Kepala Saya Gundul

Narablog masih ingat dengan posting-an saya yang ini? Saya berkata di situ bahwa saya ingin memanjangkan rambut dan mencoba model rambut klimis. Ternyata, saat ini, itu semua hanya omong kosong belaka. 😆

Entah mengapa saya udah merasa nggak tahan dengan gaya rambut saya kemarin (sabtu, 2/4). Setelah pulang dari akad nikah dan resepsi pernikahan saudara saya, saya langsung bergegas ke pangkas rambut langganan. Hanya dengan seharga Rp 8.000,00, rambut saya “dipermak” habis. :mrgreen:

Dahi saya lebar ‘kan? …dan ingat, ini gundul, bukan botak!

Ya, itulah kepala saya sekarang. Gundul. Bukan botak. Mau ketawa? Silakan. Mau menangis? Monggo. Mau pakai kacamata hitam karena jidat saya yang menyilaukan? Boleh! 😛

Ceritanya…

Sebenarnya, kemarin nggak ada niat sama sekali untuk memotong dengan model begini. Saya kemarin ditawari sama sang pencukur rambut. “Mau diapain nih?” tanya si bapak.

Saya jawab, “Dipendekin aja.” Beliau tanya lagi, “Dirapihin biasa atau diratain?”

Masalah muncul di sini. Biasanya, saya nggak pernah ditanya begini. Selama saya potong rambut di tempat ini, saya hanya bilang “potong pendek” dan sang pencukur langsung mencukur rambut saya. Rapi. Tapi, kemarin berbeda. Saya bingung waktu itu, dan akhirnya saya jawab, “Diratain aja deh, pendek ya.”

Saya pikir, itu adalah model rambut yang biasanya. Kejanggalan baru terasa waktu sang pencukur mulai “menghabiskan” rambut bagian belakang saya duluan, menggunakan hair cutter (apa sih istilah Indonesia-nya?). Biasanya, sang pencukur memulai bagian samping dulu. Wah, ada yang salah nih, pikir saya. 😕

Kekhawatiran saya benar, rambut saya hampir tercukur semua. 😆 Tersisa tinggal tipis sekitar satu sentimeter. Rata semua sama persis di semua sisi kepala saya. :mrgreen:  Ternyata itu yang beliau maksud dengan “diratain”. 😆

Yah, sudahlah…

Kata adik saya, model rambut ini bernama deodorant style. Mirip bentuk deodoran yang roll-on sih… 😀

*****

Ini pengalaman pertama saya rambut begini. Selama ini belum pernah sependek ini. Semoga teman-teman saya nggak ada yang kaget. 😆

——————————————————————————————————————————

Sumber gambar pencukur rambut dari sini. Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

166 Comments

  1. hahaha…tak kira gundul plontos…ternyata masih bersisa…

    aq juga pernah “terhasut” teman untuk potong seperti itu…
    nggak lagi deh…ahaha…

    Reply

  2. Deadorant style :mrgreen:

    Ngakak dech…he he he, tapi baguslah…kan rapi dan bakal butuh waktu lama buat ke salon lagi….

    Berarti kamu kebalikanku…karena aku gondrong banget 😆

    Reply

  3. Kalau di sini, namanya itu “POTONG 1cm”… itu adalah seni potong rambut paling sederhana yang tidak merepotkan tukang potongnya. tinggal nyalain alatnya, trus langsung babat abis.

    kalau pas saya potong rambut suasana hati lagi melow, biasanya saya pilih potong gaya ini, alasannya bias nggak ngerepoti tukang cukurnya… ouw, baik hati banget seh saya ini 😳

    Reply

  4. Jangan-jangan nanti malah keterusan.
    Memang urusan potong rambut ini susah gampang, makanya yang dicari bukan salonnya, tapi hair dressernya, karena mereka sudah tahu keinginan kita, dan akan menyesuaikan dengan pekerjaan serta gaya hidup kita.

