Perihal Masa Sekolah Dasar

Alhamdulillah ya, sesuatu banget, saya meniru gaya Syahrini yang udah basi…. banget. 😆 Bukan, bukan, maksud saya, sesuatu banget, saya bisa nge-post tentang masa SD saya. Ada beberapa narablog yang bener-bener pengen tahu masa SD saya seperti apa, dan setelah saya bolak-balik bilang nggak janji mau ngerjain secepatnya, baru sekarang saya bisa nulis. :mrgreen: Belum selesai soal masa SD (yang saya dapat dari Amel dan Mas Ditya), saya dapat tugas lagi dari Mas Jier untuk masa SMP. Maap saya lupa, siapa saja yang memberi saya PR (cerita masa SD dan SMP) ini. Harap maklum, sudah lama tak saya hiraukan tugas ini. :mrgreen:

Sedikit Mengenang…

Saya dulu SD (tahun 1995-2001) adalah murid yang biasa. Nggak terlalu menonjol dalam bidang akademik maupun olahraga. Bahkan dalam bidang seni pun tidak. Paling banter saya peringkat kelas tiap terima rapor itu cuma peringkat 3, soalnya saya ingat dulu ada tiga teman saya yang pintarnya minta ampun, jadi peringkat saya kalau nggak keempat ya kelima. Tubuh saya dulu SD katanya sih agak gemuk, kulit masih putih, dan cenderung imut. :mrgreen: Saya sendiri lupa wujud saya seperti apa dulu, karena foto-foto saya masa SD semua tersimpan di Surabaya. 😛

Untuk bidang olahraga, jangan tanya. 😆 Selama main sepakbola di zaman SD, saya hanya mencetak satu gol. Melempar bola basket ke ring-nya aja saya nggak pernah masuk (bolanya sampai, tapi nggak masuk). Pas main voli, saat serve-pun saya nggak bisa melewati net. Lompat jauh di pasir juga jaraknya rata-rata. Saat tes renang gaya katak 50 meter, saya gagal saat tinggal 5 meter lagi menuju akhir. *kasihan amat saya*  😆

Walau bagaimanapun, saya tetap menyukai masa SD saya. Saya pernah bilang di halaman “Tentang Saia…”, bahwa masa sekolah terindah itu adalah masa SD. Masa SMP (3 tahun) dan SMA (2 tahun) nggak bisa dibandingkan dengan masa SD yang enam tahun. Terlepas dari indahnya masa perkuliahan lho ya… 😳

Oh ya, sekadar informasi tambahan, saya dulu SD di Surabaya. Letak SD-nya di Jl. Trunojoyo (apa ada narablog sekalian yang rumahnya di dekat situ? :mrgreen: ), sebuah SD komplek —karena terdiri dari empat SD. Saya nggak punya dokumentasi wujud bangunannya, tapi saya nyari di internet di luar dugaan nemu dua foto. Bikin rindu aja… 😳

Bukan maksud pamer, dan semua saya ambil dari blog seorang alumni SDN Dr. Sutomo VIII.

Guru Favorit

Sebenarnya sih nggak ada istilah guru favorit di pikiran saya. Semua sama aja. Tapi ada dua guru yang paling saya ingat semasa SD. Guru kelas 3 saya dan guru olahraga, Pak Han (entah bagaimana dari nama Puguh Wahono dipanggil “Han”) dan Pak Anwar. Terakhir kali saya ke sekolah saya tahun 2007 mereka berdua masih mengajar di sana, entah bagaimana sekarang. 😦

Saya ingat sekali Pak Han karena satu gesture tubuh beliau saat mengajar. Narablog sekalian masih ingat iklan produk McDonald yang Chicken McWing? Sebuah gerakan dalam iklan itu meniru gerakan sayap unggas. Tangan ditekuk rapat, kepalan tangan ditaruh di depan dada, dan gerakkan lengan ke atas dan ke bawah. Itu gerakan yang benar, tapi tidak untuk Pak Han. Hampir sama seperti itu, bedanya tangan beliau tidak mengepal, tapi jari membuka, dan jempol tempelkan ke dada. Lengan dinaikkan hingga sejajar dengan lantai (horisontal), dan yang bergerak adalah jari-jari tangan (bukan lengan seperti iklan tersebut). Untuk ukuran anak SD, sebutlah saya zaman dulu, gerakan itu sungguh-sungguh lucu dan sulit dilupakan. 😀

