[Jajak Pendapat] Tentang Bak di Kamar Mandi

Saya tergelitik untuk membuat posting-an ini. :mrgreen:   *siapa yang ngitik-ngitik?*

Penasaran, saya ingin tahu perihal kebiasaan yang satu ini, tentang bak air. 🙂 Narablog sekalian, ketika narablog meninggalkan kamar mandi (dalam kasus ini setelah mandi), apakah bak air dibiarkan kosong, atau diisi dulu hingga penuh baru narablog keluar? 😀

Seperti ayah saya, setiap habis mandi, bak air selalu penuh. Setelah beliau mandi dan saya masuk ke kamar mandi, saya melihat bak air sudah dalam keadaan penuh. Atau jika belum penuh, bak dalam keadaan hampir penuh dan keran air menyala. 🙂

Bak air penuh

Bagi beberapa orang, mungkin lebih nyaman meninggalkan bak air apa adanya. :mrgreen: Penuh nggak penuh, tak masalah. Toh biar orang yang akan menggunakan kamar mandi selanjutnya yang mengisinya sendiri. Mungkin ada yang berpikir begitu? 🙂

Bak air setengah penuh

Monggo mengisi jajak pendapat di bawah ini. Mudah sekali, kok, nggak pakai isi data nama dan alamat blog. Atau, tinggalkan komentar dan beritahu kebiasaan narablog sekalian. Isi poll sekaligus komentar, lebih baik lagi. :mrgreen:

Terima kasih bagi semua yang bersedia memberi komentar ataupun mengisi jajak pendapat di atas. 🙂

————————————————————————————————————————————————————————————–

Dua foto di atas hasil jepret sendiri. Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

168 Comments

  1. Saya sama seperti ayahnya Asop, soalnya air di kos sering mati, jadi kalo pas nyala langsung dipenuhin aja. Takutnya pas ada ‘hajatan’ dan air mati, malah kelimpungan. Sedia air sebelum mati :p

    Reply

    1. Air di kostan saya juga suka mati. Jadi bak harus terisi penuh. Betenya anak kostan suka pada cuek dengan ninggalin bak sampai kosong melompong. Pernah air mati saat giliran saya mandi dan di bak ga ada air sama sekali.

      Reply

  2. kebiasaan sih ngebiarin apa adanya, tapi selalu meninggalkan kamar mandi dengan keran terbuka tapi airnya keciiiiiiiiil aja. kenapa? biar klo pun nanti ditinggal dan penuh, air yg terbuang tidak banyak.
    gara2 dulu sukanya nyalain kran gede2, eh klupaan matiin, yang ada jadi buang2 air.
    gitu lho sop 😀

    Reply

  3. Biasanya kalo baru masuk kamar mandi nyalain keran, dan matiin pas keluar kamar mandi. Males juga klo nunggu di kamar mandi sampe penuh. Kalo air dibiarin nyala sementara saya pergi takutnya ntar airnya meluber.

    Reply

    1. sama ma yang satu ini. nyalain kran sewaktu mandi n matiin kalo udah selese. penuh ga penuh urusan ntar. tapi biasanya penuh sih

      Reply

      1. kecuali emang yang mau mandinya sekalian mau semadi ya. hahahaah

        NB : Emailmu sudah saya balas. 😉

        Reply

  4. Saya tinggal apa adanya aja mas,, karena saya lebih suka mandi sambil menghidupkan kran air. Saya suka dengan suara air yang berisik. Kalaupun bak sudah penuh, saya biarin aja hidup, yang penting cara mandi saya tidak bisa di dengar orang. hihi.. 😆

    btw, mas sendiri??? 😀

    Reply

  5. Sebenarnya aku gak nungguin airnya sampe penuh seh, kadang klo udah habis bener airnya keran dibuka dan mengingatkan diri untuk beberapa menit lagi untuk mematikan kerannya.
    coz klo nunggu sampe penuh kapan selesainya tuh didalam kamar mandi, ribet juga jadinya kan 😛

    Reply

    1. Lho, pas mandi Mbak nggak nyalakan keran air? 😀
      Setidaknya setelah Mbak mandi, pasti baknya sudah cukup terisi, ‘kan?

