Jangan Tiru Pengendara Motor Ini!

Saya tidak tahan untuk tidak memindai gambar ini di harian Pikiran Rakyat edisi senin minggu lalu (9/5/11). Klik saja gambar untuk melihat dalam ukuran asli.

Foto oleh Ade Bayu Indra, Pikiran Rakyat (9/5)

Menyebalkan sekali, ‘kan?  😡

Sangat menjengkelkan. Itu sepeda motor dalam keadaan jalan, lho. Mereka berdua tidak mengenakan helm, sudah begitu dua-duanya asyik main hape. Apalagi si “sopir” hanya ber-satu tangan ria, mudah oleng. Lha wong mengendarai motor dengan dua tangan di stang (handlebar) motor aja kemungkinan oleng dan jatuh masih besar, apalagi kalau hanya satu tangan! 😡

Saya aja berkendara dengan sepeda motor tanpa helm rasanya malu. Maluuuu banget. Bahkan hanya dibonceng pun, jika tanpa helm saya nggak mau. Bertaruh nyawa dan rasanya malu! 👿

Melihatnya saja sangat menjengkelkan, menggemaskan! Apa yang mereka pikirkan sampai-sampai mereka berbuat begitu ya?

Jangan seperti ini ya, narablog sekalian, nyawa dan kemaluan… eh salah, rasa malu taruhannya.

——————————————————————————————————————————

Foto adalah hasil pindai dari koran Pikiran Rakyat edisi senin (9/5/11). Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

195 Comments

  1. keren lowh mbak mbaknya… punya tiga mata. Yang dua ada di tempat yang biasanya untuk lihat tulisan yang ada di hape, yang satunya lagi lihat dpean (Mata tersembunyi).

    Kalau ga pakai helm, kadang aku juga (Ketahuan malas), masi di desa sii, jadi aga santai :), mampir tengah malam nih mas.. met malam,,

    Reply

  2. bro asop…gw paling gemes ngeliat orang naik motor sambil SMS…kalau dia mau masuk ke got sendiri mah biarin aja karena itu udah pilihan mereka. Tapi kalau di lantas nabrak mobil, kemungkinan besar pasti pengendara mobil yang disalahkan…..

    Reply

  3. Di dusun tempat saya kerja dulu, bahkan tukang ojeknya menyediakan helm buat penumpangnya. Di sana polisinya nyaris nggak ada kerjaan, coz nggak ada yang ditilang gara-gara nggak pakai helm..

    Kok orang bisa nggak tau malu gini sih?

    Reply

  4. Masih merasa nyaman dengan keadaan, tak merasakan apa dampaknya sih… yah tipikal masyarakat kita kebanyakan 😦

    Reply

  5. huahaha kaco…
    gua pernah 2 kali ketemu mobil dan pengendara yang sama, yang mana nyetirnya pelan2 banget bikin macet… ternyata yang nyetir lagi tangan kirinya pegang rokok, tangan kanannya pegang hp! jadi nyetirnya pake lengan. gila gak… 😛

    Reply

  6. nggak jadi komeng,askimet galak,pengunjung cuman 20 biji pake askimet segala….sudah bagus mereka mau ninggalin komeng,malah di kerjain satpam askimet…

    Reply

    1. Hahaha jangan marah dulu, Mas, akismet itu wajib. Kalo gak pake akismet komentar2 sampah bisa masuk semua. Pake akismet aja dalam setahun masih ada satu atau dua komentar (yang menurut saya) spam, pake bahasa indonesia pula. 😀

      Reply

      1. kenapa nggak pake anti spam yg model centang?..lebih efektif,blog saya nggak pake askimet aman-aman aja tuh,pake centang…

        Reply

        1. Pengennya sih begitu, tapi ini blog bukan hosting sendiri, saya cuma beli domain di wordpress.com. 🙂 Gak bisa banyak otak-atik.
          Lagipula tak apalah komentar masuk spam sebentar, toh kan saya setiap hari selalu mengecek ke dalam kotak spam, siapa tahu ada komentar bagus yang disedot akismet. :mrgreen:
          Perkiraan saya, komentar perdana Mas Agoest di sini masuk ke spam karena domain blog Mas yang cz.cc. Tampaknya gak lazim.

