karena postinggannya sudah banyak kali yah 😆 saya mah baru sedikit :mrgreen:

    Reply

    1. Saya emang udah domain sendiri, tapi ini saya hosting masih di wordpress. 😀
      Makanya pengguna wordpress lain gampang banget kalo mau komen di sini, kan? Ga usah masukin nama, email, ama url.

      Reply

  4. yo,q belum mudeng mas.orang aku ngeblog masih belajar.ya makasih atas tips nya.akan aku pelajarin”pelan-pelan saja”(kok jadi lagu nya kotak band).yo wes salam kenal saja dari saya.di tunggu tips-tips berikut nya.

    Reply

  5. fitur post revision saya matikan… karena tidak terlalu berguna bagi saya, menyimpan backup post segambreng… bayangin jika 1 tulisan ada 10 revisi 100 tulisan ada 1000 revisi… revisi cukup 1 saja…

    cara kedua hanya berlaku jika kita menghapus dengan sengaja / tidak sengaja saja…

    untuk mengamankan postingan dan komentar saya menggunakan backup database (otomatis ngirim backup ke email sehari sekali) <—cara ini aman dari segala jenis gangguan. Mulai dari server rusak, hacking, dan kerusakan lainnya

    Reply

  6. Alhamdulillah, terima kasih ilmunya. kebetulan saya juga punya blog di wordpress ( id dan isinya sama dg blogspot ), hanya saja saya belum begitu paham dengan wordpress.

    Reply

  7. mantap tipsnya kang… saya juga pernah mengalami kasus seperti itu. tak coba buka2 arsip dulu ah. thanks alot f’ great post.

    salam… Merdeka…!!!

    Reply

  8. alhamdulillah belum pernah ngalamin.. makasih bung asop infonya.. jangan sampe deh ngalamin *amit2 cabang rambutan.

    Reply

  9. Gitu ya
    Makasih ya mas asop.Saya pernah ngalamin tulisan yang hilang tapi judulnya masih ada di postingan KatMut 23.ya saya hapus,lalu buat baru hehehe

    Reply

  10. eheuheuheu ketauan deh sering ngerevisi postingan 😀
    gw baru tau cara ke 2 🙂 thanx for the info

    Reply

  11. G-R-E-A-T….
    tumben pinter sop….hehe….
    tak save ahh…buat jaga2 kalo2 ngalami “kilangan”
    btw…wis tak link ya….
    link balik….

    Reply

  12. wah mantap tipsnya sahabat ^_^, hehe alhamduliilah per 22 juni kmren uni nyetak blog uni ke dalam bentuk buku, jadi bila halaman blog ilang,masih ada versi cetaknya buat kenang2an 😀

    Reply

  13. *Sop mantaappp … sayang baru dapat ‘nice info sekarang …
    btw coba kemaren pasti ‘post-ku hilang bisa kembali … hikss

    Reply

  14. oh bisa begitu ya? bagus juga nih sop. terutama cara nomer 2 ,mudah2an aja blog saya sudah terindeks om google ya?! 😀

    Reply

  15. info menari tuh…tp untungnya saya blm pernah sob mengalaminya 😀 mudah2an jgn sampe

    Reply

  16. Wow, info yg bermanfaat sobat! Saya jadi tahu kalo ternyata ada jendela revisions juga, hehe… Dengan begini kalo suatu saat saya mengalami masalah itu, jadi ga perlu panik, krn bisa ngatasin sendiri, hehe…. 🙂

    salam
    http://ditter.wordpress.com

    Reply

  17. Cara pertama tidak bisa saya lakukan, karena semua post revision sudah saya hapus untuk menghemat space database.

    Cara yang kedua sudah saya lakukan, tapi sialnya google telah mengindex halaman yang kontennya hilang tsb 😦 , jadi sama aja boong 😆

    BTW bandung-nya di mana sop? Ane lagi di bandung neh (padasuka), tapi cuma sehari 😆

    Reply

  18. Belum pernah ngalamin sich… tapi klo suatu saat nanti QK juga mengalami hal yang sama..
    QK bakalan balik lagi di mari.. 😆

