Mengapa Harus Pakai Krimer (Creamer)?

Ngomong-ngomong, saya udah lama nggak minum kopi pakai krimer. 😀  *bangga*

nescafe coffeemate creamerSalah satu contoh krimer

Apa narablog sekalian suka pakai krimer untuk minum kopi? 🙂

Apa sih alasan pakai krimer? Supaya terasa lebih gurih? Atau ingin menyamarkan rasa pahit kopi? :mrgreen:

Kalau saya, semenjak awal tahun 2011 ini (sejak awal program kebugaran saya *jiah bahasanya* 😆 ) nggak lagi pakai krimer. Saya hanya minum kopi hitam (tanpa gula). Atau, kalau ingin beda dikit, saya kasih susu bubuk. Susunya pun bukan yang full cream, yang plain (atau kalau ada yang non-fat). 🙂

Kenapa nggak pakai krimer lagi, Sop?

Saya nggak tergoda dengan tulisan “rendah kalori” di bungkusnya. Saya harus tahu kandungan nutrisinya, pikir saya. 😀

Saya coba lihat di bungkus bagian belakang, ada info nutrisi.

kandungan nutrisi krimer nescafe coffeemateKlik untuk memperbesar gambar

Memang kurang lengkap ya… Entah kurang lengkap atau memang hanya itu kandungan gizinya. 😐  Pokoknya, lihat. Kandungan proteinnya nol. Sama sekali tidak mengandung protein. 😦

Memangnya kenapa kalau nggak mengandung protein, Sop?

Nah, saya mikir begini. Kalau nggak ada nutrisinya, mengapa dikonsumsi? 😀 Jadi, saya pakai aja susu sebagai ganti krimer. 😉

bungkus susu frisian flag plain
Bukan maksud promosi, kebetulan ini bungkus yang ada saat ini

Mari lihat kandungan nutrisinya.

kandungan nutrisi susu frisian flag plainkandungan nutrisi susu frisian flag plain

*klik gambar untuk melihat dalam ukuran besar*

Nutrisi susu jauuuuh lebih banyak ketimbang krimer, ‘kan? 🙂  Jadi, untuk apa pakai krimer (yang gizinya hampir tak ada) kalau bisa pakai susu? 😀

Kalau hanya alasan rasa sih, saya pikir rasa yang dimiliki susu nggak kalah enak. :mrgreen:

Lho, barangkali ada orang yang alergi susu, Sop?

Oh…. iya, itu bisa aja terjadi. 😯  Oke, terjawab sudah pertanyaan “mengapa pakai krimer?” 😮

*****

Seperti apa cara minum kopi narablog sekalian? Dengan campuran susu, krimer, atau gula? 😆

—————————————————————————————————————————————————————————

Gambar adalah hasil jepretan sendiri. Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

227 Comments

  1. kalo dhe lebih suka kopi hitam + tambahan gula sedikit aja Sop, soalnya kalo ditambah krimer atau susu, rasa kopinya kadang kurang nendang.. jadi dibedain, kalo minum kopi yaa kopi aja tapi kalo mo minum susu yaa susu aja.. dan keduanya gk usah manis-manis, kan dhe udah manis.. hahahahahaha #plak 😀

    Reply

  2. Saya juga bukan penggemar krimer. Apalagi setelah baca posting ini ternyata krimer itu cuma banyak ampas, makin tahu kalau minum susu lebih okeh. Kemaren saya mengantar teman yang menderita sesak napas ke dokter. Setelah di check dan dirawat pakai tabung oksigen segala, ketika mau pulang dianjurkan sang dokter untuk meminum kopi panas tanpa gula sedikit demi sedikit.
    Ternyata minum kopi non gula ada juga faedahnya.

