Regulator Gas yang Merepotkan

Cermatlah dalam memilih regulator gas. Itu yang ingin saya tekankan di posting-an ini. Tidak hanya cermat dalam memilih berbagai merek regulator yang ber-SNI, tapi juga dalam mempertimbangkan “pernak-pernik” regulator gas. 😎 Hampir kelupaan, jangan lupa cermat juga dalam menghadapi sales regulator gas seperti Mas Wahyu. :mrgreen:

Ceritanya…

Baru beberapa bulan yang lalu kami mengganti regulator gas. Memang sudah waktunya diganti, karena sudah “tua”. Nah, regulator gas yang lama tidak memiliki semacam “meteran” untuk mengukur tekanan gas (lihat gambar di bawah untuk melihat bentuk “meteran”). Karena bentuknya yang biasa itulah, regulator kami yang lama bisa digunakan untuk tabung gas 12 kg (biru) dan tabung gas 3 kg (hijau).   *maap nggak ada foto regulator yang lama*

Masalah belum timbul ketika kami mencoba regulator gas baru. Kami mencoba regulator gas baru pada tabung gas 12 kg, dan tak ada masalah, bisa terpasang sempurna. Persoalan baru terasa waktu kami mencoba memasangkan regulator ke tabung gas 3 kg. Meteran regulator terganjal oleh pinggiran “kerah” tabung gas! Mari lihat gambar di bawah untuk lebih jelasnya. 🙂

Regulator terpasang sempurna di tabung gas 12 kg. Kepala meteran tidak kecanthol besi pegangan gas.

Pada tabung gas 3 kg, kepala meteran tersangkut di pinggiran itu. 😦   Sudah saya coba ke semua sisi, hasilnya masih sama, nggak mau masuk dengan baik.

Sudah saya coba dengan posisi ini, tapi tetap tidak berhasil. Pipa gasnya nggak bisa bengkok. 😐

Jadi…

Akhirnya tabung gas 3 kg yang kami beli tidak terpakai, padahal segel sudah terbuka. Isi masih penuh tentunya. Jadi sia-sia. Apa ada yang mau membelinya ya? Atau adakah toko yang mau membeli kembali? 😐

Tak masalah kami menggunakan gas 12 kg, hanya saja tabung gas 3 kg ini mau diapakan enaknya. Bingung. 😆

Jadi, para narablog sekalian, cermatlah dalam memilih regulator gas.

——————————————————————————————————-

Gambar adalah hasil jepretan sendiri. Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

122 Comments

  1. di sini tadinya ada 3 tabung 3kg-an itu, dikasi ke yang kerja 1, tinggal 2, tar klo tabungmu laku, tak nitip jualin sekalian ya Sop 😀
    sama yang 12kg ada 2 tuh hehehe … titip dijualin juga ya 😀

    Reply

      1. kan nebeng sop, masak kaga boleh 😛

        ywd ga usah dibalikin sop
        tapi beli lagi aja regulator khusus tabung 3kg

        bisa diterima ga nih sarannya 😛

        Reply

  2. Emang kalau enggak hati2 malah bisa fatal akibatnya. Soal tabung bolehlah dikirim ke Pati.

    >>>Nitip pesan buat semua:
    Saya ada tantangan buat para blogger Indonesia, ki. Yang siap bisa langsung ceck TKP di blog saya.

    Reply

  3. Saya malah kepikiran patahin aja Bang meterannya hhehhe kalau dipatahin kira-kira berpengaruh banyak gg ya ? harusnya pas beli bawa tabung yang 12kg sama 3kg-nya dicobain satu-satu deh hhohho *dikira baju*

    Reply

  4. Maren pak RT pas mo bagi-bagi tabung gas 3, ga diambil. Biarlah orang yang membutuhkannya yang mengambil tabung itu. Udah cukup nyaman dengan tabung gas 12 kg. hehehe

    Reply

  5. beberapa waktu lalu, di kampung saya juga ada sales regulator, untungnya saya sedang ada di rumah, jadi sales itu ngga bisa main main sama ibu saya 😀

    Reply

  6. oh, jadi ini kisah yang dulu mas asop bilang tempo hari.
    mungkin solusi terbaik adalah bawa ke tukang las, dan potong itu bagian atas tabung 3kg supaya tidak menghalagi selang atau regulatornya lagi 🙄
    apakah solusi itu merepotkan? tidak! yg repotnya kan si tukang las… hahaha…

    Reply

  7. Saya malah gak pernah pake yang ada meterannya. Pake yang biasa aja, lagi pula begitu dipasang belum tentu langsung bisa nyala, terkadang langsung minta dipasangkan sama penjualnya yang tukang reparasi kompor gas.