    HIDUP!!! ^_^

    Reply

  19. infonya menarik sekali sob….
    mudah²an ketika nanti saya mengalami hal serupa paling tidak ada jalan lain untuk ke Roma mengembalikannya lagi
    salam kenal,

    Reply

    1. Ups, maap sekali, ga boleh kopas. 😉
      Masa jadi narablog tulisannya copy-paste? 😆

      Kalo mau di-bookmark aja halaman saya ini. 🙂

      Reply

  20. postingan yg bermanfaat kawan…
    semoga dapat membantu para blogger yg mengalami hal serupa amin…
    kunjungan perdana,

    salam, ^_^

    Reply

  21. wahh fitur post revision tidak saya aktifkan mas soalnya hemat space.. maklum limited hehe…
    kalau saya karena selalu menggunakan aplikasi blogdesk utk buat postingan,, maka kalau ada yg ilang kayak waktu pindahan server kemaren,, saya tinggal ambil save2an di blogdesk aja hehe

    Reply

  22. ampun dah sop … gua kok kena seperti ini yak? …. postingan gua ilang 😦 … gua mau nanya … jadi postingan itu harus di repost setelah di cache … atau gimana? (hilang dah tuh semua comen 😥 )

    Reply

    1. Waduh, postingan yang mana? Sini, mungkin gw bisa bantu. 😀

      Pernah nge-save draft gak? Kalo pernah coba lihat di post revision. Di halaman ngedit postingan, cari di bawah kolom untuk nulis isi blog. Coba klik di sana, cari yang paling mendekati postingan terakhir.

      Reply

  23. Salah satu situs aku sehabis mengalami error 500… semua postingan pindah ke uncategories.. salahnya di hosting atau diaku nya ga tau. tapi di error log.. super cache nya error mungkin salah copy paste di htaccess ya .moga2 team hosting bisa ngembalikan ke semula lagi. amin 🙂

    Reply

  24. saya mau menanyakan soal postingan blog melalui wordpress yang tiba menghilang atau ga di sengajan ke tutup.
    jadi, editan yang saya di blog saya tiba2 ke tutup n saya ga tw bagamna caranya untuk mengembalikannya…?? tlong kash tau ya

    soalnya cara di atas sudah saya ikutin..tapi editan postn saya blum bsa kembali…kalu ada cara lain tlong kash tau ya…
    ini pentng bangt bt tgs saya…
    mksh seblmnya…
    mhon bantuannya…

    Reply

    1. Waduh….
      Kalo masih berupa editan, saya benar2 baru dengar… Kasus ini baru buat saya… 😎
      Bahkan di blog yang ini pun tidak membahas “draft posting-an yang hilang”…
      Yang saya tahu cuma jika hilangnya ketika telah dipublikasikan. 😐
      Saya rasa, ini karena internet yang lambat. Jadi, lain kali, lebih baik kalau buat isi posting-an di file MS word di luar dulu, baru kalau jadi dipindah ke wordpress. 😐
      Atau, jangan ragu2 klik tombol “save draft” selama proses mengedit di dasbor. 🙂

      Reply

  25. Saya pernah postingan saya hilang setengah..
    Entah karena diedit lewat hape atau karena apa. Tau2 pas ngecek postingan lama, eh ada yg ilang stengah..

    Untung saya inget isinya n sumbernya, jd saya tulis ulang aja..

    Btw, nice tips..

    Reply

    1. Nah, itu dia, kemungkinan kasus Bukan Alien karena kesalahan dari server wordpress di sono. 😦
      Gak usah panik, hubungi aja bagian support-nya. 🙂

      Senang kalo saya bisa membantu.

      Reply

  26. Halo sobat sekalian..saya belakangan ini dapet masalah dengan tombol “Save Draft” yang hilang dan plugin wp-syntax yang gak muncul code syntaxnya..

    Jadi waktu saya nulis artikel dan diliat pakai preview, itu masih ada tombol Save draftnya..dan tampilan preview-nya terlihat hasil yang baik-baik aja (syntax code programnya keliatan).
    Nah, setelah saya publish tiba2 tombol save Draft menghilang, dan tampilan postingan tidak seperti yang diharapkan..

    Penggunaan wp-syntax itu untuk menampilkan listing program di artikel kita..
    misal

     ... [listing program] ... 

    seharusnya muncul ada higlighternya..

