Kerupuk Lembek Artinya Basi?

Bisa dibilang, keluarga saya penyuka kerupuk, kecuali saya. 😀

Saya masih tidak bisa memahami apa enaknya kerupuk… memang sih, kerupuk hanya ada di Indonesia, di luar negeri mana ada kerupuk. Bisa dibilang kerupuk adalah salah satu ke-khas-an kuliner Indonesia… tapi… tetap saja saya masih belum bisa mengerti orang-orang yang berkata, “Makan gak pake kerupuk rasanya kurang lengkap,” atau “Nggak pake kerupuk rasanya gak kriuk-kriuk” seperti ibu saya. Memang kalo tanpa kriuk-kriuk kenapa? Nggak bisa makan? :mrgreen:

Nah, pertanyaan saya selanjutnya adalah, apa ya ciri-ciri kerupuk basi? 😀

Kalau kata gambar yang saya punya ini, ciri-cirinya adalah lembek.

Benarkah? Lalu, gimana kalo kerupuk saya kasih air, jadi lembek, dan apakah itu basi? 😎

Menurut saya, yang benar itu adalah “berlendir”. 😉

Kalau berlendir, pasti lembek ‘kan?   🙂

Gampangannya gini aja, menurut saya kadaluarsa sama dengan basi. Susu punya tanggal kadaluarsa (expire date). Susu yang lewat tanggal kadaluarsa pasti jadi asam, dan kalo minum itu bisa bikin merana pencernaan, dalam arti lain perut sakit. Banyak yang bilang bahwa krupuk lembek artinya udah melempem (masuk angin). Kalau ini disebut kadaluarsa, harusnya orang yang makan “krupuk lembek” bakal sakit perut. Adakah orang yang makan krupuk melempem jadi sakit perutnya?   😆

Benar-benar deh, satu kata aja yang aneh penempatannya bisa dibuat “permainan” seperti ini.  :mrgreen:

Apa narablog pernah menemukan sesuatu yang aneh seperti ini?

————————————————————————————————————————————————————————————-

Sumber gambar hasil jepret sendiri. Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

 

114 Comments

  1. belum pernah liat krupuk berlendir. ❓
    seringnya tanda kalo uda ga layak makan krupuk yg tadinya brukuran gedhe,
    jadi menciut *kecil*

    *ralat Bang. di Australia juga ada makanan sejenis krupuk.
    tp namanya yo bukan krupuk 😆

    Reply

  2. Emg sih ya, krupuk nggak ada rasanya. Tapi enak aja gt kalo krupuk buat tmn makan, trutama buat temen makan mie instan. Beuhh..mantabs 😀

    Reply

  3. Kalo gue sih penyuka kerupuk. Tapi gak sampe “ga ada kerupuk ga lengkap” juga sih. Tergatung makanannya. Misal makanan berkuah seperti soto, itu enaknya pake kerupuk. Cinta bgt deh gue sama kerupuk.

    *salam kriuk*

    Reply

  4. Aku belum pernah menjumpai kerupuk berlendinr, paling mplempem (alot/ sulit dicuil)
    memang ada yang menganggap kurang lengkap kalo tak ada kerupuk,
    karena meskipun saya juga bisa makan tanpa kerupuk, tapi saya lebih suka pake kerupuk, karena ada fariasinya.

    Reply

  5. Mungkin maksudnya lembek itu tidak kriuk lagi sob. Coba kerupuk didiamkan selama 3 minggu deh biar maksimal. Maka kerupuk menjadi lembek tidak kriuk lagi dan juga sangat alot. Kalo ditempat saya namanya masuk angin. kedaluarsa belum tentu basi sob… coba aja mie instan yang udah kedaluarsa masih tercium bau yang nikmat koq…

    Reply

    1. Lho, kadaluarsa belum tentu basi?
      Benarkah?
      Kok aneh ya pemahamannya…
      Kadaluarsa ya itu basi. 😀

      Expire date itu artinya tanggal kadaluarsa, dan kalo udah lewat itu, makanan berbahaya jika dimakan. COntoh, susu. SUsu udah lewat tanggal kadaluarsa masa’ masih nikmat diminum? 😆

      Perihal mi instan enak meskipun udah kadaluarsa ya itu karena pakai bahan kimia. 😛 Lagian udah mi instan, basi pula, kok masih dimakan…. 😦

      Reply

  6. yang jelas, emang ada proses “melempemisasi” he he..tapi moga2 itu gak dikaitkan dgn semangat bangsa kita saat ini. Aku pengin Indonesia teteap kayak krupuk seger yg “kriuuukk..” nggemesin..

    Reply

  7. basi itu kerupuk yg kedaluarsa kalau kata orang sunda “liat” dan kalau orang jawa bilang “mlempem” jadi lembek ga berarti basi mas itu menurutku.

    Salam Kenal

    Reply

  8. Asop…kerupuk merk ini itu krupuk wajib yang ada di rumah saya!
    Ukurannya macem-macem, dari yang guueedee, sampe kerupuk yang bantat alias nggak mekar…
    Hehe, saking sukanya sama kerupuk, saya pernah bikin posting yang judulnya ’empat sehat lima kerupuk’
    😛

    Reply

    1. Menurut saya, “basi” jika diminum/dimakan bakal bikin pencernaan merana, alias perut sakit.
      Pertanyaannya sekarang, apakah makan krupuk melempem alias lembek bisa bikin sakit perut?