Ada lagi kisah dari Pak Anwar. Beliau ini sering menggoda saya karena saya dulu agak gemuk. Kapan lagi saat-saat menggoda paling tepat kalau bukan saat jam pelajaran olahraga? 👿  Nah, mungkin karena keluarga saya beliau anggap cukup “berpunya”, beliau saat itu bilang ke saya (dengan nada godaan dan candaan) bahwa beliau minta dibelikan beberapa VCD karaoke. Bagi saya saat itu, saya anggap permintaan itu serius!! 😆 Akhirnya setelah sampai rumah, saya ceritakan semua yang beliau katakan pada saya. Orang tua saya pun tertawa, dan bilang akan membelikan Pak Anwar beberapa VCD karaoke. Eh ternyata beneran, beberapa hari kemudian saat ayah saya pulang kerja, ayah saya membawa dua VCD. 😀  Saat keesokan harinya saya kasih ke Pak Anwar di depan pintu ruang guru (dan di depan banyak orang tua murid), beliau malah salah tingkah, tampak malu dan kaget. 😆  Akhirnya saya diajak agak menjauh dari para orang tua murid (dan terhindar dari pandangan guru lain) dan beliau menerimanya, tentu sambil berterima kasih dan masih kaget. 😀  *setelah saya pikir-pikir lagi saat bernostalgia, tentu permintaan VCD itu hanya sebuah candaan, tak mungkin seorang guru meminta sesuatu ke muridnya yang masih SD*

Guru Killer

Soal ini, saya sudah sering tulis di komentar beberapa posting-an narablog sekalian, bahwa tak ada guru killer selama zaman saya SD. Well, setidaknya bagi saya sendiri. Lagipula, mana mungkin sih ada guru killer di zaman SD. 😛

Teman Bolos

Soal ini tidak mungkin terjadi pada saya. Bagaimana saya bisa membolos, lha wong saya berangkat sekolah numpang ayah saya berangkat ngantor, bukan berangkat sendiri. 😆 Sebutlah ayah dan ibu saya sangat protektif pada saya. Saya minta bolos les privat aja nggak diberi, tentu jangan berharap bisa bolos sekolah. 😆

Mau keluar saat jam istirahat pun mustahil. Pintu gerbang sekolah dikunci rapat dan ada penjaga yang hafal anak-anak dari kelas berapa. Pagar sekolah saya juga terlampau tinggi bagi saya —untuk saya lompati, jelas bukan opsi untuk keluar sekolah. 😀

Lagipula, tak pernah ada hal yang mesti memaksa saya untuk malas ke sekolah. Tak pernah ada. Selalu saya ke sekolah dengan hati riang gembira. :mrgreen:

Teman Berhantam *bukan berantem*

Meski saya SD dulu katanya ribut, pecicilan, suka ngomong kesana-kemari saat di kelas, tapi saya nggak pernah bertengkar sama teman-teman saya. Saya cinta damai. 😆

Nanti di kisah saat SMP baru saya pernah sempat berkelahi dengan seorang teman. Maklum aja, era terburuk saya memang zaman SMP, saat-saat saya bergaul dengan berandalan dan anak-anak nakal teman satu sekolah saya. SMP saya dulu (masih di Surabaya), SMPN 29 —sebelum saya pindah ke SMPN 6, berisi banyak anak-anak nakal. 😎

Jajanan Favorit

Saya sejak kecil sudah lemah terhadap minuman dingin. Kalau keseringan minum minuman dingin langsung kena radang tenggorokan (atau kerongkongan?). Jadi, jajanan favorit saya bukan yang dingin-dingin, tapi arum manis. 😀  Arum manis-nya bukan yang pakai tangkai, tapi yang istilahnya Arbanat. Narablog sekalian tahu, ‘kan? :mrgreen: Nih saya kasih wujudnya.