    Kalau teman2 ada yang bisa bantu..Thanks a lot 🙂

    Reply

    1. Aduh maap, saya gak pake wordpress.org yang self-hosted. Saya masih numpang di wordpress, saya hanya beli domain. Maap saya gak ngerti yang ginian…

      Reply

  27. aku bener2 ceroboh. aku hapus permanen sebuah post karena aku kira udah ter-post, tapi ternyata masih kesimpan di draft. dan aku punya kebiasaan menghapus langsung isi draft. 😦

    Reply

  28. Halaman page saya juga kehapus neh, gara2 mau hapus label eh salah hapus jadi page nya deh yang ilang, tapi Alhamdulillah udah balik, nice share..

    Reply

  29. salah satu web yang saya admin-in kehapus dari hostingannya.
    terpaksa cuma bisa nyari lagi di cache google. btw makasih sob infonya…

    Reply

  30. Dear Asop,

    Bagaimana caranya menemukan artikel yang udah pernah kita tulis di worpdress dan udah pernah di publish tapi di delete, sehingga sewaktu-waktu bisa kita klik restore untuk di publish kembali.

    Nah, saya mau merestore tulisan saya lagi kok hilang dari draft tong sampah ya, padahal belum saya delete secara permanen, bagaimana cara menemukan dan melacaknya kembali?….

    Waktu saya ketik ‘ctrl h’ halamannya yang dulu udah nggak ada karena komputer saya habis di install ulang win dowsnya 3 minggu yang lalu. tapi untungnya saya menulis di wordpressnya dua bulan yang lalu.

    Saya sudah mencoba step by step tutorial yang ada di atas tetapi tidak bisa, tidak bisa membuka ‘cache’, dan saya juga tidak menemukan kata ‘revisien’ di menu worpdress saya. ada yang bilang trash di wordpress otomatis akan hilang sendiri dalam waktu 30 hr. saya takut sekali kehilangan artikel yang sudah saya tulis panjang lebar… adakah cara yang lainnya untuk melacak trashnya?… Terima kasih.

    Reply

    1. Mbak Dewi, makasih udah bertanya ke saya. Saya sebenarnya udah lama nggak berhubungan dengan posting-memposting di wordpress. Posting-an terakhir saya aja bulan agustus tahun 2012 lalu. 😀

      Di dasbor blog Mbak, di bagian “Posts”, di atas, adakah pilihan “Trash”? Di dasbor saya, karena saya tidak pernah membuang posting-an, tidak da trash di sana. Hanya ada tiga, “All”, “Published”, dan “Drafts”. Kalau di dasbor Mbak juga tidak ada, besar kemungkinan posting-an Mbak tersebut sudah terhapus secara otomatis. Barangkali benar kata seseorang itu, bahwa kalau sudah 30 hari, posting-an di “Trash” akan terhapus otomatis. 😦

      Coba Mbak ingat2, benarkah sudah lebih dari 30 hari saat Mbak manaruh posting-an Mbak di “Trash”?

      Kalau ada waktu, coba Mbak ke bagian support wordpress. Coba search dengan kata kunci “trash”. Mungkin ada jalan keluar. 🙂

      Reply

      1. @ Mas Asop,

        Terima kasih atas jawabannya, iya benar mas, tadi barusan saya check cuma ada ‘all’ dan ‘published’… tapi di wordpress utama saya lengkap ada 3, bahkan trashnya pun masih ada, karena belum saya delete secara permanent.

        Saya mencoba cari menu support wordpress di mana ya? apakah di setting/ appearence/ tools/ usher?… tadi udah saya coba ketik ‘support wordpress’ di kotak search pagesnya, tapi jawabannya ‘no found’…

        Reply

        1. Mbak Dewi, kalau sudah begitu artinya sudah terhapus secara permanen. 😦

          Maksud saya di bagian support wordpress itu Mbak cari/search dengan kata kunci “Trash”. 😀 Ternyata ada penjelasan mengenai “tempat sampah” ini, ada di sini. Ternyata benar, Mbak, bahwa posting-an yang telah dipindah ke “Trash” masih bisa di-restore atau dikembalikan ASALKAN masih dalam jangka waktu kurang dari 30 hari semenjak dihapus. Kalau sudah 30 hari, akan otomatis terhapus permanen. Menurut halaman bantuan tersebut, gak ada cara untuk mengembalikan posting-an yang sudah terhapus permanen.

