Diskon “Rumah Buku” Luar Biasa

Saya nggak tahu, apakah di kota —selain Bandung— tempat narablog sekalian tinggal ada toko buku Rumah Buku? 🙂

tampak depan toko rumah buku BandungToko Buku “Rumah Buku”, di Jl. WR. Supratman

Di Bandung sini Rumah Buku adalah toko buku diskon saingan Togamas. Setahu saya ya, sepengalaman saya beberapa kali beli buku di sana, diskon yang ada di hari biasa tanpa event spesial tertentu mencapai 30%. 😀 Tampaknya sih semua jenis buku dapat diskon. Contohnya yang saya beli baru-baru ini, ada komik, novel, dan buku bahasa (bukti ada pada foto di bawah). Dulu saya pernah beli majalah dan tabloid juga di Rumah Buku, kena diskon juga, tapi nggak 30%. Saya agak lupa, mungkin cuma 15% atau 10%. 🙂

Letak tokonya pun benar-benar “saingan”, karena berada di ruas jalan yang sama dengan Togamas. 😆  Sama-sama berada di Jl. W.R. Supratman, perbedaan jarak hanya sekitar 100 meter. 😆

diskon 30% di toko buku rumah buku bandung

Bukti diskon 30%

Dari segi diskon, sudah jelas Rumah Buku yang menang, karena diskon di Togamas maksimal hanya 25%. Komik yang baru terbit pun hanya diberi diskon 15%, tidak seperti di Rumah Buku, komik baru (seperti yang saya beli pada gambar di atas) kena diskon 30%. :mrgreen: Di Togamas juga pernah ada diskon hingga 30%, tapi itu hanya saat event tertentu. 🙂

Kalau dari segi kenyamanan toko (dan interior), dua toko buku tersebut sama kuat. Sama-sama nggak ber-AC, sama-sama berpenampilan sederhana. 😆

Ada satu kekurangan (fatal) Rumah Buku. Sistem katalog buku kurang baik. Kalah jauh dibandingkan Togamas. 😦  Di Rumah Buku, saya amat kesulitan mencari info sisa stok buku dan letak lemarinya. Belum semua buku yang ada di sana masuk ke dalam data katalog komputer. Sekalipun ada info buku yang saya inginkan di sana, tak ada petunjuk buku tersebut ada di rak lemari nomor berapa. Data stok buku juga nggak ter-update. Di komputer tercatat stok buku kosong, ternyata di lemari pajang ada. Kadang terjadi sebaliknya. 😦

Lain sekali dengan Togamas, sistem katalog sudah amat baik. Jika ada yang ingin saya cari di Togamas, saya pasti ke komputer katalog-nya. Semua lengkap, ada data penerbit, judul buku, penulis, nomor ISBN, stok buku (yang akurat), dan letak buku pada lemari pajang. Letak buku ini yang amat penting, saya bisa langsung menuju rak buku yang saya inginkan. 🙂

empat buku kedai 1001 mimpiIni buku yang saya beli baru-baru ini

Ehem *batuk*… Dengan ini, Togamas tampaknya harus menaikkan tingkat diskonnya juga. *ngarep.com* :mrgreen:  Eh, tapi kayaknya nggak usah naik juga Togamas selalu ramai. Barangkali orang sudah terlanjur kenal dengan Togamas (sebagai toko buku diskon). Kalau begitu, Rumah Buku yang harus lebih gencar lagi promosi. 😀

Narablog sekalian lebih suka belanja buku di Gramedia atau toko buku diskon? 😀

————————————————————————————————————————————————————–

Gambar adalah hasil jepretan sendiri. Jika ingin mendapatkan foto dengan kualitas lebih bagus, silakan hubungi pemilik blog. Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

220 Comments

    1. Kalo beli online memang ada diskonnya, tapi saya pikir harus banyakan. Soalnya kalo cuma beli satu atau dua, malah rugi. Diskonnya gak kerasa karena ongkos kirim.

      Reply

  1. ya mendingan ke toko buku diskon dong ya. bukunya sama, harga lebih murah. haha.
    kalo dulu pas di indo gua suka beli online di inibuku.com. itu juga selalu diskon buku2nya. dikirim pula, jadi irit bensin. hahaa

    Reply

  2. Kalau semua pada banting-bantingan harga gini yang kasihan penulisnya, Mas. Untungnya jadi kecil. Meskipun saya sebagai konsumen pembaca tak menampik senang juga kalau dapat discount gede. Hahahaha.