Itu gambar saya pinjam dari blog Ira di sini. 🙂  Coba telusuri google dengan kata kunci arbanat kalau ingin lebih jelas lagi. 😉

Mainan Favorit

Ada banyak. Dulu permainan di sekolah saya yang populer itu selalu ada taruhannya. 😆 Dalam artian anak yang kalah harus menyerahkan mainannya (yang mereka adu) ke anak yang menang. Mirip judi ya… 😛

Jadi zaman saya dulu itu kalau nggak main adu kelereng, ya adu kartu jagoan, adu penghapus bergambar bendera-bendera negara dunia, dan adu mainan orang-orangan kecil. 😀  Kartu jagoan itu maksudnya kartu seukuran playing card yang bergambar tokoh-tokoh kartun zaman itu, seperti Dragon Ball. Cara mainnya ya dua kartu atau lebih (kalau pemainnya lebih dari dua) dilempar ke udara, tunggu hingga jatuh ke tanah. Kalau bagian kartu yang bergambar menghadap ke atas, itu menang, dan sebaliknya kalau yang menghadap ke atas adalah bagian belakang kartu, itu kalah. 🙂  Sama juga cara mainnya untuk adu penghapus dan adu orang-orangan kecil, semua dilempar ke udara dulu.

Oh, jangan kelupaan, mainan kesukaan saya dulu juga es kering (dry ice). :mrgreen:  Kebetulan Mbak Tia baru-baru ini membahasnya di sini. 😀 Saking dulu saya suka mainan es kering, sampai pernah saya masukkan es kering ke dalam bak mandi. Iya, bak mandi yang besar itu, bukan ke gayung mandi atau ke ember. 😆

Sepatu Favorit

Zaman dulu saya hanya tahu satu sepatu, bermerek Precise. 😀  Entah apa sekarang masih ada. Pastinya, di bagian sol tumit kaki ada lampu yang bisa menyala kalau tertekan dan ketika berjalan. 😳  Rasanya anak-anak SD zaman saya dulu pasti suka sekali kalau sepatunya bisa berkelap-kelip ketika berjalan. 😆

Tas Favorit
Saya lupa seperti apa wujud tas saya waktu SD dulu. 😛  Jangankan merek, lha wong wujudnya aja saya lupa…

******

Yak, sekian beberapa kenangan zaman saya SD dulu. :mrgreen:

Saya lanjutkan posting-an berantai ini pada narablog-narablog berikut ini! 😀

1. Hesty “Siiqebo”
2. Mas Huang
3. Arif “BangKoor”
4. Mas Abi
5. Mas Fatwa “Siho”
6. Bang David “dMilano”, dan
7. Mas Agung “Asudomo”

Kepada ketujuh narablog di atas, silakan membaginya pada berapa orangpun narablog lain. 🙂

Ada nggak ya teman-teman SD saya yang punya blog juga? Pengen deh saya beri tongkat estafet posting-an ini… 😐

———————————————————————————————————————————————————–

Gambar di atas nyomot dari sini, sini, sini, dan sini. Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

249 Comments

  1. pengen ketawa di bagian “pas dulu masih putih..” hahahaha…
    kebanyakan maen layangan ya jdnya udh ga putih lagi xp

    liat si arbanat.. jd pengen…

    Reply

  2. Hihihi.. inget udah dua orang yang ngasih, tapi belum dikerjain 😀

    Btw, arum manis kek githu masih ada gak, yah? Jadi pengen…

    Lah itu Abi Sabila keknya dah ngerjain deh 🙂

    Reply

  3. muahahahahahahahah horeeeee banzaiiiiiii akhirnya dapet Pe-eR ….. siap laksanakan 😀

    betewe saya juga suka itu arbanat, tapi saya nyebutnya rambut nenek 😀

    Reply

  4. dan ini yg kesekian kalinya saya berkomentar yg sama ” wah masih musim ngerjain PR SD, bersaing ketat dengan musim kawin di bulan nopember ini..”