          Maap nih, Mbak Dewi, saya masih belum mengerti bagaimana bisa posting-an Mbak bisa masuk ke folder “trash”. Apakah Mbak melakukannya dengan sengaja? Kalau iya, dengan maksud apa Mbak menghapus posting-an Mbak yang sudah di-publish itu?

          Setahu saya, kalau memang ada posting-an yang ingin ditutup atau dihapus sementara, tidak usah dengan memasukannya ke “trash”. Di dasbor Mbak, Mbak masuk ke bagian “Posts”. Di sana, Mbak pilih posting-an mana yang mau ditarik sementara dari perederan. Kalau sudah ada, kursor mouse Mbak arahkan ke bawah judul posting-an. Nanti muncul pilihan “Edit”, “Quick Edit”, “trash”, dan “view”. Nah, Mbak pilih “Quick Edit”. Cari kolom “Status”, dan ubah statusnya dari “published” ke “Draft”. Dengan begitu, posting-an Mbak yang sudah beredar akan “hilang” dari peredaran untuk sementara, karena masuk ke dalam folder “Draft”. Lebih aman begitu. 🙂

          Reply

        2. Mas Asop,

          Terima kasih atas responsnya, iya saya memang masih belajar wordpress, belum banyak menjelajahnya kecuali yang umum-umum saja.

          Waktu itu saya menulis di kolom ‘pages’ saya sengaja mendeletenya karena saya berpikiran yang praktis saja, sehingga sewaktu-waktu bisa saya restore kembali, maksutnya akan saya edit kembali. jika saya tahu bahwa halaman di trash otomatis hilang dalam waktu 30 hr, maka saya akan menyimpannya di draft saja sekalian. soalnya di blog utama saya malah hampir setahun daftar trashnya masih ada dan aman-aman saja tuh. kok bisa begitu ya? kok berbeda?…

          Saya hanya berharap ada sedikit keajaiban, karena… bukankah sempat saya publishkan artikelnya (walau sebentar)… lalu ketika saya baca, saya belum sreg mempublishnya sehingga terpaksa saya tarik/ delete dulu. mungkin cara satu-satunya adalah lewat ‘cache’ seperti yang di atas, tetapi saya kesulitan mengikuti tutorialnya atau mungkin saya yang belum pintar…. apakah ada cara yang lainnya lagi?… maaf lho, tapi saya belum ingin menyerah begitu saja dan saya sangat berterima kasih sekali pada njenengan :)…

          Reply

          1. Oalaaaaah, yang Mbak Dewi tulis itu “page” alias halaman atau “post” alias posting-an? Saya baru ngeh. 😆 Kalau “post” atau posting-an itu Mbak membuatnya di dasbor bagian “Posts”. Kalau “page” atau halaman, Mbak membuatnya di dasbor bagian “Pages”. Beda lho ya. Kalau “page” itu seperti halaman perkenalan punya saya yang di atas itu, “Tentang Saia…” (coba klik tautan yang saya berikan ini). Sedangkan posting-an itu seperti yang ini. Mbak lihat saja alamat URL-nya, berbeda ‘kan?

            Tapi maap, tampaknya sama saja, mau “page” atau “post”, kalau sudah 30 hari akan terhapus otomatis. 😦

            Saya sudah tidak tahu lagi cara yang lain. Harap saran saya yang terakhir tadi (di komentar saya sebelum ini) Mbak Dewi ingat, supaya nggak terulang lagi. Jangan dimasukkan ke “trash” tapi ubah statusnya ke “Draft” ya. 🙂

            Saya penasaran, blog utama Mbak apa ya? Pasti blogspot. Atau blogdetik? Kalo mereka sih jelas beda. 😀 Beda penyedia layanan blogging pastinya beda kebijakan. 😉

            Kalau memang Mbak bener2 pengen bersikeras bertanya, coba gabung ke webforum WordPress Indonesia. Daftar dulu dan cari info di sana. 🙂

