[Foto] Bandung Air Show 2010: Pesawat dan Kendaraan

Catatan: Posting-an ini adalah bagian kedua dari rangkaian posting-an berisi foto-foto yang ingin saya tampilkan pada acara Bandung Air Show hari jumat (24/9). Pada bagian kedua ini saya tampilkan foto-foto kendaraan dan pesawat yang ditampilkan. Silakan menuju posting-an pertama untuk mengetahui keadaan acara secara umum.

Foto-fotonya

Pertama-tama, maapkan saya, karena saya tidak tahu apa nama kendaraan, helikopter, dan pesawat berikut ini. Saya keasikan memotret sampai-sampai gak keburu untuk nanya namanya (udah diburu waktu shalat jumat). 😳

Panser buatan PT. Pindad (bangganya…) 😀

Ini buktinya…

Pesawat N250 buatan PT. DI

Helikopter TNI-AU entah model apa

Pesawat untuk aerobatik (mungkin…)

Bisa foto bareng ama petugasnya… (atau itu suaminya?)

Pesawat mungil

Helikopter (yang saya yakin) buatan Rusia, oleh perusahaan Mil Moscow Helicopter Plant, dengan kode nama “Hind”

Helikopter SAR, warna yang mencolok sekali

Mau lihat video penerbangannya? Silakan lihat di bawah

Pesawat aeromodelling!

Bisa masuk ke dalam

Kapan lagi bisa naik di atas kendaraan begini?

Tidak untuk dijual, hanya untuk dilihat

Pesawat Sultra Air

Warna pesawatnya bagus… ^__^

Sedikit Video

—————————————————————————————————————————————————————————–

Gambar dan video hasil jepret sendiri. Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

86 Comments

      1. Iya, saya dateng jam 10-an kurang udah terjadi peristiwanya… 😦

        Nah, itu dia saya waktu itu gak ngeh kalo ada kecelakaan beneran. Melihat puing2 yang terbakar api sih iya, tapi saya pikir itu juga pertunjukan evakuasi. 😦 Baru ngeh ada kecelakaan waktu sampai di rumah habis jumatan, lihat tipi berita, ada kecelakaan di BAS.
        Mau moto puingnya pun gak bisa, kan jauh banget dari penonton, sekitar 500 meteran. Gak boleh mendekat. 😦

        Reply

  1. Terima kasih nih Kang Asop, walaupun saya ga sempat datang ke Bandung Airshow 2010 tapi masih bisa ngintip di blognya Kang Asop………….

    Reply

  2. Wah……..,aku bangga sekali dengan kendaraan yang paling atas tu (panser anoa) yang buatan asli anak negeri namun kwalitas nya sepadan dengan panser buatan german.bahkan kini panser buatan pindad tersebut telah di ekspor hampir diberbgai negaara asia dan eropa.bahkan malingsia juga memesan 20 unit.

    Reply

  3. rame bener ya Soop? 160.000 looh!
    Syukur deh minat masyarakat masih lumayan bagus untuk acara2 kaya gini..

    fotonya bagus2 Sop, tapiii… yang mengganggu adalah ember2 warna biru itu looh yang diikatkan ke sayap beberapa pesawat..
    emang ga ada benda lain yang lebih bagus apa ya?

    Reply

  4. Fotonya keren mas, jadi numbuhin semangat nasionalisme lagi neh, dunia dirgantara kita masih ada ya…saya kira udah tumbang semenjak “ambles”nya PT DI dulu

    Reply

    1. Nggak kok Pak, sekarang masih beroperasi tuh pabriknya. 🙂 PT. DI lagi ngerjain pesawat tipe N-xx (saya lupa :mrgreen:) pesanan luar negeri. Bukan pesawat tempur sih, hanya pesawat penumpang berkapasitas kecil. Seperti N250 itu lah. 🙂
      Memang gak pernah terekspos ke masyarakat, makanya maklum orang2 menganggap begini. 🙂

      Reply

  5. wah kalau saya pengen banget nyobain naek pesawat tempur kayak F16 atau F22 tuh sop.

    sama sekalian terjung payung juga hehehe 😛

    Reply

  6. asyik…asyik… bisa lihat pesawat, jadi penasaran kalo bisa nek langsung pesawat kecil yg warna merah itu ya heheheh

