Asbun, Asal Bunyi

Ada yang pernah dengar istilah seperti judul di atas? Asbun, atau asal bunyi. 😀  Saya gak tahu dari mana istilah akronim ini berasal. Tahu-tahu aja asbun ini terkenal di lingkungan sekeliling saya, entah di kampus atau di rumah.

Ada cerita, ini jadinya kalau seorang manusia suka asbun.

Kayak Monyet

Ceritanya, ada sebuah keluarga sedang makan di restoran. Ayah, dan kedua anaknya, lelaki semua. Menu saat itu adalah nasi timbel seperti pada foto di atas. Sang kakak mencoba meminta makanan adiknya.

Kakak: “Gue minta itu dong.”    <nunjuk ke tahu>
Adik: “Gak boleh.”
Kakak: “Yang itu?”       <nunjuk ke tempe>
Adik: “Gak boleh. Lo yang ini aja.”       <nunjuk daun pisang alas makan>
Kakak: “Enak aja, emang gue monyet?”
Adik: “…….….Emang monyet makan daun??”
Kakak: “Oh.. iye ye… Kagak…”

*

Inilah asbun, “asal bunyi”. Tanpa berpikir, tanpa peduli apakah yang akan dikatakan benar atau salah, tetap saja “ngebunyi”.  Apa narablog ada yang pernah asbun? 😛

*

Tunggu postingan berikutnya, mirip-mirip dengan asbun, yaitu asbut, asal sebut. 😆

————————————————————————————————————————————————–

Foto di atas adalah hasil jepret sendiri. Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

186 Comments

  1. wakwkak
    aku jadi malu klo inget
    dulu pas waktu kuliah akutansi lanjutan II
    dosenku nanya ke aku
    terus aku jawab
    eh dia malah balik jawab
    asbun ajah loe
    weleh2 dosenku gaul banget tak pikir

    Reply

  2. hahahah asbun, udah sering denger sih…. kalo lagi bercanda, mang suka asbun bin asbut. nyeletuk gitu ajah, kadang bikin jengkel juga sih.

    Reply

  3. ya… itulah, memang orang Indonesia kreative2…
    tapi tetep jangan lupa bahasa indonesia yang baik dan benar

    Reply

  4. hihi..pernah-pernah, tapi kadang juga karna faktor refleks.

    tapi baru denger kalo diistilahin asbun, bukannya asbun tuh yang buat mandi yah,hehehe..

    karna aku org jawa biasanya disebutnya waton muni/ bahasa indonesia nya asal bicara (intinya sama aja siy,hehehe)

    Reply

  5. Asbun ini juga kadang bikin orang sakit hati…
    Kakak : “gue minta yang itu dong” (nunjuk ke lalapan)
    Adik : “nih, ambil… dasar kambing”

    Reply

  6. asbun itu identik dengan berpikir cepat dan lawakan2 gitu ya sop??

    yang paling saya suka tuh celetun asbunnya si komeng,dia tuh kreatif banget 😀

    Reply

    1. Wlah, kalo Komeng sih bukan asbun, dia meskipun nyeletuk cepat tapi tetep nyambung ama topik. 😆

      Dia emang pelawak sejati. 😉

      Reply

  7. kadang-kadang.. apalagi kalo obrolannya juga nggak mutu.. kayak tadi waktu lagi chat ma nggk tau siapa masa ditanya “sekolah di SMP mana??” padahal saya udah semester 5.. dohh.. 😀

    Reply

  8. hahaha.. paling malu dah kalo asbun di depan dosen trus diketawain sama sekelas.. (pengalaman) tapi kayanya semua org pernah asbun dweh.. hehe

    Reply

  9. AsBun???

    wah sering tuh, apalagi kalo habis makan ubi, singkong ato kentang,,,
    gak tanggung2, bunyinya suka diiringi dengan bau tak sedap yang bikin lingkungan sekeliling tutup hidung…

    aihhh… itu mah lain maksud yach???
    hhihihi,, jadi maluuuuuuuuuuuukkkkkkkkkk… 😛

    Reply

  10. biasanya karena kesal, atau ingin bercanda, maka asbun ini akan keluar. tapi gpp juga tuh, Asop. Semakin sering Asop asbun, maka akan banyak postingan di blog ini dengan tag asbun 😀

    Reply

  11. pernah sih temen saya bilang gini

    temen : kalo aku sih yang penting itu style dulu baru gaya
    saya : emang apa bedanya style sama gaya?
    temen : oh iya ya

    termasuk asbun ga ya?