    Reply

    1. Eeeeeh, maap deh kalo menyinggung perasaan… gak ada maksud gitu kok… 😦
      Beneran deh, itu komentar murni karena saya gak suka BB aja, bukan karena Edda yang milih BB… >.<'

      Reply

      1. Jadi bolak-balik baca postingan dan komen kalian … habis lucu sih, jadi ketawa sendirian 😀
        Ditunggu ya Asop, undangannya … kata orang (yang menurut saya kadang ada benarnya): “Kalo bla bla bla … artinya bla bla bla” 🙂

        Reply

      2. Eh jadi lupa mo komen … OOT ya :mrgreen:
        Kenapa pake krimer? Karena adanya krimer, kalo ada susu ya pake susu … tapi kalo cuma ada gula ya pake gula … trus kalo cuma kopi pahit ya sudah tidak usah minum kopi 😥

        Reply

  3. hiii repot ya bang segala sesuatu kayaknya rajin diliat kandungan nutrisinya, telaten banget *woow* kalau liat ak yang doyan makanan ringan dan segala dimakan, bisa stres kali ya 😛

    dulu waktu ayahku masih minum kopi dan suka bawa krimer dari kantornya, pasti ak yang habisin, kopi dengan banyak creamer itu rasanya emm sesuatu banget 😛 tapi sekarang udah hampir gg pernah minum kopi, jadi lebih gg pernah lagi deh beli krimer.

    Reply

  4. sy minum kopi sesuka hati..
    kadang kopi murni (kalau udah makan), kadang kopi pakai krimer (kalau udah makan makanan ringan & lagi pengen), kadang kopi pakai susu (biasanya pagi hari, juga habis makan) 😀

    Reply

  5. *mikir*

    creamer emang sifatnya tambahan aja, dan ada beberapa yang digunakan sebagai pengganti gula (biasanya kalo kopi uda pake creamer, gak ditambah gula lagi), dan emang kandungannya ya cuman itu, bukan nutrition factnya yg gak lengkap -_-”

    mungkin karena kamu udah biasa minum kopi pahit, jadinya ya biasa aja gitu gak pake creamer. tapi buat yang gak biasa??? kalo disuguhi kopi hitam tanpa gula *lalu ada creamer* bisa dipastikan itu kopi bakal ditambah creamer buat pemanis.

    kalo susu, baru beda. makanya, kadang orang indonesia salah kaprah, menyebut ‘susu kental manis’ dengan sebutan ‘susu’, padahal sebenarnya bukan, karena SKM itu kandungan paling besar adalah gula, beda dengan susu yang sebenarnya (susu bubuk atau cair) yang dominan proteinnya… *maap yhaa kalo salah* 🙂

    Reply

    1. Nggak, biasanya orang kalo pake krimer ya masih pake tambahan gula. Di sinilah letak bahayanya. Udah dapet lemak, gak ada gizi lain, eh malah nambah gula. 😛

      Iya, memang menurut saya juga SKM itu bukan susu. Itu hanya sesuatu yang kental dan terasa manis yang mengambil kedok susu. 😡 Bukan tak mungkin merangsang anak kecil obesitas.

      Reply

  6. Waaaaaah,.. gaya hidup asop emang sehat ya..
    kapan ya mel bisa niru,, kalau amel suka gak gak gak kuat sih ada makanan/minuman enak walau kandungan nutrisinya kagak ada

    Reply

  7. kalo aku malah the more creamer the more delicious coffee i get 😎
    gimana yaaaa… tetep lebih suka pake krimer sih daripada susu, karena rasanya beda, tetep lebih “gurih” kalow pake krimer 😀

    Reply

  8. aku suka kopi sama susu, tapi masing2 ga disatu… intinya kopi ya kopi, susu ya susu, gitu mas asop… *lho emg ada yg tanya?* lha, biarin kan pengen ikut komen juga, hihi 🙂

    Reply

  9. tuh… jadi alasan pake creamer gara-gara alergi susu tauk… wkwkwkw =))
    klo gw mah nggak bisa minum kopi item gitu, pahit benner… klo pake susu baru boleh lah. pokoknya ada manis-manisnya gitu dehhh 😀

    Reply

    1. Mbak, kopi yang asli itu ya, gak bakal terasa pahit banget! 🙂
      Itu Mbak minum kopinya kopi berlambang kapal laut atau lambang kepala singa ya? 😛