          Reply

  7. -.-‘ di oprah juga pernah bikin topik kayak gini. bahkan oprah bikin kayak petisi gitu, minta tanda tangan narasumber untuk nggak pake hp pas lagi nyetir. pas nyetir mobil aja nggak boleh maen hp, apalagi pas ngendarain motor? sok jagoan deh *geregetan*

    Reply

    1. nah itu juga menambah kecelakaan rif… mlengos trus ga konsen sama di depan.. pas lihat kedepan eh ada yang lebih caem.. dikejar deh sampe mepet angkot.. angkot belok kiri mendadak karena mo nurunin penumpang.. malu kan sama penumpang di angkot.. hahaha

      Reply

  8. yang saya khawatirkan adalah, justru sang fotograger.. hmm, jangan2, sang fotografer adalah pengendara solo motor tiger yang notabene ada koplingnya ga bisa ditinggal satu tangan.. nah, motretnya pake kamera dslr yang kudu ngepasin fokusnya manual satu tangan, yang satu njepret.. aheeeyy, sirkus kali yak

    Reply

  9. ckck … udah celaka mah mungkin gg bisa maenan hp lagi, motornya matic lagi, haduh itu remnya satu lagi gimana coba. Setuju Bang Asop, sekarang saya pake helm bukan karena takut polisi (hhohho dulu iya) tapi sebagai langkah2 keselamatan, apalagi kemarin temen saya yang kecelakaan helmnya lupa diklik, jadi deh dijahit keningnya, hweeee.

    Reply

    1. Hoooo emang motor matic kenapa yah? Saya belom pernah nyoba naik yang matic:mrgreen:

      Nah, itu temen Tiara pake helm full-face ato half-face? Kalo full-face yang ngepas di kepala, harusnya pas jatuh helm masih sulit lepas dari kepala. 😦

      Reply

      1. motor matic kan remnya ditangan, klo tangan yang satu pegang hp brarti cuma ngandelin tangan kanan buat ngerem, kagok pisan.
        pake half-face makanya helmnya terbang.

        Reply

        1. Hiiiiiiii untung saya lebih suka pake helm full-face. 😮
          Dulu saya pernah sempat ababil, pake helm full-face jarang dikancingin. Untungnya kalo pake helm half-face selalu dikunci. 🙂

          Reply

  10. Eee….lhadalah, hawong boncengan aja kok ya sms an, ngomong langsugn aja napa? :mrgreen:

    Sungguh sakti supirnya ya, bisa nyetir tanpa liat jalan ck…ck… anak buahe Si Buta dari Gua Hantu nampaknya.
    Emang menyebalkan, apalagi klo pengendara mobil, trus kita jalan di belakangnya. Uuhhh, leletnya minta mapun, nyebelin! Selain membahayakan diri sendiri kan juga membhayakan orang lain.

    Reply

  11. kalo gw liat mereka kok malah salut yahh. kayak akrobat gitu. bisa sambil nyetir. sambil main SMS. mungkin naik motor nya pake insting. indra ke 6 kalik yah

    Reply

  12. Hueh… bahaya benar. Walaupun mungkin itu di jalan yang sepi, tapi tetap saja bisa membahayakan diri dan orang lain.

    Reply

    1. Itu yg saya heran, kok bisa dua2nya sama2 nge-hape….
      Saya takut mereka berdua berpikiran sama. Kata si pemegang stang: “gue SMS-an dulu bentar ah, berharap temen gue di belakang mau memperingatkan kalo ada apa-apa di depan.”
      Kata yang dibonceng: “Gak apa2 kali ye, gue SMS-an, toh gue cuman yang dibonceng, semoga temen gue gak SMS-an juga.”
      😆

      Reply

  13. itulh salah satu keahlian ornag indonesia dalam berkendara motor. Keren kan, multitasking, tanpa bantuan mata, lebih cepat … lebih cepat kecelakaan maksudnya

    Reply

  14. Ah,,, gilak tuh remaja ababil,, aku klo emang penting amat (nunggu telepon) ya minggir dulu ditepi jalan baru deh diangkat..
    Mustinya ada peraturan jelas oleh pemerintah yang memberi hukuman orang yang berHP di atas kendaraan,, udah banyak juga kan terjadi kecelakaan gara2 tindakan seperti itu 😦

    Reply

  15. wow…
    Udah kayak yang ada di sirkus-sirkus… 😯
    Tau-tau nyawa melayang aja… 😡

    Reply

    1. Hahahaha! Jahat ih… :mrgreen:

      Oh ya? wordpress ya? Seingat saya waktu domainnya bukan denygnasher… baru lagi berarti. 😉

      Reply

  16. Dikira jalanan udah lunak kali sop ?! 😀
    Ah, itu namanya ngga tanggung jawab sama keselamatan diri sendiri. Jangan pernah ditiru 😉

    Reply

  17. Kebetulan aku nggak bisa naik motor ataupun nyetir mobil Sop…tapi kalau ketemu orang seperti itu aku pasti akan suruh yang boncengin dan nyetirin aku klakson keras kalau yang boncengin and nyetir tanya “ntar dia kaget n jatuh gimana?” santai aja aku jawab ” ya gak apa…kan mereka emang salah,,,,biar mereka bisa belajar tertib” Masalahnya aku gemes aja kalau ada orang yang tidak tertib apalagi masalah keselamatan diri sendiri….

