Kucing-kucing Dalam Hidup Saya

Sebelumnya, saya akui saya lebay dalam membuat judul. Tidak semua kucing yang saya perlihatkan di sini adalah “semua kucing dalam hidup saya”. Berikut ini hanya kucing-kucing terdekat selama saya di Bandung.  :mrgreen:  Sebagai info, saya terinspirasi membuat post ini berkat postingan Bang Boi yang ini, ini, dan ini, mengenai kucing-kucing peliharaanya yang lucu-lucu. 😳

Sejak kecil, saya suka banget ama binatang yang satu ini. Sayang banget, dalam keluarga saya gak ada yang hobi memelihara binatang. Paling banter ayah saya, yang dulu suka pelihara ikan, burung, sama ayam jago. Kalo dilihat, emang jenis-jenis binatang itu tergolong mudah perawatannya. Gak ribet. Apalagi dulu sekitar tahun 1990-an, belum gencar isu flu burung. Ibu saya yang sekarang paling was-was sama binatang peliharaan, masih mau menerima hewan-hewan itu (dahulu kala).

Adik dan ibu saya ga terlalu minat memelihara binatang. Melihat kucing dan hamster yang imut bin lucu aja, mereka berreaksi biasa aja. Lain ama saya. Bahkan saat di jalan pun, waktu jalan kaki melihat kucing imut bin lucu (terutama anak kucing yang masih kecil), saya langsung berhenti dan mendekatinya. Hanya mendekati sih, gak sampe megang-megang. 😀  Saya masih amat perhatian dengan kesehatan saya. Saya tahu diri dengan tidak memegang binatang liar di tengah jalan, karena saya tahu diri juga bahwa saya gak bawa alat pembersih antiseptik ketika itu. 😉  Saya juga masih sadar diri (haduh..) dengan mencuci tangan setelah memegang kucing atau apapun binatang peliharaan yang terrawat sekalipun.

Berkat keadaan keluarga yang seperti saya sebut di atas itulah, selama masih di Surabaya saya hanya pernah memelihara satu kucing. Itupun kucing kampung yang kebetulan saya temukan di got depan rumah. Masih kecil, imut, terjebak di dalam lubang saluran drainase. Saya mohon-mohon ke ibu dan ayah saya, akhirnya ditolonglah itu kucing dan sempat saya pelihara. Sayangnya, gak bertahan lama karena kesalahan saya lupa ngasih makan. Kucingnya mati. 😥  Waktu itu saya inget banget, betapa sedihnya saya kehilangan kucing itu. Namanya anak kecil, saya sampe nangis berhari-hari sambil menyalahkan diri sendiri…. 😦  Bisa dibilang kelam juga saat-saat itu bagi saya…. 😥

*

Nah, dimulailah petualangan saya dengan kucing (lebay!) saat saya kuliah di Bandung. Di kosan saya, entah gimana ceritanya bisa ada banyak sekali kucing. Mulai dari si Aegis, Upik, Medusa, sampe Suzuki di paviliun tempat saya tinggal sekarang. Jangan heran dan jangan tanya kenapa saya beri nama itu. 😀  Sering banget saya ngasih mereka makan. Kalo ada uang, saya belikan Whiskas. Paling sering saya kasih tulang belulang bekas makan saya. 😉

Aegis

Ini kucing yang menyambut saya waktu pertama kali tinggal di kosan. Kucing ini jinak banget, dan gampang akrab sama orang asing. Entah kenapa dia gak punya buntut, eh maksud saya buntutnya pendek banget, gak kelihatan kalo itu buntut… 😦

Upik

Si Upik ini adalah anak Aegis, entah bapaknya yang mana, yang pasti kucing garong. 😀    Sebenarnya, sekali beranak, Aegis bisa “menghasilkan” tiga sampe empat anakan. Sayang banget, selama saya ngekos, hanya si Upik ini yang berhasil tumbuh besar, yang lain mati dimakan kucing garong ato mati kelaparan. Sedihnya, Upik udah mati juga sekarang, padahal umurnya udah lebih dari setahun. Entah kenapa tiba-tiba awal 2010 dia mencret terus, sampe akhirnya ditemukan ama bibi pembantu kosan di depan dalam keadaan tak bernyawa. 😦

