French Press dan Kopi Aroma

Akhirnya saya kesampaian juga beli french press. 😳

Apa itu french press? Alat yang ini, lho.

Saya beli di ACE Hardware...

Jadi guna alat ini untuk menyaring ampas kopi, supaya kita bisa menikmati kopi hitam asli tanpa ampas. Cara begini lebih baik ketimbang minum kopi instan, karena kopi instan nggak mengandung nutrisi-nutrisi asli dari kopi. 😛  Dengan alat yang bernama lain cafetiere dan coffee press ini, saya bisa menikmati kopi tubruk tanpa ampas. Gitu simpelnya. *bagi Mbak Ika, ampasnya bisa dia makan!:mrgreen:

Tentu, kopinya nggak sembarangan. Saya nggak mau pakai kopi abal-abal. Kopi berlambang sebuah kapal, kopi berlambang cangkir berisi kopi panas, dan kopi berlambang wajah singa, maap ya, kalian bukan selera saya. :mrgreen: Saya maunya kopi murni, tanpa campuran gilingan jagung. Oleh karena itu, saya pilih Kopi Aroma, saya beli langsung ke tokonya di Jl. Banceuy No. 51, Bandung. Maap saya hanya bisa ngefoto bungkus kopinya aja, karena waktu beli saya nggak bawa kamera. 😀

Silakan ke sini atau ke sini kalau mau membaca-baca mengenai Toko Kopi Aroma.

Saya pilih Arabika dan digiling kasar. Sebenarnya untuk memakai french press bisa aja dengan kopi giling halus. Hanya masalah selera. 🙂

Bubuk kopinya udah ada, french press baru udah dibersihkan, tinggal (1)tuang aja bubuk kopi ke dalam french press. (2)Tuangkan air panas, tapi jangan mendidih. Kalau airnya baru dijerang, biarkan dulu sebentar, karena katanya air yang terlalu panas malah merusak kopi. (3)Aduk-aduk dengan sendok, dan biarkan dulu sekitar 4-5 menit. (4)Baru, setelah itu, pasang penutup french press, dan tekan perlahan-lahan saringannya, teruuuuus sampai ke dasar. Sudah begitu, selesai! Tinggal tuang ke cangkir. Kalau kata Mas Taufik di sini, lebih baik gunakan cangkir porselen, karena konon katanya material porselen bisa menyimpan panas lebih baik.

Nah, selera saya adalah kopi hitam tanpa gula. Iya, tanpa gula. Enak kok. 😀

Aduk dulu dengan sendok

Hasil dari seduhan bubuk kopi giling kasar ada buihnya…

Pasang penutupnya, dan tekan sampai ke dasar

Tuangkan ke cangkir!

Aaaahh, nikmatnya menikmati kopi di pagi hari. 😳

Tentunya setelah mengkonsumsi susu rendah lemak. :mrgreen:

——————————————————————————————————————————

Semua foto hasil jepretan sendiri. Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

277 Comments

  1. Hmmm. enak juga tuh, mas. Saya suka kopi yang agak manis. Harusnya semua warung kopi punya french press. 😀 kadang saking ga nikmatnya sama kopi berampas, minum juga deh kopi instant

    Reply

    1. Oh, saringan teh ya? Selama pori2 saringannya kecil, barangkali bisa juga dipakai. 🙂

      Harganya gak terlalu mahal lah, standar ACE hardware. :mrgreen:

      Reply

      1. Cahya, rempong banget! Hahahaha…matiin senyumnya Asop yang lagi sumringah pamer alat baru…hahahahahaha 😀

        Anyway, emang ada kopi campuran jagung ya? *baru tahu*

        Reply

  2. kalo tanpa gula gitu rasanya gak pahit kah? 😉
    saia baru ngebayangin ajah udah males…hehehe
    bukan penggemar kopi siyh… 😛

    Reply

    1. Enak kok, gak pahit.
      Yah pahit sih pahit, tapi rasa lain entah-apa-itu lebih mendominasi. Kopi murni soalnya, jangan samakan dengan kopi biasa yang bercampur jagung. 😀

      Reply

  3. ih cantik kopinya. Aku belum pernah bikin kopi asli kek gitu. Kalo (ditraktir) kopi asli dari kafe2 kopi pernah. Beli sendiri ga pernah. *kesannya kere abis*

    Reply

  4. coffee menyebabkan addict…
    etapi itu beli dimana mas alat nya
    harganya brp hehehe
    PM ya looohhh

    Reply

        1. Wahaha ini serius, saya pikir itu ambigu. “Pesan” bisa berarti “pemesanan” atau message apalah gitu, semisal mau saya titip salam ke penjualnya. 😀

          Jadi beneran nih, mau?

