Rapat dan Rapet

Saya penasaran. Apakah kejadian ini benar-benar bisa terjadi di tempat kerja?  😀

Jadi ceritanya, ada dua orang wanita, karyawan di tempat kerja yang sama, sebut saja Voni dan Nadya. Mereka berdua ini sobatan, teman dekat, bekerja di perusahaan jasa pengiriman luar negeri. Mereka berdua mengalami hal ini:

Voni: “Eh, nanti kamu yang rapat ya.”            <menunjuk ke arah pintu, di sebelah pintu ada sebuah bungkusan paket>
Nadya: “Iya, nanti aku ikat yang rapet ikatannya.”
Voni: “…..bukan, maksudku rapat ke tempatnya Pak Bui, bukan rapet itu…”
Nadya: “Oh, gitu…”         <ketawa>

Di lain kesempatan…

Nadya: “Tolong dong, punya Pak Gugus dirapatin.”       <nunjuk ke sebuah bungkusan paket dengan sebuah dokumen di atasnya>
Voni: “Udah, tadi siang udah kami rapatin kok perihal dokumennya.”
Nadya: “Eh….Bukan! Maksudku paket barang pesanan dia dirapatin! Dirapetin lagi bungkusnya!”        <ketawa>
Voni: “Oh… sori…”         <ikut ketawa>

*

Dan ternyata, hal itu benar-benar terjadi…. 😆   Terbukti, tidak hanya bahasa Inggris (yang pernah saya tulis di sini dan di sini), bahkan dalam bahasa Indonesia pun terdapat suatu kata yang bisa bermakna ganda. 😉

Menurut KBBI dalam jaringan, rapat adalah:

1ra·pat a 1 hampir tidak berantara; dekat sekali (tidak renggang): rumah-rumah di kota — sekali; 2 kerap (tt tanaman, anyaman, dsb): padi jangan ditanam terlalu –; 3 tertutup benar-benar hingga tidak bercelah: ia menutup pintu dng –; 4 berhampiran sekali; dekat benar: kapal dapat berlabuh — pd pangkalan; 5 karib; erat (tt persahabatan): teman –; menambah — persahabatan;

2ra·pat n pertemuan (kumpulan) untuk membicarakan sesuatu; sidang; majelis;

*

Cerita ini saya tulis sesuai dengan ijin kenalan saya, si orang yang mengalami sendiri hal itu. 😉   Pernahkah kawan-kawan narablog mengalami kejadian seperti di atas, dengan kata-kata yang lain?

————————————————————————————————————————————————————-

Sumber gambar dari sini dan sini.

Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

63 Comments

  1. sepertinya kalau bahasa indonesia agak lupa sie ada nggak yang seperti itu…
    tapi kalo ketika penggunaannya perpaduan bahasa indonesia dan bahasa jawa sepertinya sering he he…

    Reply

  2. Ha ha ha ha

    Wah ini ma saya banget, saya sering bikinorang kantor atau teman-teman saya karena gak bisa ngebedain kata-kata bahkan hal yang paling mudah.

    Bawah dan bawa aja saya suka bingung kapan menggunakannya, parah yah?

    Reply

  3. Kindly ignore my previous comment yah!!!

    😉

    Ini yang bener:

    Ha ha ha ha

    Wah ini ma saya banget, saya sering bikin orang kantor atau teman-teman saya binngung dan tertawa karena gak bisa ngebedain kata-kata bahkan hal yang paling mudah.

    Bawah dan bawa aja saya suka bingung kapan menggunakannya, parah yah?

    Reply

  4. selamat pagi.

    kalo gak salah, kata RAPAT itu termasuk homonim,
    memiliki 2 arti.

    sama seperti kata BISA.

    pelajaran bahasa Indonesia jaman sekolahan nih, wkwkwk 😛

    terima kasih dan mohon maaf 😮

    Reply

  5. Ya Mas, teman saya orang Australia yang belajar Bahasa Indonesia. Dia pernah bilang sulit membedakan :
    – Undang
    – Undangan
    – Undang-Undang
    – Perundang-undangan
    – Udang

    ternyata memang lucu ya, he3x….
    Bagi kita mungkin ga masalah, ternyata buat orang asing sangat membingungkan….

    Reply

  6. jadi inget teka teki jaman sekolah dulu, satu jawaban utk dua pertanyaan sekaligus.
    Anak : Bu, ini taruh dimana?
    Bapak: pakai yang mana Bu?
    IBu : kemeja ……….. 😀
    salam

    Reply

  7. pernah sih kayak gitu. untuk saat ini saya lupa kata-kata apa yang pernah bikin situasi kayak gitu (kalo dipikir dulu ntar ga nulis2 komentarnya). tapi yg jelas, kalo di sini kalo ada dua kemungkinan, biasanya salah satunya mikir dulu sebelum lanjutin percakapannya…

    Misal:
    Uka: eh yg tadi jangan lupa dirapatin dong!
    Umak: … (mikir-mikir) yg mana ya?
    Uka: itu tuh… yg mau dikirim ke Atik. Tadi yang ngiket kayaknya belum pernah belajar ngiket tali pocong (bibir dimajuin)
    Umak: Ooo… (tau kalo yg dimaksud sama Uka itu rapatin = rapetin… kirain masalah yg itu…. emang masalahnya udah selesai?)… eh emang yg itu udah kamu rapatin tadi?
    Uka: … (mikir-mikir) yg mana ya?
    Umak: Uang saku buat besok-lah. Masak kita mau kunjunan ke Semarang pake ngesot? jadi berapa noh kita itung2an sama bagian keuangan?
    Uka: Ooo yang ntu? (tau kalo yg dimaksud sama Umak itu rapatin = meeting)Udah kok kemarin. Katanya berangkat aja dulu. Cuman jangan lupa buktinya…
    Umak: Walah lagi bokek nih… duit lu dulu yah!
    Uka: Wooot, padahal gue mau bilang gitu tadi…

    😆

    Reply

  8. pukul berapa sekarang?
    udah pukul aja deh…

    kaki ku sakit nih…
    AM adalah kaki tangan SBY

    liat politis PD aku pingin ke belakang…
    Mobil di belakang saya adalah mobil patwal pejabat…

    dll..dsb…

    hehe

    Reply

  9. setahu kutu itu namanya Homonim mas, kata yang sama namun mempunyai lebih dari 1 arti … mungkin harus lebih menekankan aspek pengertian aja klo ngomong n menghindari homonim2 semacam ini 😀

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s