[Fiksi] Sikat Gigi

Alkisah, tinggal dalam sebuah rumah kontrakan lima orang mahasiswa. Kelima mahasiswa itu adalah Ireng, Jakun, Dodoy, Joko, dan Dasrun. Hubungan mereka bisa dibilang sangat dekat, meskipun masing-masing berasal dari daerah yang berbeda. Bisa dimaklumi, mereka tinggal bersama semenjak semester pertama kuliah (hingga saat ini tahun ketiga mereka).

Suatu hari —sepertinya hari minggu—, Dodoy menyadari ada yang aneh di kamar mandi. Ia melihat jumlah sikat gigi di sana ada enam. Seinget gue sampe sekarang, gue ama anak-anak jumlahnya berlima deh, pikir Dodoy. Ini satu sikat punya siapa yak? Sikat gigi tersebut berwarna putih, sudah agak kusam, rambut sikatnya kusam, modelnya pun lain sendiri kalau dibandingkan dengan lima sikat gigi yang lain. Dodoy nggak bisa berhenti memikirkan hal gak penting ini, padahal mikir kuliahnya aja dia nggak tahan lama. Akhirnya bertanyalah dia ke Jakun, yang tampak setengah tidur di meja belajarnya.

“Oi, Kun, lo tahu gak sikat gigi putih di kamar mandi punya siapa?” tanya Dodoy.

“Hah? Sikat gigi? Putih? Emang ada?” ujar Jakun. Kelihatan sekali dia nggak siap ditanya.

“….ya udah lah, tidur lagi sono…” balas Dodoy. Dodoy beranjak dari pintu kamar Jakun dan lanjut ke kamar Joko, diiringi suara Jakun yang berkata “gue gak tidur kok!

Dodoy ngintip dari jendela kamar, ke dalam kamar Joko. Joko lagi serius memandang layar komputernya. Dasar Dodoy emang dodol, dia ngeloyor aja masuk tanpa ngetok pintu (hal yang tadi dilakukan juga di kamar Jakun).

Joko yang lagi serius (entah ngapain), dan memang orangnya selalu serius, ‘menyalak’ ke arah Dodoy. “Woi! Cak!! Ngetok dulu dong!!”

Dodoy emang tebal muka. “Iye, sori. Eh, gue mau nanya nih.”

Duh Gusti, cah iki kok ora berubah wae tho, pikir Joko dalam hati, sambil ngelus-elus dada. “Mau nanya apaan?”

“Kita di sini tinggal berlima, ‘kan?” kata Dodoy.

“Iya. Cuma berlima. Aku, kamu, Dasrun, Jakun, ama Ireng,” jawab Joko.

“Nah, lima orang ‘kan? Tapi kok… sikat gigi kita ada enam?” lanjut Dodoy.

“Enam? Emang iya ya?” kata Joko, nyengir.

“Iye, ada enam, satu warna putih entah punya siapa. Punya siapa yak kira-kira?”

“Wah, entahlah. Mungkin salah satu dari kita ada yang punya dua sikat gigi?” ujar Joko.

Belum sempat Dodoy lanjut bicara, dia mendengar ada suara seseorang habis dari kamar mandi. Langsung aja dia ngacir menuju asal suara, lagi-lagi diiringi suara nggak puas, “Cak, tutup pintunya!” kali ini dari Joko.

Ternyata itu Ireng, habis dari kamar mandi.”Eh Reng, tunggu.” Dodoy langsung nodong.

Refleks, Ireng ngelap tangannya yang basah ke kaos yang dipakai Dodoy. “Eh, sialan, ini baju baru gue beli dari gantibaju.com!” ujar Dodoy, refleks pula nampar punggung tangan Ireng.

“Oh, paket yang dateng tempo hari itu ya? Pantes masih mengkilap gitu…” kata Ireng santai, tersenyum.

“Mengkilap… emang body mobil… Eh, sini dulu, gue penasaran,” Dodoy narik Ireng ke dalam kamar mandi.

“Eh eh eh, jangan perkosa gue!” teriak Ireng, disusul suara Dasrun dari kamarnya, “Embat aja, Reng!”

“Geblek, gue yang diperkosa ama Dodoy!” balas Ireng.

“Iye, gue mau merkosa Ireng, Run, lu mau gue perkosa juga?” timpal Dodoy. Dasrun ngakak sendiri di kamarnya.

“Udeh ah, sini lu, liat sini,” kata Dodoy. “Kita di sini tinggal berlima ‘kan, Reng?”

“Iya. Terus?”

“Kok sikat gigi kita ada enam yak? Punya siapa nih?” ujar Dodoy, sambil menunjuk ke arah sikat gigi putih kusam.