    Reply

  5. Gila, jidatnya bener2 bikin silau!
    hehehehe…
    Duku saya pernah juga cukur model kek gitu. Meskipun hasilnya (berkaitan dengan jidat) agak berbeda

    Reply

  6. sayapun pernah mengalami harus wajib cukur rambut rata seperti itu, saat dulu mengikuti prajab pegawai..kelihatan lebih rapi.
    Salam hangat dari Kendari.. 8)

    Reply

  7. Wah… suejuk tuh kalo potong rambut pendek… Biar botak atau jidat lebar nyang penting jangan kelamaan di bawah lampu or matahari… Silauu Man.. 🙂

    Reply

  8. ini CEPAK bukan sih? bukan gundul…?
    ah, jadi inget tren 15 tahun yang lalu : CEPAK SPEED alias cepak ala Keanu Reeves di film Speed 😀 😀

    Reply

    1. ….oh, saya lupa ada model rambut bernama cepaaak!
      Iya Mbak, mungkin benar ini cepak…. 😀 Tapi ini juga bisa disbeut gundul tipis. :mrgreen:

      Reply

  9. Hahahahah,, salah pemahaman neh yak dengan maksud diratain..
    tapi klo model rambut kayak begian lebih simple ya.. gak perlu sisiran klo habis mandi 😛

    Reply

  10. gundul.. enak tuh…
    kepala jadi terasa enteng…bila terkena angin icis semriwing dan irit shampoo.
    saya terbiasa setiap bulan cukur rambut, tukang potongnya sdh tahu dan pasti bilang 2 mili ya mas..pingin tahu gundul saya? langsung ke TKP
    kunjungan perdana… salam kenal

    Reply

    1. Ngawur ae Mbak Ika iki… 😡
      Beda dong, botak itu kayak Indro Warkop DKI. 😀 Botak itu memang licin tanpa rambut, tapi orang yang botak rambutnya gak bisa tumbuh lagi atau mengalami penipisan rambut. Itu botak. Ingat, ada yang namanya kebotakan. 🙂
      Kalo gundul, masih bisa tumbuh lagi. Gundul itu hampir sama kayak potongan cepak tipiiiis banget. 😉 Coba, mana ada istilahkegundulan? 😆

      Reply

    1. Eeeeeh saya gak botak, Mas Arman! 😡
      Justru botak itu gak keren, karena orang botak itu mengalami kebotakan! 😮 Kayak Indro Warkop DKI, orang botak itu rambutnya gak bisa tumbuh lagi atau mengalami penipisan rambut. 😦 Saya nggak! 😀

      Reply

  11. hihi, persis saya, karena menurut saya pemeliharaan rambut panjang sangat mahal, harus rajin keramas, sisir rambut, creambath dll

    Reply

  12. gundul seperti ini,, kelihatan semakin muda kok Sop
    katanya Sop,, yang jidatnya seperti itu, tanda otaknya pinter dan kapasitasnya lebih banyak dari yang kebanyakan (saya dan junior juga junong, soale) 😀

    Reply

  13. eh… saya dulu juga pernah babat habis rambut 😀 enak juga… orang jawa bilang, isis…. bersih terus juga… tapi irit shampo? kaga… soalnya bawaannya jadi keramas terus tiap hari… 😆 soalnya seneng juga, kalo keramas bentar udah kering… rambut panjang mah keringnya lama 😀

    tapi kalo skarang suruh babat abis lagi kayanya mikir2 dulu deh… kmrn potong pendek lagi aja, si sulung udah nanya, rambut mama diapain tuh? mgk karena kebiasaan liat rambut ibunya dicempol kaya simbok2 :mrgreen:

    Reply

    1. Nggak, Mbak, saya gak botak! 😡
      Botak itu kayak Indro Warkop DKI. 😀 Botak itu memang licin tanpa rambut, tapi orang yang botak rambutnya gak bisa tumbuh lagi atau mengalami penipisan rambut. Itu botak. Ingat, ada yang namanya kebotakan. 🙂
      Kalo gundul, masih bisa tumbuh lagi. Gundul itu hampir sama kayak potongan cepak tipiiiis banget. 😉 Coba, mana ada istilahkegundulan? 😆

      Reply

    1. Beda dong, botak itu kayak Indro Warkop DKI. 😀 Botak itu memang licin tanpa rambut, tapi orang yang botak rambutnya gak bisa tumbuh lagi atau mengalami penipisan rambut. Itu botak. Ingat, ada yang namanya kebotakan. 🙂
      Kalo gundul, masih bisa tumbuh lagi. Gundul itu hampir sama kayak potongan cepak tipiiiis banget. 😉 Coba, mana ada istilahkegundulan? 😆