    tapi, gurunya juga aneh ya.. dah tau klo anak kecil dimintain apa2 kan senantiasa dianggap serius.. aneh lagi yg diminta.. VCD karaoke..geli juga ngebacanya.. hehe, kira2 sekarang bapak itu koleksi vcd nya berapa ya..?? 🙂 🙂

    Reply

  5. mas asop orangnya alim yah? cinta damai gitu..
    saya pernah ngajak temen2 bolos, komentar temen saya,

    “golek mati ta, fid? ngarep ono satpam hercules, mburi ono laut. samping, kampung arek lumpur..”

    satpam itu musuh besar kami. maksudnya, musuh dengan badan besar. dia ngga pernah njewer, ngga pernah marahin kami, hanya sekali ngomong, suaranya menggelegar minta ampun.. badannya gempal, tentunya sekali angkat bisa ngelempar kami bertiga ke udara..

    belakang esde saya laut lepas. pernah ada paus -entah ikan apa, pokoknya lebih besar dari tubuh kami- terdampar di sana, dan siapapun yang pengen lihat haus bayar 200 rupiah. ini yang bikin kami trauma. ya trauma sama ikannya, ya trauma sama harga tiketnya.

    arek lumpur, mereka seringnya mencegat kami tiap kami pulang sekolah. “bayar pajak, bayar pajak..” katanya. dan pajaknya waktu itu adalah lima puluh rupiah, atau seharga arbanat tadi.

    saya sendiri sering naik antar jemput sewaktu pulang sekolah. praktis, jarang diganggu sama arek lumpur tadi. akhirnya, saya putuskan bersahabat sama pak satpam hercules itu, nitip beli arbanat di luar pagar sekolah, lalu saya jual lagi arbanatnya khusus untuk teman-teman saya yang pulang jalan kaki..

    hahahaha..

    Reply

  6. arbanat itu biasa saya sebut rambut nenek lampir,,, hohoho..
    kalo dimakan langsung abis, apalagi kalo sampe kebanyakan.. bisa radang bok 😀

    Reply

  7. aku juga suka arbanattt.. sampe sekarang!!! bahkan kadang sengaja nongkrong di depan fakultas ekonomi UB cuma buat nungguin bapak-bapak tua yang jual arbanat.hehehe 😀

    Reply

  8. Saleum,
    Ternyata masa SD pun sudah kenal sama Guru Killer ya, 😀
    ceritanya membuat saya ingin mengenang masa SD yg dah gak tau lagi bentuknya seperti apa. tapi berhubung saya dapat “jatah bergilir” utk menceritakannya, saya akan coba mengumpulkan kembali kenangan lama itu. mudah2an dgn beberapa foto yg masih ada saya mampu menuntaskan PR ini.

    saleum dmilano

    Reply

  9. akhirnya dikerjain juga.. 😀 hohoho..
    ah penasaran dengan penampakan asop waktu kecil deh..
    tapi emang pas SD biasanya belum narsis jadi kurang dokumentasi.. hehehe

    Reply

  10. No foto = hoax, ah. Nggak percaya kalau Pebri (pake ep, bukan fe) bisa agak gemuk :p
    Kayaknya bahagia banget ya masa-masa SD-nya ^______^
    Btw, bagus tuh, mempertahankan kata berhantam. Kayaknya Pebri emang peduli banget dengan bahasa Indonesia. Teruskan! ^O^

    Reply

    1. Waduh kayak orang sunda aja pake P. 😆
      Iya dong, kalo soal penulisan, wajib baku. Tapi kalo dalam percakapan biasa, tak masalah ngomongnya “berantem”. 🙂

      Reply

  11. bener Sop, kalau guru2 SD sih gak akan ada yang killer ya
    semuanya baik2 dan sayang sama murid2nya
    malah yg gak bikin pe er aja juga gak kena marah, cuma diingetin dowang … sambil senyum lagi 😛
    (pengalaman pribadi kalau yg ini)
    salam

    Reply

  12. hhihhi naas banget ya bang di bagian olahraganya 😀
    iya nih setujaah yang kurang bagian foto dirinya ajah 😛
    gg rame ah gg ada guru killer sama gg pernah berhantam juga gg pernah bolos 😛

    Reply

  13. hmm…pernah SD juga ya? hahahahah…jd keingetan waktu SD, dulu suka nyeker ke sekolah kalo hujan, istirahat pulang tidur, sampe sore ga bangun2 heheheh..masa2 kecil emang indah ya…eh..berhadiah apa nih PRnya?