      Reply

  10. Sop, sekarang aku jadi doyan ngopi lho. Padahal dulu gak doyan. Nah, krimer sering aku pake biar berasa kayak orang bule aja…hahaha…gak deng, waktu itu pake biar gak berasa pahit banget 😉

    Reply

      1. Iya Sop. Kemarin aku cobain kopi khas Padang, enak dech. Di Senayan Residents sekarang ada kedai kopi (lupa aku namanya) khusus ngejual kopi khas Indonesia. Mampir ke sana kapan-kapan, Sop 😉

        Reply

  11. Krimer ya? Gak suka juga aku, Bung. Susu jauh lebih bagus. Tapi susu dapat bikin perut melilit dan mencret. 😦

    Kalau mengopi, pakai kopi yang digiling yang lantas ditubruk kemudian diberi gula seminatnya lantas diaduk dua puluh tiga kali lantas didiamkan sebentar barang tiga puluh tujuh detik. Sesudah itu, barulah diseruput sesedikit.

    Reply

        1. Haha ya itu dia, Mas Zul, moccacino! 😀 😀 Hehe, kok bisa sih saya bilang “machiato” 😆

          Yap, bisa dibilang begitu. Bagi saya, ya, krimer itu “tak ada gunanya”. Tapi gak tahu lagi gimana dengan orang lain ya. Terserah menganggapnya apa. 🙂

          Reply

  12. Sama. Saya juga kadang nyampur kopi ama susu, terutama pas stok kopi yg dah ada creamer dari pabriknya sana lagi ga ada. Secara saya bukan tipe orang yg tahan minum kopi pahit2 😆

    Reply

  13. Waduh.. akumah bukan pencinta kopi.. minum kopi juga kalau ada pertemuan.. hehehe..

    Tapi menerut aku seh emang enakan kopi susu daripada kopi krimer..

    Reply

  14. lho, anak Itebe juga, toh ^^

    makasih udah mampir ke blog saya yak, saya anak 2009 🙂

    udah berapa bulan saya (mencoba) berhenti minum kopi, karena katanya sih anak cewek nggak baik kalau minum kopi, kopinya kopi hitam pulak… kayak supir truk pantura, kalo kata ayah saya (!)

    tapi karena beberapa project yang lagi saya kerjain, saya jadi eneg sama kopi. berawal dari suka kopi susu, lama-lama suka kopi hitam, dan sekarang jadi eneg sama kopi…. mudah2an bisa berhenti. kayaknya usaha berhenti kali ini berhasil deh ;P

    Reply

    1. Tuh kan udah saya duga, saya ngerasa waktu ke blog kamu bahwa kamu itu anak FSRD ITB. 😀

      Wah, kamu belum nyobain kopi Toraja, kopi Papua, ama kopi Aceh sih… Juga kopi brazil… Bakal minum kopi lagi kamu… 😳

      Reply

      1. lha, dicantumin di halaman info kan, tempat kuliahnya ;P

        hahhhahhha jangaaannnn dongg…. tar maag saya meraung-raung lagi nih. tapi jadi penasaran yah (ehhhh lho?)

        Reply

  15. Kalo di rumahku biasanya cuma ada susu kental manis yang bisa dipake buat apa aja, Sop…
    Jadinya kalo pengen kopi gak hitam, ya ditambah SKM aja. Tapi aku gak merhatiin nilai gizinya, haha…

    Reply

  16. sya gk suka ngopi kang jd gk bisa ngasih komen yg real hihihih sukses selalu buat si akang yg satu ini B)

    Reply

  17. saia bisa seharian melek…dan begadang semalem suntuk hanya dengan secangkir kopi indocafe capucino… setelahnya sy menyimpulkan bhw tidak sehat jika terlalu sering minum kopi,, :mrgreen: *kayanya ga nyambung ya*

    Reply

    1. Ada benarnya juga itu. Jangan terlalu banyak minum kopi.
      Tapi saya sarankan kalo mau dapat manfaat terbaik kopi, jangan minum kopi instan. Minum kopi hitam asli. :mrgreen:

      Reply

  18. sebenarnya saya punya maag,tetapi saya sangat suka sekali minum kopi creamer,
    pengen banget menghilangkan kecanduan minum kopi ini,sehari ngga minum kopi…kayanya susah.
    nice artikel!!!

