Dogol dan Dodol

Saya bersyukur sekali hari sabtu (8/10) ini bisa menikmati pempek lagi… 😳 Ini saya kasih fotonya.

Eh waduh, maap melenceng dari judul posting-an. :mrgreen:

#TepokJidat….

Jadi begini, saya baru merasakan nikmatnya makanan yang bernama dodol pagi tadi. Ibu saya, yang baru datang kemarin jumat (7/10), menyajikan dodol pemberian saudara jauhnya saat sarapan tadi (kata beliau sih itu dodol betawi). Ternyata rasanya nggak mengecewakan. 😀  Otak saya langsung menelusuri jejak-jejak ingatan masa lalu, berusaha mencari kembali ingatan di mana dan kapan saya pernah memakan dodol seenak ini. Tapi tak berhasil. Makanya, ini adalah dodol terenak yang pernah saya makan. 😆

Dodol betawi

Saking enaknya dodol ini, saya sampai mencoba mengaitkan dodol dengan sebuah kalimat ejekan, yaitu dogol. Apa pasal? Soalnya saya penasaran, mengapa kata dodol saat ini dijadikan umpatan halus oleh anak-anak muda? Tampaknya, jika dodol kita ucapkan kepada teman sepermainan maknanya menjadi bego atau bodoh. Tampak dodol yang harusnya kata benda menjadi bisa digunakan sebagai kata sifat. Ya, ‘kan? 😆

Dogol Dogol Dogol

Narablog sekalian tentu pernah mendengar kata dogol, ‘kan? 😀 Saya pertama kali tahu kata itu saat saya masih kecil, saya lupa tepatnya kapan. Waktu itu saya suka sekali komik Asterix karangan Goscinny dan Uderzo (selain komik Petualangan Tintin tentunya). Nah, di dalam komik itu terdapat cukup banyak kata umpatan “dogol” ini. 😆  Versi polos saya zaman dahulu belum tahu apa itu makna dogol, dan saya nggak punya minat sama sekali untuk bertanya ke orang tua saya. Sampai akhirnya beranjak SMP, saya baru tahu makna yang sebenarnya. 🙂

Pagi tadi, saya coba yakinkan diri saya kembali, sekadar meyakinkan bahwa makna dogol yang selama ini saya tahu adalah benar. Kalau menurut kamus besar bahasa indonesia daring (dalam jaringan—online), ini hasilnya:

do.gol
[a] (1) tidak bertanduk (tt lembu dsb); (2) tidak berbalung (tt ayam): ia lari bagai ayam —

[a] bodoh: dia memang — , dua tambah dua saja tidak tahu

[n] jendul

Untuk kata sifat (adjective), dogol memiliki arti bodoh. Selama ini saya benar. 😀

Entah mengapa, saya lebih suka kata dogol. Terdengar lebih enak dan lebih mantap untuk diucapkan. :mrgreen:  Tapi sayangnya belum pernah saya gunakan sama sekali dalam percakapan.  #TepokJidat  #GakNormal

Dogol dan Dodol, mungkin berhubungan?

Saya berkesimpulan begini (jika bisa disebut sebagai kesimpulan). Mungkinkah penggunaan dodol sebagai umpatan dan ejekan adalah untuk menggantikan dogol ?  Atau mungkinkah penggunaan dodol ini karena untuk “menghaluskan” dogol?  *lho kok malah pertanyaan bukan kesimpulan*

Dodol dan dogol hanya berbeda satu huruf, G dan D. Susunan huruf vokal sama. Mungkinkah ini sebuah kebetulan? 😆

Mari gunakan kata dogol lebih sering lagi untuk menggantikan dodol, karena dogol lebih enak didengar daripada dodol. #Plakk! :mrgreen:

——————————————————————————————————————————————————————

Gambar sampul komik Asterix diambil dari sini. Sisa foto adalah hasil jepretan sendiri. Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

310 Comments

  1. galau banget nih posting-an #dilempar dodol 😛

    dogol kayaknya udah jarang banget ya dengernya, aku juga tahu dari komik2 cina jadul, kalau dodol sih masih sering digunain dan lebih enak dodol daripada dogol, kesannya gg negatif2 banget.

