Cokelat Van Houten

Ini nggak ada hubungan dengan Charlie Van Houten, vokalis ST 12. 😀

Saya temukan cokelat ini di (kalau nggak salah ingat) Alfamart. Saya tertarik karena namanya. Van Houten. Pikir saya, itu nama Belanda, dan karena nama itu asing, saya mengira cokelat ini buatan luar negeri.


Nggak tahunya, setelah saya lihat baliknya, ini cokelat buatan PT. Ceres. Sepertinya yang membuat meses ceres itu deh. 😎  Apalagi bisa dilihat kodenya di atas, ada kode MD, itu artinya buatan dalam negeri. 🙂

Hebat, di foto atas tertulis terang-terangan bahwa PT. Ceres membuat cokelat ini untuk sebuah perusahaan di Swiss. 😀  Saya nggak ngerti apa maksudnya. Apakah ini cokelat ekspor, khusus dibuat untuk Swiss? Atau nanti di Swiss nama cokelat ini diubah semau C.J. Van Houten? Entahlah. :mrgreen:

Rasanya sih seperti cokelat susu biasa. Nggak ada yang spesial. Saya agak heran juga, Swiss yang terkenal sebagai negara pembuat cokelat batangan, mengapa mengimpor dari Indonesia? 😛

Beneran ya, nama lengkap Charlie vokalis ST 12 itu “Charlie van Houten”?

*****

UPDATE!

Sudah ada beberapa komentar dari narablog yang bisa menjawab pertanyaan saya. 😀

Terima kasih untuk jawaban kalian. 😳

——————————————————————————————————————————

Semua foto hasil jepretan sendiri. Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

205 Comments

      1. bola, produk sport, produk fashion, tas dan sebangsanya,
        ternyata dari indo, diakuisisi trus di jual di luar negeri buat naikin level :mrgreen:

        Reply

    1. ralaaaaaaaaattt,,,sebetulnya yang dihasilkan itu kakao..instead of cokelat..cokelat itu hasil olahannya,,
      dan sebagian besar negara2 maju mengimpor dari kita itu masih dalam bentuk kakao yg belum diolah..kemudian mereka mengolah d negara sendiri,,di kemas semenarik mungkin dan dibeli kembali o/orang Indonesia yg lg k luar negeri dg harga yg jauh lbh mahal.. (miris 😦 )

      omong2..d Jogja ada juga lho cokelat yg terkenal..namanya cokelat Monggo..pernah dengar??
      denger2 katanya pemiliknya malah orang bule..biarpun brand cokelatnya pakai bahasa Jawa..

      Reply

      1. Yap, kakao maksudnya. 🙂

        Yap juga, seperti yang saya dengar dari acara di TVOne, pemilik “Monggo” katanya orang Belgia ya. 🙂

        Reply

      1. Justru aneh ya, kakao kan tanaman tropis, dan negara penghasilnya cuma sedikit. Tapi eropa berhasil merajai industri cokelat. 😀 Negara penghasilnya malah cuma sebagai pengekspor. 😦

        Reply

      2. hehehe,,iya,,mungkin itulah bedanya antara negara berkembang dan negara maju.. 😀
        negara berkembang udah terlalu bergantung dan manja dg sumber daya alam yg melimpah 😦

        Reply

      3. Halaaaah gak masalah, saya senang kalo ada yang mau berkomentar panjang dan berisi, apalagi kalo nyambung dengan posting-an. 🙂

        Reply

    1. stt telkom yah sob? apa gak mabok tuh cium bau kakao tiap hari? baunya wow…. bukan main anehnya hehehe (bukan bau coklat susu lho yah) 😀

      Reply

  1. Kalo menurut kami, ini yg buatan ceres indonesia cm untuk konsumsi dalam negeri…kalo yg di eropa sana ato brazil sana ya minta perush coklat yg deket sana masing2..kmdian dikasih merk van helsing,,,eh van houten itu… untuk efisiensi harga produksi
    *sok tau

    Reply

    1. ini resepnya dan lisensi dari sono, tapi untuk edar di Indonesia dibuat oleh PT Ceres
      sama seperti mobil2 itu, teknologi dan spare part dari Jepang tapi dibuat di sini