      Reply

  6. Nah kan bener pilihan saya. Memang dasarnya malas, lebih keseringan ninggalin bak mandi kosong, pria itu memang mau enaknya aja 😛

    Reply

  7. tergantung mood pas mandi, 😀
    kadang dtinggal penuh, kadang ya seadanya, sama tergantung airnya, tandon lagi penuh apa lagi kosong

    Reply

  8. Saya sering meninggalkan Bak air begitu saja..dgn catatan kran dinyalakan, tpi kalau mandi disumur saya isi penuh lg bak mandinya

    Reply

  9. aku d rumah kan pake bak mandi kecil gitu, trusnya di rumah itu pake tanki 5ribu liter kalo ga salah. jadinya bak mandi dibiarin apa adanya aja, hehe

    Reply

  10. harus penuh. kalo ga, kena semprot ibu 😳
    tapi klo bapakku masih toleransi *ya iyalah lha beliau jg klo habis mandi jg ga dipenuhin, malah dikosongin og 😆

    Reply

  11. Kalo Kamar mandiku aku Pasang Floating Valve / Kran Pelambung… Jadi dia selalu terisi sesuai seleraku.. tanpa pusing mikir penuh atau kosong.. 😀

    Reply

      1. Serius dong.. Mosok gak percaya sama orang ganteng.. 😀 beli saja cuma 50 ribu.. selesai deh. Kalo mau kuras baknya tinggal pelampungnya diikat..

        Reply

  12. Lantaran pilihannya hanya dua saya terpaksa harus pilih yang agak mendekati yakni pilihan pertama. Tapi biasanya saat memakai keran dihidupkan. Dan kalau masih sempat mengawasi tetap dibiarkan menyala hingga penuh kembali. Tapi kalau mau pergi dan gak sempat mengawasi ya, dibiarkan apa adanya.
    Dari pada entar meluber, mubazir airnya, kan?

    Reply

  13. Aku lebih suka nyalain keran air pas mandi..Terasa privacy-nya terjaga banget,hahahahha bgayalah.

    Manfaatnya banyak: biar yang mandi habis kita nggak kelamaan nunggu air bak penuh,kan bete tuh kalo mandi airnya 1/2 isi 1/2 kosong,hehehhe

    Itu ceritaku dengan bak mandi,kalau kamu?

    Reply

  14. hohoho kalo gue sii… pas mandi sambil kerannya tetep nyala, jadikan airnya penuh terus tuh, kalo udah kelar mandi baru deh kerannya di matiin…
    jaga2 kalo mati lampu *maklum bukan pake jet pam* hehehe

    Reply

  15. Saya paling bete kalau bak mandi tidak terisi penuh setiap kali hendak mandi, dan orang yang mandi sebelum saya pasti kena semprot deh hehehe. Dan tentu saja saya selalu meninggalkan bak mandi terisi penuh setelah mandi 😀

    Reply

  16. hmm … saya bingung nih musti milih mana, kalau siang2 di Semarang, airnya biasa saya tampung dulu dibak, soalnya kalau mendadak suka suam-suam kuku gitu, gg enak kan dipake mandi 😦 tapi biasanya saya tinggalin setengah penuh sih nanti kalau masuk lagi juga pasti penuh, orang kerannya bocor :P, jadi milih mana ya #komentar galau binti sampah

    Reply

  17. Menurutku sebaiknya tak usah diisi penuh lagi, agar air bak cepat habis dan baknya segera dibersihkan untuk kemudian diganti dengan air baru lagi 🙂
    Lagian alau diisi lagi-diisi lagi, ntar semakin lama semakin banyak endapan di bawah/dinding bak. Malah lebih susah membersihkannya 😀

    Reply

  18. Kalo saya sih sama seperti ayahnya akang…
    Biar air ada teruss….
    Kasian yang mandi setelah saya kalo ngeliat di bak mandi ga ada air… Ntar malah dia ga jadi mandi lagi….