    “Ih lu dodol banget deh” sama “Ih lu dogol banget sih” berasa lebih halus dodol #pemikiran profesor Tiara 😛

    Reply

    1. Galau dari hongkong!

      Iya, memang dodol jadi umpatan halus. Tapi, buatku Tir, kalo mengumpat itu pasti kasar, gak ada umpatan halus atau kasar. Mengumpat pasti kasar! 😀 Jadi, untuk apa pakai dodol, sekalian pakai dogol aja. 😆

      Reply

  2. oh ternyata ada kata dogol? mungkin bener juga tuh kang, tapi klo menurut saya “dodol” lebih gampang diucaokan daripada “dogol” hehehehe

    Reply

  3. ‘Dogol’ kayanya kasar banget… 😛 hehe. Tapi bukannya ‘dodol’ buat ejekan itu awalnya dari Jawa ya? Mungkin ada sejarahnya gitu, turunan dari bahasa sansekerta, Jawa Ngoko, atau apa…

    ……….#kaburAh #penginmakandodoljuga

    Reply

  4. pempeknya menggodaaaa *lhoh*

    oke,. kembali ke topik.
    jujur, baru ini aku baca DOGOL, sebelumnya malah gak pernah dengar sama sekali. kalo DODOL, setahuku ya sama dengan yang ditulis diatas, bisa jadi nama makanan, bisa jadi diartikan sebagai kata sifat, dan artinya sama kok. ya seperti diatas itu.

    enwy,. gambar dodolnya kok beda ya?? yang aku tau gak kayak gitu, tapi panjang2 kecil dan dibungkus gitu -_-“

    Reply

    1. Nah, dodol betawi memang nggak dipotong-potong, disajikannya seprti itu. Bahkan ada yang di piring lebih besar lagi dari itu. 🙂
      Dodol betawi memang beda. 🙂

      Reply

  5. Mungkin aja berhubungan sop, karena dogol terlalu kasar dan lagi kata dodol hampir sama dengan dogol, akhirnya diganti dengan dodol deh.. #pendapatsotoy :p

    Reply

  6. hmmm rasanya jarang (atau malah gak pernah ya) gua denger orang ngomong dogol. biasanya lebih banyak orang ngomong dodol untuk ngatain orang yang ‘gak pinter’. hehehe.

    Reply

        1. Oh itu ya?
          Tauk nih bukan saya yang pasang. Dari wordpress. Sekarang emang gitu, kadang kalo orang luar (bukan pengguna wordpress) yang ngeliat, bakal ada iklannya.
          Coba aja ke blogger wordpress lain. Ada tuh. 🙂

          Reply

  7. aku baru bertanya2 apa hubungan pempek sama dodol… hehe…
    sama2 enak yg jelas…
    aku juga baru tau nih ternyata “bahasa baku” nya itu dogol, bukan dodol…

    Reply

    1. Iya Bang, dulu waktu kecil saya terbilang suka banget ama Asterix. Komiknya tipis, berwarna, tapi ukurannya besar. Enak dibaca, art-nya juga bagus.

      Reply

  8. Sampai sebegitunya kisah tentang dodol ini. Ngomong2 dodol yg saya suka dodol durian alias ‘lempok’. Di sumatera dan kalimantan banyak yg jual

    Reply

  9. seiring berkembangnya jaman, banyak kata-kata yang maknanya ikutan berubah, ya 😀 aniway, sejak kapan ya umpatan halus ‘dodol’ dipakai orang? rasa-rasanya waktu saya SD kelas 6 sudah ada :*

    Reply

  10. ini karena orang indonesia lebih suka kata yang simple, mudah diingat dan sama silabelnya, contoh, mimik, susu, cucu, lola, mami, mama, papa, popok, dodol dll, jadi menurut saya dogol itu terlalu kasar dan dodol bisa jadi bahan bercandaan sambil mnyinggung mereka yang jengkel. Indonesians are friendly-one 😀

    Reply

  11. kalo saya sih idak pernah menggunakan kata dodol sebagai umpatan *jarang ngumpat sih*
    sayang banget deh makanan enak kayak gitu namanya disalahgunakan buat hal-hal yang kurang baik.

    Reply

  12. Umpatan “dodol” ala anak muda, sepertinya karena ada gemesnya gitu Sop, soalnya aslinya si dodolkan enak buat dimakan :D, kalau dogol, kan benar2 bodoh gitu.

