Tentang Puasa, Seminggu Pertama dan Olahraga

Tak terasa sudah tujuh hari berpuasa. Sudah seminggu pertama, masih ada tiga minggu lagi. 🙂

Sampai hari ini saya belum berolahraga (berat) sebagaimana yang saya lakukan sehari-hari sebelum puasa (baca posting-an ini). 😐 Entah mengapa, saya merasa energi saya terkuras untuk kegiatan di kampus. Saat pulang ke rumah waktu sore (menjelang buka), saya hanya sempat berolahraga lompat tali (jump rope/skipping) dan sedikit bodyweight training (seperti push-up, sit-up, dan crunches). Saya tetap bersyukur, push-up pun punya banyak variasi gerakan. Lain posisi lain pula bagian tubuh (otot) yang terlatih. 😀

sepatu reebok runtone Shoesdumbbell ketler

lari dan angkat beban belum saya lakukan hingga hari ke-7 kemarin

Paragraf di atas untuk hari kerja. Anehnya, ketika hari sabtu (6/8) dan minggu (7/8), saat saya punya waktu kosong, saya malah merasa was-was untuk lari. 😛  Masalahnya begini. Tanpa olahraga saja bobot tubuh saya sudah turun perlahan. Bobot saya saat ini 61 kg. Itu saya timbang saat siang menjelang sore, saat keadaan tubuh sedang ekstrem-ekstremnya (kadar gula darah sudah menurun drastis). Biasanya, sebelum puasa, bobot stabil saya 62-63 kg (keadaan perut kosong pagi hari). Saya sendiri sadar, saya tidak mau olahraga terlalu berat. Saya tidak mau bobot tubuh saya berkurang lagi (kurang dari 61 kg). 😐

Di lain sisi, saya tidak mau kehilangan stamina saya. 😀 Saya sih sudah siap menerima penurunan tingkat stamina (barangkali turun 10 – 20 %) saat nanti sehabis bulan ramadhan. Tapi ya saya nggak ingin terjadi perbedaan yang begitu mencolok, saya nggak ingin stamina saya anjlok banget. Ini yang saya khawatirkan jika selama bulan ramadhan ini saya nggak olahraga lari.

Sebenarnya, ada artikel kesehatan yang mengatakan bahwa waktu olahraga terbaik adalah saat selesai tarawih. Tapi, bagi saya itu sudah malam, dan tidak mungkin saya lari di luar. 😆  Masalah akan teratasi jika saya punya alat treadmill di rumah. Sayangnya itu tidak terjadi. :mrgreen:

Kalau kata adik saya sih dia bilang, “ya gampang, Kak, nanti habis puasa latih lagi staminanya.” 😆

Oke, kalau begitu, saya bertekad untuk mencoba olahraga lari sebelum berbuka selama seminggu ini. Nggak usah terlalu lama lah, dari yang dulu biasa lebih dari dua belas putaran jogging track non-stop (sekitar 30 menit lebih), saya coba dulu sekuatnya, mungkin enam putaran saja (sekitar 15 menit). 🙂

Nah, sebagai penutup, ada dua pertanyaan nih, yang ingin saya tanyakan ke narablog sekalian. 😀

  • Menurut narablog sekalian, olahraga apa yang bisa dilakukan di bulan ramadhan untuk menjaga tingkat stamina (agar setelah 30 hari puasa stamina tidak anjlok)? Tetap olahraga lari, atau lompat tali cukup? Kalau punya sumber artikel di internet tentang hal ini, bagi-bagi ya. 🙂
  • Lalu, apa olahraga yang narablog sekalian lakukan saat puasa, dan kapan waktu olahraganya? Bagi-bagi pengalaman juga ya. 🙂

*****

Sekalian berbagi info, silakan baca artikel ini (DuniaFitnes.com) untuk tetap sehat dan berenergi saat puasa. Ada sedikit penjelasan waktu yang tepat untuk berolahraga. 😉

——————————————————————————————————————————————————–———-

Semua gambar adalah hasil jepretan sendiri. Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

157 Comments

    1. Nah, GMAT itu apa ya? 😕

      Hihihi belajar memang butuh energi besar ya. Makanya orang belajar biasanya ditemani yang manis-manis. Perangsang otak. 😉

      Reply

  1. haduh saya jadi amat sangat malu sekali..saya sudah lama tidak kenal yang namanya olahraga lagi..selain pas jalan ke production floor atau pas jalan jalan kepasar atau lagi berenang santai dipantai…yang lainnya..belum tergerak..apalagi nggak ada alat fitness dirumah..benernya pingin sih biar berat badan segera balik ideal :)…hiks..salut salut dah gemar berolahraga..:) semoga berhasil dengan target2nya