    Reply

  3. Aku lebih sering beli buku di Gramedia. Beli online juga kalau gak ada di Gramed. Mmm enaknyaaaa dapat diskon mulu :((

    Buku Kedai 1001 mimpi itu ttg apa Sop?

    Reply

    1. Buku Valiant Budi ini novel, novel yang didasarkan pengalaman nyatanya saat merantau kerja jadi Barista ke Timur Tengah. Lucu Mbak Dev, kita disuguhkan betapa budaya dan kebiasaan di sana amat berbeda dengan di Indonesia. Juga, ada masalah ke-Islam-an yang amat berbeda dibanding dengan Islam di Indonesia. 😀

      Reply

      1. Ohya? Jadi tertarik. Ttg barista? mirip sama bukunya Vabio ya ttg cerita dia pas jadi waiter di kedai kopi timteng? 🙂

        Reply

        1. Vabio?
          Kok mirip ya namanya ama Valiant Budi? Ini orang gak sama kan? 😯

          Lucu lho, buku ini. Saya bolak-balik senyum dan ketawa sendiri. 😆

          Reply

  4. Perasaan ya (ini perasaan lho), lihat Rumah Buku juga di Surabaya. Tapi nggak tau jalan apa.

    Aku juga pernah ke sini. Diskonnya emang banyak. Serasa di Palasari deh. Cuman ya tempat enakan di Rumah Buku.

    Reply

  5. pengan nya sih di toko buku diskon, tapi di Batam mahh,,, gak ada (ato saya nya yg gak tau ya?),
    jadi kalo mw beli buku paling ke gramed…
    huhuhu,,, menyedihkan…

    Reply

  6. Di pontianak gak ada sop.rumah buku.. satu satunya toko buku yg bisa diandalkan ya gramedia di mall yg gak ada diskonnya sama sekali.. makanya susah nyari buku baru di pontianak ini..

    Btw lagi belajar bahasa german neh ceritanya :p

    Reply

  7. hihihi, aku sama kayak Om Arman, lebih suka belanja buku online, praktis, tinggal transfer trus dikirimin deh. kalo beli buku online sesuai dengan list buku yang mau dibeli, dapet diskon dan ga over budget, kalo di toko buku, keseringan over budget, akhirnya mesti puasa beli buku di bulan berikutnya 😀

    Reply

  8. lebih sukak kalo yang gratis. hahaha *gak tau diri*

    emang semua ada plus minusnya sih. kalo dari segi kenyamanan, pastinya di Gramedia, apalagi gramed lebih mudah ditemukan daripada togamas. misalnya di malang nih ya, setauku togamas cuma ada satu. sedangkan gramedia? kalo gak dua, tiga rasanya counternya. disamping itu, beberapa buku ada yang lebih cepat release di gramed, di togamas masih nunggu beberapa hari/minggu dulu baru ada. dan koleksinya jelas lebih lengkap di gramed, terutama kalo buku baru. kalo buku yang udah agak lama, di togamas aja mending carinya.
    tapi ya itu tadi, di gramed gak ada diskon. tapi apa aja boleh deh.. yang penting ada toko buku. itu sudah sangat membantu. kalo rumah buku, belum pernah tau, di malang dan gresik rasanya gak ada. gak tau lagi ya kalo di surabaya

    Reply

  9. kalo di jogja ada tempat yg namanya shopping centre, buku2nya bisa nawar smp berapa puluh persen. cumaaa harus gigih nanya dan mencari, soalnya kadang penjualnya males nyariin… nah lho.. hhe..

    Reply

  10. beberapa buku terbitan penerbit tertentu, di Rumah Buku memang tiap hari disc lebih besar dari Togamas, tapi yg lain (kayaknya) sama dgn togamas. Pengalaman aja sih, biasa beli buku seri “Why” buat si kecil, di togamas (kalau gak ada event tertentu), disc cuma 15%, tapi di Rumah Buku (setiap hari) disc 25%.