    Reply

  7. pengen dateng………
    namun apa daya males ke bandung ;p

    ngerasa bangga lho PT DI bikin acara seperti itu..
    soalnya saya sempat bekerja disitu, walaupun pihak luar. Dan n250 itu, juga saya sempet liat fisik dan pembuatan pesawat2 lainnya secara langsung. hehe.

    tetapi sayang juga, ada kecelakaan yang terjadi 😦

    Reply

  8. pasti puas dan bahagia ya Sop, bisa berhasil dapat foto2 dan bikin video Air Show ini.
    foto dan videonya keren2……….
    terimakasih ya Asop krn telah mau berbagi 🙂
    salam

    Reply

  9. Sop, kameramu selalu menemanimu kemana pun pergi. Btw, berani gak moto pas ada kecelakaan di jalan ❓ Aku dulunya sih pernah nenteng camdig pocket ku kemana-mana. Maunya kalau pas nemu peristiwa yang langka langsung aku jepret. Tapi giliran ada laka lantas pas di depan mat, eh malah ngacir pergi karena takut dan ngeri melihat korbanya yang terkapar merengang nyawa 😥
    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    Reply

    1. Nah itu dia, Mas Sugeng… Saya juga pernah berpikir begitu, tapi alasannya sama kayak Mas Sugeng, saya gak kuat dan gak tega ngelihat korbannya.. 😥
      Kalo hanya memfoto kendaraannya yang rusak, saya berani. Tapi kalo ada jejak darah di aspal atau di manapun itu di kendaraan, saya gak tahan, gak kuat… 😥 Lebih baik lari dari pada menonton gak bantu… 😦

      Reply

    1. Hehe, kalo situ udah punya kamera (apapun jenisnya dan mereknya), sering2lah jalan-jalan, cari apapun itu untuk dipotret. Harus banyak2 motret supaya terbiasa.

      Jangan cuman ini dong kunjungannya, sering2 ya.

      Reply

  10. liputannya bagus banget mas, tambah bagus jika ditambah keterangan dan macem2nya.
    ya mudah2an negeri ini tambah memiliki anak2 yang handal dengan karya yang menakjubkan.
    bisa di copykan gambarnya???trims

    Reply

    1. Haha, iya, sayang sekali saya gak tahu nama dan jenis kendaraannya..
      Amin, moga Indonesia bisa tambah maju dengan perindustriannya. ^__^

      Mau di-kopi? Monggo, kalo mau make sertakan sumbernya ya. 🙂

      Reply

  11. wah pas banget hari kejadiaan itu ya? kemarin sempet liat videonya di tipi tipi keknya si emang serem, eh kabarnya pilotnya udah meninggal kan ya?
    yah moga aja di terima di sisiNya yah dia

    Reply

  12. cakep-cakep mas fotonya.. saya masih berharap agar proyek N-250 dilanjutkan kembali, karena sangat mungkin untuk bisa bersaing dengan pesawat turbo prop ATR 72 ataupun Dash 8..

    menurut mas asop BAS 2010 kemaren gimana? katanya antrian beli tiketnya amburadul ya? trus nggak ada petunjuk jalan masuknya ya? saya kemaren mau dateng dan udah terlanjur beli tiket pesawat ke bandung sebulan sebelumnya tapi malah saya cancel karena waktu Hari H nggak bisa kemana-mana.. 😀

    Reply

    1. Makasih pujiannya.

      Menurut saya BAS kemarin cukup lah, ga bisa dikatakan spektakuler, ga bisa dikatakan jelek. Paling disebut jelek karena koleksi barang yg ditampilkan sangat sedikit, ga ada pesawat2 jet tempur. BAS ini ramai karena baru pertama kalinya ada air show di Bandung, jadi penduduk sekitar Bandung seprti dari CImahi dan kabupaten bandung pada dateng. 🙂
      Saya melihat antrian tiketnya baik2 aja kok. Gak ada masalah, pelayanan cepat, karena emang cuma tinggal nyodorin uang 7500 rupiah, si petugasnya nyobek tiket, ngasih ke kita, selesai. 😀
      Kalo petunjuk jalan masuk, iya saya juga sempet bingung. 😀 Entah ga ada tlisan parkir di mana, masuk mana, saya nyoba2 aja masuk. Ternyata bener. 🙂
      Huaaaa sayng sekali tiketnya… 😦

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s