Srabi Solo Notosuman

Nah, sekali-sekali saya pengen ngasih tahu salah satu kuliner Bandung pada narablog sekalian. :mrgreen:  Ini memang bukan pertama kalinya saya nge-post tentang makanan —posting-an saya tentang makanan sebelum ini benar-benar personal, nggak ada hubungan dengan Bandung. Jadi, kali ini saya ingin berbagi tentang makanan kesukaan saya, sekaligus memberitahu tempat penjualannya di Bandung. 🙂

Apa makanan kesukaan saya kali ini? Srabi! 😀

Nah, saya mohon tidak ada kebingungan di sini, antara “srabi“, “surabi“, atau “serabi“. Setahu saya itu semua sama. 😀  Kata Surabi dipakai di Bandung dan sekitarnya, sedangkan kata srabi dan serabi lebih sering dipakai di wilayah selain Bandung (entah itu Jakarta, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan lainnya).

Saya pribadi lebih suka Srabi Solo dari pada Srabi Bandung. Srabi Solo kering, tanpa kuah, sedangkan Srabi Bandung memakai kuah. Jika selama ini narablog memakan srabi yang kering dan dengan topping (apapun itu), itu adalah Srabi Solo. 🙂 Ehem… *batuk* betulkan saya jika saya salah ya, karena saya sebenarnya tidak yakin juga dengan hal ini. 😆

Toko srabi kesukaan saya adalah Srabi Notosuman. 🙂  Tuh, katanya srabi ini udah ada sejak tahun 1923, dan kalau dilihat dari spanduk di foto atas, Srabi Notosuman ini didirikan oleh Nyonya Handayani. 😆

Silakan klik untuk memperbesar ukuran gambar

Srabi ini ada di Jl. Ahmad Yani. Enak banget posisi toko ini, karena berada di salah satu jalan utama Kota Bandung, tempatnya mudah dijangkau.

Jl. Ahmad Yani itu panjang! Di mana posisi tepatnya?

Mudahnya, toko srabi ini ada di antara Jl. W.R. Supratman dan Jl. R.E. Martadinata (Jl. Riau). 😀

Tampak depan

Narablog sekalian bisa melihat tanda bertuliskan “MASIH” di atas? 😀

Jangan heran. Itu adalah tanda khas toko ini untuk memberitahu tamu di luar bahwa stok srabi masih ada. 😆

Ini tampak bungkusnya

Tuh srabinya, dibungkus daun pisang.

Ini tampak lebih dekatnya. 😀

Dan ini adalah tampak srabi-nya….

Tuh, bentuk Srabi Solo Notosuman ini nggak seperti srabi biasa yang cenderung bundar. Memang bentuk sebenarnya bundar, tapi kemudian digulung dan dibungkus oleh daun pisang. 🙂

Jadi, mengapa saya suka srabi ini? Saya suka karena bentuknya yang mudah dimakan. 😀  Tinggal buka bungkusnya, pegang srabi —tak usah pakai sendok atau garpu— dan tinggal arahkan ke mulut. 😆

Kalau ke Bandung dan ingin membawa oleh-oleh yang lain dari biasanya, beli saja Srabi Solo! 😀

——————————————————————————————————————————

Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

162 Comments

  1. Surabi *saya lebih suka istilah ini* emang enaaak d(>_<)b. Loh surabi Jabar kan ada dua jenis ya, yang berkuah itu kuahnya dari gula merah atau santan bukan ? namanya surabi kinca kan, yang bertopping oncom atau non-topping-nya asin cuma ada di Jawa Barat deh. Lebih enak yang versi Jabar kalau menurut saya mah, notosuman manis soalnya dan komposisinya lebih "renggang" dibanding surabi.

    Reply

    1. Nah, saya gak tahu lebih dalam mengenai srabi jabar. 😳
      Selama ini saya makan srabi kuah santan.
      Ah! Ya! Saya pernah makan yang topping oncom juga! 😀

      Hehe, seperti alasan yang saya utarakan di atas, srabi notosuman lebih mudah dimakan. :mrgreen:

      Reply

  2. Berarti yang selama ini saya makan adalah Srabi Bandung ya
    Ga suka klo srabi kering2, bikin tenggorokan seret aja hehehe

    Reply

      1. ya tetep aja seret, mosok pas nelen langsung banjur air
        klo yg ada kuahnya kan tinggal lek xixixi
        malah dibahas hahaha

        Reply

  3. (Maaf) izin mengamankan KELIMAX dulu. Boleh, kan?!
    Serabi yang lonjong dan pakai selimut kek gitu belum pernah ngerasain, Kang. Biaya yang kek piring terbang

    Reply

  4. Mas, harusnya dipotong, kaish liat dalamnya… emang isinya apaan aja mas? aku belum pernah tuh liat yang kering gt… mamaku malah suka bikin namanya serabi cina… 😛 *nah lho!