      Reply

  2. bisa jadi emang buatan Indonesia lho, sedari saya kecil sering dioleh2i coklat Van Houten tapi yang di kaleng persegi panjang, dan karena saya punya beberapa customer pabrik kelapa, yang mengekspor hasilnya ke pabrik2 coklat di luar negeri, yeah …. siapa tau ‘kan? 😀 Tapi seperti usulan Arman, sebaiknya dicek langsung ke Swiss aja … gimana Sop? Siap berangkat? 😀

    Reply

  3. Enak mana sama Silver Queen ? aku taunya yang bubuk, itu sama gg ya mereknya ?. Indonesia katanya penghasil kokoa ketiga terbesar loh, tapi coklatnya gg ada yang mendunia ==a

    Reply

    1. Rasanya sih biasa. Amaaat biasa. 😆

      Nah itu dia, katanya kualitas kokoa Indonesia malah lebih baik dari kokoa swiss. 😦 Tinggal Indonesia aja yg mungkin kurang kekuatan dalam industri manufaktur cokelat. 😐

      Reply

      1. Eh iya, salah *malu* 😳

        Maksudnya, kokoa Indonesia adalah yang terbaik di antara sekian banyak kokoa lain di dunia. 🙂

        Reply

  4. haha, pertanyaan tereakhirnya itu lho:

    Beneran ya, nama lengkap Charlie vokalis ST 12 itu “Charlie van Houten”?

    pertanyaan yg sama waktu aku pertama kali tau nama panjangnya Charlie.
    Itu si charlie terinspirasi dari merk coklat atau gimana sih? 😆

    Reply

  5. “manufactured by… for…” itu bukan berarti untuk diekspor ke sana tetapi coklat itu dibuat atas lisensi dari perusahaan Switzerland itu.. 😀
    Mungkin biaya produksinya lebih irit kalau dibikin di sini daripada diimport jadi si perusahaan Switzerland ngasih kontrak ke Ceres buat bikin coklatnya itu buat dijual di sini…
    CMIIW loh 😛

    Reply

      1. ung…kalo dikasi tanda kurung < dianggap kode toh =.="
        diperbaiki deh 😛
        "imported in (nama negara) by (nama distributor)"

        Reply

      2. eh ndak, bukan impor juga…tapi licensed…
        jadi aslinya itu produk lisensinya dipegang sama Van Houten Switzerland tapi dia kasih kontrak ke Ceres buat produksi di sini untuk dijual di sini juga…
        membingungkan kah? ^.^;;

        Reply

      3. Tidak membingungkan kok, saya ngerti. 🙂

        Saya hanya salah mengartikan bahwa “manufactured by” itu harus selalu mengirimkan barangnya ke Swiss atau negara pemberi lisensi. 🙂

        Reply

      1. Mm.. kalo kontrak lisensi doank diawasi ga sih hasil produksinya? rasa dari produknya maksud aku.
        khan kata Asop rasanya bias-bias-asmara (baca: biasa-biasa-aja) tuh yaa.. apa emang rasa produk yg disana pun begitu juga?
        Logikanya, kalo yg hasil produksi sana sangat enak, sedangkan di Indo rasanya biasa banget, bisa menjatuhkan image produk donk yah?

        Coklat monggo itu agak mahal juga loh, aku blom pernah nyoba.. 😦

        Reply

        1. Hmmmm entahlah Bhi, buat saya sih emang rasanya biasa-biasa aja…. mungkin karena memang saya gak suka cokelat manis kayak gini, saya sukanya cokelat hitam di atas 75%. Jadi mungkin tergantung lidah yang nyobain juga. 🙂

          Nah, ada seorang narablog yang udah nyoba cokelat Monggo. Katanya enak. 😆

          Reply

  6. Van Houten itu rasanya beda.
    Dari saya kecil saya sudah kenal coklat itu. Sekarang coklat wafernya juga enak banget. Yang namanya Ritz. Saat saya lihat nama pabriknya, dan saya ingat2 kok namanya sama dgn nama meses Ritz, ternyata memang mereka satu pabrik. Cuma untuk coklat pake nama Van Houten.
    Saya gak tahu itu aslinya buatan mana. Tapi mungkin gak kalau Van Houten ini franchise dari luar? Jadi PT Ceres sudah beli licensinya khusus u/ VH Indonesia….