          Reply

  5. Selamat pagi… 8)

    Hah…
    Kukira pas baca judulnya ‘french fries’ a.k.a kentang goreng… 😯
    Ternyata mesin kopi gitu ya… 😆

    Reply

    1. Naaaah itu pahit karena bukan kopi murni sih, MBak Eka.. 😀
      Kalo gak gitu itu ngesangrainya kegosongan, jadi pahit. 😉

      Reply

  6. Walah, kopi tanpa gula? Saya pertama nyoba kopi tanpa gula malah langsung pengen ngeludahin saking gak tahan ama rasa pahitnya. Makanya sekarang saya klo minum kopi paling minumnya kopi instan yang dah dicampur susu ato creamer 😛

    Reply

    1. Naaaah itu dia kesalahan Simpatisan Tawon. 😀

      Kopi yang situ minum gak murni sih, udah ada campuran jagungnya. 😛 Makanya meskipun aromanya harum, rasanya pahit!
      Lagipula, seharusnya kalo kopi itu disangrainya bagus, gak gosong, rasanya gak bakal pahit! Percaya deh. Pahit sih ada, tapi sedikit banget. Kalah ama rasa yang lain, ada rasa asam. 🙂

      Reply

      1. yup betul mas..kalo yang kopi murni pahitnya beda ama yang kopi campur jagung atau beras…
        kalo menurut syaraf lidah saya sih, kopi yang murni cenderung asam2 gimana…

        Reply

  7. walah saringan gitu ya di gencet. mantap. sayang gw ngak suka kopi. kalo minum kopi langsung begadang ampe pagi. kopi ngak pake gula. enak tuh bro???

    Reply

    1. Nah, ini bukti bahwa masing2 orang berbeda. 🙂
      Ada orang yang udah minum tiga cangkir kopi tapi masih bisa tidur biasa aja pas malamnya. :mrgreen:

      Reply

  8. aduuhh… kayaknya kopinya enak banget ya pak, titip dong 😀
    kalo di bali, paling mantebb banget kopi kintamani, gak ada merk nya gitu, jadi kalo kita beli, baru di giling sama mboknya..
    rasanya? duuhh.. sedaaaapppp..

    Reply

  9. alamaaak tanpa gula. . . .
    Saya belom pernah coba 😦

    o gitu ya pak,
    bapak saya malah kalo aerx ga mendidih ga mantep katanya . . .
    *debus bgt 🙂

    Reply

  10. lho ada tho alat kek gitu ya sop
    tapi aku malah suka minum kopi yang tubruk2an gitu lho
    nikmatnya lebih berasaaaa

    sedap keknya itu kopi boleh itu kalo aku kesana nanti ditunjukkan jalannya ya dek 😀

    Reply

    1. Sepertinya bisa.

      Kalo mau nyeduh teh pake alat ini pakailah daun teh kering yang bagus, jangan ambil dari bungkus teh celup biasa. 😀

      Reply

  11. Eh pernah lihat tuh liputan kopi aroma di tv.
    Sayang saya ga bisa minum kopi, jadi ga tau bedanya kopi aroma sama kopi instant lain.

    Reply

  12. Dan lebih sory lagi pada kopi dari toko…
    Semurni2nya kopi toko, masih murni kopi yang saya minum, karena ambil dari kebun sendiri.
    Dan sory, yg namanya kopi toko tetep bau abal2…
    Percayalah 😀

    Reply

    1. Hahaha saya juga mau kebun kopi.

      Tenang, Pak, proses penggilingan terjamin, karena dilakukan di etalase toko, langsung saya lihat tanpa ada campuran apa-apa.

