“F” Sama Dengan “P”?

Kejadian ini terjadi setahun lalu (baru saya post sekarang), waktu saya dan adik saya (Fandi) membuat jas di seorang penjahit. Sepertinya si penjahit orang sunda asli. Saya dan adik saya ketawa waktu melihat nama kami di bungkus jas yang telah jadi.

*

Nama kami, Fandi dan Febri (nama asli saya Febri, bukan Asop 😉), ditulis sebagai Pandi dan Pebri. Sungguh lucu buat kami. 😆 Bagaimana mungkin ini terjadi? ❓

————————————————————————————————————————————————-

Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

137 Comments

  1. ternyata ga jauh beda dengan orang jawa ya..kdang-kadang juga (F – V dibaca P)
    revi dibaca repi..fandi dibaca pandi 😀

    salam adem ayem mas fandi

    Reply

  2. kadang emang lucu yah kalo ampe diganti dalam bentuk tulisan gitu, kadang kan kegantinya pas diucapkan ajah ^^ pasebookan yuuuk hahahahaha

    Reply

    1. Iya, karena memang di aksara arab kan gak ada P, yang ada F. Sebaliknya, di bahasa Indonesia yang asli katanya gak ada F, yang ada P. Adanya F karena pengaruh dari bahasa arab. 😛

      Reply

  3. aduh mungkin memang menjadi warisan turun temurun, saya juga sering diketawain kalau nyerita pake basa inggris atau kalau nyebutin nama orang yg pake huruf V atau F.

    satu lagi, orang sunda suka menyebut “H” untuk huruf “G” lalu “W” untuk “B”, seperti biolohi, analohi, wedak, walanda . . . pokonya pabaliut lah

    Reply

    1. Hehe, yang saya tahu kalo gak salah ini akibat ada pengaruh bahasa arab. Katanya, bahasa asli Indonesia gak ada huruf F-nya. 😀

      Reply

  4. kalo di sulsel ada salah satu daerah namanya Sengkang di Kabupaten Wajo, kalau disana sehari-hari nyebut ‘P’ pake ‘F’ semua. kebalikan ma orang Sunda, kalo mas Asop kesana pasti dipanggil Asof..heheee

    Reply

    1. Iya, emang sebenernya ga bisa kalo kita sempitkan ke orang sunda aja. Tapi perihal penjahit saya itu orang sunda, itu beneran. Logatnya orang sunda. 🙂

      Reply

  5. Hhaha…. Ada2 aj, guru saya dulu asli sunda, manggil saya jg pebri, ada tmen saya jg dipanggil pandi, gmana kalo namany fanda? Jd binatang, masih brsyukur gan…… Gpp dh, jd imut gan namanya… 😆

    Reply

    1. Yang ini panjang ceritanya. 😀

      Coba lihat, ada unsur “Asyraf” kan di sana? Ya dari situlah lama2 berevolusi jadi “Asop“. 😆

      Reply

  6. emm teryata dalam hal ini, sunda, jawa, & madura sama aja…
    para leluhurku (keturunan madura) juga menggunakan huruf “F”jadi “P”
    tapi untuk saat ini udah agak jarang ditemui

    salam kenal
    zakiyafitri.wordpress.com

    Reply

  7. Ya begitulah kalo di sunda yang kental dengan perubahan “f” jadi “p”..
    saya yang tinggal lama di bandung..
    Friska jadi Priska, kadang ditambah2in juga.. alhasil jadi “mpris”.. LOL

    Nice post! ^^

    Reply

  8. haha
    emang susah sih kalau urang sunda membedakan antara ‘p’ dengan ‘f’
    paling dibacanya jadi ‘ep’, bukan ‘ef’
    😆

    Reply

  9. dikantorku banyak orang sunda sop,n terbukti emang nyebut F jadi P or kebalikannya 😀
    di daerahku kakek2 ma nenek2 juga menyebutkan F menjdi P…seperti itu

    Reply

  10. ya itu pengaruh bahasa sunda kali ya, susah bedain huruf f dan p, hehe. temen kelas saya dulu pengucapan bahasa Inggrisnya juga lucu, kalo dah ketemu huruf v, f, semuanya dibaca p. Hehe beautiful jadinya beautipul, hihi

    Reply

    1. Coba lihat nama saya di widget fesbuk di sebelah kanan, nama saya ada unsur “asyraf”-nya kan? Kalo ama “asyraf”, lebih deket ama Asop, am I right? :mrgreen:

      Tauk nih, ini berasal dari temen saya. 😀

      Reply

  11. hhahaha.. ada dua kemungkinan… memang lupa kalau mas bilangnya febri dan fandi
    atau mas yang mengucapkannya seperti huruf f.hehe just kidding

    Reply

    1. Maksudnya saya yang mengucapkan seperti huruf P? 😉 Gimana bisa salah, lha wong nama kami berdua TERTULIS di lembar pelanggan dengan benar, “F”… 😀

      Reply

  12. ooohh namamu Febri yah? *manggut manggut*
    hahhaha saya orang sunda looohh. campuran sih, papa sunda, mama jawa. mungkin karena tinggal di bogor yg dkt sm jakarta, jd logat sunda saya malah ga ketauan. udah kebiasaan ngomong bahasa indonesia.
    tp sukaaaa bgt kalo ngedenger orang sunda ngomong. hihihii lucuuuu 😀

    Reply

    1. Iya, Asop nama panggilan saya sejak kuliah…

      Saya juga dulu gitu, waktu pertama kali ke Bandung, logat suroboyoan saya kentel bhuanget. 😆 Saya ngomong dikit aja udah ketahuan orang mana. 😀 Lama-lama, semakin terbiasa ngomong pake lu-gue, meskipun ampe sekarang dialek suroboyoan masih terdengar sedikit. :mrgreen:
      Bangga lah punya dialek suroboyoan..

      Reply

  13. Ya karena aksara Sunda kuno tidak mengenal huruf serapan seperti F dan V, makanya orang Sunda tidak terbiasa melafalkannya. Adapun huruf yang sekarang ada adalah aksara Sunda baku (sudah ada penyesuaian). Btw, tapi masih banyak orang berpendidikan tinggipun secara ga sadar masih tetap mengucapkan huruf P untuk F dan V.. Hehe termasuk saya.

    Reply

    1. Eh tapi saya akui lho, ngomong pake P lebih enak ketimbang pake V atau F.
      Saya udah terbiasa bilang “maaf” pake “maap”….

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s