    Reply

  19. Hmm,,,, emang siy Krimer tuh dipake buat Penyedap aja ato buat Penetral Asam Kopi gitu katanya Sob!!
    Tp Kalo Ayas siy mending NGOPI BIASA ma GULA aja Cukup gak pake tambahan lagi,,, yach Kadang pake SUSU SEGER Doang!!
    MANTAAFFF BGT!!
    ^_^

    Reply

  20. Hmm,,, Emang siy Krimer tuh dipake buat Penyedap Rasa doang & katanya buat Penetral asam Kopi biar aman untuk Penderita Maag gitu!!
    Tp Kalo Ayas siy biasanya Minum KOPI + GULA aja udah Cukup tanpa tambahan lagi,,
    Yacj kadang ditambah SUSU doang,, MANTAAAFF BGT!!!!
    Hwehehee…

    Reply

    1. Wah kok komentar dua kali? 😀
      Tenang, kalo awal ke sini memagn komentar harus dimoderasi dulu, dan kadang gak tampak di layar, jadi sering terkira nggak masuk. 🙂

      Reply

  21. coffee + milk + cinnamon + vanilla :9
    nothing beat it! ❤

    hey btw makasih ya udah mampir ke blogku 🙂 masih tergolong newbie sih..
    kayaknya udah beken banget nih hihi
    okelah, keep writing yaa
    sayang kalo wordpress engga bisa difollow ._. tapi udah subscribe via email kok ^^
    have a nice day!

    Reply

  22. Hmmm….
    Saya baru belajar bikin kopi ala barista kemarin itu. Karena kebetulan kita buka kedai kopi kecil2an di mall.
    Mau coba ? Datang ya ke Mall of Indonesia, di Food Connection…
    Rasa kopinya enak banget, pahitnya lumayan sedap, beda dengan kopi instan biasa…

    Reply

  23. saya sih gak suka kopi, tapi sukanya susu full krim, full vanilla baik itu dari sapi maupun kambing atau susu kedelai, tapi di kantor saya tidak menyediakan susu, adanya kopi. Ya udah, nikmati apa yang ada. Takarannya: Kopi 1/2 sendok teh, gula sampai 4 sendok dan krimer 2 sendok teh saja. Yang penting pahitnya kopi sukses dibunuh oleh persekongkolan manis antara gula dan gurihnya krimer…

    Reply

  24. Sebaiknya memang ada kegunaan dari sebuah susu sapi, karena sekarang banyak banget penelitian yang mengatakan kalau susu sapi itu nggak baik buat manusia ~.~” #lostfocus

    Reply

    1. Tapi tetap lebih baik ketimbang gak dapet gizi sama sekali kan? 🙂
      Paling nutrisi susu yang dicampur dengan kopi panas yang akan berkurang, tapi masih lebih baik ketimbang krimer yang HANYA mengandung lemak dan karbohidrat. Ya toh? :mrgreen:

      Reply

  25. wah aku jarang banget minum kopi. keseringan minum air putih doang. kalau minum kopi pertama, males masak airnya. kedua, dulu minum kopi trus perut jadi mules. ya sudah deh, nggak ngopi lagi sampai sekarang…

    Reply

  26. sewaktu saya masih ngopi dulu, saya suka dengan creamer, tapi adakalanya saya suka kopi murni, ditambah sedikit saja gula 🙂

    sekarang sih sudah anti kopi 😀

    Reply

  27. Saya belum seberapa ngeh dengan asupan gizi. Bagiku asal enak di bibir, pasti langsung masuk.
    Btw, kalau susu yang tanpa botol ada gak ya ❓ **getok jidhat

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    Reply

  28. jaman dulu waktu masih suka ngopi sih emang suka pake krimer
    alasannya ya biar ga tlalu pait hehehe
    sekarang sih cuma bisa menatap yg minum kopi
    entah pake krimer ato susu sama ajah 😀

    Reply

  29. Sop alih propesi jadi ahli gizi ya..

    Aku mimum kopi pake krimer setahun sekali,..
    Pas lebaran aja,nunggu dari parce haha..

    hayu atuh kopdar lagi..kenal ama Mida Ga,
    hari sabtu nikah,dateng ga..