      Reply

  13. Saleum,
    Wah saya masih betah dengan kopi Kluet yang pake ampas. Nikmat mantap lah sob, kalo minum kopi yang pabrikan punya rasanya kurang mantap, mungkin karena saya sudah biasa minum kopi kampung alias kopi Kluet kali ya….
    Saleum

    Reply

    1. Hoho, yang saya minum ini juga asli, karena proses penggilingan saya lihat sendiri, tanpa ada campuran apa2. 🙂

      Tapi, jika nanti saya ke Aceh, saya pengen banget nyobaik kopi khas sana…

      Reply

  14. hueeee.. di Jogja kagak ada Ace Hardwaree!!
    padahal suwer… Ace Hardware adalah tempat jalan-jalan favourite ketiga setelah Gramedia dan Superindo
    😦
    tapi di Jogja gak adddaa..
    huhuhuhuhu

    *malah protes soal Ace Hardware
    😀

    Reply

  15. wah akhirnya beli juga Bang 😀
    kayaknya enak tuh … ampasnya buat saya dong, daripada dibuang sayang kan mending di “reuse” sama saya, hhohho *ngirit banget hhohho*

    Reply

    1. iya sih, bicara ampas kopi saya inget Mbak Ika “bundamahes” yang bisa makan ampasnya dan kamu, yang make ampas kopi buat maskeran. 😀

      Reply

  16. Sepertinya bakalan enak banget kalo minum kopi yang gak ada ampasnya 😀
    Kalo kopi di rumah kami, adalah kopi bubuk kampung yang belinya di warung. Tapi nggak tahu, apakah menggilingny pake campuran atau nggak 😀

    Reply

  17. Wah, selera Mas Asop ini memang mantap ! Kopi Aroma dari dulu sampe sekarang merupakan kopi terenak. Dulu saya sama ibu saya sering ke situ buat beli kopi. Tapi saya dah lama gak ke situ. Nitip bisa Bang Asop ?

    Reply

  18. Heee kebetulan saya tidak ngopi, tapi ada baiknya untuk mencari info lagi, buat orang tua heee, terima kasih mas asop inspirasinya untuk penyaring ini, aroma yach heeee

    Reply

  19. kopi tanpa gula???
    mmm….rasanya mulutku udah pait duluan, hehe..

    aku bukan penikmat kopi, tapi peminum kopi.
    minum kopi ala saya langsung abis beberapa kali tegukan, bukan di srupuuutt.. 😆

    Reply

      1. makanya kan saya memang bukan penikmat kopi.. :mrgreen:
        jadi percuma aja kalo ngobrol sama saya sambil ngopi. kopinya udah abis duluan sebelum ngobrol usai, tidak sama dg yg lain. hihi

        Reply

  20. jadinyan ngiler liat kopinya,,, ntar kalo ke Ace Hardware saya beli french press juga kali ya,,,tapi ga ngedapetin kopinya yang susah… :think:

    Reply

      1. asiiiiikkk, kalo gw ke bandung, bikinin gw kopi yah 😀
        FYI: tanggal 7 atau tanggal 14 gw insyaallah ke bandung lagi. insyaallah, kalo ga ada halangan apapun 😀

        Reply

  21. Kalau kamu emang penggemar kopi pasti juga bakal ketagihan jika saya suguhi kopi murni dari pohon kopi yang sudah langkah dari kebunku 😛

    Dari Jakarta – Bali semua sudah ketagihan soalnya 😀

    Reply

  22. ngomong ngomong tentang kopi aroma, saya pernah dapat kiriman kopi bandung dari mba dyahlestari 🙂 enak euyyy

    Reply

  23. wah wah ditunjang oleh kamera dan fotografi yang bagus nan indah, sang kopi jadi terlihat makin asoi euy, raos pisan rupina mah. mau donk sop tolong buatin, hehe..

    tqu info na. mo beli tar ke banceuy ah pas di Bandung.

    nuhun.

    Reply

  24. Hidup Kopi Aroma, mantap memang, saya pas beli di banceuy, diajak ama pemiliknya berkeliling di tempat penyimpan kopi2, wanginyaaa menyeruak ke hidung, pak Iwan, kalo ga salah namanya, beliau seorang dosen, tapi salut mau berkotor2 di gudangnya,

    Reply

    1. Iya, saya belum pernah masuk ke dalam, tapi penah nonton di tipi liputannya. 🙂
      Beliau memang dosen Fakultas Ekonomi UNPAD, dan tokonya ini kalo ga salah udah generasi kedua kalo gak ketiga.

