Kopi, Kopi, dan Kopi

Kopi memang sulit lepas dari kehidupan saya… Langsung saja pada pokok permasalahan. Saya ingin mengatakan ini:

Kopi Nescafe yang baru lebih gak enak !!

Yang saya sebut baru itu adalah seperti yang di bawah ini.

Well, saya tahu, selera orang beda-beda. Tapi, karena ini blog pribadi saya, boleh dong saya mengutarakan pendapat. 😎 Jadi, saya sekeluarga (yang peminum kopi kecuali adik saya) sepakat bahwa produk kopi instan Nescafe yang baru, terasa lebih gak enak (bukan lebih enak). Dengan takaran yang sama dengan yang dulu, satu sendok teh kopi, dua sendok teh krimer, dan satu sachet tropicana slim (orang tua saya yang pakai) di cangkir kecil Nescafe, harusnya bisa tercipta kopi yang lebih enak. Itulah harapan kami bertiga setelah (dulu) mulai membeli jenis baru ini. Gak tahunya, buat kami, iklan di tipi yang diperagakan oleh sekelompok anak muda itu gak bener. Setidaknya untuk ukuran selera kami. 😡  Buat saya, jauh lebih enak kopi tubruk dari pada yang ini. Aroma lebih terasa, di lidah lebih manteb. 🙂

Kami mau nyari Nescafe yang lama (ga ada foto, tapi gambar ada), ternyata udah ga ada di pasaran… 😐

Ini nih Nescafe Classic yang lama

Dengan semangat membara yang merindukan kopi enak, saya bilang ke ayah saya, mau apa nggak nyoba kopi lain selain Nescafe. Tetep kopi instan, hanya beda merek. Tapi, karena kopi impor, harganya mahal. 😦  Jadi, pilihan kopi jatuh pada produk Boncafe, kopi Brazilian.  Ada satu lagi yang kami coba, masih produk Nescafe, yaitu Nescafe Gold. Kedua kopi ini cukup menguras kantong, kalo dibandingkan dengan harga Nescafe Classic biasa. Tapi, harga sebanding dengan kualitas. Buat kami, setelah dicoba dengan takaran yang sama seperti di atas, rasanya beda. Kami telah menemukan kembali rasa kopi yang hilang. 😀

*

Beginilah keluarga peminum kopi, tiada hari tanpa kopi. ^__^

————————————————————————————————————————————————–

Sumber gambar Nescafe Classic lama dari sini.

Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

131 Comments

    1. Saya sekeluarga sebenernya udah lama membeli dan nyoba Nescafe yang baru tsb. Udah habis beberapa kali, hanya aja baru sempet saya tulis sekarang. 😀
      Keluarga saya termasuk ke dalam golongan yang “enak gak enak, dihabisin”. 😆 Jadi, sebelum beli yang baru harus habis dulu yang lama. 😀

      Reply

  1. ahaha ketagihan ni ye
    kalo saya sendiri mah ga begitu suka sama kopi
    hanya saat2 tertantu saja untuk mengkonsumsinya

    jangan kebanyakan loh
    ga baik buat kesehatan
    hehe

    Reply

  2. Ada koq sop, kopi enak *lumayan* murah meriah, namanya Kopi Naga Sanghie. *ngakak*

    (sori ga ada gambarnya, stok di rumah abis hehe)

    Itu kopi dari Aceh/Medan kalo ga salah, dan itu kopi favorit aku sama keluargaku. Dan juga kopi yang lumayan terkenal lah di Aceh, apalagi mengingat orang Aceh itu peminum kopi sejati hehehe. Aku ga tau kalo di Jawa ada apa ngga, soalnya kalo aku stok biasa bawa dari Aceh sih. 😀 Tapi bedanya sama Nescafe, kopi ini bakal masih ada ampasnya. But that’s what makes it more tasteful, right? xD

    Monggo dicoba. Kali aja ada di supermarket terdekat. 😉

    (aku koq jadi kaya ngiklan ya?)