    Reply

  30. Saya jarang minum teh atau kopi mas, tapi saya sesekali pake krimer apalagi kalo udah disediain. Bikin rasanya makin gurih, tapi ya itu cuma sesekali. Soalnya minum kopi bukan jadi kebiasaan saya.

    Reply

  31. aku si kurang suka kopi walopun orang tua petani kopi. hehe ;p
    paling kalo lg kepengen minum kopi, kopinya cm seujung sendok doang. kalo kata sodaranya bapak “kopi mirang”.

    ngomongin cara minum kopi, sang kekasih dulu punya hobby minum kopi pakek jeruk nipis (lemon). terdengar aneh??? aku juga aneh. hahahha 😀 katanya enak banget. tapi punya efek samping. maagnya kambuh dan kata dokter nggak boleh lg minum kopi apalagi ditambahin jeruk nipis.

    Reply

  32. d dpan skolaaaaaan…maap, a-nya kebanyakan…! d dpan skolaan tmpat saya mngajar juga ada sbuah cafe (baca: warteg – cafedeeeehhh!)
    d cafe/warteg itu saya biasa ngopi.. mrokok.. jajan.. dan mrenungkan bahwa murid saya itu trnyata lucu-lucu yaa..

    untuk msalah ngopi.. saya ga prnah tau kopi yg saya psen itu pake krimer apa ngga; mungkin pake.. cuma yang jelas mah saya ngga pake bayar. <<–di total pas abis bulan

    Reply

  33. Ada waktunya saya pengen kopi hitam. Tapi lebih seringnya sih saya campur pakai krimer aja. Campurnya juga manual (saya beli krim khusus, kopi murni, dan gula, plus susu). Belakangan ini saya suka nyampurin kopi murni ama krimer dan susu kental manis (tanpapakai gula lagi). Rasanya cukup gurih :p

    Reply

  34. kang asop komennya banyaaak bangeeeet siiih.rajin komenin blog orang sih ya ga kaya aku.haha

    aku suka pake krimer,tapi setelah ngeliat pembuktiaannya kayaknya ganti deh. besok besok minum kopi tambahin teh sariwangi deh *eh *salahyah

    Reply

  35. kalo aku sih lebih suka pake susu. masalahnya baru tau kalo ternyata ada creamer yang dijual kayak begitu. bolak-balik mini market ataupun indomart dan alfamart, ga pernah nemu. lagi pula pake susu kayaknya lebih enaaak…. 😀

    Reply

  36. saya penikmat kopi. gak ngaruh ama tulisan susu ini. hahahhaha… malam terasa hangat dengannya, tanpanya tirai mata cepat tertutup, tanpanya kantung mata semakin tebal

    Reply

  37. saya kadang minum kopi hitam sehabis makan (pake gula dikit maksudnya)
    soalnya bisa netralin rasa yang ada dilidah..yang tadinya asin, pedes, asam, langsung netral aja gitu..
    kalo ga kopi, teh tawar aja..
    😉

    Reply

  38. klo saya gak demen ma kopi apalagi kopi itam gitu… suka ma coffe latte dan sejenisnya sih tapi gk bisa jg konsumsi tiap hari, jantung berdebar gk jelas, sesak gtu…

    iyah juga tuh, klo gak ada proteinnya ngapaian diminum?? heheh

    Reply

  39. emank sih lebih maknyos pake krimer..
    tapi pake susu juga gak ada salahnya..
    lumayang minum kopi + susu dalam cangkir yang sama -_-
    haha..
    tapi aku gak berani minum kopi gak pake gula..paitnya bikin nangis 😀