Medusa

Kenapa saya kasih nama Medusa? Kucing betina ini galak banget, bener-bener galak. Dari semua kucing yang ada di kosan, yang satu ini yang paling jarang saya elus-elus. Pernah ada luka di tangan saya, luka sayatan kelima kukunya yang menyusur di telapak tangan kanan sampai ke setengah bagian lengan bawah. 😦 Waktu itu saya nyoba ngangkat dia, mau saya pindahin ke tempat lain karena dia nginjek sandal saya. Entah apa sebabnya, tahu-tahu dia langsung nyakar. Bagus…. saya langsung cuci itu luka sama sabun antiseptik, langsung saya kasih betadine. 😐

Saga

Nah, kucing yang satu ini adalah anak dari Medusa dan Upik. Sampe sekarang masih hidup dengan sehat. Bener-bener keturunan Upik dan Medusa, warna bulunya (rambut lebih tepatnya) sama. 😀 Kucing ini sukses merusak sandal saya….

Suzuki

Kucing yang satu ini saya beri nama demikian karena dia memakai kalung simbol “Suzuki“. 😀  Kucing ini sebenernya kucing orang depan rumah, tapi sering “main”  ke paviliun saya. Kadang saya kasih makan tulang-tulang bekas saya makan.

***

Sekian perkenalan kucing-kucing saya. 🙂  Semuanya sungguh lucu dan imut, menggemaskan.

Ijinkan saya mengingatkan narablog sekalian, jangan sembarangan menyentuh hewan liar. Sekalipun menyentuh, jangan lupa langsung cuci tangan dengan sabun begitu sempat. Jangan pegang-pegang mata, hidung, ato mulut ketika tangan masih terkontaminasi. Ingat, kita gak tahu ada kuman dan bakteri apa pada mereka. 😉

————————————————————————————————————————————————–

Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

186 Comments

  1. Mas Asop,
    Ternyata nasib kita sebagai anak kost tidak jauh beda. Saya juga sering kedatangan kucing liar, terus karena dikasih makan jadi sering datang juga, tetangga saya sampai bela-belain beli whiskas juga.
    Akhirnya sampai beranak di dalam lemari tetangga, bantuin persalinan…, ha ha…, bikin kost geger deh. Tapi sekarang sudah jarang ada kucing liar singgah.

    Reply

  2. Saya juga suka kucing mas. Sejak masih SD saya sudah suka. Kucing-kucing saya biasanya punya tubuh yang cukup besar. Sayang sekali, kucing kesayangan saya sudah mati. Ada yang hilang juga (pergi entah ke mana). Mungkin diambil orang 😦

    Reply

  3. Waah, lumayan banyak yaa… Di Jogja sini, anehnya saya jarang banget liat kucing, entah ada program apa dari pemerintah sehingga tak ada kucing liar…

    Reply

  4. kalo kena cakar itu mah “keharusan” buat yang pengen miara kucing. :mrgreen:

    bagian tubuh kucing yang cukup sensitif adalah bagian depan lehernya, elus – elus aja bagian sana pasti tuh kucing merem merem 😆

    Reply

      1. kuncinya adalah elus saat dia makan, pasti terbiasa deh. nanti setelah biasa justru si emeng yang menggosok2kan bagian itu ke kaki kita ehehehe.. betul loh sampe merem melek dia 😛

        Reply

        1. Iya, perihal ngelus-elus di bagian leher itu saya udah tahu sejak dulu.. :mrgreen: Si Aegis, Upik, ama Saga, kalau ngelihat saya jongkok, pasti langsung mendekat ke saya. Habis gitu langsung ngegosok-gosokin tubuhnya ke tubuh saya. 😳

          Reply

  5. jadi inget sama anak kucing yg dulu pernah saya pelihara, saya namai Boiboi. Tapi karena sering berak di berbagai tempat, akhirnya kucing itu kami buang di jalan. Si Boiboi langsung masuk ke sebuah rumah dekat situ.