    Reply

  8. Gimana kalo yang 3 kg dilempar ke vendor regulator, masih berisi kan 😀
    Bair tau tuh vendor, klo produksi mesti liat2 tabung dulu, jgn asal cetak 😆

    Reply

  9. sebelum gas 3kg keluar dosenku dah pernah ngingetin klo kita nyimpen tabung sama sperti nyimpen bom dlm rumah,eh ga taunya kjadian bneran

    Reply

    1. Ah, saya gak sepakat dengan kata dosen Mas Tri. 😡
      Tak ada salahnya ada cadangan gas di dalam rumah, ketimbang kalo gas habis harus nunggu beli dulu ke luar rumah. 😦 Repot!
      Asal terjaga dan tersimpan dengan baik, saya rasa tak masalah.

      Reply

  10. Dan itu salah satu alasan kenapa kakak saya menyerah pakai Tabung Gas ijo. Dia kembali pakai tabung gas 12 kilo. Katanya, “Biar lebih mahal, ini lebih aman dan gampang!” :mrgreen:

    Reply

    1. Ada narablog yang udah bilang begini juga. 😀

      Kalo saya bisa memindahkan gas secara legal dan aman, udah saya lakukan dan saya gak bakal menulis posting-an ini. 😛

      Reply

  11. saya g berani masang regulator gas lho mas, takut.. paling cm belinya aja, kl pasangnya serahkan ke ortu 🙂 lebih baik yg 3kg tutupnya di pasang tkutnya gasnya keluar dan di sekitar menghidupkan api.

    Reply

    1. Oh ya?
      Saya malah sudah ditugasi masang gas sejak di kosan. 😆
      Sekarang saya ama ayah saya yang gantian masang kalo di rumah.

      Reply

  12. kalo belum pernah dipakai, biasanya boleh ditukar tambah mas sama yang 12 Kilo. Saya pernah gitu juga soalnya.
    Tapi kalo udah kepake, mendingan disimpan saja sampai lebaran besok. lumayan mas, buat mercon idul fitri (bukan saran yang baik)

    Reply

  13. He he he, hampir mirip kejadian pada tabung LPG 3kg saya. Baru sehari beli, gas bumi terpasang ke kompor. Gasnya belum habis tapi tabungnya sudah tak terpakai, yang 12 kg juga terbengkelai. Tulisan kang Asop ini akan menginspirasi produsen regulator yang baik untuk membuat desain baru untuk tabung 3kg, kalo lama belum muncul juga mungkin itu jalan bisnis buat kang Asop … who knows 🙂

    Reply

  14. Dulu aku ngekost bareng2 jadi lumayan teliti masalah ginian….karena aku jadi satu2nya yg berani ambil resiko ganti tabung gas, trus ganti regulator saat dibilang rusak…kejam jg ya teman-temanku…masak aku dijadiin korban 😀

    BTwW, kamu g ad aperjanjian ama mereka? kalau aku dulu sih…belinya minta anter jemput gitu…jd kalau ada ketidka beresan aku telpon balik aja biar mereka ganti…

    Reply

    1. Perjanjian sama siapa?
      Sama penjual gas apa penjual regulator?
      Saya beli regulator gak pake agen2 gitu, beli aja di supermarket. Tentu gak bisa dicoba dulu, ‘kan? 😐

      Reply

  15. yang 3 kg kalo memang sudah nggak bisa dipakai, mending dituker lagi di tokonya. Maksudnya dituker, anggep aja udah habis isinya. Daripada diakali malah jadi bahaya.