          2. Dear mas Asop,

            Blog utama saya bisa di klik nama saya yang di atas sendiri, kalau yang ini adalah merupakan anak turunan blog atau rollblog saya http://kaunisgallery.wordpress.com/ mari silahkan berkunjung :)…

            Saya udah buka halaman pages, saya mencari menu ‘support wordpress’ nggak ada, yang sempat saya publish sebentar itu judulnya ‘self portrait’… dan terima kasih link webforumnya, tadi saya baca sebentar, pinginnya sih langsung bertanya, ternyata banyak ruang2nya, saya coba klik ruang untuk bertanya permasalahan seputar wordpress, tapi mungkin harus registeri dulu ya, baiklah ntar saya pelajari dulu.

            Ok terima kasih sekali mas Asop, I`m satiesfied with your effort, semoga hari2 anda selalu menyenangkan, and met malming (malam minggu) :)…

          3. Itu dia, Mbak Dewi, saya cari2 tautan blog utama Mbak, tapi gak ada. 😦 Saya memoderasi komentar ini di dalam dasbor saya, di bagian “Comments”. Di kolom isian data Mbak hanya ada nama “Dewi”, alamat surel Mbak, dan alamat IP. Biasanya ada URL blog komentator di bawah nama, tapi untuk Mbak Dewi tidak ada. Makanya saya penasaran blog Mbak apa… :mrgreen:

            Jadi, blog utama Mbak apa ya? Kalau yang kaunisgallery itu blog Mbak yang satu lagi ‘kan? 🙂

            Saya ada saran lagi nih Mbak. Sedikit ilmu ttg wordpress, mengingat Mbak Dewi bilang Mbak adalah pengguna baru. Supaya mudah, ketika berkomentar di blog wordpress, sebaiknya Mbak login dulu ke akun wordpress Mbak. Jadi, Mbak gak usah mengisi kolom isian yang merepotkan itu, seperti nama, alamat surel, dan URL blog. Kalau Mbak sudah login, Mbak tinggal blogwalking deh, dan tinggal mengisi kolom komentar dan kirim tanpa perlu mengisi kolom2 isian. Bagi kami narablog yang dikunjungi, juga mudah saat memoderasi komentar. Data sang pemberi komentar sudah ada lengkap. Kalau kami mau berkunjung balik, tinggal meng-klik URL blog yang ada. 🙂

            Semoga Mbak bisa menyukai wordpress ya. 😀

          4. Goodmorning mas Asop, maaf telat mereply, semalem saya udah coba kirim komment dari notebook saya tidak bisa, entah mengapa kadang2 kok begitu, sekarang saya coba di warnet aja, sekalian saya lengkapi dengan http di nama ‘dewi’ jadi bisa langsung klik dan terhubung dengan blog utama, barangkali bisa sukses :)…

            Dan ini isi komment saya semalam :…

            Thanks mas Asop, tadi saya coba lengkapi kotak kommentnya, tapi komment malah nggak bisa muncul, padahal sampai saya coba 7-8x sent/ posting tapi tetep nggak bisa nongol, kok bisa begitu ya? padahal yang di atas/ komment pertama kalinya yang tgl 18 july bisa kok, coba aja klik nama ‘dewi’ yang paling atas/ yg pertama, bisa langsung terhubung ke blog saya (soalnya udah saya coba klik berkali2 bisa.. he he he..)… ok skg saya coba pake alamat email lainya, siapa tahu komentnya mau muncul.

            Atau masnya coba masuk ke kaunisgallery, klik blogroll ‘pendopo sekar’ itu adalah blog utamanya :)…

            Saya belum pernah blogwalking, takutnya salah klik atau apa gitu…

            Oh ya, saya masih terngiang-ngiang artikel ‘self portrait’ kalau mau nulis lagi, selain males, pasti suasana mood hati udah nggak sama seperti pada waktu itu… hmmm, mau masuk ke komunite webforum kok bingung caranya. emmm, kira-kira mas Asop bisa nggak melacak ‘cache’ nya dari situ?…

            Terima kasih and have a wonderful saturday night :)…

          5. Oh iya, benar, di komentar Mbak Dewi yang pertama kali mendarat di sini (18/7) ada URL blog Mbak. 😀 Sip deh, yang Sabdadewi ya. 🙂

            Nah, soal kegagalan mengisi komentar semalam, mungkin itu karena halaman blog saya belum terbuka dengan sempurna di browser Mbak Dewi. Atau bisa jadi karena koneksi internet yang kurang bagus. Entahlah. 😀 Pokoknya, Mbak Dewi login saja terlebih dahulu ke akun wordpress Mbak sebelum menaruh komentar di blog2 wordpress. Lebih enak begitu.