    Reply

  40. saya nggak begitu sering minum kopi sih, hehe, soalnya nggak minum pun tidurnya udah malem terus
    kecuali emang darurat butuh melek lebih lama, atau lagi cuaca dingin dan adanya cuma kopi 😀 itupun cuma kopi instan, nggak pake apa-apa lagi 😀

    Reply

        1. Wow. Sayang sekali kamu gak bisa mencoba nikmatnya berbagai macam kopi asli Indonesia dong ya… 😐

          Hoho sudah saya duga, pake nescafe. 😀 Kalo nescafe yang tanpa ampas itu dicampur susu entah kenapa rasanya jadi aneh. Tapi kalo kopi tubruk dicampur susu, baru enak. 😀

          Reply

        1. Aaaaaaaaaaargh itu yang saya mauuu kopi Torajaaaaaa! 😦 😦
          Saya belum pernah nyobain banyak kopi Indonesia.. 😦
          Kopi aceh, papua, toraja, pengeeeeeen! >.<'

          Reply

  41. Katanya kopi itu mengambil kalsium dalam tubuh.
    Makanya minumnya harus dengan susu.
    Kalo krimer mah gak ada apa-apanya, soalnya ‘cuma’ terbuat dari jagung sama kelapa kalo gak salah. 🙂
    Salam kenal om~

    Reply

    1. Bukan mengambil kalsium, tapi kopi mengganggu penyerapan tubuh terhadap kalsium. Begitu. 🙂

      Tapi bukan berarti harus minum kopi dengan susu. 😆 Gak usah dalam waktu yang berdekatan, yang penting kita harus banyak makan makanan dan minum minuman yang mengandung kalsium dalam sehari. Contohnya ya brokoli dan susu.

      Lagipula saya pernah baca, kalau susu dicampur dengan minuman lain seperti teh dan kopi, zat gizinya ada hilang. ENtah ya, apakah kalsiumnya atau apanya. Jadi lebih baik minum susu terpisah. 😀

      Reply

  42. wah.. selektif sekali ya… selama ini saya ngga pernah mikir kalo mau konsumsi suatu produk manakan/ minuman. Biasanya yang saya pertimbangkan adalah rasanya, enak atau enggaknya, atau harganya. Tapi kamu benar-benar membuat saya harus mikir dua kali kalo mau mengkonsumsi produk makanan. Nice 🙂

    Reply

  43. iyaa siihhh,, krimer bertolak belakang dengan resolusi diet mbak puuu…*sigh…
    tapi pake krimer enak siih rasanya jadi gurih, perbandingannya 1/2 sendok teh kopi, 3 sdk teh krimer 😀
    dan gula 1 sdk teh…
    seminggu sekali boleh lah…
    kalo pake susu bendera aku juga suka (dari dulu minum susu bendera bahkan anak2 sekarang juga minum susu bendera).

    Reply

  44. hehe, mau nambahin aja.. lemak itu jg dibutuhkan loh oleh tubuh kita.. terutama lemak tidak jenuh.. Klo ga ada lemak, apa yg menyusun selubung mielin dan ‘isolator2’ sejenis dalam sistem saraf kita? Kalo ga ada, otak malah korsleting nanti.. itu cm salah satu contoh aja si.. Lemak jg nilai kalorinya tinggi bgd, sangat efisien utk sumber energi (meskipun ga bs utk kebutuhan cepat), makane org eskimo bnyk makan lemak. Tp buat kita yg tgl di negara tropis, tips aja, klo mau konsumsi krimer krena pilihan selera, olahraga itu wajib..

    Reply

    1. Iyap, itu betul. Saya anti-lemak gak sampe segitunya. 😆
      Saya sadar bahwa saya sudah dapat lemak dari beragam jenis makanan yg saya makan. Daging ayam, daging sapi, dan yang lain. Barangkali ini hanya masalah selera dan pola pikir. 😀

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s