    Reply

  7. termasuk istri ketika pulang dari Malaysia dan membeli sebuah coklat, selidik punya selidik ternyata buatan Indonesia juga …. walaahhhhh

    Reply

  8. salah satu kenapa saya terkadang suka beli coklat itu ya kemasannya itu lho. hahaha. btw, udah saya balas pertanyaannya di email.

    Reply

  9. itu kan teknik marketing Sop… meyakinkan konsumen utk membeli, “Ini lho coklat kualitas ekspor, ke Swiss lho…”

    *Charlie ada sejarah tersendiri namanya van houten, …mungkin 😛

    Reply

  10. jadi ke alfamart cuman buat potoin tu coklat? masya allah…kenapa gak dibeli aja? hehe..
    kan saya mau juga..
    saya bukan penggemar coklat jadi gak tau perkembangannya. ^^

    Reply

  11. hehehe yang bener Felicia, karena kalau impor terlalu mahal, jadi dibuat di Indonesia atas lisensi dari VH sana. Sama saja dengan minuman Calpico, sama persis dengan minuman calpis di Jepang, tapi dibuat di pabrik indonesia dengan pemakaian lisensi merek yang sama.

    Ada coklat bubuk namanya Droste yang juga dibuat di Indonesia. Dulu saking fan nya dengan Droste asli belanda dia ngotot selalu mau membeli yang dr belanda (yg lebih mahal) tapi lama-lama yang impor hilang dari pasaran shg terpaksa beli yg buatan Indonesia.

    Kalau mau bicara coklat enak di sini ada yg terkenal dari Belgia bernama Godiva… aduh rek mahalnya 😀 satu biji (minimum) 200.000 rupiah sahaja 😀

    EM

    Reply

  12. masa rasanya biasa ajah siyh, sop?
    pdhl van houten itu merek coklat favorit saia lowh….
    kangen udah lama gak makan…hehehe
    boleh deh dibagi ke saia coklatnya… 😀

    Reply

  13. kapan kapan deh Kang Asop saya mau produksi tempe dengen merk Tempe Van de Lozz, saya ekspor deh ke Timur Tengah hehehe

    Njaluk cokelate rah Kang

    Reply

  14. emmh.mungkin akan diekspor ke berbagai negara nih coklat.hehehhe.
    mas asop,lain kali kalo beli coklat lagi kasih masukan tuh PT nya buat merk pake nama yang meng-indonesia,seperti nama udin,asep,asop gituh.hehehhe.

    i like.

    Reply

  15. ya biasaa.. biar lebih murah dapetnyaa.. apa di swis ga ada kebon cokelat ya? wah, bisnis kebon cokelat aja di swis jadi laku keras ni keknya..

    Reply

  16. kalo saya baca di sebuah tabloid enterpreneur c y,..
    yang pegang raksasa coklat itu asli garut, tiga bersodara gitu.
    trus skrg tinggalnya di singapore.
    dari mulay ceres, silver quen mpe jago mereka produksi,..joinventure ato kongsinya kaya apa sy g gt inget,
    ktnya c, coklat untuk semua kalangan gt,..hhehehee

    Reply

  17. Tunggu sebentar… saya cek dulu ke swiss siapa tahu ada coklat kaya gini di swiss. hehehehe

    Reply

  18. setau sy yg van houten itu bubuk coklat buad bikin kue. skarang ada batangan juga yak? hmm… ga terlalu suka coklat sih, lebih suka eskrim *eh *salahfokus 😀

    Reply

  19. ini kan udah lama banget soopp ;p

    dan emang, indonesia penghasil kakao yang cukup dperhitungkan, ke3 terbesar kalo ga salah yak?