    Sekarang kalau saya lewat situ, kadang saya masih melihat Boiboi. Dia sudah besar sekarang, bulunya kuning bersih mengkilat. Sepertinya penghuni rumah itu jadi merawatnya dengan baik. Kalau saya lewat sih dia masih menatap saya, cuma gak bergerak waktu saya memanggil namanya. Mungkin udah lupa-lupa ingat kali ya. Ahh, jadi kangen Boiboi lagi 😦

    Reply

  6. Eh, ga nyangka, Asop suka kucing juga..
    nomer 1 kopi, nomer 2 kucing ya Sop? hehe.. :mrgreen:

    Senasib sama saya walaupun saya ngga tinggal di kos-an, rumah saya udah kaya rumah yatim-piatu buat kucing2 liar!

    Niatnya cuma adopsi 1 anak kucing, tau-tau sekarang udah 7 ekor! hehehe..

    Reply

    1. Jangan lupa, saya juga suka wanita. :mrgreen:

      Gimana dengan Bhi, suka apalagi selain kucing? 😀

      Luar biasa, udah beranak ya…. 😳

      Reply

      1. hahaha… wanita mah harus diatas kopi ya Soop.. :mrgreen:

        ada kelinci jugaaa 🙂
        udah beranak 2 kali, yg pertama 6, keduanya 7..ampuun rame bener deh rumah saya waktu itu!
        tapi sekarang tinggal 2, lanang kabeh! 😆
        yg lain ada yg mati krn seleksi alam, sakit, dan dikasih ke orang..hehe!

        Reply

        1. Wow…luar biasa… ini juga luar biasa… 😮
          Benar2… koleksi kebun binatang rumahan… 😆

          Saya penasaran, berapa biaya yang dibutuhkan untuk merawat mereka semua…. ❓

          Reply

  7. Jadi pribadi kamu yang peka itu krna terasah sama kucing2 itu ya Sop? 😛

    4 tahun yg lalu, di rumah saya bahkan sampai 19 ekor kucing.. *lain waktu saya akan posting juga ttg kucing* saking pegelnya kasih nama, akhirnya jd asal2an.. Kucing emang lucu, makhluk paling lucu sedunia… 😳

    Reply

    1. Mungkin iya. Saya suka kucing! 😳

      Walah, saya gak nyangka Nandini suka melihara kucing juga. :mrgreen: Kalo sebanyak itu, butuh biaya berapa untuk merawatnya?? 😮

      Reply

      1. Saya ga itung2an biaya,,.. mereka suka whiskas basah plus nasi atau yang kering friskies.. lebih murah. Oh ya, kalo soal makanan kucing saya ga mengeluarkan uang banyak, soalnya saya “part time” di sebuah petshop hanya untuk mendappat ‘jatah’ friskies.. :mrgreen:

        kucing2 saya mandi seminggu sekali, dengan air hangat dan shampoo.. minyak ikan, vitamin, juga obat cacing teratur… 🙂

        Reply

  8. tau gak sih.. tau gak sih.. beberapa jam yang lalu aku sama temen ku baru negbahas soal pria dan kucing.
    dan kami mengambil kesimpulan bahwa : pria yang suka kucing dan anak kecil (buakn berarti nyamain anak kecil dan kucing loh. suwer..) biasanya hati nya lembut. uhuyy.. masih dipertanyakan juga sih soal itu.

    soalnya jujur, bukannya gak suka, tapi aku takut sama segala macam jenis binatang. apalagi kucing. denger suara ‘meong’ gitu aja pasti langsung deg – deg an gak keruan.

    tapi seneng kalau liat kucing yang lucu. gemes gitu ….tapi gak berani megang. keburu deg – deg an duluan

    😦

    Reply

    1. Benar sekali, hati saya lembut. Saya gampang trenyuh dan gampang meneteskan air mata kalo nonton film sedih. Saya juga ga kuat melihat adegan yang membuat orang terluka.