      Reply

  25. melihat kopi dalam wadah keramik itu, langsung ngiler sayanya
    Saya penikmat kopi juga mas asop

    Reply

    1. Ohohoho pasti itu, saya percaya Mas Mandor penyuka kopi, karena jadi pengawas pabrik gak mungkin gak ngopi.
      *saya sotoy*

      Reply

  26. Salam Takzim
    Wah manstab nih alat canggih, bisa minum kopi sampai tuntas sayang harganya ga diindex harganya, kalau mahal saya nyicil kalau murah saya beli 2
    Terima kasih sudah berkunjung ke halaman rumah saya, dan memberi warna yang mempesona
    Salam Takzim Batavusqu

    Reply

  27. Kalau aku tetap milih yang ada gulanya. Karena gimana gitu kalau gak ada manis manisnya 😆

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    Reply

  28. kaya coffee maker gt ya mas… ih aku aja minum yang gambar kapal aja langsung melek, susah tidur, padahal itu belum yang asli banget ya? wkakakkaka….

    Reply

  29. Keren, sop. Buih kopinya jd hilang 😯
    Tapi sy tetep lbh suka kopi instan, soalnya takarannya pas di lidah sy. Kalo bikin sendiri suka bingung takaran kopi, gula, sama susu, jdnya lbh ribet aja buatnya, dan sy rasa kafein pd kopi yg bkn instan itu lbh bnyk.

    Kopi instan aja sanggup membuat sy tdk tidur seharian, gimana kopi asli???

    Klo saya sprtinya ga bakal beli itu alat dech, *mahal*, lbh milih pake saringan teh aja yg hrgnya 500perak, hahaha

    Asop pernah minum teh tnpa gula ga??? rasanya pahitan mana dengan kopi tnpa gula???

    Reply

    1. Oooooh boleh aja sih minum kopi instan, asal jangan tiap hari, Mbak Tif, dan sehari satu aja.
      Biasanya kandungan gula kopi instan itu banyak, makanya kopi instan itu enak, manis rasanya. 🙂
      Menakar takaran kopi, gula, dan krimer itu sebuah seni bagi saya. *soook abiss!*

      Pernah, saya kalo minum teh juga gak pake gula. 😆 Enak kok! 😀

      Reply

  30. Sebagai penikmat dan pecandu kopi saya kok jadi pengin beli alat itu mas.
    Entar deh kalau dah dapat uang pensiun cari di Surabaya.
    Mungkin lebih maknyussss.
    terus terang saya penikmat kopi cap gambar kapal mas.
    Ada tho kopi cap Rhoma Irama ??

    Salam hangat dari Surabaya

    Reply

    1. Wah, saya yakin Pakdhe pasti suka kopi, nggak mungkin rasanya membayangkan Pakdhe tanpa minum kopi. 😀

      Memang masalah selera aja, Pakdhe, dan apa ada kopi cam rhoma irama? 😀

      Reply

    1. Iya, saya lupa kalo ga salah sekarang ini udah generasi kedua apa ketiga gitu, diteruskan dari ayahnya. 🙂
      Hebat lho, yang punya merangkap dosen fakultas ekonomi Unpad. 🙂

      Wah, sudah ada blog yang membahas kopi Aroma ini, Mbak. 🙂

      Reply

  31. Lintasberita says : mas belinya dimana tuh alatnya ? kalau dijogja ada ga yah ? atau lewat online dimana ya ! thanks ya mas atas infonya ditunggu lho, enak kayanya minum kopi kl disaring gitu.

    Reply

    1. Kalo di jogja coba aja cari toko yang ngejual alat2 kebutuhan rumah tangga macam AJBS ato ACE hardware. Pasti ada. 🙂

      Silakan ke sini kalo mau beli secara daring (online). 🙂

      Reply

  32. Penegn tau nih Asop kenal kopi Aroma sejak tinggal di Bandung atau waktu masih di Surabaya… 😉

    Saya penggemar berat kopi yang gambar kapal itu, mungkin karena kebiasaan, bayangin kalo suami lagi dinas diluar Jawa dan ketagihan kopi Aroma, pasti repot maketinnya 😀

    Reply

    1. Hohoho saya tahunya memang setelah tahun 2006, setelah mulai kuliah di Bandung. 🙂
      Itupun tahunya dari majalah. :mrgreen:

      Iya juga sih, kalo mau maketin banyak-banyak nanti takut nggak seger lagi kopinya. Kalo terlalu sedikit, kemahalan biaya kirimnya. 😀

      Reply

  33. wah kesukaannya sama. Mokka arabika nya AROMA. hehehe memang enak yah.