    Reply

  2. gak bisa bantu jawab, secara bukan ahli sport. hehe.
    tapi yang penting harus selalu olahraga ya, karena kesehatan perlu dijaga… 🙂

    Reply

  3. Jujur nih ya… jujuuuuur…..
    saya jarang olahraga, apalagi puasa.
    paling ini nih, naik turun tangga…wis mesti karena kamar saya di lantai 2, hehehe
    tapi menurut saya yang paling cucok olahraga pas puasa mungkin jalan kaki ringan mendekati maghrib cukup keliling komplek lah sekitar 10 km. hehehehe

    Reply

    1. Eh eh eh, naik turun tangga itu olahraga yang berat lho. Coba aja, Mar, kalo males ke luar kosan, kamu naik turun tangga aja selama 20 menit. Caaaappeeeeeek banget. Otot kaki terpakai bener. Coba deh. 🙂

      Reply

  4. jujur saya bukan orang yang rajin olahraga, tapi saya masih suka bersepeda, kalaui hari biasa sich bersepeda pagi tapi selama ramadhan sore itu pun gak tiap hari, hanya sekali-kali aja…

    Reply

  5. menone ketika ga puasa az ga pernah olah raga apalagi pas puasa hahahahahahahhaa,,,,,,,,, mantap sob semangat terussssss

    salam persahabatan selalu dr MENONE

    Reply

  6. dulu sewaktu saya tinggal di lingkungan india dan arab, saya memperhatikan kalau mereka olahraga selalu malam hari. bahkan ada yang olahraganya (maen bola) jam 11 malam, menurut mereka itu kebiasaan mereka ❓ soalnya mayoritas pengguna fasilitas olahraga tersebut memang orang syiah, bukan sunni seperi mayoritas islam di indonesia. jadi mungkin itu dari kebiasaan agama mereka? tau deh…
    kurang tahu yah sop, itu sehat apa engga 😆 tapi toh saya lihat teman-teman keturunan timteng tersebut sehat-sehat saja :mrgreen:
    *saya olahraga dibulan puasa? *siul-siul*

    Reply

  7. huaaaa perasaan tadi udah komen deh, tapi gak masuk kayaknya.
    aku dan suami olahraga ya pagi setelah subuh. seperti biasa , sop. kayak yg dipostinganku kapan hari itu.
    soalnya sejak bulan syaban sudah membiasakan diri puasa + tetep berolahraga.
    jadi pas ramadhan ini insyaalloh badan sudah kagak kaget lagi….

    Reply

  8. lompat tali kayaknya udah cukup buat menjaga stamina di bulan puasa 😀
    saya udah hampir 2 bulan gak olahraga, paling2 cuma sepedahan aja

    Reply

    1. Banyak-banyak makan protein tinggi, jangan malah makan yang berlemak. 🙂 Jadi gemuknya gemuk otot, bukan gemuk lemak. 🙂

      Reply

  9. kalo saya olahraga rutin hari-hari biasa dan selama puasa adalah jalan kaki dari halte busway ke kantor yg lebih dari 500meter jaraknya. cukup menyehatkan dan membuat betis seperti talas bogor. hehe 😀
    tapi entah kenapa selama puasa jadi males jalan kaki, maunya naik ojek aja 😦

    Reply

  10. saya termasuk orang yang jarang menyempatkan diri untuk olahraga di keseharian….
    Tapi saya punya cara untuk olahraga dirumah…
    hanya merapihkan rumah saja saya sudah berolahraga… mulai dari merapikan tempat tidur, nyapu, ngepel, cuci baju, ma jemur baju….
    itu keseharian saya dirumah karena cma tinggal ber2 dgn mama jadi apa2 harus dikerjakan sendiri…. Itung-itung fitnes geratisss… palagi kalo nyuci bed cover… serasa angkat beban…. 😀

    Reply

    1. Eh iya lho, melakukan pekerjaan rumah tangga juga sudah olahraga. Capek banget ngerjain itu semua. Saya amat menghargai siapapun yang mengerjakan pekerjaan rumah tangga. 🙂

      Reply

  11. lari penting kok sop. gak kan turun berat badan harusnya. tapi malah jadi stabil berat badannya. lemaknya bakal terbagi dengan proporsional lah, hehe. lari nya pas 20 menit mau buka puasa aja, jangan pagi-pagi. tapi sore jelang buka 😀

    terus push up ya 20 atau 30 lah di pagi hari sebelum mandi gitu. hihihi

    salam olahraga

    Reply

    1. Oh, gitu ya Kang? Ilmu saya masih kurang nih. 😀
      Oke, ini semakin meyakinkan saya untuk lari sore. 🙂

      Kang, push-up dan sit-up-nya pagi? Ini pas puasa?