      *tebak apakah itu benar* 😉

      Wah, Mbak, aneh sekali, kalo mendengar auman singa, saya maklum. :mrgreen: Tapi ini meongan kucing, lucuuuuuu… 😳

      Reply

  9. aku juga suka kucing, tapi selama ini belum bener2 pelihara kucing… cuman kadang ngasih makan kucing liar ajah yang mangkal *jiah kaya’ ojek ajah* di depan rumah… jadi kadang ada yang ampe ketagihan ampe dikira kucing peliharaan ma tetangga karena ngendon terus diteras >.<

    Reply

  10. makanya mandiin donk kucingnya biar bersih 😆 saya juga di kosan sedia crackers wiskas 😆 suka ada “tamu” melulu sih … 😆 …. kucing-kucing di bandung emang imut-imut yah? enggak kayak di bekasi …

    tahu dech kucing itu ngikutin suasana mood orang disekitarnya kali. kalau di bandung kucing kampungnya ramah-ramah. beda seperti di sini 😆 *perasaan saya saja gitu ….*

    Reply

    1. Wah, seandainya saya punya duit banyak… 😦 Mungkin saya akan sediakan Whiskas… 😐

      Mungkin karena Bandung adem, jadi ngaruh ke kucing juga. 😆

      Reply

  11. wah, cantik2 semua kucingnya Asop……….. ( jadi ngiler pingin punya kucing lagi)…

    si Saga itu mirip banget warna bulunya dgn kucing bunda dulu ( sekarang dah almarhumah), namanya Minyot.

    Minyot itu cantik, baik hati (gak pernah nyuri), lucu, nurut banget dan waktu dia mati, bunda berduka cita sampai seminggu lebih, selalu sedih dan nangis kalau lihat kucing dgn warna yang sama ……… hiks..hiks……. 😥
    jadi inget lagi sama Minyot yg cantik dan baik) 😦
    salam

    Reply

  12. oh ya , setiap hari Minyot tuh tidurnya sekamar sama bunda, dia tidur di dalam box nya dekat kaki bunda………….
    dan, Minyot setiap 2 hari sekali mandi, pakai obat kutu dan bedak, jadi harum……..
    salam

    Reply

  13. Kucing di kosan ya….
    ada juga sih tapi anak2 kos, Eh kalo di aq Kontrkan sih… pada memblack list semua kucing2 nt,… abis nakal2 banget kucingnya, liar gak bisa di pegang…. suka membuat tempat sampak pada berantakan setiap harinya…. 😦

    Reply

  14. wuah, nama kucingnya unik. tapi kayaknya lebih unik lagi klo diganti dengan nama: yamaha, kawasaki, honda, mio, dan suzuki 😀

    Reply

  15. wow! Ternyata asop menyukai kucing juga,
    Medusa fotonya paling oke! Kelihatan banget galaknya, hehehe tatapannya tajam dan sinis. UUmm.. atau itu cuma perasaan minda aja ya? Hum, kalo minda ga terlalu suka kucing, lebih suka anjing.. 🙂

    Reply

  16. wah.. penggemar kucing neh..
    walopun saya nggak suka kucing, menurut saya yang paling cakep adalah Medusa dan Saga..

    kalo dulu, di rumah suami saya, juga ada kucing. kesukaan suami dan adeknya.
    dikasih nama Pirlo. sekarang udah almarhum tuh.. hehe

    Reply

  17. wah wah luar biasa cerita kucingnya kang 🙂 lucu,menarik dan menggelitik,btw sy jadi teringat lagu “keong racun” yah kang 😀

    Reply

  18. selamat pagi

    kucing2nya lumayan oke.
    dari namanya,
    ketahuan deh kalo orang yg memberi nama itu doyan banget sama anime 😛

    pasti sedih ya kalo kucing mati,
    apalagi pas kita masih kecil.