    Reply

    1. Waduh, aku malah baru denger, Honey… 😆

      Di sini kayaknya gak ada.. Emang kayaknya cuman bisa didapat dari Sumatera ya. 😉
      Bener banget, ampas itu yang bikin makin nikmat. :mrgreen:

      *beliin dong, nitip, aku bayarin*

      Reply

  3. hahahah jadi inget,,saya beli kopi sampe 30ribu satu cangkir jamu,,buset rasanya ga enak,,ga dimunum,,dan 30ribupun jadi penyesalan,,hihihi jenis kopi espreso paling aku ga suka

    Reply

  4. aku jga suka kopi tapi ga sampe pada taraf kecanduan cuma seneng nyoba ^^ itupun kopi instan yang campuran (mocacino, vanillate, caremel, dsb) cuma karena pengen tau rasanya aja 😀 tapi ternyata buat aku yg bukan coffeter (penyuka kopi disebut apa ya?) ternyata nescafe jga ga masuk dilidahku

    Reply

  5. Saya juga peminum kopi mas… lebih suka kopi olahan 2 in 1 atau 3 in 1 sepert coffee*ix 🙂

    Kalau “Kopi Toraja” pernah dengar gak mas? Kopi ini sudah mendunia loh… saya pernah menerjemahkan label salah satu jenis produk Kopi Toraja untuk diekspor. 🙂

    Reply

  6. Waduh Ternyata Empunya Blog ni suka Ngopi ya…?
    He..he

    Saya sih kurang suka minum kopi…
    Emang Enak ya minum kopi tU..? 😉

    Boleh tukeran link kak,,..?

    Reply

    1. Ayo kita tukeran link! ^__^

      Yah, selera orang beda2. Gak bisa dipaksain. Adik saya aja ga mau minum kopi. 😉 Kalo buat saya sih, enak banget. Dari pada kecanduan rokok, mending kopi. :mrgreen:

      Reply

  7. Bukan penggemar kopi sejati.. Klo disajikan ya minum, klo lagi pengen ya minum. Hehehehe….

    Reply

  8. jiaahhh asop, nunggu disamperin orang nestle aja nih 😆

    saya pribadi lebih suka kopi instan semacam moca atau capuccino sih. Tapi orang rumah biasanya pake kopi AA. produk lokal sumatra sih sop :mrgreen:

    Reply

  9. ga enak ya Sop? saya blom nyobain…
    baru tau malah ada yg baru.. *gubrak!!* ngga ‘ngeh sama iklannya.. hehe..

    saya juga ngopi kalo dikantor, itu pun harus yang sachet instan.
    krn kalo bikin sendiri di pantry, pasti rasanya ga pernah sama, dan ga pernah enak! bleeeeehh…

    kopi paling enak itu buat saya starbucks, soalnyaaaa gratiisss!
    hahaha… dpt dr temen saya yg kerja disana.. hohoho 😀
    teteep nyari yang gratisaan.. hihihi..!

    Reply

  10. wah … saya malah sukanya yang versi sacetannya … nescafe capuchino boleh juga tuh rasanya… tapi saya lebh prefer Kopi Torabika Capuchino … tidak boleh tidak setiap hari! *kalau perut dan badan mengizinkan :mrgreen: *

    Reply

    1. Nah, sama juga dong ama gue, kalo Cappucino instan gue suka produk Torabika. :mrgreen:

      Bener, jangan tiap hari minum minuman instan, gak baik juga buat tubuh. 😉

      Reply

  11. untung di paragraf selanjutnya dibuat tulisan: klo ini adalah selera pribadi, klo gak kan sudah bisa termasuk kategori pencemaran nama baik produk 😀

    Reply

  12. wah, penggemar kopi sejati. kalo aku baru akhir2 ni aja minum kopi mas, itupun ikut2an temanku, 🙂
    kunjungan balik nich

    Reply

  13. Wahh… Coffeeaddict Sop?? Aku engga minum kopi.. habis cafeinnya tinggi, bikin deg2an.. 😳
    ada tuh kopi lampung dari setahun yg lalu juga engga berkuraang.. tau dee kapan habisnya.. 😦

    Reply

    1. Yap, emang bagi beberapa orang, kopi dikit aja udah bisa bikin dada berdebar. Itu artinya mereka emang gak cocok minum kopi. 🙂
      Gak apa2, masih banyak minuman lain yang lebih nikmat (dan juga sehat) dari pada kopi. 😀 Seperti kata Mbak Lina Sophy di atas, ada teh. :mrgreen:

      Reply

  14. kalau kopi hitam saya lebih suka beli coffee bean + di grind sendiri… 😀
    kebeneran dirumah ada espresso machine + frech press jadi lebih enak kalau bikin kopi dari coffee bean. 😀

    Reply

  15. Aku jg suka minum kopi tp lebih suca ama kopi tubruk terasa lebih original rasanya nurut saya lho.. Walau murah meriah He.he.