    Aku baru tahu itu namanya french press, soalnya di sini cuma tahu bahasa Jepang saja. Yang aku punya bisa untuk teh bisa untuk kopi. Ngga suka pakai saring filter kertas ya? Ada kan yang untuk 1 person.

    EM

    Reply

    1. Saya suka Arabika kalo lagi gak pengen ngopi dengan rasa tajam. Robusta rasanya lebih tajam ketimbang Arabika. 🙂
      Bisa dibilang rasa arabika lebih ringan. 😉

      Nah, kata yang saya baca, kalo kita pake saringan kertas, minyak2 dan ekstrak dari kopi tersaring di sana. Jadi kita cuma dapet rasa aja, gak dapet nutrisi asli kopi macam kafeinnya. 😐

      Reply

  34. ampasnya bisa diolesin ke rokok tuh sop buat nahan ngantuk kalo begadang… hehehe.. itu sering saya lakonin waktu kuliah dulu untuk nyelesain tugas-tugas kuliah.

    Reply

  35. wow, baru tau kopi aroma. asli ya,tp cukup ribet yah..ntar nyari info kopi asli kyk gt ah, kebetulan jg demen kopi 😀

    Reply

  36. TANPA GULA…
    walaupun gw juga suka kopi, tapi gak sanggup klo tanpa gula..
    btw cobain kopi toraja deh.. *promosi

    Reply

  37. Wah beruntungnya dirimu, bisa menikmati kopi tanpa gangguan lambung… aku hanya bisa menikmati aromanya saja Sob… 🙂
    foto2nya kereeen, seperti biasa 😉

    Reply

  38. wew,, seru juga yak alatnya,, aku gak suka minum kopi seh,, tapi tante2 dan om2 yang biasanya ke rumah suka banget minum kopi,, perlu dibeli neh kayaknya 😀

    Reply

      1. di Ace Hardware yak? Oke deh, ntar ke fatmawati.. Cumaaaaaaaaaaa, saya gak tau di sini mo beli kopi tubruk murni di mana.. Jakarta ooooh jakarta.. jadi pengen balik ke Bandung.. -__-

        Reply

        1. Iyap. Ada kok di sana. 🙂

          Tunggu. Rasanya ada warung kopi (kafe) di Jakarta yang menjual kopi murni. Mau masih biji atau sudah digiling, rasanya dulu saya pernah baca di majalah, ada kok. Lupa apa namanya dan di mana., >.<'

          Reply

  39. Mas, saya titip kopinya dong,titip beliin, nanti ongkos jalan, uang kopi dan ongkos kirimnya saya ganti via transfer. saya belum pernah denger kopi Aroma 🙂 liat artikelnya jadi kepincut sayanya… setuju banget minum kopi tanpa gula itu nikmatnya luar binasa..hahaha.. pengen nyobain kopi dari bandung ini..
    makasi ya mas.

    Reply

  40. baca artikel ini jd penasaran, walau punya riwayat maag yg rada kronis dan udah ga minat lg ma kopi krn klo minum kopi lambung dah ga kuat bakal perih luar biasa, akhirnya nyoba juga, dan emang klo tiap lewat toko kopi aroma selalu lirik-lirik ke situ krn aroma kopi yang khas. akhirnya coba lah beli 250gram mokka arabika, selembar uang ijo gambar pahlawan bandung masih dapet kembalian selembar yg coklat 🙂
    beli french press nya sekalian dan nyoba resep nya dan wuih….. nikmat nya kopi ini, ga perih di maag/lambung saya. coba pake krim/susu pun tetep aroma dan rasa nya tetep nikmat. bener kata om, kopi2 warung/toko yg bergelantungan dengan merk dan cap macem-macam lewat… jauh dah
    makasih om tips nya, skr jd bs nikmatin kopi lagi, nikmat pula 🙂

    Reply

    1. Aih aih, senangnya saya kalo ada orang yang bisa minum kopi dan menikmatinya. 😳

      Kalau nggak ingin dapet efek kafein, ada lho itu semacam kertas penyaring sekali pakai. Saya gak tahu beli di mana. Jadi, itu kertas buat nyaring air kopi, supaya zat kafein dan lemak kopi tersaring di sana. 🙂

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s