      Reply

  9. Ijin ketawa denger “kerupuk berlendir”
    Berarti kita beda dong, kak… Denuzz suka kerupuk, banget. Emang sih bagi maniak kerupuk, makan tak ada kerupuk hampa rasanya…

    Kerupuk basi mah mungkin kerupuk yang udah “lempam”

    Salam sayang dari BURUNG HANTU… Cuit… Cuit… Cuit…

    Reply

  10. HHA KALAU BERLENDIR MEMANG BENER TU OM ASOP HHE, KEINGET PELAJARAN BIOLOGI TENTANG BAKTERI NI. KAN BAHAS BAKTERI YANG BERLENDIR GITU UNTUK MELEKAT HHE. SLAM YA OM ASOP HHE

    CAHYA NUGRAHA
    ATI-ATI SENDAL SETAN DI JALAN:P

    Reply

  11. wah kalo kerupuk dicelupin air kan jadi lembek,, jadi juga belum tentu basi kok.. kerupuk basi itu jika rasanya sudah berubah tidak enak

    Reply

  12. Saya rasa lembek belum bisa dijadikan ukuran kadaluarsa. Kerupuk kalu wadahnya terbuka alias terkena angin akan melempem dan tidak renyah lagi dimakan alias alot. Tapi kalau kelaam bisa muncul juga bau yang tidak enak atau basi and berjamur

    Reply

    1. Saya tahu.
      Mungkin produsen tsb gak mau krupuk buatannya dimakan saat lembek, makanya dilindungi dengan cara itu. 😀
      Sayangnya, konsumen ‘kan pintar. :mrgreen:

      Reply

  13. Hahaha… unik…. Biasanya informasi batasan kadaluarsa itu pake tanggal, tapi ini cukup dgn satu kata yg sederhana, “lembek”. Thx atas sharingnya, Sob 🙂

    Reply

  14. hahaha seinget Pege, seumur idup belum pernah nemu ada kerupuk yang di kemasannya ada note kadaluarsa begitu..
    yang penting masih kriuk dan bukan punya orang, makan aja.. 😛

    Reply

  15. yang ingin saya liat adalah fenomena Aq*a basi, kan dia juga punya expired date tuh, trus “bentuk” basi-nya kaya apa??? lumutan-kah??? berubah warna-kah???

    yang kedua itu minyak kayu putih, apa perubahan yang akan terjadi jika dah nyampe ke ED-nya???

    saya harap jawaban Saudara dapat kami terima dalam waktu yang tidak terlalu lama, sekian kami sampaikan, atas perhatian dan kerjasamanya kami ucapkan terimakasih!

    Reply

    1. Kalo Aqua, saya juga penasaran. 😀
      Minyak kayu putih, mungkin baunya semakin “sangit”. 😆

      Maapkan kami yang belum mengerti apa jawabannya ini.

      Reply

  16. lembek sama melempem beda kali ya?>
    lebih beda lagi dg berlendir..
    klo d betawi melempem = ulet…

    klo dah melempem, memang g enak dan g sip buat dimakan.

    Reply

  17. Hahahahah…makin pusing bacanya…. kalo melempem, bisa di goreng lagi tuh mas, wkakakakaka.. kalo kadaluarsa kalo jamuran kayanya dan baunya apek, wkakakakak…. ciimw

    Reply

  18. Yang pasti, kalau saya makan kerupuk melempem jadinya sakit ati. Sudah diniatin makan untuk merasakan garing dan bunyi kriuuuk-nya, yang ada cuma angin dan suara mendesis! Sakit ati…

    🙂

    Reply

  19. Nah kalo saya makan sayur sop pake kerupuk kan jadi lembek.
    Duh, pabrik kerupuknya bikin rancu nieh. Lebih baik dibikin tgl kadaluarsa aja.

    Reply

  20. iya ya, kalo direndam pake air kan kerupuknya jadi lembek, basi ga tuh.. tapi kalo makan krupuk lembek yg disiram pake air (misalnya kuah soto) itu kan g bakalan sakit perut, artinya g basi dong..

    Reply

  21. postingan yang menarik 🙂
    setahuku, kenapa kita jarang nemu kerupuk basi karena kerupuk itu kering (yang mentahnya apalagi, udah kering, keras lagi)
    tapi kalo udah lembab, bisa ditumbuhi jamur, dkk, mungkin bs jadi basi

    nah, kalo soal mi instan, kenapa udah lewat tgl kadaluwarsa ‘kelihatannya ga basi’
    ya, karena minya masih dalam kemasan, masih kering, belum diseduh/dimasak
    kalo mi instan yg udah dimasak, trus dibiarin semalam, kan berlendir n baunya aneh, nah itu mungkin dikatakan ‘basi’

    kayaknya kata ‘basi’ cenderung digunakan utk makanan/minuman/produk yg ga layak dan bau/rasa/penampilannya udah ga bagus lagi, kalau batas kadaluwarsa sih batas maksimal suatu produk boleh digunakan dan terjamin kadar/mutunya, tapi belum tentu penampilannya berubah (kalo penampilannya berubah sih udah jelas 🙂 )

    *maaf komen kepanjangan,semoga masuk*

    Reply

  22. Dea penggemar krupuk banget dan rajin beli kerupuk DDN itu. Tapi baru sekarang Dea sadar kalo indikasi kadaluarsa menurut kemasan itu tuh “Lembek”.

    Hahahaaha …

    Menghibur deh =D

    Reply

  23. Menurut saya sih kerupuk yg mlempem bin liat itu blm basi. Kenapa? Soalnya ada bahan yg bikin si kerupuk ga basi yaitu terigu. Nah yg bikin merekah pas lg digoreng dan yg bikin menciut itu kandungan telurnya dan acinya. Tapiii jaman skrg banyak tuh kerupuk pake formalinyaa. Makanya bg maniak kerupuk cari kerupuk yg ga terlalu putih bersih yaaah

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s