    Reply

  18. Salam Takzim
    Ini foto keren kang, cakep cakep orangnya, motornya juga keren, apa dia bikin sensasi ya kang, Bandung kan banyak sensasinya khususnya kaum hawa hadoooooh
    Salam Takzim Batavusqu

    Reply

  19. Apalagi si “supir” hanya ber-satu tangan ria…

    ketika saya mencoba mencari kata “supir”,saya tidak berhasil menemukan arti kata supir,yang ada adalah arti kata “sopir” yang artinya pengemudi,pun menjadi aneh aneh juga jika motor mempunyai “sopir” !

    Saya ajaberkendara dengan sepeda motor tanpa helm rasanya malu…..

    pun demikian dengan kata aja,ketika saya cari,ternyata “aja” adalah gelar bangsawan putri (Deli),apakah artinya itu adalah >>>” saya putri bangsawan berkendara dengan sepeda motor tanpa helm rasanya malu…..”

    menjadi aneh dan lucu kan? dan ternyata memang mudah mengkritik orang lain daripada mengkoreksi diri sendiri,minimal ada hal yang harus di perhatikan,” ndelok githoke dewe disik”

    betul tidak?

    Reply

    1. Betul sekali. Mari saya betulkan. 😆

      Itu kata “sopir” memang bukan dalam artian yang sebenarnya, makanya saya beri tanda kutip (“”). 🙂

      Reply

  20. Pengalaman saya : Waktu di Singapore dan dalam perjalan ke pelabuhan saya mo nyeberang ke Batam,
    dgn diantar kerabat yg sdh menetap di kota itu, dalam perjalanan hp si kerabat ‘bunyi ada panggilan, si kerabat minta saya yg angkat dia tak berani (saya kira bercanda) … “disini klo nelpon sambil nyetir bisa ditangkap police dan SIM kita langsung di gunting ditempat dan tak ada cerita damai ditempat” ujar si kerabat lega … mereka patuh hukum!

    Reply

  21. Gak pakai helm sih itu urusan dia.
    Tapi ber-hp ketika menggendarai motor itu membahayakan orang lain, pernah juga kepikiran buat nyalip atau nyenggol orang kayak gini, pengen tau sehebat apa sih kemampuan mereka diatas motor.

    Reply

    1. Benar juga ya, gak pake helm urusan dia.
      Tapi jadi urusak kita ketika dia mulai membahayakan diri kita…. 😦

      Reply

  22. aku juga sebel, mereka kan nggak cuma ngorbanin nyawa sendiri, tapi juga nyawa orang lain, kalo nyenggol sebelahnya gimana?

    Reply

  23. Saya sering juga begitu.. jd malu. nanti kalo mau angkat hp minggir dulu deh mendingan. 🙂

    Reply

  24. Buseeeeeeeeeeeeeeeeeeetttt!
    dasar pengendara 4L@y!!!
    baru punya hape kaya gitu aja dah nggaya!
    saya aja yang ga punya biasa aja!!! -___-“

    Reply

  25. wkwkwkwkwkwk, penasaran
    – sms siapa
    – isinya apa
    – knp sms
    *usil banget* wkwkwkwkwkwk

    Reply

    1. Hhahahaha jadi ngebayangin, update status macem gini:

      – Kyaaaaa ada tai kuda di jalan barusan gue lindas pake motooor!
      – Alamat cuci motor lagi nih….

      Reply

  26. Wah gila aja tuh cewek 2an. Main hape pas lagi naik motor. Apa gak bisa berhenti dulu ke pinggir kalo ada keperluan sama hapenya >.<

    Reply

  27. jangan2 itu supir dan penumpang saling sms-an hahahaha
    *teks sms penumpang: “oy jangan sms-an kalau lagi bawa motor”
    *teks sms supir: “kalau lo gak sms gue juga gue gak bakal buka hp sekarang”

    hahaha maap rada maksa -______-

    Reply

  28. Nih, lebih penting reply ketimbang kepala 🙂
    Itu sih masih lumayan, saya beberapa kali tertidur dalam beberapa detik saat mengendarai motor. Untungnya tak terjadi apa2, padahal kecepatannya lumayan kenceng 60km/h

    Reply

  29. yang jelas meraka gak bisa mikir sop, dan tingkat kesadarannya rendah..
    padahal daerah kopo itu kan daerah rame dan macet, bisa2nya mereka begitu..
    saya kemana-mana meski dekat dan gak ada polisi tetep pake helm, karena helm itu melindungi. jangan sepelekan jarak dekat, karena keccalakaan bisa saja terjadi, setidaknya kalo pake helm, kepala tidak terlalu keras menahan benturan..