      Reply

  12. klo di rumah habis tarawih ato habis subuhan olah raganya, soalnya baru pada bisa bener2 di “rumah” pada jam segitu
    olahraganya sit up sebelum tidur, tapi khusus aku tok. Sedangkan bapakku angkat barbel, dan ibuku…. nyapu rumah 😀

    Reply

  13. Kayaknya olah raga yang umum tuh lari pagi setelah subuh.. tapi jangan kejauhan takut gak kuat pulang, kalo gak jaga-jaga bawa dompet buat naik ojeg pulangnya.. 🙂
    Buat saya olah raga pagi olah raga jari. maksudnya jamz sesion main keyboard and main guitar.. habis itu jalan-jalan sedikit keliling kampung… 😀

    Reply

  14. Aku nggak olahraga Sop…tapi mondar-mondir pas di kantor udah aku sebut olah raga dech karena nafas ampe ngos-ngosan dan lagi waktu habis di kantor. In masih puasa ke-7 buatku tapi berat badan juga udah turun, padahal tak ada niatan buat nurunin,….olahraga paling tepat kalau pas puasa sih jalan-jalan santai saja selepas shubu (jd inget kebiasaan ama teman-teman di Masjid kampungku dulu, hehehe) jangan berolah raga yang berat-berat…sehabis tarawih?? Udah ngantuk duluan jam 9 kadang lebih baru pulang dari tarawih.

    Met puasa Sopp

    Reply

  15. puasa syawal, pasti nambah tuh staminanya wkwkwkwk pemanasan aja gausa terlalu ngoyo yang penting kalori terbakar biar ga gendutan

    Reply

  16. saya kok ngerasa tambah semangat ya pas puasa klo paginya olah raga. ga ngurangi stamina kok mas yang penting jangan di forsir..

    Reply

  17. olahraga kegemaran saya adalah senam. lompat-lompat terus meliuk-liukan tubuh sangat asyik dan dapat menjaga tubuh tetap seger. tapi lari-lari di taman menjelang buka oke juga tuh, atau dihalaman mesjid.

    Reply

  18. saya jarang olahraga mas… hehe.. apalagi puasa-puasa gini… dari dulu emang saya kurang suka olahraga…
    mungkin kalo boleh kasih saran, giman kalo bersepeda aja, selain bisa sehatin badan, kita juga bisa cuci mata keliling kota, nggak terasa buka puasa tiba…

    Reply

  19. Olahraga? Saya rutin setiap hari lari 3 kilo, push-up + sit-up masing-masing 50 kali, termasuk saat puasa. Berat badan saya tidak turun, tetap stabil, karena selalu diseimbangkan dengan menu makan. Kalau buka puasa selalu buah-buahan dan makanan manis (kolak, bubur kacang ijo, dsb), dan makan malam selalu nasi, lauk (ayam goreng, ikan, daging) plus sayur. Saya tidak punya referensi internetnya, apalagi bukunya, tapi saya tahu kalau rutinitas seperti ini juga biasa dilakukan para atlit dan tentara di akademi 😀 Mereka saja selalu sehat, kenapa kita tidak? :mrgreen:

    Reply

    1. Oh ya, kelupaan, kapan Ahmad melakukan itu semua saat puasa? Kalau lari, kemungkinan Ahmad melakukaannya saat ngabuburit nunggu berbuka. Kalau sit up dan push up, kapan? Apakah setelah atau sebelum lari?

      Reply

      1. Sit up dan push up setelah lari 🙂 dan ya, semuanya sambil ngabuburit. Habis olahraga gitu, mandi, bersih+segar, buka puasa, Shalat deh. Semuanya pas dan enak :mrgreen:

        Reply

    1. Saya tanya balik deh, memangnya kenapa kalau saya ingin punya stamina bagus layaknya pemain sepakbola (sebagai contoh :mrgreen: )?
      Stamina yang baik akan sangat membantu kita dalam aktivitas sehari-hari. Jadi gak mudah capek, bisa kerja lebih lama ketimbang yang gak olahraga (harusnya sih gitu). 😉

      Reply

  20. lompat tali aja, gak usah lari-lari segala, ntar kalo kakinya haus, pengen minum, gimana? kan lagi romadon… *nah loh (bukannya kalo lompat tali sama aja ya?) hihihi

    saya seringnya senam aja akang, ^___^ (itupun dirumah, senam sekenanya) -___-

    Reply

  21. Saya sih cuma sempat jalan kaki aja bang, kalau untuk olah raga secara khusus belom ada. Intinya ya agar badan terus bergerak aja. Bahkan sempat tidak fit memasuki bulan Ramadhan.