Ireng memperhatikan sikat gigi itu. “Ada juga yang nyadar ya ternyata,” ujar Ireng santai. “Lo yakin mau tahu itu apa?”

Dodoy mengangguk. Dengan tenang, Ireng menjawab sesuatu yang nggak disangka Dodoy. “Sikat itu gue pake buat ngebersihin kloset.”

Hening sejenak. Tatapan tenang Ireng menatap Dodoy. Tatapan Dodoy menggambarkan rasa tak percaya, kaget, dan jijik bercampur jadi satu.

Ternyata sikat gigi misterius itu untuk nyikat kloset….

“GOBLOOOOK!! Kenapa lu taruh situuuu!??” teriak Dodoy.

Berbarengan, Joko dan Jakun melesat ke TKP. “Apaan? Ada apaan?” kata Jakun.

“Ini sikat putih yang tadi gue tanya-tanya ke lu pade, ternyata buat nyikat kloset!!” balas Dodoy, menunjuk ke arah sikat gigi dan ke ke kloset.

Ireng senyum-senyum sendiri. “Habisnya, gak ada yang mau ngebersihin kamar mandi sih, selama ini cuma gue yang ngebersihin,” ujarnya.

“Oh, gue pikir apaan, cuman itu toh…” kata Jakun.

Joko menimpali, “Iya, nggak usah teriak-teriak gitu dong.”

Dodoy makin pusing. “Buset dah, lu berdua gak kaget? Gak marah??”

Pertanyaan Dodoy nggak terjawab. Joko dan Jakun meninggalkan TKP dengan langkah malas. Ireng tersenyum ke Dodoy, dan ngeloyor ke luar kamar mandi. Dasrun menyahut —lagi— dari kamarnya, “Gue pikir ada kelabang di sono!” Dibalas suara dengusan Jakun dan Ireng, menahan tawa.

Dodoy masih terdiam di kamar mandi, dengan wajah jijik, berpikir mencerna semua ini.

*

Ternyata, itu hanya sebuah candaan, prank, dari Joko, Dasrun, Jakun, dan Ireng.  😆

Gak ada sikat gigi yang dipakai untuk kloset. Bohong. :mrgreen:

*****

Sebuah kisah buatan yang (mungkin) kacau, dibuat hanya dalam satu jam setelah dapet ide waktu berkendara sepeda motor. 😆

——————————————————————————————————————————————————

Semua gambar adalah hasil jepretan sendiri. Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

111 Comments

  1. hahaha…
    sumpah jijik banget kalo nyatuin sikat kloset ama sikat gigi ~ sikat gigiku yang deket ama sikat kloset tsb bakalan langsung tak buang, ganti baru atau mending gak sikat gigi dulu…

    ente dapet ide blog waktu naik motor…
    kalo ane dapet ide bikin lagu…

    mampir Sop, meskipun masih prototipe ahaha…
    http://www.myspace.com/satilakisum

    Reply

  2. Gak ada sikat gigi yang dipakai untuk kloset, sebagaimana tak ada sikat kloset yang dipakai untuk gigi. Itu semestinya! betul…betul…betul….

    Reply

  3. Kekurangan sikat ya, tapi kan ada yang khusus sebenarnya sikat kecil untuk kloset.

    Kalau sudah di pakai sebaiknya di pisahkan, banyak kumannya kan..

    Reply

  4. Assalamualaikum.

    Gubrakkk……ternyata boongan…

    Walah saya jijik banget ndengernya..wah kyknya saya seperti Doddy banget bang..memperbesar masalah..hahahahahag.

    Oh ya, kira2 kalao tuh sikat gigi beneran buat bersihin kloset, anak2 kos lain tuh pada gmn ekspresinya?

    Oh ya, klo tuh sikat gigi gak buat bersihin kloset berarti punya siapa itu? Buat apaan?

    Nah lho…

    bingung saya

    Reply

    1. Wa’alaikumsalam. 🙂
      Huahahaha, jangan dipikirin. 😆
      Kalo bener kayak gitu, bayangin sendir aja reaksi mereka…

      Eits, biarkan pemilik sikat gigi itu jadi rahasia. 😳

      Reply

  5. innni cerita fiksi? bukan pengalaman pribadi?
    hehehehhehee… soalnya aku punya sikat gigi yang buat bersehin pojokan bak itu loh yang suka ada kerak nya…

    Reply

  6. lucu Bang *masih ketawa*. jangan-jangan si Dodoy penasaran dan berpikir mencerna semua kenyataan tersebut karena doi sempet pake sikat itu kali ya *spekulasi liar*, hhahha lucu.