    Hayu atuh kopdaran di Rumah Buku,… 🙂

    Reply

  11. sayang sekali….disekitar tempat tinggalku gak ada toko buku seperti itu, meskipun tetap ada toko buku ternama, maka……berbahagialah anda yang dekat dengan peradaban ❗

    Reply

  12. diskonnya bikin ngiri banget #drooling
    eh tapi bukunya update gg tuh ?

    tapi kadang Togamas disini ada beberapa buku yang lama banget datangnya, contohnya The Spook’s Battle, baru ada bulan ini #sigh
    dan kadang kata komputer ada, dicari sama ak gg ketemu dan orang tokonya pun sampe nyerah deh nyarinya 😦

    deket ke Togamas mah yah tinggal ngelangkah aja #beneran deket dari kosku 😛
    tapi klo buku yg bisa beli PO di toko online ya beli online, ak sih gg tahan sama diskonnya apalagi suka ada baju gratisnya hhohho #pecinta gratisan 😛

    Reply

    1. Lumayan lah, lumayan lengkap. Novelnya lengkap juga kok. 🙂

      Ah, di Semarang ya? Aneh… 😦

      Nanti kalo kamu ke Bandung lagi, ke Rumah Buku aja. 😉

      Reply

  13. di kota saya ada togamas tapi gak ada suaranya,,,
    alias sepi dan gaktau buku yang dijual seperti apa,,cz tempatnya gak strategis,,
    maish dikuasai mr g dah
    tapi kalo waktu ke malang
    kalo pengen beli komek,sarannya emang togamas,,eheheh 😀
    diskon…

    Reply

  14. uhuiii…bahasa jerman euy belajarnya, mantapp. pengen jadi pemain bundesliga ya sop ? amin.. 😀

    kalau yang di daerah buah batu tuh apa namanya sop, kan banyak diskon juga di sana ya.yang dulu pernah ada yang kebakaran gitu beberapa toko disana.

    tar meluncur ke toko buku pastinya kalau lagi ke bandung. hatur nuhun sop 🙂

    Reply

      1. di buah batu juga ada togamas, baru buka bulan juli kemarin kalo gak salah … ruangannya lebih luas karena ngga ada sekat. Buat saya yg punya anak kecil, lebih nyaman ke togamas buah batu daripada yg di jln.supratman.

        Reply

  15. Di gramedia juga ada diskonan juga di lemari khusus. Jika kita sudah jadi member juga bisa dapat diskon kalau beli buku2 serius/pelajaran (non fiksi/novel atau majalah/tabloid). Tapi daku sudah terlanjur suka beli di gramedia, sekalian ke super market, jalan-jalan & cuci mata. Kalau ada waktu banyak sekalian mbaca di cafee sambil ngopi, hehehe…

    Salam

    Reply

  16. Belum ada Rumah Buku di Surabaya. Kalau saya beli bukunya bisa apa aja, nggak harus baru. Yang penting murah. Saya dapatkan itu di Giant Mojokerto. Di dalamnya ada Gramedia. Di bagian diskon satu novelnya bisa sampai 7500. Yang tebel cuman 10000. Yang lumayan terkenal 20000. Padahal biasanya bisa sampai 50000an lebih.

    Reply

  17. sepertinya Bandung emang terkenal dengan buku yang terjangkau harganya. ya kalu disini jarang toko buku, kalau di daerah pa lagi, cuman 1 toko buku eh lama-lama tutup, perpus juga sering tutupnya. wuh ngiri dengan fasilitas seperti itu .

    Reply

  18. di Makassar belum ada rumah buku sepertinya 😦
    diskonnya gede’ juga yaaa.. Desain bangunannya juga gak kayak toko buku ya, malah mirip distro gitu..hehe. Keren dah!

    Reply

  19. Tapi soppp…Ntah kenapa aku lebih nyaman di togamas…Alasannya:

    1. Tata letak buku di RB masih belum maksimal penataannya,bikin akunya pusing
    2.Penyusunannya nggak ‘eye catching’,hihihi,serius ini..Soalnya kadang..Pandangan pertama liat buku mempengaruhi keinginan untuk membeli
    3.Kadang..lama apdet buku-bukunya,bahkan pernah ketinggalan berbulan-bulan dari togamas

    Siasat belanja di RB sih..carilah buku yang bener-bener udah kita punya judulnya,jadi tinggal search di komputernya terus beli deh,​​​​°˚˚ºo(•̃͡-̮•̃͡) hέhέhέhέhέ (•̃͡-̮•̃͡)oº˚˚°

    Untuk urusan diskon emang RB topnya..