    Reply

  13. “…..penggunaan dodol sebagai umpatan dan ejekan…”
    berarti…klao dodol garut….umpatan untuk garut donk……
    Dagol mah biasanya kata yg di gunakan untuk orang yg kepalanya besar di bagian belakang. 😀

    Reply

  14. dodol itu sifat bodoh yang sepertinya melekat pada diri seseorang sehingga nyambung juga dengan makanan khas garut yang lengket itu huehehehehe … ^_^

    Reply

  15. Hmmm asop nieh kreatif banget dan filosofis …eh iya lho kayaknya lebih enakan pake kata “dogol” daripada “dodol”, saya sieh kalo amat sangat tidak penting tidak mau ngucapkan kata kata gaul yang jelek jelek gitu kepada teman atau kawan ataupun orang lain, bagaimanapun juga menurut saya itu nggak baik..kalo sudah sangat terpaksa pernah juga ke cletuk..btw dodol betawi emang enak menurut saya…kayaknya dari beras dan ketan..:)

    Reply

  16. pagi-pagi liat pempeknya Asop, ngileeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeerrrrrr.. dhe kemaren makan pempek Sop, tapi cuma sebiji.. haduuhh, gk puas blas.. sengaja gk komen tentang dodol dan dogol, salah sendiri kenapa kamu pamer pempek.. 😛

    Reply

  17. Looooooohhh.. kok pempek?
    Untung bukan lagi gue yang baca ni postingan, bisa langsung ngiler dia, hehe..

    Dodol atau dogol sama nggak enaknya kalo buat makian 😀

    Tapi dulu kakak saya manggil saya Dodol sih, awalnya dari nama Della yang dia plesetin jadi Deldol, lama-lama mungkin biar lebih enak manggilnya, jadi Dodol deh 😀

    Reply

  18. wah .. keliatan enak tu empek²nya … 🙂

    beda huruf tapi maknanya hampir sama dong yaaaa, btw … dulu saya pernah ngasih panggilan sama seorang teman dengan sebutan “dudulzz …” plesetan dari dodol .. ckckckck :mrgreen:

    Reply

  19. ga dogol juga ga dodol,, ga suka main umpat- umpatan..😉
    pernah dengar orang ucap dodol, tapi saya pahami, itu bukan bodoh tapi nempel kaya dodol, atau kata lain,” lambat sekali sih kamu!”

    Reply

  20. Dodol seperti itu di Jawa Tengah disebut Jenang. Kalo di Magelang, ada 2 tipe dodol, yaitu jenang biasa dan krasik’an. 😀 Beda gitu sih tampilannya sama dodol Garut. Jadi, disinyalir dodol yang ini disebutnya jenang atau mungkin dodol keranjang yang dari Bogor. 😀

    Reply

  21. wah saya juga suka dodol ma Asop..cuma kalau didaerah saya, dodolnya warnanya itam…tapi manis..

    tapi yang namanya dodol, meskipun berbeda bentuk dan warna..saya yakin rasanya sama,,ENAK..

    Reply

  22. yang di foto dodol yang udah keras bru (tidak lengket di sendok), kalo masih lembek lebih enak. soal dodol dan dogol, bukannya mereka sering bermain bareng?

    Reply

  23. oalah begitu toh makna kata dogol.. ponakan saya setelah pulang bermain dengan teman2nya jadi bisa berkata “dogol” sebagai kata umpatan saat saya iseng nggodain dia.

    Reply

  24. masalah bahasa ya engga masalah.. yang penting dodol itu enak, dodol itu makanan, dodol itu bisa di makan.
    selama dodok itu diam dan tidak tersentuh, gue yang bakal makan. nyehehehehe

    Reply

  25. Kemungkinan bapak mertua dari kakak sepupu adik ipar si dogol doyan buat kue begituan. Mau dikasih nama dodogol kurang komersil, makanya dikasih nama dodol. #apeuuu :))

    Reply

  26. Foto pertama kaya’ Bakso…
    *Slruuup*
    Pempek emang selalu begitu ya? *katro*

    Saya malah baru tau ada kosakata dogol di Indonesia. Yah… tapi sepertinya lebih enak nyebut dodol deh. Terutama kalo lagi laper.