    Reply

  12. jaman skarang orang dah banyak pikiran mas, gara2 pengen eksis, jadi deh muncul yang asal-asal itu, hahahayyy … 😀 jadi penasaran nunggu postingan “asal-asalan” mas lg, uups

    Reply

  13. itu istilah berapa tahun yg lalu ya? sudah cukup tua umur “asbun” itu haha..

    maaf terlambat, terima kasih masih memasang link saya..saya sudah lama tidak blogging..
    link anda sudah terpasang dengan anchor text “asoupsitemus”..

    terima kasih banyak ya sob !

    Reply

  14. hew…hew…lamaaa tidak berkunjung niy….
    semakin pinter aja om asop ini….
    btw..setuju ma ditter…asal jangan terlalu sering asbun….
    membuat kita tampak “ora ngerti po2”

    Reply

  15. moga ga saya bukan orang yang asbun
    biasanya orang yang asbun kurang dihargai oleh sekitarnya..
    lebih tepatnya kurang di percaya..

    Reply

  16. salam kenal :), asbun sama nyeletuk sama ga ya?, yg pasti ketika berbicara , harus hati2, adakalnya lidah itu tajam seperti silet ( kaya infotainment hehe)

    Reply

  17. bapak dengan dua anak lelakinya… Jangan2 si bapak adalah pria setengah baya yang sering nyetir bandung-surabaya, dan kedua anak lelakinya itu.. Febri dan Fandi yah? *eh salah ya?*

    Reply

  18. bhahaha percakapan kakak dan adik yang menarik 😀

    oya kak, foto nya baru ya yang pake baju coklat itu?
    keliatan gemukan ya dibanding foto yang sebelumnya 🙂

    Reply

    1. Saya sih nge-post setiap tiga atau empat hari sekali, jadi sebulan bisa nge-post antara sembilan atau sepuluh posting-an. 😀 SAya dulu juga kayak Intan waktu pertama kali ngeblog. Sebulan cuman nelurin dua kali posting-an. Segitu udah bagus. Satu nongol tiap bulan aja syukur. :mrgreen: Sekarang, insya Allah komitmen saya sebulan ya segitu posting-an, kalo harus lebih banyak lagi, gak mampu. Keseringan nge-post juga nanti yang ngebaca dikit. 😉

      Tambahan lagi, saya juga masang target tiap minggu harus blogwalking ke berapa blog baru yang belum pernah saya kunjungi. Supaya pengunjung tambah rame. :mrgreen:

      Btw, itu tulisan Intan di blog saya kok banyak amat salah nulisnya..? via hape ya… 👿

      Reply

  19. hahaha salut dah gw,sbulan bs ngepost skitar 10 postingan, gw aja buat postingin satu cerita aja musti beremedi dlm toilet dulu slma 2 minggu biar ide2nya pada keluar hihihi…
    oya bro.. moon mampir juga dah k blog gw http://lanover.wordpress.com/ garing sih critanya,tapi seenggaknya bisa bikin ketawngakak gk jelas sambil guling2an kejalan hihihi…..

    Reply

    1. Wohohoho, jangan terlalu memuji, semua di sekeliling kita sebenernya bisa kita jadikan inspirasi menulis, tinggal kitanya lebih peka dan sensitif. 🙂 🙂

      Maap maap, tentu saya bakalan blogwalking, oke. 😉

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s