    Reply

  16. menurut pakde meteran pada regulator 3 kg tidak terlalu penting, karena biasanya ia akan habis dalam wktu 10 hari atai 14 hari bila dipake masak normal, dalam arti bukan dipake buka warung, sehingga bisa dikira kira sendiri kapan akan habis, intinya belilah regulator yang standard saja, kalo sudah terlajur beli yang ada meterannya hingga bikin susah maka pakde lebih suka mengorbankan regulator yang nggak terpake dari pada mengorbankan tabung+isi 3kg

    Reply

  17. Saleum,
    saya gak bisa jawab pertanyaan bang asop tentang mau dikemanakan tabung gas 3 kg itu padahal segel sudah terbuka. itu kan hak bang asop 🙂 ohya bang, sampe saat ini istri saya lebih aman menggunakan kompor biasa drpada tabung gas, katanya ngeri aja setelah liat diberita seringnya tabung gas yang meledak, bahkan sering pula nyawa melayang gara2 meledaknya tabung gas.
    saleum dmilano

    Reply

  18. yang 3 kg jadiin hiasan rumah aja kak… 😀
    dihias-hias aja pakai bunga, terus pajang di atas meja… 😆

    Reply

  19. Aku pernah beli regulator dengan meteran dan pengunci otomatis bila gak dipakai, ber SNI dan baru, dan mahal pula. Sampai di rumah, baru pakai 3 hari terdengar suara mendesis. Gak isa dibenerin lagi 😡 Akhirnya beli merk lain dengan harga separuhnya, aman hingga sekarang 😦 Kalo soal gas aku emang takut dan selalu membeli yang terbaik dan berstandar SNI (dan ternyata gak harus mahal) Soal masang? Abangnya aja deh, lom pernah masang ndiri, takut 😳

    Oya, jika beli tabung gas, perhatikan tgl expire nya yang ada di sisi tabung 😉

    Reply

  20. Wah, harusnya produsen regulatornya mendesain produknya agar lebih fleksibel, bisa dipake di 12 kg ataupun 3kg…

    Beli regulator baru aja mas
    biar dua-duanya bisa dipake

    Reply

  21. Kalau di TV ada berita “Sebuah tabung gas meledak di rumah mahasiswa di Bandung”, tersangkanya pasti saya langsung melirik bog ini. hehehe

    Reply

    1. Buseeet nyambungnya malah ke saya pelit… 😮
      Saya pikir regulator ini bisa untuk gas 3 kg. Lagipula mana ada “regulator khusus gas 3 kg”?

      Reply

    1. Saya sudah memikirkan itu, tapi itu artinya melepas ikatan regulator dan selang. Pikir saya, nanti kalau sudah habis dan mau ganti tabung, harus melepas kembali ikatan antara selang dan regulator.

      Reply

  22. setahu saya tabung gas itu bisa dijual kembali… coba datangi langsung agen gas ybs… tapi kalau masih ada isinya ya sayang juga ya (apalagi segelnya sudah terlepas)… mungkin bisa dijual dulu ke abang gorengan yang kebetulan gasnya abis, tabungnya sama

    Reply

  23. Klo menurut iklan di tipi, tabung gas bisa meledak itu bukan salah tabungnya, tp pemilihan regulator yg tidak tepat…..

    Reply

  24. kok jadi ribet gitu ya
    jangan2 si abang penjual regulator juga gag tau kalo regulatornya gag standart, hmm…
    walah… pecas ndahe, mumet kang, tabungnya yg gag std ato regulatornya ya.

    kalo soal tabung gas gag usah dijual, mending di simpan, kalo mau beli martabak, bakso, burger, tabung gasnya bawa aja, pasti dapt potongan harga 🙂

    Reply

  25. dijual lagi aja ke agen gas atau toko yang jual gas…siapa tau mereka mau membelinya….aku kok malah nggak dapat jatah yah kemarin yang 3 KG..terus terang mungkin Bu RT ditempatku sentimen sama kami jadi tak didaftarkan….hiks..malah curcol..

    Reply

    1. Aduh, maap, ambil sendiri ya ke sini… 😦
      Lagipula gimana cara ngirimnya? Mana ada paket yang mau ngirim gas? 😦

      Reply

  26. Untuk mengatasi masalah seperti itu gampang,Cukup pada bagian krah tabung yg menyenggol meteran di penyok keluar pakai palu ke arah luar.Seperlunya aja ya!

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s