Mesin Pencetak Tiket Antrean di Telkom Plasa

Beberapa waktu lalu, ketika saya membayar tagihan telepon di Telkom Plasa Jl. W.R. Supratman, Bandung, saya melihat mesin ini berfungsi. Saya tidak menyangka masih jalan, melihat dari bentuk luarnya yang meragukan. :mrgreen:   *klik saja gambar untuk melihat gambar dalam ukuran asli*

Cara kerjanya sama seperti pencetak tiket antrean yang biasa kita lihat di bank. Kita tekan tombol kuning, tiket bertuliskan nomor antrean akan keluar.

Beberapa bulan yang lalu, saat saya membayar tagihan telepon juga, mesin ini nggak difungsikan sebagaimana mestinya. Dulu, melihat penampakannya yang seperti itu saja cukup membuat saya berpikir bahwa “alat ini telah melewati masa jayanya”. 😆

Maap saya nggak mengabadikan momen saat tiketnya keluar. Waktu itu ramai soalnya, jadi mengganggu orang lain. :mrgreen:

Hehe, itu tulisan “ANTRIAN” di atas salah lho. Penulisan yang baku adalah antrean.   :mrgreen:

Kapan-kapan mungkin saya akan memotret contoh tiketnya… 😀

——————————————————————————————————-

Gambar adalah hasil jepretan sendiri. Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

132 Comments

  1. haduh… udah uzur ya 😀
    perlu dipensiunkan

    betul antrean yang benar. antre kata dasarnya
    sama juga dengan salah kaprah : sistim, mustinya sistem

    EM

    Reply

  2. loh komentarku hilang?

    kasian deh alat itu sudah waktunya utk masuk MPP loh

    betul, kata yang benar antrean, kata dasarnya antre
    sama seperti kata sistim, yang benar sistem. Banyak orang sering salah kaprah

    EM

    Reply

  3. ya ampun, beneran masih berfungsi ya? knapa pihak telkom ngga ngecat mesinnya gtu ya biar keliatan lebih ‘hidup’.. ehehe

    Reply

    1. Nah itu dia, semua anak dan cucunya juga sudah repot berada di cabang Telkom Plasa yang lain… 😦
      Belum ada yang bisa menggantikan beliau, mungkin… Makanya belum bisa pensiun… 😦

      Reply

  4. Wah… jadul banget ya mas Asop. Malu banget saya yang kerja di Telkom. Soalnya saya ikut mengurus aplikasi Simetri (Sistem Manajemen Antrian) dari Medan.
    Hemm…

    Reply

  5. waaah … udah layak untuk dimusiumkan itu mah 😀
    hhhahhai akhirnya mah ada pembenaran juga, klo nyambi jadi guru bahasa Indonesia juga cocok loh Bang 😀

    Reply

  6. duh komentarku kok pake yang gravatar sih, wah gara-gara wordpress pake komentar baru ne……

    waduh koteknya sangat tidak menjanjikan gitu ya, kenapa g dicat aja ya

    Reply

    1. Semakin bingung…
      Tapi gak masalah lah, dengan tautan gravatr itu.
      Nanti semua orang bisa menuju ke sana, dan di sana ada banyak tautan jejaring sosial yang kita punya. 🙂

      Reply

  7. Saya berharap mereka menyediakan mesin pencetak uang 😀 – tapi baguslah, setidaknya alat lama tidak dibuang begitu saja dan masih diberdayakan :).

    Reply

  8. Heeh, kelihatannya mustahil masih bisa difungsikan (melihat gambarnya dlu sih)
    tapi, memang sih, tak semua yang bagus bisa di fungsikan, malahan banyak yang sudah rusak, dan tak semua yang butut harus di buang.. 🙂

    Reply

  9. eh di plasa telkom sini mah mesinnya masih kinyis2
    ada penjaganya pula
    mayan ganteng *hlO?*

    udeh kasi saran aja biar mesin tuh dipensiunkan aje Sop 😛

    Reply

  10. baru pertama kali lihat, mas asop….

    kasian ya dah jadul banget… udah waktunya dipensiunkan (dimuseumkan juga bagus)..hehe 😀 😀 😀

    Reply

  11. itu salah satu bukti perjalanan waktu, sop.. 😀
    btw….
    saia baru tahu bahwa bahasa baku untuk antrian itu pake “e” bukan “i”… thanks atas infonya, yak.. 😀

    Reply

  12. Kasihan si mesin antre. Memang sudah saatnya ia beristirahat dengan tenang… Capek kali tiap hari di pencet2 mulu 😉

    Reply

  13. banyak pahalanya tuuu …. udah banyak bantu kita antreee …….
    wah fotonya tambah mantab tuh ….. tambah bersih :mrgreen:

    Reply

  14. ah, siapa bilang sama seperti di bank, kmrn sy ke salah satu bank pemerintah yang pusatnya di ygya masih pake krtu biasa, malah csnya yg ngelayanin aku nyebelin bgt, servicenya kalah jauh dibanding satpam dan tellernya 😡 . curcol

    Reply

  15. wow alatnya itu jadul atau emang gak pernah dirawat yaaaaa?
    Ckckckckck……. jadi berpikir berkali2 kalau mau ke telkom he…he… 😀

    Salam,

    Seru jadi Guru 😀

    Reply

  16. tu mesin kayaknya seangkatan ma pattimura sop… coba deh lu tanyain, waktu proklamasi dia dengerin di mana ?

    Reply

  17. Kalo dilihat emang udah usang banget ya mas 😀
    Gak nyangka ternyata masih bisa berfungsi 😀
    Pelajaran hari ini: Biar tua tetep masih joss, wkwkwkwk… 😆

    Reply

  18. astaghfirullah, ini gk salah mas? mesinnya kenapa mirip mesin ding dong taun 80an gini? hihih salam kunjungan perdana ke rumah maya-nya. makasih mas asop sudah rajin bertandang ke doppelganger 😀

    Reply

  19. Wah ini sih salah ambil, mesin ini pasti tempatnya digudang. Kalau di ruang antrian masih kinclong kang Asop wakakakak…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s