      Reply

      1. Gundul ama botak mah sama, artinya tidak berambut juga. Kalau gundul itu bisa juga berarti tidak berdaun. Gak ada kan tanaman botak, yang ada tanaman gundul. 😀

        Reply

        1. Oke, gundul dan botak memang sama-sama gak berrambut. Tapi ada perbedaan mendasar, yaitu kalo botak gak bisa tumbuh lagi, kalo gundul masih bisa tumbuh. Dan rambut saya masih bisa tumbuh, jadi saya nggak botak, hanya gundul! 😛
          Oh, sepertinya ini hanya masalah pengertian berambut dan nggak berambut aja ya. 😕 Kalo memang kepala saya ini bukan gundul, oke, kepala saya cepak. 😀 😀

          Ada memang istilah “tanaman gundul”. Tapi, pohon yang gundul dedaunannya masih bisa tumbuh lagi! 😀 Makanya, gak ada istilah “tanaman botak”. 😆
          Tapi yang saya heran… kok bisa nyambung dari gundul ke “tidak berdaun”… 😕

          Reply

      2. Ada lagi perbedaan antara “gundul” dan “botak”, Bung Asop. Gundul bisa dijadikan “alat” untuk “memaki” bagi orang Jawa. Semisal kita jengkel dengan seseorang, kita bisa berujar “Gundulmu, S*!” tapi tidak bisa lantas diganti dengan “Botakmu, S*!” 😀

        Reply

    1. Beda!! 😡
      Botak itu kayak Indro Warkop DKI. 😀 Botak itu memang licin tanpa rambut, tapi orang yang botak rambutnya gak bisa tumbuh lagi atau mengalami penipisan rambut. Itu botak. Ingat, ada yang namanya kebotakan. 🙂
      Kalo gundul, masih bisa tumbuh lagi. Gundul itu hampir sama kayak potongan cepak tipiiiis banget. 😉 Coba, mana ada istilahkegundulan? 😆

      Reply

  14. haha.. kok ngga ditanya dulu ke bapaknya yang gimana bentuknya “diratain” itu ?!

    ah, tapi tak apa.. kalo ngga nyaman dengan model baru rambutnya, rambutkan bisa tumbuh kembali..
    selamat rambut baru ya asop, semoga mirip sama samuel rizal 😀

    Reply

    1. Udah tanya saya, tapi sang pencukur cuma malah jawab, “Ya diratain gitu….” 😕 Gimana gak bingung?? 😯

      Eh eh jangan bandingkan saya dengan Samuel Rizal, dia gak level ama saya… 😆 😆 😆 *ngarepnya sih gitu*

      Reply

  15. Walaupun rambut nya di papas tetep keren Kang, dan banyak yang mengatakan dahi lebar itu tanda orang yang cerdas lho Kang :mrgreen: buktinya Kang Asop 🙂

    salam hangat

    Reply

  16. hehehe, baru tau klo potongan gini dibilang “deodorant style”, klo disini sama seperti yg dibilang mas lambertus yaitu “POTONG 1cm”, blm lama ini saya juga abis potong seperti itu n berakhir dgn menyesal krn brasa ga cocok dgn muka hehehe, tapi kadang ada enaknya sih… selain irit shampo, juga semriwing klo kena angin 😀

    Reply

    1. Hehe, sekarang saya mencoba untuk menikmati potongan ini. 🙂
      Iya, emang enak sih, tapi kalo lagi terik2nya matahari, dan gak pake topi, kulit kepala rasanya panaaas banget. 😦

      Reply

  17. Hhahhahahah… waduh bahaya tuh abang2… saya sih gak mau deh kalo mas2nya mulai pegang hair trimmer gt, bahaya! wkakkaka… jadi inget jaman amsih di US, demi menghemat, saya make trimmer gituan buat motong rambut, ambil yang giginya paling besar, biar gak kelewat tipis,,, terus ada temen yang nyukur juga sendiri, malah pitak! Oh GOD! wkakakaka…