    jadi ingat ikan2 saya yg mati waktu saya anak2 dulu.
    gara2 dimasukkin ke toples berisi air ledeng :hammer:

    terima kasih dan mohon maaf 😮

    Reply

  19. wuih….. lucu mas…. 😀
    aku juga suka kucing cuma keluarga ku gak suka memelihara hewan, apa lagi kucing biasanya biayanya mahal.
    tapi aku lebih suka kucing Anggora mas. :mrgreen:
    bulunya banyak. hehehehe…. tapi mahal uy…. :mrgreen:

    Reply

  20. Kucingnya lucu.. Aku suka yang namanya suzuki.. btw, sering bertengkar gak ma kucing tetangga?? kucingku sering bertengkar dan kalah.. hehehe

    Reply

  21. Yang saya herankan kenapa hanya kucing betina aja ya yang gampang akrab dengan kita..nggak pernah yamh cowok-cowok..aniwei nama kucingnya keren-keren,mas.Salam jepret!

    Reply

  22. ternyata Asop suka kucing,
    junior saya suka megang kucing yang ditemuin dimana aja, walau udah pernah dicakar sama kucing, tetap aja suka dan ngajak bicara kucing, tapi maknya belum kasih ijin pihara,

    Reply

    1. Iya, jangan dulu, tunggu dia besar, tunggu anak2 di rumah udah berumur cukup, baru boleh melihara binatang. 🙂
      Kesehatan si kecil adalah yang utama. 😉

      Reply

    1. Walah, itu kucing garong. 😆
      Kucing di kosan saya gak nyuri, cuman memelas untuk minta makan. 😆 Kalo saya keluar kamar untuk buang tulang bekas makanan, terus diikutin sampe dikasih. 😀

      Reply

  23. duuh… aku punya banyak sekali kenangan buruk dengan yang namanya kucing, kakpaling banyak masalah dengan kotoran kucing…
    kakak punya ide gak gimana biar kucing gak berak sembarangan?????

    salam akrab dari burung hantu

    Reply

    1. Walah, kucing di kosan saya juga begitu, selalu aja bikin bau gak sedap. 😀

      Mungkin bisa tanya Bang Boi kalo mau tahu gimana cara melatih kucing, dia kan melihara kucing. 😀

      Reply

  24. laki laki penyayang binatang biasanya hatinya lembut :mrgreen:
    eh saya suka tuh ma si saga dan suzuki 😀
    salam puss puss ya..

    Reply

  25. si medusa kok mirip kucing yang sering maen ke rumah ku ya?mirip banget.
    sebenernya aku juga suka kucing,tapi ayah gak suka,lebih tepatnya sih pogia kucing..

    oh ya link udah terpasang sob

    Reply

  26. Lutcuuuu… Me luv cats ^_^
    Tapi kalo melihara, ga tahan sama pup-nya 😦
    Btw koq namanya medusa, emang di kepalanya ada ulernya ya? Hihihi… 😀

    Reply

  27. Dulu saya punya kucing… Namanya Momo… Warnanya hitam putih bersih, bagus banget… Dia juga nurut… Kalo dipanggil dateng… Nggak penyakitan… Sring nemenin ayahku ronda… Dan karena dia juga di rumahku jadi jarang ada tikus, karena dia pemburu yg andal… Tapi dia sudah meninggal… Tertabrak mobil… Sedih banget dah pokoknya…. 😦

    Reply

  28. wah lucu bngt kucingnya 🙂 jadi pngn piara kucing rasanya.. dulu saya pernah kejadian diikutin kucing kecil bngt mas asop smpe ke rmh.. akhirnya sy ksh minum aer kucingnya.. cm krn orng rmh pd ga ngasih piara kucing akhirnya dengan terpaksa saya ga piara.. pdhl udah mau dipiara beneran T_T. kucingnya kecil bngt msh br lahir, trus saya kasih namanya hucing haha 🙂