    Reply

    1. Nah, saya cuma beli yang isinya cokelat sama polos. Tapi pribadi saya gak suka yang cokelat, saya lebih suka yang polos. Udah enak.

      Reply

  5. oh, kirain semua serabi itu dimana mana sama, ternyata serabi bandung sama solo sudah beda, yang saya tahu hanya serabi solo 😀

    Reply

  6. Rasanya gimana mas???
    Seumur hidup saya belum pernah mencicipi yang namanya serabi. Kalo di sini bentuknya bundar, dan saya gak pernah tertarik liat bentuknya, makanya gak pernah mencoba! hihi.. 😀
    hmmm….

    Reply

  7. ::: wah bisa ndak yah menghapus kerinduan saya akan solo nantinya ^_^

    ::: bentuknya seru danpraktis,,, sepertinya enak langsung lahap sambil mojok.. wehehehe…

    ::: srabi yah orang luar bandung menyebutnya? hehehehe,,,,

    ::: enak kan? pasti enak kan? kalo dilihat dari tulisan MASIH, ini pasti laris manis…!!

    [saya mampir yah kesini, karena kesal blogspot semua lagi maintenance] ^_^ salam

    Reply

  8. wahhh gw di bandung malah belum coba ini. hmm miskin informasi gw. entar kalo ke bandung lagi, pengen uey kesana.

    Reply

  9. Waaahhh… makanan favorit saya juga tuh…. enaknyaa jadi ngiler niih…
    Tapi karena di Semarang ga ada, jadi biasanya nitip temen yang dari Solo.
    emang maknyuuuss..

    Reply

  10. belom pernah nyobain yg versi bandung… menurutku serabi tu ya yang solo itu…laennya yaaa silakan kasi nama sendiri, tapi bukan serabi yang asli :mrgreen: seperti laiknya gudeg… itu ya gudeg jogja… kalo gudeg nya ditemukan di bandung, itu bukan gudeg jogja… tapi sayur nangka muda 😆 wakakakk… *pengalamanmengecewakanmenemukangudegdibandung*

    Reply

  11. sekilas mirip lumpia ya jadinya soalnya dilipet begitu. hahaha, apapun namanya saya suka srabi. 😀

    Reply

  12. Wah, wisata kuliner terus nih.. hehe.
    Btw, salah satu ke-khas-an nya surabi dimasak pake “wajan” tanah liat, udah ada blm surabi yang dimasak pake wajan modern?

    Reply

  13. hehe…
    Paling suka deh makan serabi hangat plus teh manis di sore mendung… 😉
    mantaaap…

    Reply

  14. sewaktu di Solo, saya pernah nyobain beberapa kali 🙂
    semua sarabi saya suka, mau yang pakai kinca atau enggak,
    kalau Sarabi Padang,penyajiannya : ketan lupis, bubur beras putih, bubur kacang ijo, kolak pisang ubi merah,”sarabi” di tempat lain itu sendiri, dipertemukan dalam satu mangkok :D.

    Reply

  15. hoo.. sekotak isi banyaak. kenyang nih kayaknya. hehe..
    Srabi Notosuman itu kalau nggak salah dulu sering jadi destinasi favorit ibu saya kalau lagi main di Solo. Tapi sekarang beliau lebih milih bertandang ke toko roti Orion. Hehehe.

    Reply

      1. Itu lhoo.. toko roti di Solo yang jualan kue lapis Surabaya yang merknya Mandarijn, kotaknya coklat, logonya gambar Jempol. –makin ga ngerti kayaknya nih si Abang– 😀

        Reply

  16. Kalau di tempat asalku, (surabaya) serabinya berkuah. Dan yang membuat aku kangen adalah kuah nya itu yang terbuat dari santan dan gula merah plus daun pandan. Sedang serabinya tidak di gulung kek begitu, serabinya seperti kue apem tapi besar 😆 jadi ngiler dengan serabi di kampung ku Sop.

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    Reply

  17. saya juga lebih suka serabi notosuman dibanding surabi bandung seperti enhai… serabi solo lebih lembut dan seger, tapi surabi bandung menang variasi rasa, favorit saya untuk surabi bandung surabi telur + oncom…

    wahhhh… ada di bandung ya… nyarinya jadi ga perlu jauh2 ke solo…

    Reply

  18. agak aneh juga sop, kalo oleh2 jalan2 dari bandung malahan srabi solo. dulu istri saya malah pernah memberi judul brownies jualannya “oleh-oleh khas bandung dari bekasi”. inipun dibilang aneh… he.. he…

    Reply

  19. Harganya brp Asop satu surabinya? Klo di Yogya hrg per satuannya 1500. #pamer hrg murah, modelnya jg gitu digulung dan dibungkus daun pisang.