    Reply

    1. Iya sih, memang lebih nyaman di Togamas. Masing2 punya kelebihan dan kekurangan. 🙂

      Kalo saya sih gak masalah bukunya tertata kurang rapi atau gimana. Bahkan jika perlu saya akan menelusuri tumpukan buku yang ada di lantai demi mencari buku yg saya inginkan. 😀

      Masalahnya, komputer katalog di Rumah Buku masih kacau. 😦

      Reply

  20. huwaaaaaaaa….. pengen banget diskonnya………………. pengen……………pengennnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnn 😦 😦

    Reply

  21. aku sih seadanya, krn beli sekalian ngerjakan sesuatu. Kalau di Indonesia ya.
    Kalau di Jepang sih of course amazon.co.jp…. jauh lebih murah dan diantar gratis (krn member)
    toko buku di Jepang tidak pernah ada discount 🙂
    Kalau mau discount cari di toko buku bekas (dan ini masih bagus loh)

    Aku barusan beli tetraloginya Pram berbahasa Jepang. Dari 6 buku cuma 2 yang pakai harga asalnya, 4 lagi aku beli buku bekas, jadi bisa hemat sekitar 400.000 rupiah

    Reply

  22. aku seneng beli buku banyaaaak klo ada Book Pair, soalnya, diskonnya bener2 gede2an, ada yg sampai 50%. Makanya sekalian borong z, ahahaha *rakus! iyalaaah, kan diskoon, ckckckck, mata diskonan.

    Reply

  23. halo, orang bandung 🙂
    Salam kenal yah…

    jadi pengen ke sana 🙂
    Btw, saya pernah lho ke Palasari, tahun lalu. Saya keder milih buku di sana, saking banyaknya hihi

    Reply

  24. Kedai 1001 mimpi nya sdh tak impikan 1015 kali Sop… tp blm kesampaian ke toko buku juga. Kl aku biasa di Gramed Sop, sekalian anak beli komik Doraemon, trus kl mo makan tinggal nyebrang, kl mo belanja super marketnya jg deket-deket situ. Toga Mas di Malang agak nyempal jalannya, jd jarang-jarang ke situ. Tp demi disc harusnya dibela-belain ya…

    Reply

  25. paling suka deh kalau ada toko buku diskon. aku kalau ke jogja juga suka ke togamas. belanja bukunya bisa lumayan banyak. di jakarta ini jarang banget toko buku diskon. togamas adanya di depok. berat ongkos ke depok, malah capek di jalan.

    Reply

  26. dari grup komik yg saya ikuti di FB, ada kok toko buku di kota lain yg menydiakan diskon untuk komik yg baru terbit

    hari pertama diskon 30% hari kedua 20% hari ketiga 10% dan seterusnya

    Reply

    1. Gak apa OOT, tanya aja kalo ada yang mau ditanyakan. 😉

      Hmmmm kalo saya sih ya, di wordpress ini, saya upload dulu semua parampaa ke media library. Kalo udah, tinggal pakai aja dengan script html img src di kolom komentar atau di dalam posting-an. 😉

      Reply

  27. pengeeeeeennnnnnn…
    saya pecinta buku sih…
    btw, kamu lagi baca Kedai 1001 Mimpinya sai Vibi ya?
    saya suka buku itu…apalagi yang bagian akhirnya,.serasa saya yang ngalamin hal itu..
    bahkan setelah baca buku itu, saya malah kangen sama orang-orang yang jadi temannya si Vibi (loh?)
    hehehehe..kemarin-kemarin saya liat kamu baca buku Library gitu ya? bagus tak?
    kalo saya sekarang lagi baca “Lisey’s Story”

    Reply

    1. Saya ngakak terus lho baca buku Vibi. 😆
      Saya belum selesai sih, sudah masuk 3/4 bagian akhir.

      Oooh, bukunya Gaarder yang “Perpustakaan Ajaib Bibbi Bokken” ya? Lumayan. Cara penyampaiannya unik. 🙂

      Reply

  28. saya kadung betah di togamas sih kalo “main” haha. tapi ke rumah buku kalo lg ngeborong buku…
    dan gue ga mau msuk gramed karna pernah dikasarin satpamnya gramed, trauma hingga skrang… 😦

    Reply

  29. Di Jogja yang ngasih diskon selain toga mas adalah sosial agency, mungkin juga bersaing nih. Tapi dari segi lokasi, lebih menguntungkan sosial agency karena ada di pusat kota.