    Reply

  19. nah kalo aku sih sama kayak bapakmu,, slalu di isi mpe penuh,, tp berhubung rumah ku di gunung, n cm malam aja bisa di sedot,, jd ya kalo mandi segitu2 aja airnya,, alias ga di isi penuh lg,, lagian bak kamar mandi ku agak besar, jd siap menampung untuk 5 housemates yg ada dlm keluarga ini 😆

    Reply

  20. demokratis sekali :mrgreen: kayak gini aja di bikin pemilihan suara 😆

    kalau saya justru lebih baik dikosongkan. siapa tahu yang memakai terakhir jorok (dipakai bathtub?) terus dibiarin aja. alau dikosongkan malah lebih baik, menghindari jentik. jangan terlalu lama dibiarkan…

    Reply

  21. wah,…jadi inget bapak mertuaku ni mas,..beliau selalu meninggalkan kamar mandi dengan kran terbuka.pokokknya , bak kudu penuh hehehe padahal baru kosong beberapa centi..:)
    kalo aku, tergantung. jika baknya dah kosong banget ya kuisi sambil kutinggal aktifitas. tp jk tdk ya biarin aja, selama masih ada yg tersisa di bak,..
    met puasa ya mas,..

    Reply

  22. wew, aku sama persis kaya ayahmu. harus dalam keadaan penuh. Dan bersih tentunya. soalnya kasian yang lain kalau airnya berbusa sabun (yang ini sangat menjengkelkan).

    Reply

  23. kalo pas masuk mo mandi ato mo pup ato mo tekepipi, rasanya seneng banget kalo airnya pul(apalagi kalo bulan puasa nih! heuuu =.=”). tapi pas udahan kadang2 aja pengen penuhin ato nggak. gehhehehe, yah egois kecil2an… ^^

    Reply

  24. saya lebih suka ninggalin bak kamar mandi dalam keadaan penuh
    Penuh…pokoknya harus penuh
    yah biar kalo air mati masih ada air yg bisa digunakan

    kayak kejadian waktu gempa Sumbar 2 tahun lalu, ketika air & listrik mati
    untung masih ada air yg bisa digunakan, minimal untuk wudhu

    Reply

  25. jajak pendapat??? berhadiah nggak??hehehe sorry dek..walah dah mata hadiahan neh mama kinan hehehe just kidding…
    soal bak mandi setelah mandi..saya lebih suka selalu penuh setelah mandi, karena pernah kejadian, gara gara nggak penuh terus nggak ada stock air, listrik mati, nggak bisa nyalain pompa air..jadi tahu sendiri kan betapa mengenaskan bak mandi-nya kosong, coba kalo pas abis mandi langsung dipenuhin lagi..jadi ada stock kan saat listrik padam..hiks…

    Reply

  26. kalau pas aku pake kamar mandinya smp aku selesai pakai ga penuh juga air bak nya ya…biasanya aku biarin aja daripada nanti aku nyalain airnya tapi ternyata malah kepenuhan sayang buang2 airnya

    Reply

  27. bismillah …
    meminta maaf tidak menjadikan kita HINA
    memberi maaf juga jangan membuat diri kita BANGGA
    TAPI saling memaafkan membuat kita MULIA
    dari hati yang paling dalam kami sekeluarga memohon ma’af atas segala kesalahan. yang tak pernah luput sejak terbit matahari hingga tenggelam.
    mari siapkan diri dan keluarga dengan ILMU dan IMAN menyambut dan menyusuri NIKMATNYA RAMADHAN DENGAN PAHALA YANG BERLIPAT-LIPAT.
    MARHABAN YA RAMADHAN ….

    ****************
    bchree dan keluarga 😀 😀 😀 🙂
    lumajang, jawa timur, Indonesia

    Reply

  28. dulu dirumah bokap, kalo keburu diteriakin bokap/nyokap dari luar “Non, airnya dinyalain…” pastinya bak mandi penuh setelah gue keluar. Tapi kalo diluar adem ayem aja…ya nasib deh. biasanya sih gue lupa nyalain airnya, hihihihihih. Untung disini pake shower…jadi nggak usah mikirin air di bak

    Reply

  29. Untuk bak mandi, kebiasaan sy: saya penuhi dulu sebelum mandi. Selama mandi kran tetap menyala. Selesai mandi SELALU mematikan kran baik bak penuh ataupun tidak. Demikian.