            Yah, juga dulu pernah kehilangan draft posting-an. Penyebabnya bukan seperti kasus Mbak Dewi, tapi karena koneksi internet yang buruk. Jadi, ketika sudah siap di-publish, saya klik tombol “publish”. Namun ternyata malah keluar jendela “Problem Loading Page”. Ketika saya tekan tombol “Back” di peramban Firefox saya, hasil ketikan saya hilang. Saya sempat down pastinya, dan butuh beberapa hari untuk semangat posting lagi. Dan itu saya pikir wajar. 🙂

            Maap, Mbak Dewi, kalau soal cache atau apapun itu, ilmu saya hanya sebatas yang pernah saya terangkan di posting-an saya yang dulu Mbak baca. :mrgreen: Maap saya gak bisa terlalu membantu.

          6. Dear Asop,

            Maaf mas Asop telat mereply, ini saya sempetkan ke warnet lagi, Nggih mas, itu blog utama saya, monggo silahkan berkunjung :)…

            Saya selalu log in kok, hampir jarang saya sign out karena juga untuk kepentingan blog, tapi nggak selalu, kadang2 aja pas kebetulan kena trouble, kayak kemarin saya mencoba komment di blog saya sendiri selalu tidak sukses, waktu saya coba di warnetpun masih kena galat akhirnya saya coba akali dengan masuk sebagai pengguna account lain, eh bisa masuk, baru setelah itu tinggal ngedit saja sendernya dari dalam :mrgreen:…

            Iya tidak apa2, makasih, mungkin seharusnya saya juga harus segera bangkit dari rasa manja dan melankolis, sambil tetep berusahan tanya sana-sani… he he he…

            Makasih banget mas Asop atas segala perhatian dan curahan waktunya, semoga rasa persaudaraan untuk saling asah asih asuh tetap terjalin di manapun berada, tak terkecuali di kahyangan atau dunia maya :wink:…

            Hope everything is good for you and me and all, anytime and anywhere, for now and after, ciao :)…

          7. InsyaAllah, kalo saya nanti udah posting lagi dan blogwalking, insyaAllah saya sempatkan. 🙂

            Alhamdulillah, maap kalo saya gak bisa membantu banyak, Mbak Dewi. Jangan sungkan2 untuk tanya lagi kalo ada apa2, barangkali saya bisa membantu. 😀

          8. Oh ya mas tanya, kalau masuk forum web di situ harus registery dulu, kita harus pakai identitas yang ada di wordpress atau sebaiknya daftar sebagai pengguna baru/ lainnya saja? :)…

          9. Biasanya kalo tanpa mendaftar juga bisa melihat-lihat isi webforum. Hanya saja gak bisa menanggapi atau menulis apa-apa. Kalau mau bertanya atau menulis di dalamnya, harus mendaftar dulu. Kalo webforum wordpress saya kurang tahu, tapi saya rasa harus daftar baru. Jadi, gunakan username dan password baru.

          10. Makasih mas Asop, I really appreciate it, ok kalau gitu aku tanya lagi saja sekalian :)…

            Saya mau tanya, bagaimana caranya mengembalikan menu theme ke original?…

            Kemarin saya mencoba menu theme baru ke wordpress saya yang judulnya ‘matala’ bagus sekali ada lukisan bunga-bunga. Iseng-iseng saya mencoba mengganti background warnanya lewat ‘costumize’ lalu saya save. Tapi kok kelihatannya jelek dan menjaid monowarna.

            Nah, saya mau mengganti ke tema original semula kok nggak bisa ya?… saya sudah masuk ke ruang ‘header’ dan bisa me-removal, tapi kalau masuk ke ruang ‘background’ tidak ada menu removal, jadi saya kesulitan mengembalikan tema yang asli/original.