    Reply

  30. biibuku pernah sekali praktek sms sambil naik motor, langsung hampir nabrak pohon jambu. trus ibuku nanya ke aku,”kok bisa ya ada orang tu bisa ketawa-ketiwi sendiri liat hp sambil naik motor?”

    Reply

  31. Jadi inget tulisan saya kalo main HP sambil berkendara itu lebih berbahaya daripada orang mabuk berkendara.

    Reply

  32. waduuuhh..sy aja waktu itu pernah dibonceng ga pake helm dag-dig dug gimanaa gitu,,
    oalahhh ada-ada saja kelakuan remaja jaman sekarang *yg ngomentar serasa dari jaman yang berbeda aja..haha

    Reply

  33. Alhamdulillah temen saya ngga ada yang begitu, Mas.. 🙂
    (atau saya yang gatau ya? Mudah2an jangan ada lah.. 😦 )

    Reply

  34. kata yg ada di foto itu gini Sop. “HP khan nama lainnya Mobile Phone, berarti teleponnya di mobil. 😀 Sementara mobil dikonotasikan juga dg kendaraan.” :D”

    itu kalau pakai Hotpans akan lebih seru….
    😀 wkwkwkwkwk

    Reply

  35. hadewh,,, 😦
    klo dampaknya cuma buat mereka sendiri sich biarin aja,,
    biar nyemplung parit sekalian mereka malah lebih bagus.
    lha tapi klo kena orang lain jg dampaknya???
    ckckkckc sungguh terlalu…

    Reply

  36. bosen idup kali bocah2 itu yah! gggrrrr…!
    nanti kalo ada apa2 khan kasian orang tuanya..

    Reply

  37. Gak cuma pengendara motor, tapi juga mobil, saya hampir aja ditabrak mobil, ternyata suprnya lagi asik sms an, wah berabe nih… kalo kayak gini orang lain yang jadi korban, kalo nyngsep sendiri si gak masalah, lah kalo nabrak orang lain 😦

    Reply

  38. Buset dah, pelanggarannya ga nanggung-nanggung. Yg begituan mah mending ga usah ditilang, tapi dibina dulu atau kalau perlu dipenjara sebentar biar benar-benar jera. Paling mereka juga baru nyadar ama resikonya kalau bener-bener kena kecelakaan, itu juga klo mereka ga nyalahin pengendara lain yg tabrakan ma mereka

    Reply

  39. Yang sedih, masih banyak ditemui pengendara motor sambil sms..bayangkan, betapa hebatnya dan besar nyalinya….tanpa mempertimbangkan keselamatan orang lain.

    Reply

  40. wow gila hebat gitu lagi beraksi kali ya. udah gak pake helm, sambil ber hp ria pula, canggih sekaligus mengerikan 😛

    Reply

  41. sering Sop liat yang beginian udah gitu cekikakan lagi ketawa-ketawa. pernah ada yang begini dijambret sama jambret hp, udah jatuh hp hilang, belum lagi badan lecet2 tapi kok masih saja banyak yang melakukannya kebanyakan sih ABG.

    Reply

  42. Sering menjumpai hal tersebut. Baik di motor maupun di mobil 🙂
    Emang bahaya tapi entah anak muda sekarang itu kadang emang kranjingan, bukan sms tapi BBM.

    Reply

  43. satu minggu yang lalu, tetangga saya ayah, dan dua anak perempuannya meninggal karena kecelakaan. setelah diselidiki, ternyata penabrak (seorang perempuan muda) mengendarai mobil sambil telfon.miris melihatnya!

    Reply

  44. Ujung-ujungnya kesadaran. Sayangnya kesadaran banyak pengendara itu rendah. Kayaknya hal ini ada kaitannya dengan tingkat pendidikan deh, tapi terlalu kompleks untuk dituangkan dalam komentar.

    Saya juga sebel sama pengendara yang sering nyambi gini. Sesekali papasan di jalan. Kalau ketemu kendaraan yang lambat, nganan (atau ngiri) pelan-pelan, jalan pun di tengah jalan (sampai ngambil dua lajur), udah ketebak deh yang ada di belakang kemudi lagi multitasking. Kayaknya mereka lebih suka pamer keahlian akrobat mereka sembari membahayakan nyawa orang lain ketimbang mengambil waktu 1-3 menit untuk berhenti dan urus SMS atau telpon masuk.

    Reply

    1. Haha, pamer keahlian ya…. 😆

      Harus saya akui, melihat pengendara seperti gambar di atas di depan saya ketika mengendarai mobil atau motor, sungguh menyebalkan. Ingin rasanya saya menglakson dengan klaksin truk. 😡

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s