    -beberapa bulan terakhir tdk pernah mandi dgn bak mandi, jadi kebiasaan tsbt tdk berlanjut. Tapi sy yakin, sepulang nti, kebiasaan sy thdp bak mandi akan tetap sama. Sudah habit. :D-

    Reply

  30. hahahaha..
    kalo ane apa adanya.
    waduh . .
    uda menjadi kebiasaan ..
    tapi baik juga ya kalo niatnya agar orang yang makai kamar mandi selanjutnya tidak kerepotan .. 😀

    Reply

  31. Sooop, aku nggakmau ngikut ah…karena aku nggak tahu…biasa yang bagian isis2 air kan ayahku kalau di rumah dan kami pakai penampung, yang pasti kalau kosong ya aku isi nah di kost ini…aku ada kamar mandi tapi cuma shower kalau yang bak ada di kamar mandi umumnya…yang pasti sih aku selalu memastikan kamar mandi itu bersih sebelumaku keluar…karena menurut aku bekasmu adalah siapa kamu :mrgreen:

    Reply

    1. Hehe, bener banget, Mbah Hani, sebel juga kalo pas kita masuk ke kamar mandi masih ada bekas sabun atau bekas sikat gigi di lantai… Hiii… 😯

      Reply

  32. kalo saya, persis kaya ayahnya kak asop :mrgreen:. kalo ditinggalin baknya gak penuh, gimanaaa gitu *desi ratnasari style
    kak asop sendiri gimana toh? 😕

    Reply

  33. hahaha… di rumah saya tidak ada bak mandi, sejak kami (saya dan istri) memiliki rumah sendiri, kami berkomit, tidak ada bak mandi dalam kamar mandi kami, jadi hanya ada shower dan ember besar yang dapat dibersihkan sesering mungkin, sehingga tidak membuang2 air ketika kita hendak menguras atau membersihkannya. selain itu kami mengisi air seperlunya kita mandi… hemat kan…

    Reply

    1. Hebat. Pancuran air memang lebih hemat ketimbang bak air. 🙂
      Tapi… bukankah sama saja ember besar dengan bak air…? Bedanya hanya membersihkan atau menguras ember air lebih mudah. :mrgreen:

      Reply

  34. Maap Sop, saya tergolong orang yang jarang mandi. Taunya cuma mandi pagi, selebihnya lewat……. jadi ngga perlu pusing mikirin bak penuh atau kosong 😀

    Reply

  35. Kalo dirumah saya, biasanya mama saya yang sering banget ngisi bak mandi pas lagi mandi atau sesudah mandi. tujuannya supaya orang yang mau mandi selanjutnya ga kehabisan air.
    kalo saya sih lebih sering cuek alias ga pernah ngisi bak mandi. hehe 😀

    Reply

  36. biarin aja apa adanya . . .
    Kan yg ngantri juga bisa mandi sambil nyalain kran, kan 🙂
    *mana ni ongkos nyoblosnyaa :mrgreen:

    Reply

  37. buat saya sih penuh gak penuh gak masalah, tapi kadang sebel juga sih kalo saya mau pake kamar mandi tapi tuh baknya kosong. paling gak sih saya ngisi separo, heheh

    Reply

  38. oh kalo saya, klo ngak buru2 saya hidupin, tp klo buru2 habisnya mau pergi, dimatiin deh, dihidupin kenapa ngak ap2 sekalian beramal , ngak nyumbang duit, menuhin bak juga ngak apa2 biar yg make selanjutnya mudah 😀 ( hahaha lebay bngt ya) alasan sebenernya sih klo lagi kepepet bab khan mudah 😀

    Reply

  39. soalnya kamar mandiku di lantai 2. jadi air jarang bisa naik keatas (dikarenakan sistem per-pipa-air-an yg ngaco abis). jadi yah apa adanya aja deh……

