Sekali Lagi, Asbun dan Asbut

Lagi-lagi, saya pengen nulis tentang cerita asbun, asal bunyi, dan asbut, asal sebut. Ada beberapa kisah di sini. Berikut ini yang agak menjengkelkan.

Ceritanya, di sebuah kelas, anak-anak cowok pada ngobrol sendiri, anak-anak cewek pada ngegerombol sendiri. Ada tiga orang cewek yang lagi ngobrol. Kedengarannya sih mereka lagi curhat (sambil nunggu kuliah dimulai). Tahu-tahu, ada seorang dari mereka yang nangis. Kedua temannya gak ada yang bawa tisu. Jadilah mereka minta tisu ke sekumpulan anak cowok yang paling dekat.

Kisah Pertama

Cewek I: “Siapa yang punya tisu? Mau dong, cepetan.”
Cowok Bengal: “Gue! … Tapi di kosan…”            =============> Asbun
Cewek II: “.… Jangan ngomong lu!”      <sebel>
Cowok Bengal: “Tapi gue gak bohong, ‘kan?”       <senyum jahil>

Ternyata oh ternyata, penyebab cewek nangis itu karena masalah asmara dengan si Cowok Bengal yang asbun itu. O-ho-ho… 😳   Yah, love matter never ends….

*

Kisah Kedua

Ada lagi kisah asmara (sekaligus asbun) yang lain. Kisah satu ini, kayak di pilem-pilem, seperti direkayasa. Tapi ini nyata kisah seorang teman saya. 😆

Ceritanya, teman wanita saya (peran: Cewek Bebal) diajak keluar ama teman dekatnya, seorang cowok (peran: Cowok), yang menurut gosip memendam rasa suka ke si Cewek Bebal. Waktu itu dia diajak makan malam di sebuah restoran kecil makanan jepang di dekat jembatan layang Dago, Bandung. Si Cewek Bebal ini jelas gak tahu dong, kalo si Cowok pengen nembak dia, karena memang Cewek Bebal gak ada rasa apapun ama si Cowok. Tapi, bodohnya, si Cewek Bebal ini sukses mengacaukan suasana.

(Di tempat makan, setelah selesai makan…)

Cowok: “Habis gini mau ke mana lagi? Gue anterin deh.”
Cewek Bebal: “Nggak usah, lu cukup anterin gue pulang kok.”     <senyum>
Cowok: “Oh, itu pasti…hehe…. Eh, ada yang pengen gue kasih tahu ke elo. Mau tahu?”
Cewek Bebal: “Hmm… Gue udah tahu, lo pasti mau nembak gue ‘kan?”        <nyerocos langsung>
Cowok: “Eh.. oh… itu…”         <salah tingkah>
Cewek Bebal: “Kenapa? Bukan ya? Salah?”
Cowok: “Eh.. itu… Bukan…”             <mencoba menguasai diri lagi>
Cewek Bebal: “Kalo gitu lo mau ngomong apa?”
Cowok: “Ehm… itu… ada seseorang yang gue suka…”
Cewek Bebal: “Biar gue tebak… Pasti si Novia ya..”          =========>   Asbut
Cowok: “Bukan…”          <agak syok>
Cewek Bebal: “Hmmm… pasti Anggi!”            ==========> Asbut
Cowok:   <batuk kecil>  “Bukan juga….”          <syok bertambah>
Cewek Bebal: “Wah, kalo gitu Anna dong…”        ===========> Asbut
Cowok: “…………yang gue suka itu elo!!”             <pasrah + syok>
Cewek Bebal: “Oh ya? Sori elu gue tolak. Udah, pulang yuk.”              <tenang sekali>

(Bisa dibayangkan perasaan si Cowok… dan cerita ini sukses jadi bahan tertawaan anak-anak)

*

Kadang-kadang, asbun dan asbut sangat menyakitkan…. 😦

Gimana dengan narablog, pernahkah mengalami hal yang menyakitkan dan menjengkelkan dengan asbun dan asbut?

———————————————————————————————————————————————————

Gambar hasil bikinan sendiri.

Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

119 Comments

    1. tuh, kang mas asop, kunjungilah blogna de dani.

      Sampurasun Ki Sunda. SIm kuring dongkap seja nyangreudkeun tali mimitran, mugia katampi 😀

      Reply

  1. Ih, cewek bebalnya sadis banget. menohok. bisa-bisa tu cowok ganti orientasi… untung bukan kamu Sop.
    Kalau saya sendiri sih sejauh ini ga terlalu berurusan sama Asbun Asbut. Atau mungkin saya saja yang nggak nyadar. Hmm never mind!

    Reply

    1. awewe pragmatis kang caride… yg penting makan2 gratis ahahahaha. jangan kaget sop.. jaman gue kuliah dulu di unpad (bukit dago) sana… buset banyak bgt yg kayak ginian.

      Reply

  2. weleeeehhh.. tuh cewek keren banget cara nolaknya.
    buat ‘cowok’ : “sabar yah”
    *sambil nepok – nepok punggung*
    buat asop : teman wnaita mu itu sadis juga yah sop

    btw, gimanna nih, liverpool kok bisa ditahan imbang sama sunderland?
    😦

    Reply

  3. Huahahaha sumpah kocak abis!! Tuh cewek bebal keren bgt cara nolaknya. Maaf ya kl para co terasa sakit hati…tp menurut saya itu bukan cewek bebal tapi cewek keren. Top abis.

    Reply

  4. waah tega tuh cewe yg d crita ke 2,
    klo gw jd si ‘cowok’ bkal gw suruh tuh cwe bya makanan ny sendiri, trz gw tinggal pulang dech 🙂

    Reply

  5. Aku juga sering asbun dan asbut, tergantung teman-teman yang lain juga sih, kalau sudah pada ngawur, ya asbun dan abutnya keluar, untuk belum pernah berantem.

    Reply

  6. cerita yang kedua kog miris betul sih? udah asbut, nolak pula. semoga si masnya yang ditolak menemukan cinta lain yang lebih membahagiakan. hehe…

    Reply

  7. Ha ha ha ha a ha ha

    Lucu banget, asbun dan asbut mah kerjaan saya yg kdg di tangkap serius sama senior n teman sekantor, dan ujungnya akan dapat omelan “dasar sakit jiwa, lu!” gitu katanya, ha ha haha

    Reply

  8. wkwkwkwkwkwkwk

    gak nyangka aku ada ank ITB ngocol gini,

    soalnya temen2ku dulu n adik kelas yg pada kesambet di sana pada diem smua tuh, wkwkwkwkwk

    lucu-lucu

    trutama yg kejadian I

    hehehe

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s