    Reply

  22. Sepertinya, jogging yang mas Asop lakukan cukup 😀 Atau kalau olahraga yang lain, mungkin catur bisa dicoba sebelum berbuka puasa, hehe :p

    Reply

  23. lari sop lari 🙂
    itu bagus…
    dan kalo mau lompat tali usahakan sehari 200 dan kalo mau berhent, berhenti di angka 20

    Reply

  24. @ honeylizious :
    Sunnah-nya sih, kalo mau menggemukkan badan, rajin makan kurma basah plus mentimun.

    Sumber: majalah Hidayatullah.

    Reply

  25. Kang Asop, hebat juga nih. Saya senang kalau lihat anak muda suka olah raga dan kreatif. Dan paling tidak senang kalau lihat orang yang kerjaannya tidur seharian.
    Saya juga suka olah raga seperti renang (tapi hanya 2x seminggu) dan jalan pagi (minimal 30 menit) sehari.

    Reply

    1. Saya hanya berpikir, mau jadi apa laki-laki kalau pas puasa hanya tidur saja. :mrgreen:

      Hebaaaaaaat berenang itu bagus sekali, lho. APalagi kalo rutin. 😀

      Reply

  26. Olahraga masing2 orang gak sama sih Sob, maksudnya tergantung atlitnya 🙂 dulu saya penyuka olahraga keras, saat puasa saya bisa melakukannya setiap hari, 2 jam sebelum buka puasa. Saat buka puasa pun kadang cuman minum teh hangat ditempat latihan, nah tubuh sy vit aja tuh, berat badan tetap gak ada perubahan dgn sebelum puasa.

    Nah ketika saya jarang olah raga lagi, lari2 kecil dua putaran saja keliling lapangan gasibu udah ngos-ngosan, itu saat gak puasa nah kalau puasa sy gak berani coba Sob.. 🙂

    Reply

  27. kalau saya…. nyapu, ngepel, beres2 kamar, ngerjain tugas ospek, bolak-balik kampus. itu olahraga saya (di pekan ospek sekarang) 😆

    Reply

  28. Pernah baca, MAs. Katanya olahraga malam2 iu sebenbarnya g baik. apalagi untuk olahraga yg berat *ex: futsal mlm2 yg sring dilakukan org2.
    Kalo mnrt ane sndiri, puasa gini g prlu olhrg berat. sbb energi jg udah terkuras. cukup dg olahraga ringan biar tubuh tetep bugar.

    Reply

    1. Oh, kalau menurut saya malah kita pas puasa harus olah raga, supaya tubuh gak lemas. Serius. Cobain aja deh olahraga (agak) berat sebelum berbuka. Gak terasa capek! 😀

      Reply

  29. waduh sop, gak puasa aja aku gak olahraga >.<

    Tapi beneran neh penurunan berat badan jadi pikiran, skrg udah turun 1 kg aja gitu 😦

    Reply

  30. Ayo..olah raga..dianjurkan pada sore hari sebelum berbuka.
    Tapi sore hari, masih berkutat di jalan yang macet…bahkan saat bedug berbuka masih dijalan (kecuali hari ini…bisa ngabur cepat)

    Reply

  31. krn maghrib di sini jam 9 malam lebih, maka biasanya aku bersepeda sktr jam setngah sembilan malam, sambil mbawa buah2 an terus pas maghrib tiba buka puasa deh di pinggir sungai dgn buah sambil nonton sunset, asyik sekali 🙂

    Reply

  32. Mau sehat ngitung nya koq njilimet kek gini Sop, jadi bingung 😕 . Aku sendiri tidak terlalu mempersoalkan bobot tubuh yang penting sehat dan berstamina. Caranya, kalau memang perlu makan ya makan tidak perlu habis makan terus tubuh di siksa dengan berbagai olah raga keras. Asal tidak terlalu berlebihan bagiku tidak masalah. Btw, 61 Kg itu bobotku saat memulai berumah tangga, sekarang sudah nambah 23Kg dalam rentang waktu 17tahun 😆

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    Reply

  33. Wah, saya udah lama banget nggak olahraga mas. Dulu sempat rutin. Mau tau apa olahraga yg dulu rutin saya lakukan? Yaitu breakdance, tepatnya hiphop dance 🙂

    Reply

  34. Di awal-awal puasa memang bikin capek. Biasanya. Karena memang tubuh belum terbiasa. Tapi kalau udah mid-akhir puasa, baru deh tubuh jadi kebal kembali. Gw dulu sering main bola jam 5 ampe azan.

    Reply

  35. cukup dengan cardio 20-30 menit di pagi hari atau di sore hari bisa diselingi dengan yoga. beberapa teman muslim saya melakukan ini dan menjaga stamina tubuh tetap fit :mrgreen:

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s