    Reply

  30. Lah Togamas ada saingan ternyata, hehe. Dulu waktu masih di Bandung juga aku selalu nyari bukunya di Toga Mas. Rumah Buku ini sepertinya baru ya? 😛

    Btw, sedang belajar bahasa Jerman nih? hahaha 🙂

    Reply

  31. Kyaaaa ..
    asik banget dapet diskon 😀

    kalo saya sih, berhubung toko buku terdekat dari rumah ngga lengkap, jadi lebih milih belanja online 😀
    selain karna bukunya lengkap, biasanya dpt diskon juga ^^

    Reply

  32. wah klo nggak ada ac mah, di semarang fanaaas, ampun dije, gramed saja, klo baca previewnya berjam jam di gramed yang dingin, terus lantas belinya di togamas, nggak sopan lah sop… 😀

    Reply

    1. Lho lhooo ngapain gak sopan? Kita masuk cuma asal ngadem di dalem Gramedia ya menurut saya gak masalah! Pura2 aja mau beli terus keluar lagi, belinya di Togamas. Sebagai konsumen kita harus cerdas dan sedikit nakal! 😀

      Reply

  33. di jogja kayaknya ga ada.(kayaknya lho)..sedari dulu kalo mo baca ato beli buku slalu ke Gramed. Disana udah kayak perpus pribadi saya..(hegheghegheg..) pa lagi pas masih skul,bisa seharian baca di Gramed.

    Reply

  34. berhubung disini cuma ada gramedia yah aku biasanya beli digramedia sop..atau kalo males, beli online aja..
    huaa..beli buku kedai 1001 mimpi yaa…aku dh lama nyari2 sllu keabisan stok..

    Reply

  35. togamas itu kayaknya terkenal banget ya di bandung? hehehe.*maklum bukan orang bandung, jadi ngga tau. hehehe* tapi kayaknya bagus juga ada rumah buku, jadi bisa meningkatkan daya saing. siapa taukan besok2 togamas bisa diskon lebih besar2an 🙂

    Reply

  36. wah bisa jadi tempat referensi beli buku nih, makasih infonya ya
    kebetulan saya juga dan di Bandung dan mahasiswa, tempat2 diskon kayak begini emang paling diincar, hahhahahaha

    Reply

  37. dulu ane pernah main di buku……ambil dr distributor dpt disc 30-35%….
    klo punya toko sich kykny msh brani ngasih disc spt diatas……hehehe…
    thx ya infonya….!

    Reply

  38. iya, rumah buku emang diskonnya lumayan. kemaren juga sempet beli buku di gramed dan menghabiskan dana yang lumayan (saya tipe cewe yang senang belanja buku 😉 ) pas pulang, lewat rumah buku. baru deh nyesel. kenapa ga beli disitu aja…? ==”

    Reply

  39. Kayaknya di jakarta ga ada deh toko ini 😦

    Untuk menjawab pertanyaan terakhir…saya JARANG beli buku di gramedia, Biasanya di Periplus, Times,Kinokuniya dan toko buku second. Hal ini karena Gramedia cumapunya sedikit bgt koleksi buku non-terjemahan…saya malas bacayang terjemahan soalnya (bukan maksud sombong,tapi emang begitu adanya)

    Reply

  40. Saya lebih suka ke Gramedia kalau mau browsing-browsing buku, tapi kalau sudah punya judul yang diincar, mendingan lewat toko buku online, tinggal tunggu kirimannya di kantor. Maklum Jakarta orang tua di jalan, hehehe…

    Reply

    1. Yap, bener banget Mas. 😀 Ke gramedia cuma nyari buku2 yang bagus. Habis itu beli di luar. 😆

      Iya ya, hidup di Jakarta bisa tua di jalan nih… 😦

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s