    Reply

    1. Waaaaaah saya gak tahu kalo ini cokelat udah sejak jaman dulu… 😎

      Nah, saya pernah dengar juga kalo gak salah benar begitu, kita Indonesia urutan ketiga terbesar. 😉

      Reply

  20. kalo gak salah, waktu dulu coklat van houten ini udah ada cuma kemasanya yang diganti… rasanya emmang gak jauh beda ama sodara secoklat lainnya keluaran dalam negeri, atau yang minjam merk dagang luar itu… 😀
    jadi pimgim nostalgia lagi deh

    Reply

  21. Waduh….komennya udah banyak banget, jadi minder nich… 🙂 tapi ngak apa kang yach,

    Coklat, meskipun enak tapi saya kurang suka,,,nak kalau makan sama si Dia enak heeeee..ternyata kang Asop jeli yach melihat sesuatu yang tidak terpikirkan sipppp

    Reply

  22. Coklat Van Houten salah satu jajanan favorit waktu sekolah dulu, tapi sekarang jarang lihat.
    Cacao juga sama seperti daun teh, biji kopi dan yang lain bahan mentah diekspor, diolah diluar negeri kemudian dijual di Indonesia dengan harga yang lebih mahal.
    Entah karena kita lebih suka dengan merk luar atau kita yang tidak bisa mengolah menjadi kemasan yang menarik.

    Reply

    1. Hiks… 😦
      Semoga di masa depan perusahaan cokelat dan teh di Indonesia bisa mengalahkan dominasi perusahaan luar negeri. 😦

      Reply

  23. Hihi.. kata guru saya dulu itu namanya Lisensi Kang Asop.. seperti Susu Bendera yang diproduksi PT Nestle. di label belakangnya tertulis License Product By ….. *bener ga sih tulisannya* 😛

    Reply

  24. iya, sop. coklat van houten ini sebenernya udah lama banget, dari jaman mama dan papa saya masih muda, udah pada makan coklat ini. hehehhe
    tapi emang enak kok. saya juga ga tau kalo ternyata coklat van houten ini buatan indo 😳 makasih loh infonya, saya suka ga ngeliat perusahaan yg bikin sih *ngeles :mrgreen:

    Reply

  25. Kalo vokalis ST 12 sama kayak aku.. sukanya makan gula jawa sama kelapa… yang jelas asli dan tidak diragukan lagi ini buatan Indonesia… 🙂

    Reply

  26. dasar orang iseng, hehehe kirain ini cuman postingan iseng, tak taunya liat komen2nya kok jadi serius gini, ada masalah lisensi, impor, kbijakan, emang hebat kang asop kalau bikin postingan 🙂

    Reply

  27. Sempat makan beberapa kali, lumayan enak sih 😀
    Oh..ya, namanya mirip banget sama Cocoa.
    Ada Cocoa yang namanya Van Houten juga 😀

    Reply

  28. Aku sih suka bingung aja Sop kalau ibu angkatku dari Australia bawain aku coklat karena kadanga ku bisa dapetin itu di Circle K atau tempay lainnya lha….atau boss ku pulang dari Belanda bawain aku coklat, rasanya sama…..aku menikmati coklatnya sambil kedip2 aja….he he he,…ya apa2 kita ngimpor pdhl bahan mentah d yg kita impor adalah hasil ekspor kita….

    Reply

  29. Kita ini kan negara segar, kaya, apapun punya 😀
    Swiss itu kecil tapi penghasil coklat terbaik, kalau kita hanya bisa sebagai penghasil cocoa, belum bisa sebaik swiss. Begitu kali ya? 🙂

    Reply

  30. disini kan teknologinya belum mumpuni untuk mengolah coklat, paling mentok ya menghasilkan biji kakao nya aja 😀
    semoga beberapa taun lg kita udah gak usah mengimpor coklat ya 😀

    Reply

  31. kayaknya itu merk aslinya untuk pemasaran luar negri gitu kali deh,.,.
    masih enak coklat MONGGO dari JOGJA sepertinya 😀

    kpn2 kuposting dah

    Reply

  32. klo gak salah, suamiku pnh cerita bahwa Ceres is one of the biggest chocolate factories in the world. dan emang enak banget sihhhh…. *nyemilin meises*

    Reply

  33. Itu cokelat favoritku sejak remaja, rasanya lebih enak dibanding coklat2 lain 🙂
    Indonesia produknya banyak digemari di luar negeri lho selain cokelat, mie instant Indonesia juga banyak yg suka disana. 🙂

    Reply

  34. buat strategi pemasaran nih 😀 namanya juga orang Indonesia suka yang import2, termasuk makanan, padahal g tau sebenernya produk import yang dinikmati itu aslinya juga dari Indonesia, hehehe, di kotagede(Jogja) juga ada coklat yang enak, namanya coklat Monggo, dan sepertinya cuma dijual di circle K gitu, yang punya perusahaan coklatnya itu pendatang dari Jerman klo g salah