    Reply

  16. woow banyak tahu banyak jenis kopi ya hehe..

    saya gak begitu tahu karena gak suka minum kopi, sukanya susu, coklat dan gak boleh ketinggalan Air putih hehe..

    Reply

  17. Kita ternyata sama-sama penikmat kopi. Kalau di rumah kami biasa minum kopi Jempol. hanya ada di Kebumen kayaknya. Mantap!

    Reply

  18. Is that some kind of coffee? Wow, never heard of it but the theme looks exquisite. Lol. hey, we haven’t talked in awhile. Are we still friends?

    Reply

  19. mudah² masih dapet ruang niih… hhee paling buntut 😀
    untungkopi kesukaan saya ngga ada tuuh hehehhe (kapal api maksudnya mas….)
    saya klo ngopi ngga pake gula sama sekali… alias kopi murni ….muantap tuuh mas.

    Reply

  20. kadang kpi yang tradisional itu malah lebih mantap gan, ane dah males dah ama yg bginian……. menang merek aja, mahal di packaging doang…. sungguh terlalu,,,,,, 😦

    Reply

  21. Hummm sudah lama tidak menikmati kopi merek ini. Beralih ke kopi lokal cap ‘Kingkong’ (beneran) yang lebih ‘nendang’. Selamat menikmati selera lama 🙂

    Reply

  22. Kemarin, waktu mamaku ke dokter dia tanya soal minum kopi dengan merek ini. Kata dokter kalo kopi jenis ini dikonsumsi terlalu lama itu gak baek, karena bahan kopinya itu semuanya instan dan sintetik.

    Reply

    1. Semoga ibadah kita di bulan ramadhan tahun ini bisa lebih baik dari tahun2 sebelumnya, dan semoga ibadah kita diterima oleh Allah SWT. Amin! 🙂

      postingan ane ekstrim gimane?? 😀

      Reply

  23. eh… aku bukan si gila kopi. tapi sekelilingku doyan kopi semua.
    kmaren abis bikinin nescaffe classic yang baru itu buat temen, katanya dia enak tuh.

    tapi yah gak nanya juga enak dalam artian enak beneran, atau sekedar enak pujian yah? hehehhehehe.

    tapi aku punya keinginan bikin kopi yang enak, besok ke supermaket ah.. beli kopi yang direkomendasikan itu
    *penasaran*

    Reply

  24. Met kenal ……
    Mau bage cerita ttg kopi ya ……..
    Kalo aku, penggemar berat kopi Ginseng CNI. Perpaduan kopi, gula, krimer, dan ekstrak ginseng bermutu tinggi dengan aroma yang khas menggugah selera dan rasa yang lezat bisa Anda dapatkan dari CNI Ginseng Coffee. Sebagai kopi dengan ekstrak ginseng pertama di Indonesia, CNI Ginseng Coffee efektif menjaga stamina dan konsentrasi Anda. Seduh dengan 150 ml air panas dan rasakan nikmatnya kopi terbaik di cangkir Anda.

    Reply

  25. saya kadang minum kopi mas, tapi jarang2, lebih sering minum teh. dikoleksi aja mas bungkusnya. link sudah saya pasang mas, tinggal di cek

    Reply

  26. Saya malah baru beberapa bulan ini bandel suka minum kopi, biasanya takut maag kumat.. sekarang bisa bilang “saya suka kopi” juga..

    Reply

  27. wah bener banget nescafe clasic yang lama enak bgt, apa lagi dicampur susu…hem….

    oia kalo kopi yang ga menguras kantong sih kopi kapal api mantap, rasanya lumayan,… dan tentunya berampas, tpi ga terlalu banyak kok ampasnya.. 🙂

    Reply

  28. Kemaren saya abis beli Nescafe Classic yang limited edition First Harvest, aromanya lebih terasa dibanding classic yang biasa dijual dipasaran, saya belinya di situs online. Untuk harga hampir sama sama yg classic jual dipasaran, saya beli 2 biar dapet mug-nya.. 😀 Btw, salam kenal *klo saya masih menyebut diri saya sendiri coffee enthusiast.

    Reply

    1. Waaaah salam kenal! 🙂

      Ini postingan lama, jadi udah lama saya berubah. Udah tiga tahun atau 4 tahun ini saya nggak minum kopi Nescafe lagi. Saya rasa itu hanya (maap) “sampah”, karena saya sudah menemukan kenikmatan kopi yang sesungguhnya di kopi asli, seperti produksi AROMA di Bandung sini. 🙂

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s