    Reply

  40. ga mesti penuh. biasa-biasa weeh.
    sayang jg kalo sengaja ditinggalin mpe akhirnya ntu bak buyar airnya. kan sayang jadi buang-buang air.
    kalo sengaja ditunggu waktu kita yang abis :mrgreen:

    Reply

    1. Hmmm seharusnya, di rumah, bagi yang terdekat dengan kamar mandi secara sukarela mendengarkan airnya, udah penuh apa belum. 🙂

      Reply

  41. Saya seringnya meninggalkan kamar mandi dalam keadaan kran menyala. Nggak habis mandi aja sih. Kalo pas habis buang air, kalo lihat bak air kosong, nggak tahu kenapa bawaannya pingin menuhin aja. Kecuali kalo udah dipesenin sama temen lain kalo baknya mau dikuras.

    Reply

  42. Base on pengalaman ku nih….
    Lebih baik isi bak mandi sampai penuh. Soalnya kalau mati lampu, air mati…huaduhhh bisa berabee…. kalau pakai air sumur, pompa gak jalan. Kalau pakai air pam, jalannya juga kecil krn mati lampu… So, isi penuh ya! :))

    Reply

    1. Hehehe, bagi yang airnya dari tandon bawah dan butuh pompa untuk mengirim air dari tandon ke bak, memang harus begini. 🙂

      Reply

  43. sama seperti ayah saya, mesti penuh. jaga-jaga waktu musim kering melanda, alasannya.
    jangan sampai kita mesti mandi pakai air galon. mahalnya g ketulungan *ngeliat isi dompet

    Reply

  44. harus penuh, kalo gak penuh balita dalam rumah saya gak bisa ngambil air sendiri, harus jinjit, akhirnya bajunya basah, kalo basah mamanya langsung nyanyi seriosa. xixixixixixi………

    Reply

  45. Sama seperti kebiasaan ayah saya.. Kalo ayah saya keluar wc, bak penuh atau keran air nyala.. Saya aja sering dimarahin kalo bak airnya ga (minimal) sama seperti semula..jadi kebiasaan saya itu menuhin bak

    Reply

  46. Kalo di kost, jika airnya tinggal sedikit, saya langsung isi lagi, karena terkadang PLN Banda Aceh sering ‘sakit jiwa’, matiin listrik tanpa konfirmasi. Saya trauma, coz pernah di kost ga ada air SEDIKIT PUN. Ada sumur di bawah, tapi airnya kurang bagus dan saya suka alergi pas menggunakan air tersebut.

    Tapi kalo di rumah (di kampung halaman), kadang-kadang kerannya saya hidupin, kadang-kadang saya biarin aja :p

    Reply

  47. kebiasaan ayah mas asop sama seperti bapak ku. kalo bak mandi belum penuh, meski sudah selesai mandi pasti masih dibiarin ngalir tuh air ke bak mandi. Tapi, emang lebih enak mandi dengan bak mandi penuh dengan air. lebih segeeerrr….

    Reply

  48. jadi inget cerita di rumah lama sop, kamar mandinya kan ada tiga, saya make kamar mandi yang di ujung, jadi setiap kali mo ke kamar mandi pasti kamar mandi yang pertama dan kedua saya lewati, jadi kalo setiap pagi bak 1 dan 2 selalu diisi dan selalu ngeluber, dan selalu saya yang matiin kerannya. (padahal masuk ke sana tuh gak enak, privasi orang tapi berhubung saya yang bayar tagihan airnya, gpp lah) eh giliran saya yg ngisi aer di bak kamar mandi yg saya pake, malah ngeluber dan emang repot karena harus naek turun tangga dan jauh (akhirnya saya biarin kerannya terbuka dengan air yang kecil aja jadinya), trus di omelin sama pengguna kamar mandi 1 dan 2, karena ngebiarin air di kamar mandi 3 ngeluber, saya terima omelannya sambil melongo tanpa mengucapkan sepatah katapun (untunglah saya gak punya inisiatif buat bales ngomel, bisa jadi perang dunia itu mah hehehe..)

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s