    Reply

  18. plontos ya?

    saya paling suka cowok dengan model rambut plontos atas gondrong tanggung… ga suka yang biasa-biasa aja :p

    Reply

  19. model rambut gini punya keunggulan, bang asop! gag perlu sisiran (menyisir rambut) hehehe… jadi kalo terburu2 mau pergi, habis mandi bisa langsung bablasssss…

    Reply

    1. Bener, rambut model gini cepet keringnya… :mrgreen:
      Tapi kalo gak pake topi, jalan bentar di bawah sinar matahari, kulit kepala udah panaaas banget rasanya… 😀

      Reply

  20. –deodorant style– hahaha,,
    istilahnya lucu bgt..
    *Ups bukan ngetawain rambut kamu yaa sop..
    cuma emang lucu tuh istilah,,kayanya gimanaa gituu,,hee :mrgreen:

    Reply

    1. Wah, saya malah merasa pede dengan potongan ini, makin tampak proporsional dengan badan saya. Kalo rambut saya mengembang, kepala saya yang besar jadi makin tampak besar. 😀

      Reply

  21. Hihihi! makin terlihat jenong donk Sopp kalo rambutnya kependekan? hihih :mrgreen:

    tp masih mending lah potongan deodorant ini, dari pada jadi kotak macam potongan rambut ABRI? 😆

    Reply

  22. Ngakak bagian komen gundul dan botak, dan emoticonnya Asop 😆
    Dulu waktu masih jaman smp ato sma, sy jg mengira gundul dan botak itu sama, lalu diralat sama mama kalau pengertiannya berbeda. Yang pasti saya selalu suka cowok berambut pendek drpd panjang.

    Reply

  23. Kalau aku, karena sudah terbiasa jadi merasa nyaman aja dengan model seperti itu, dan setiap kali mau cukur tinggal bilang ‘pakai pisau no 4’ dan gak pakai lama, kurang dari 5 menit sudah selesai.

    Reply

  24. Kalau buat perempuan Jawa, jenong berarti cantik, eh saya jenong lho, ahahahaa.
    Nah karena kamu laki-laki berjidat jenong artinya apa ya? Hmm, kata orang sih yang jeong itu pintar. Semoga ya 🙂

    Btw, potongan rambut gitu tuh cowo saya banget. Sampai bosen saya, apa ga ada model rambut yg lain 😆

    Reply

  25. “Ya, itulah kepala saya sekarang. Gundul. Bukan botak. Mau ketawa? Silakan. Mau menangis? Monggo.”

    Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia;
    Gundul: gun·dul a 1 tidak berambut (tt kepala); 2 tidak ditumbuhi bulu atau bulu-bulunya telah rontok (tt binatang); 3 tidak ditumbuhi tanaman (tt daerah, tanah); 4 tidak berdaun (tt pohon);

    Sementara
    Botak: bo·tak a 1 tidak berambut (tt kepala orang); gundul; 2 tidak berbulu (tt kepala binatang);

    Jadi, singkat cerita, gundul itu sama dengan botak.
    Kepala sampeyan itu berambut pendek, bukan gundul/botak :D.

    *Bused, niat banget ya gw bikin komentar iseng kayak gini?

    Reply

    1. Ya ya ya di komentar nomor kesekian saya mengakui bahwa potongan saya ini cepak, bukan gundul. Gundul itu bener2 tanpa rambut. 🙂
      Tapi saya tetap menolak keras dibilang botak, karena botak itu gak bisa tumbuh lagi. Makanya ada istilah “rambut mengalami kebotakan”, itu sebutan bagi orang yang rambutnya menipis dan sulit tumbuh lagi, butuh perawatan khusus. Saya tidak begitu, saya yakinkan Anda sekalian bahwa rambut saya masih bisa tumbuh normal. 😆

      Reply

  26. Gini mas, saya juga akhir2 ini suka cukuran gundul, tapi model military haircut bukan deodorant :p. Military haircut gundul tipis rata tapi di ubun2 masih agak tebal. Cukuran itu membuat sy terlihat sp tentara, ya walaupun sy masih kelas 2 SMA. Tapi saya ga akan ganti hairstyle lagi, udah pas sm wajah. Kerenn…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s