            Saya akali dengan mengganti tema lain, berkali-kali terus saya kembali ke menu ‘matala’ tetep nggak bisa, warnanya monoton. Saya coba sign out dan sign in lagi tetep nggak bisa.

            So, bagaimana mendapatkan tema originalnya kembali mas?… Terima kasih.

          11. Hmmmm maksud Mbak Dewi ingin kembali ke “Matala” yang asli? Atau kembali ke theme sebelum “Matala”?

            Saya rasa jawabannya ada di “customize”. Pasti ada di sana. Tema yang saya gunakan tidak menyediakan fasilitas mengubah latar belakang, jadi saya nggak bisa mencoba-coba di blog saya. Tapi, saya rasa pasti ada di menu “Appearance” dan “Customize”. 😀

            Ini saya carikan di en.support.wordpress.com. Ada bantuan mengenai latar belakang. http://en.support.wordpress.com/themes/custom-backgrounds/ . InsyaAllah segala persoalan blog ada semua di bagian support wordpress. 🙂

          12. kembali ke theme matala yang asli mas, tapi betapapun saya utak-atik dari customize sampai background set up tetep nggak bisa persis seperti yang original/ semula. baru tahu ternyata di situ ada tulisan: This will remove the background image. You will not be able to restore any customizations.

            jadi kalau udha di ganti maka tak akan sama persis seperti sediakala…. barusan saya akalin dengan mendownload gambar matala di google lalu saya save lalu saya coba set sebagai background, gambarnya malah kecil dan kadang berupa scroll, intinya nggak bisa sama seperti yang aslinya… hmmm, ya udha, skg saya ganti theme ‘crafty’ aja… bisa di lihat penampilannya dengan mengeklik nama ‘dewi’ udah saya linkan ke salah satu rollblog saya :)…

            kalau tema yg pertama ‘lovebird’ saya suka sekali tapi sayang nggak bisa di klik theme optionnya, walaupun di customize ada pilihan ‘right’ or ‘left’… saya udah klik dan savepun tetep ia selalu di center munculnya, jadi ini mungkin dari pusat wordpressnya sana. trus saya coba ganti ‘matala’ aku langsung cocok, sayangnya sekali di ganti colour backgroundnya ia nggak mau kembali ke yang aslinya, walaupun udah saya klik ‘clear’ backgroundnya, maksutnya biar semua colour clear/hilang tapi malah putih semua.

            Terima kasih tautannya, udha saya pelajarin semuanya, pelajaran yang bisa saya ambil, sekali pilih tema, sebaiknya nggak udah di utak-atik, kecuali kalau ingin menampilkan gambar di header, karena kalau header bisa di remove, tapi kalau beckground, sekali di ganti ia tak mau kembali ke asal :)…

            well, dear friend, thank you so much for your care and custody, and I wish you have a lovely all day :)…

  31. Mas, saya ngetik 2,5jam mendadak hilang nih dan belum sempat di save. Gimana ya? Sebelumnya saya coba back lalu ada notif untuk restore, saya klik restore dan tulisan balik lagi, nah baru sy mau lanjut ngetik eh ilang lagi tulisan sy, ga bisa lagi sy back. kira2 nyangkut dimana ya itu tulisan sy? atau hilang total? Bantu donk mas. Thanks before.

    Reply

    1. Wah, mohon maaf Mbak, saya baru membalas. Sudah lama ssaya tidak membuka blog. 🙂
      Dan saya mohon maaf juga, untuk hal yang Mbak alami, saya tidak dapat membantu. Saya sudah… jujur saja, lupa. 😦
      Mbak bisa ke halaman wordpress.com dan coba ke bagian “help”. Ada banyak tuntunan untuk segala macam kondisi.

      Dan untuk ke depannya, Mbak biasakan sering-sering men-“save draft” tulisan Mbak. Itu cara pertama. Cara kedua, Mbak selesaikan dulu tulisan Mbak di Microsoft Word atau Notepad, baru setelah itu Mbak salin ke blog Mbak. 🙂

      Reply

        1. Waaaaah…. jadi semoga ke depannya kita semua bisa belajar dari pengalaman ini, bahwa saat menulis sering-seringlah nge-save draft. 🙂

          Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s