    Reply

  27. tuh dodol belinya di condet yak? soalnya suami saya belinya disituh harganya 50rb, dodol yang enak banget emang, beda ama dodol2 lainnya, kayanya ini dodol pinter deh 😀

    harusnya dogol ya sop? tapi ngomongnya enakan dodol apalagi kalo dimakan 😀

    Reply

  28. Mungkin yg pertama kali mempopulerkan kata dogol jd dodol ini, dulu salah dengar kali yah.
    org ngomong dogol tp dengernya dodol..hehe

    tp mungkin jg disebut dodol (bodoh) karena dodol itu kan rada2 alot, jd klo buat otak, yg alot2 itu sudah di pahami..hehe.
    lamaaa ngunyahnya.

    ah gak tau deh..emang dodol kayaknya..hehe

    Reply

  29. wah untung saya gak pernah bilang dodol ke orang lain. paling cuma bilang “cumi”, hehehe..
    kalau bilang dogol pun gak terbiasa ah. 😉

    Reply

      1. ya daripada nyebut dodol sebagai ucapan mengumpat gitu. mending “CUMI” gitu, hehe..
        tapi kata cumi itu gak bermaksud menyebut orang sebagai “bodoh” sih, hanya kebiasaan aja, hehe..

        cumi cumi enak dimakan

        Reply

  30. 3 minggu lalu ada teman yang bawa CHOCODOL, chocolate dodol … buatan garut … biarpun coklatmya lebih terasa drpd dodolnya tapi lumayan …

    Reply

  31. Saya gak suka dogol, kalau dodol saya suka 😆 Tapi saya bukan si dodol yang sering keliru.

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    Reply

  32. Kalo Dogol tetangga saya, yang berprofesi sebagai penjual bakso.
    kalo dodol betawi mah ga ada matinya.

    Eh pernah liat proses memasak dodol yg lama be’eng ga ? Asik loh nyowel dodol panas yg hampir jadi dan msh lembek gitu. Rasanya mantab 😛

    Salam.. .

    Reply

    1. Kalo lihat langsung sih belum pernah, tapi di tipi pernah. 😀
      Iya ngaduknya kayaknya beraaaaat banget, kan ngaduk cairan kental tuh. 😐

      Reply

  33. wih bung asop sekarang jadi ahli stilistika yah?
    mungkin sih “dodol” itu kata pemanis dari “dogol”, tapi yg pasti dodol itu manis, kayak sayah #sumpahngaco

    Reply

  34. waah. saya baru tau ada kata dogol dari blog ini. huehue.
    yg saya tau cuma ada dodol.
    btw, saya lebih tertarik sama pempek di gambar pertama daripada dodol..
    hidup pempek!

    Reply

  35. dodol……kalo orang djokdja yang mengucapkan, maka artinya berjualan atau menjual….kalo dodol seperti yang dimaksud Asop….orang djokdja menyebutnya “jenang dodol” 😎

    Reply

  36. Ayas mlah baru tao nii tentang dogol. Bru bca sekarang nii. Rasany agag aneh jg sih d ucapin, mngkin blum t’bysa. Okkay!! ayass akn coba m’bwt kta “dogol” jd t’kenal d kmpuss ayas. Cz bysany kta2 lucu sringny ayas yg bkin br tmen2 ngikut.

    Reply

  37. wahhh bisa tuh di bandingkan kata kata dogol dan dodol. jadi karya ilmiah. siapa tau menemukan kata ini bakalan mendapatkan nobel. hihihi

    asik banget makanannya. mau dong

    Reply

  38. bahasa asyik ya buat diutak atik seperti itu, bahasa ternyata erat dengan sejarah dan cerita 🙂

    btw dodolnya kelihatan bikin ngiler 😀

    Reply

  39. kemungkinan memang karena sering diucapkan oleh anak-anak kecil, dogol pun berubah menjadi dodol. mirip playboy lah yang menjadi leboy (istilah playboy dalam bahasa jalanan) … karena saya denger juga anak-anak kecil yg nyanyiin lagu seven icon, “playboy ….playboy” jadi “leboy …leboy …”

    generasi anak-anak yg lalu lah mungkin yang merubah dongol menjadi dodol 😆 *sok jadi ahli sejarah bahasa*

    Reply

  40. wah kalo saya biasa ngomong dodol.. tapi sempet kena semprot jugau kalo dodol itu sering dipake buat gantiin kata bodoh.. hahahha 😛

    dogol ribet ngucapinnya..
    dodol enak, dimakan 😛

    Reply

  41. Wah, kalau saya malah baru dengar kata “Dogol” setelah baca postingan ini, Mas Asop. Kalau “dodol” da sering dengar, termasuk memakannya. Nah, kalau ngatai orang dengan sebutan “dodol” ini setahu saya, seumur-umur yang belum pernah. Tapi biar pernah ada yang mau saya katai dodol? Hahahaha