    Reply

  20. Hey asop! I havent commented on your blog in a pretty long time. WELL IM BACK AND IDK WHAT YOURE SAYING, lawl. lawl is another word for lol. well man, you’re doing great on bloging up until now, as usual. Dude can you do me a favor and visit my blog. Like comment. Im kinda desp for it lol.

    Reply

  21. og dibungkus daun pisang gitu,, qu baru liat yg kaya gini,, dijakarta ada serabi yg isinya macam2,, contoh nangka mises keju dll, tapi gak digulung begitu, jadi bundar kaya cetakannya,, dan lumayan enak uga .. 🙂

    Reply

  22. waduhh… ^^ jadi lapeeerrr!!

    Kalau di malang ada serabi imut, serabi duren juga. Kalau di surabaya ada serabi apa ya?? 😀

    Reply

  23. kardusnya sama ama yg di SOlo. tapi di Solo ga pake digulung…
    Rasa Coklat 1500 @ serabi
    Yang biasa 1200…
    kyaaa.. jualan… 😆

    Reply

  24. saya suka banget serabi mas, rasanya beda banget dengan jajanan lain
    apa lagi jajanan modern. sy paling suka tu serbi dan onde-onde, ada ngak onde-onde di bandung?
    kalau tidak ada, mampir ke lumajang yach
    …………………
    ngak ikutan kontes foto yg diakan speedy mas?

    Reply

  25. Alamak! Surabi Nyotosuman Jl. Ahmad Yani! Itu jalan wajib saya ketika masih kerja di area Kosambi Bandung Tengah setahun lalu. Tiap hari lewat jalan itu, wira-wiri. Aaahh! Jadi kenangan sekali ini

    Reply

  26. Itu serabi kreatif banget ya,….
    Ditempat saya yang paling sering dagangan srabi di pagi hari, itupun untuk sarapan.
    Cari siang? harus keliling menghabiskan satu liter bensin motor Anda 😦

    Reply

  27. weh di Bandung ada juga to Srabi Notosuman??

    wah makanan paling enak di Solo itu Sop
    cemilian lebih tepate…
    gak ada matinya dah
    dan Srabi terbaik di seluru Indonesia
    bikinnya pakai kompor arang…
    klo di solo. g th klo yg di bandung
    di Surabaya juga ada lho Sop.
    pas kemren aq ke sby soalnya ada ngeliat juga…

    harganya 1500
    dan yg paling enak justru yg tanpa rasa.
    itu yg khas

    Reply

  28. ini nii,, baru tau ada srabi solo yang dijual di bandung.. slama ini mencari cari tapi cuma nemu surabi bandung tea,, mantaf lah, langsung k tkp mas bro!

    Reply

  29. Hahahhaaaa…
    Eh kamu hebat juga ya menemukan tulisan-tulisan aneh bin kocak. Kenapa coba ga bikin saja “masih ada” dgn huruf yang lebih kecil. wwkwkwkw…
    Tapi Serabi itu paling enak dimakan hangat-hangat saat berbuka puasa… 🙂

    Reply

    1. Hehehe itulah uniknya srabi ini. 😆

      ‘Tuuuul!! Nikmat banget tuh pas buka puasa… 😳
      Apalagi kalo ada teh hangat manis…. 😀

      Reply

  30. aduhh baru tau tuh sop tempat surabi kayak gitu. keren sop tqu infona. segera meluncur tar kalau lagi di bandung. enakan mana sop surabi imut apa surabi solo ini? aku mah seringnya makan surabi di deket rumah yang suka buka kalau subuh subuh :D..

    tulisannya irit banget ya “MASIH”. bisa di artiin banyak gitu,,.hehe

    Reply

  31. Stau saya srabi itu ya yang ada kuah gula merah plus santannya. Tapi yang digambar itu enak nampaknya. Gimana kalo kau kirimi aku, Sop, nanti gantian tak kirim yang enak-enak dari Bogor 😛

    Reply

  32. yappp,..setujuuuuuhhhhhh buwanget,
    biuh2,akhirnya bisa coment (maklum,lola deh di desa :mrgreen:)
    sbg org yg llama disolo,..emang bener2 markotop tu serabi

    Reply

  33. aku ni di solo loh.. tapi malah belom pernah ke tempat yang jualan srabinya di notosuman. hahahaha.. 😀

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s