    Reply

  35. wah jadi ngiler dan kangen coklat monggo asli jogja,tp lg ga ada duit buat beli coklat mahal, buat makan 3x sehari ala anak kos aja dulu deh 😀

    Reply

  36. maaf ikutan nimbrung yaaa…….. coklat yang abang bhs memang dari belanda coba deh buka webnya http://www.vanhoutendrinks.com/en/history disitu d jelasin sejarahnya n penemunya,(coklat fav sy n emak d rmh sk bikin kue coklat pk bu2k cacaonya)…*hmmm mendadak ngiler…* Klo soal charli ST 12 itu mah cm nama domplengan, pernah bc d kaskus ad yg 1 kampung noh ma charli nm aslinya casmali ato casmili, saran saya sblm ngeposting sesuatu cari dulu sumbernya yg jls, biar g nambah semakin simpang siur tentang objek yg d bahas, biar yg bc jg g nerima info yg salah……. oce….

    Reply

  37. Hahh,, baruu Liaat bLog ini pas 14 feb,, bukan masalah valentinenya tapi cokLatnya,, 3000-an ya sama haL nya dg cokLat2 lainnya #bukan cokLat minyak ya!! 😀
    retaiL2 indo/alfa mart ada kok,, dekat kasir cuma ya ituu yang dibingungkan manufacture by ceres indonesia tp begituu yaa..?? hmm.. saya saLah satu penggemarnya tanpa merhatiin tulisan ini saya main makan aja ntah kenapa jadi begini feel saya?? what the hell i care about this chocolate,, just like the taste sii 😀
    kaLo van houten yg bubuk saya jugaa sukaa bgt 😀
    di tangerang ada pabrik coklat yg coklatnya ga kalah enak lhoo sudah berkelas,, ada yang tau BT COCOA..??
    bauunya enek waktu belum diolah #lewat depan pabrik
    tapi rasanya ya gituu sama kaya coklat hahahhaah

    Reply

  38. bagaimana dengan “van houten ” yg saya beli ini

    bener2 tidak layak makan….memalukan.

    websitenya oke tp produknya “NOL”!!!!

    Reply

  39. Wah kebetulan ayah saya kerja di PT. Ceres, Van Houten ini buat di ekspor kok. PT. Ceres itu melingkup Van Houte, Delfi, Selamat, ChaCha, ChicChoc, Silver Queen, dsb. Klo ga salah di bidang confectionary coklat, Ceres urutan ke 3 dunia setelah Swiss sama German. Klo rasa coklat ini sih emang biasa bgt, tp ada macem lain Van Houten yg dark chocolate, dsb. Harganya jg bisa berlipat2 dari yg ini. Dan ga semua yg di ekspor keluar negri dijual di Indonesia kaya coklat kopi, coklat yg isinya serbuk kopi, coklat yg pake alkohol dalemnya, dsb. Harganya jg mahal2.. Tapi klo mau murah datengin aja koperasi pabrik PT. Ceres di Dayeuh Kolot Bandung, banyak kok yg bentuknya gagal gtu dijual kiloan.. 😀

    Reply

  40. hmmm coklat ini dah ada dari jaman dahulu kala… jaman aku masih sd udah ada, ada juga yang bungkus nya merah kaya nya itu lebih pahit rasanya. Mungkin.. dulu nya buatan swiss nah setelah indonesia bisa buat… ya di buat lah coklat itu di dlm negri sendiri supaya lebih murah… jadi yang di jual sekarang mungkin aja rasanya ga sama … sama yang aslinya dulu … klo di tulis for swiss hmmm ga jelas juga kenapa kadang kan pabrik pabrik skr gitu… corn flakes aja bisa buatan thailand lah buatan indonesia buatan vietnam. Yang aneh… kadang harga di dalam negeri bisa lebih mahal dari pada harga di luar negeri loh… padahal jelas jelas made in indonesia . Terbukti.. sodara aku di singapura beli oreo harganya lebih mahal di indonesia dari pada di singapura dengan catatan barang nya sama di import dari tangerang oleh singapura … kenapa bisa begitu ????

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s