    Reply

  42. eh kalo nggak salah ingat *ragu* saya juga pernah ngoleksi komik asterix, tapi naruhnya dimana yah? (nah loh baru saya cariin sekarang, sapa suruh ngingetin saya di postingan ini) =.=a

    #penikmat dodol, gimanapun rasanya, asal belum expire aja# 😀

    Reply

  43. asop apa kabar? its been a long time gak buka blog..
    kangen band berat nh sm nulis blog..
    liat blog lo tambah minder gw..hehe keep on blogging pren
    blog lo makin rame n variatif 😀

    Reply

  44. enakan dodol ah pronounce nya dari pada dogol… *klo menurut gw* :p
    lagipula kan dengan menggunakan kata dodol, jadi menyamarkan makna :p

    *selalu salut sama tulisan lo yang seringkali mengamati suatu hal yang mungkin orang lain enggan amati, huehehehe ;)*

    Reply

  45. kalau didaerah saya, kata ‘dogol’ itu berarti kuat/strong, diambil dari bahasa banjar.
    makanya mungkin kata dogol terdengar lebih baik dari pada dodol.

    Reply

  46. DEMI JUPITER! hahaha… aku sih seringnya pake istilah ‘dodol’ … dimana artinya sama aja dgn dogol toh? btw, sudah pernah nyobain LEMPUK/ LEMPOK belom?? kayak dodol, tapi dari durian…. uenak tiada tara! ada konternya di airport Cengkareng tuh, kalo2 mau nyari. tp aslinya sih lempok merupakan oleh2 khas Riau 😀

    Reply

  47. Kakak ipar saya asli betawi, dan ibunya jago bikin dodol. Kalau pas ibunya bikin dodol, keluarga dari pihak kakak kandung saya langsung rebutan, hehehe….

    Saya pribadi selama ini terbiasa pake kata ‘dodol’ untuk mengumpat seseorang (lebih sering dalam konteks bercanda). Maksudnya sih memang utk mengatakan “bodoh”, hehe…. 🙂

    Reply

  48. Kakak ipar saya asli betawi, dan ibunya jago bikin dodol. Kalau pas ibunya bikin dodol, keluarga dari pihak kakak kandung saya langsung rebutan, hehehe….

    Saya pribadi selama ini terbiasa pake kata ‘dodol’ untuk mengumpat seseorang (lebih sering dalam konteks bercanda). Maksudnya sih memang utk mengatakan “bodoh”, hehe…. 🙂

    Reply

  49. wah dodol ya bro..
    saya suka banget..dulu waktu workshop di Lembang
    trus mampir di pasar baru, beli deh stengah kilo
    *pas pulang malah nyesel ga beli 10 kilo 😯 hehehe*
    mantap lah
    😉

    Reply

    1. Dodol kan banyak macamnya. 🙂
      Cara penyajian pun beragam. Dodol betawi memang nggak dipotong-potong. Sebesar itu disajikan. 🙂

      Reply

  50. hehe… saya juga baru tahu tentang dogol dari postingan ini…. barangkali di jawa tidak ada istilah dogol kali ya… kalo di jawa (hampir mirip) ada istilah “telo” ketela kadang dijadikan sebagai umpatan, ada juga nama minuman, yakni “bajigur” juga sering jadi umpatan; padahal kalo kita makan ketela rebus (goreng jg boleh) dan ditemani minuman yang bernama bajigur, hmmm…. nikmatnya….. ampun paralun….

    Reply

  51. pernyataan yg terkhir bisa saja benar, penggunaan kata “Dodol” untuk memperhalus kata “Dogol” ini 😀

    Tapi saya jadi pingin dnegna dodol betawi, sepertinya enak ne 😀

    Reply

  52. sedikit menjawab atau bersinggungan dgn posting blog wordpress saya dulu ttg kenapa dodol dipake utk kata ejekan, solusinya dapat dimari, lbh baik gunakan kata dogol 😀

    Reply

  53. wow..pempek…mau
    lebih menarik daripada dodol, abis aku ga begitu suka dodol sih..hehe

    dogol, kayaknya pernah denger, tapi ga begitu sering dipake, adanya malah dodol
    tapi temen2ku mah jarang yang pake kata ‘dodol’ buat umpatan halus kayak gini

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s