    Reply

  7. walaupun nggak ada korelasi antara sepeda motor dan sikat gigi khususon kloset,
    oke juga ceritanya 😀

    andaikata itu benar buat membersihkan kloset…
    hiiiiiiiii 😐

    Reply

  8. bayangin kalo beneran, trus jangan2 udah pernah salah ngambil sikat gigi tuh kalian, sikat kloset malah dipake buat gigi, hiyyy… *mukaijo*
    lagian kalo mbersihin kloset pake sikat gigi kapan bersihnya? taun depan? 😆

    Reply

    1. Lhoo, memangnya kloset gak boleh pake sikat gigi? 😆
      Untuk membersihkan bagian pinggiran luar kloset, masa’ pake sikat untuk bagian dalamnya? Hiiiiii..! 👿
      Untuk memberishkan bagian2 yang sempit gak bisa dijangkau sikat kloset besar, gimana? :mrgreen:

      Reply

  9. Hahahaha…asli lucu gan, ditambah dengan promosi gantibaju.com tapi seakan-akan bukan sebuah promosi tapi masuk dalam cerita. Sumpah saya ngakak gan….

    Reply

  10. Sikat gigi untuk nyikat closet 😕 jadi berpikir, yang warna mana 😆
    Btw, ide yang cemerlang dan bisa terealisai cuma dalam waktu sejam.

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    Reply

  11. pasti kalo bersihin yang di dalem tangannya sampa nyelup-nyelup gitu.. (ok, gausah bayangin 😐 )
    ah, saiia galau mau ketawa apa jijik, Mas… 😛

    Reply

  12. ya ampun!
    Jorok amat, sikat gigi di kloset… 😛
    tapi, ceritanya keren mas! 😀

    Salam – PopNote

    Reply

  13. emang ide dapetnya ga tau tempat sop
    kadang di motor, kadang di tempat makan, kadang ditempat nongkrong (ya closet itu…)
    hahaha.. dan pengalaman pribadi neh sering dapetnya di tempat yang terakhir disebut itu…

    Reply

    1. Eeeeeeh, justru di WC saat kita BAB itu adlaah saat yang tepat untuk merenung dan berpikir!
      Makanya, bagusnya sambil BAB itu bawa buku ato koran.

      Reply

  14. Hahahhahahah… dodol banget sih… lagian si dodoy juga sok iye banget nyari tau tuh sikat gigi siapa…

    dulu jaman kostan di bogor, sikat gigi bekas banyak banget, sampe suatu haris ikat gigi yang udah pada kusam itu kita buangin… solanya rata2 anak2 pada bawa gayung, jarang ada yang ninggalin sikat gigi dan properti lain di kamar mandi, terus ada sikat gigi ungu yang amsih baru tapi gak ada yang ngaku punya siapa…

    ternyata?

    sikat gigi temennya temen kostan, katanya kalo dia nginep atau mandi, gak perlu lagi bawa sikat gigi dari rumah, udah punya stock sendiri, wkakakakaka… bener juga sih, sabun bisa minta, shampoo juga, kalo sikat gigi kan gak bisa pinjem!

    Reply

    1. Hebaaaaaaaaaat itu temennya temen Mas Prim!!!
      Ide yang cerdas!

      Dasar, temennya temen Mas Prim itu hidup secara bebas yah. 😆

      Reply

  15. Selamat Sob.. kamu bisa bikin aku jijik..hoek..hoek.. 🙂
    tapi.. bisa-bisanya kamu naik motor sambil bikin ide posting.. bahaya atuh kang..

    Reply

  16. wahahahaha,,,
    yang teriak-teriak cuma si dodoy doank jangan-jangan sikat gigi putihnya udah dipake buat sikat gigi dia lagi….
    hahahaha….

    bisa saja si mas bikin cerita…

    Reply

  17. Hahahahaha,,, ternyata boong ding..
    pantesan aja pas potonya sikat gigi tetap ada 5 buah,, klo beneran jijik deh,
    langsung ganti sikat gigi klo aku 😛

    Reply

  18. *ngakak*
    *masih ngakak*
    satu kata buat ngomen ini cerpen : PARAH!
    Haha.

    bagus kook 😉
    ini mah emang beneran. beneran fiksi. kan ngaco tuh.
    coba deh, mas asop maen kesini : DoyanNulis.
    dibaca yak, entar mas asop tau sendiri kenapa aku nanya bisa nulis cerpen cerbung puisi ato enggak.
    maunya sih aku ajak gabung.
    kasi jawaban disana ya, mau apa enggak ;D

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s