    Reply

  29. ternyata penggemar kucing juga,

    kalo saya punya cerita dari awal punya kucing yang nurut nama’a DINO kucing jantan dengan warna bulu Hitam dan sedikit Putih, waktu itu sempat ngikutin saya mau pergi dan saya suruh duduk di perempatan gang rumah, setelah 30 menit pulang lewat jalan yang sama dia masih nunggu dengan posisi yang sama saat saya suruh duduk dan ikut saya pulang.

    setelah DINO mati, dateng lagi tuh kucing baru yang ini terlalu lincah, sampai bisa main lempar tangkap bola nama’a chees kucing betina yang punya warna abu-abu, setelah TIKI dibuang karena selingkuh dengan kucing jantan dan punya anak banyak,

    Setelah chees dibuang, ada lagi yang dateng nama’a Tiki kucing jantan dengan warna putih dan abu”, doyan kawin, doyan tempe, TIKI mati karena dah tua,

    yang terakhir Gembul kucing jantan dengan warna dominan putih dan sedikt abu-abu, kucing yang ini males, takut tikus, dan ga begitu cerdas seperti Chees, TIKI dan DINO,..

    kucing bisa setia juga sama majikan lho,
    bukan cuma Hachiko aja, dia tau kalo disayang dan diperlakukan baik,
    soal’a kucing ku kalo mau mati pasti dirumah..

    Reply

    1. Huaaaaaaa 😥 hiks…. saya terharu dengan kisah2 kucing Bondhan…. 😥

      Saya belum pernah memelihara kucing sampe tua…. 😥

      Reply

  30. lucu kucingnya kk ! 😀
    mampir ke blog aku lagi yaa..uda mulai diurus lagi nih skrg. walaupun uda rada lupa buat edit” blog nya, tp ttep usaha..hehe 😀

    ditunggu kunjungannya 😉

    Reply

  31. wah, yang sempet ketemu aq tu aegis ama upik yah? belom pernah liat medusa…

    terakhir ketemu kucing aq malah dicakar…
    soalnya waktu itu mau nangkep kucing yang bongkar2 sampah malem2 ahaha~~~

    Reply

    1. Ahahahahaha~ kamu selalu punya pengalaman unik, Ndro… 😆 😆
      Hati-hati, cuci tangan yang bener setelah kena cakar itu… 😦

      Rasanya kamu udah pernah ketemu ama Medusa deh… eh, apa belom ya? :mrgreen:

      Reply

  32. Ahahahahaha… sampai segitunya ya cerita tentang kucing?

    Kalau saya nggak ada cerita berkesan tentang kucing selain waktu liat kucing kawin di teras kontrakan pas tahun baru. Benar-benar nggak terlupakan… oh ternyata kucing kalo kawin kayak gituh…

    Reply

  33. ga ada niat buat beli yang suka dijual d dpan BIP, Sop? kan mantep2 tuh kucingnya, yang masih cilik aja harganya udah seharga motor second. heuheu..

    Reply

  34. sejak smp saya sudah memlihara kucing di rumah
    meskipun yang memelihara sebnarnya adik dan ibu saya
    total yang dipelihara kalo ga salah sih 6 ekor
    tapi sekarang udah tinggal satu ekor
    banyak yang mati dan menghilang

    Reply

  35. wah, aku sebaliknya Sop…
    kurang suka dg kucing
    krn pd prinsipnya kurang ngeh thd binatang..
    hehehe

    *jd pengin nulis ttg Ngerjain Kucing Di KOs-an yg cukup gila (mgkin terlalu kejam ulahku itu)

    😀

    Reply

  36. jadi inget kemaren kucing saya kawin dengan PDnya di depan mata saya….. 😆
    sempet2ny kasih nama kucing, seumur2 saya piara kucing di rumah sampe kucingnya punya cucu buyut belom pernah saya kasih nama… :mrgreen:

    Reply

  37. Si Suzuki tuh playboy ya? Demen banget dikasih dasi gitu, sok jentelmen eh, jentelcat deh, wkwkwkwk XD

    Kucingnya imut-imut bikin saya pengen nyantet ereka semua agar mau menjadi milik SAYAAAAA ♥

    Reply

  38. indah juga suka banget sama kucing.
    dulu pas masih kecil indah pernah punya 20 kucing :mrgreen:
    kebayang kaaann kalo lg ngasih makan ruamenya kaya apa.. 😀

    tapi sekarang mah kucing di rumah tinggal dikit, tinggal 4, plus 2 kucing liar yang suka numpang makan whiskas, 😀

    LAINNYA… da banyak ikan koi,ikan mas,burung merpati,parkit,ayam cemani,ayam bekisar,lele,gurame, :mrgreen: dan hamster :mrgreen:

    semuakeluarga indah alhamdulillah penyayang binatang, bahkan kadang2 lebih sayang sama binatang ketimbang sama anak sendiri.,ehehehhe….

    dan saking senengnya, indah ketemu kucing dimana aja tuh suka maen gendong2 aja tuh.
    nah. abis gendong2, kelilipan bulunya tuh kucing.trus kucek2 mata pake tangan bekas gendong kucing yang belum sempet dicuci pake sabun.

    dan..akhirnya,mata indah pun gatel2 kena bakteri kucing,jadi merah,perih,dan aarrhh….
    sembuhnya lumayan lama,butuh waktu seharian. :mrgreen:

    walaupun begitu indah ga pernah kapok :mrgreen:
    teteup

    kucing…i love u..

    Reply

    1. Nah kan, makanya sadar diri akan kebersihan. 😳 Kesehatan itu mahal harganya, bahkan priceless. 😉

      Kucing… makhluk yang bahkan amat disayangi ama Rasulullah SAW. 😳

      Reply

  39. wah luthu2 kucingnya. Ah jd inget si lupus yang dibuang begitu saja krn aga2 scizoprenia (Yakin bgt ejaannya salah). Karena asma jd ga blh melihara kucing lg deh 😦

    Unttung kura2 sy tingkah lakunya kyk kucing hehe.

    Reply

  40. wah, kalo di tempat saya gak boleh ada kucing masuk pagar, sop. sebagai kepala hansip, saya kerahkan anggota untuk membuang kucing yang masuk ke tempat kami rutin sebulan sekali. tapi ada yang suka mbalik lagi.

    sori ya sop?

    Reply

    1. Haha, kenapa sori ke saya? 😀 😀

      Bisa saya mengerti kok, karena kucing kadang merepotkan kalo gak keurus. Kalo kita sembarang ngasih makan, nanti bisa2 kucing balik lagi ke rumah kita. Terus, bau tai dan pipisnya itu, bauuuuu banget…. 😥 *air mata sampe netes*

      Reply

  41. Huaaaaa Kang Asop…akhirnya ada juga tetangga yang suka kucing,,, hihihihi *jingkrak2*
    eh iyah itu si Upik, mencret2 ajah teh karena ada cacing yang menyerang ususnya, biasanya kalau kucing begitu penyakitnya, cacingan.
    Hua senengggg…. hihi *lebay* , makasih yang Kang Asop heu mengobati kangen sayah sam si Pedro dan Mumu, bulunya mirip sama si Medusa.:mrgreen:

    Reply

  42. wah enak yah punya banyak kucing.. dulu aku punya kucing kampung 1 udah lamaaa banget.. dulu dia juga sempet punya anak tapi malah dibuang huh sedih deh 😥 terus aku punya kucing angora-persia eh baru beberapa hari di jua lagi terus pernah mungut anak kuing tp krna ga sanggup meliharanya jadi di balikin lagi ke orang yg punya *hehe* dan sampai lah pada yg terakhir ini dia kucing kampung namanya ‘Loreng’ dia betina dan kayaknya sih hamil.. semoga ntar dia melahirkan dengan selamat dan ga di buang lagi biar tambah rame hahah 😀

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s