    Reply

  14. Hai Asop..

    Agry berkunjung niih…
    waaaa.. Itu jajanannya arum manis, suka banget, kalo pulang sekolah selalu beli dibungkus buat makan dirumah, aduuuh.. polosnya 😀

    Reply

        1. Hmm mungkin kita seangkatan, saya SMA 5 masuk tahun 2004. 🙂 Lulus tahun 2006. 😀

          Itu bagian perkenalan di halaman “tentang saia…” di atas udah saya ganti sih ya, dulu sih saya tulis lengkap di sana, dari nama SD, SMP, sampe SMA. 😀

          Reply

      1. SMA 5 itu yang di Menanggal itu bukan ya? atau masuk SMA komplek yang di Kusuma Bangsa?hmmm..

        Eh iya, kita seangkatan ternyata. saya juga lulus SMA tahun 2006…..
        Waaaa, ketemu temen seangkatan di Blog 😀

        Reply

        1. SMA 5 itu yang SMA komplek. :mrgreen:

          Hmmmm saya nggak pindah. 🙂 ‘kan saya kuliah dan kerja di Bandung sini. 😀
          Saya kuliah di ITB ‘kan? 🙂

          Reply

        1. Hohoho, banyak teman saya yang bilang begitu juga, dulu waktu saya baru kuliah. 😀
          Saya cuma memasuki universitas yang bisa saya masuki lebih dulu. 😆 Saya gak ikut SPMB sih, ikut Ujian Saringan Masuk. Duluan USM ITB ketimbang SPMB, mungkin karena saya duluan keterima di ITB saya gak mau ikutan SPMB lagi. :mrgreen: *pemalas* 😆

          Pagiiii Ares! 🙂 ^^

          Oia, jangan pake “Mas” ah, kita ‘kan sepantaran. 😆 Bahkan lebih tua dua tahun Ares. :mrgreen:

          Reply

        1. Iya, saya tahu, Ares kelahiran 1988, makanya saya bilang lebih tua dua tahun umurnya, bukan angkatan sekolah kita. 😆 Kalo angkatan sekolah kita sih saya yakin memang sama. 😀 😀

          Iya, enakan Asop aja ah manggilnya. :mrgreen:

          Reply

      2. brarti Asop lahir 1990?? kok bisa sama angkatannya?? hmmm…. Asop nyolong umur ya pas masuk SD :P, hahahaha

        Btw, kaya nama mbak mbak yang jual jajanan di deket rumah saya lho, saya biasanya panggil mbak itu dengan sebutan Mbak Sop 😀

        Reply

  15. wah, yang paling dirindukan dari masa SD itu ya, jajanannya :mrgreen:. Somay, mi ayam waktu itu masih Rp 2000.
    guru SD memang cenderung baik-baik. Tapi ada satu guru yang image-nya killer (bukan killer kali ya, tapi cenderung dingin dan tegas). Pak Yaya namanya 😀
    Trus yang paling diingat di masa SD adalah… Amigos (telenovela) 😆 Nge-hits banget lah waktu dulu…

    Reply

    1. Nah, itu dia, setuju ‘kan ama saya, masa SD mana ada guru yang killer, ya toh?
      Duh, jaman sekarang masih ada gak sih telenovela? 😆

      Reply

  16. ituuuu adaaaaaaa rambut nenek-neneeeeeeeek!!! ^___^ arumanis yang pake kue semacam krupuk gitu kan yaaa? ah itu kesukaan sayaaaa meski banyak mengandung zat pewarna.. 😀

    Reply

  17. sepatu precise itu dulu emang ‘sesuatu’ banget ya sop kayaknya. aku inget banget dulu pernah minta sepatu itu tapi gak jadi dibeliin. hahhaa, ampe ngambek berhari-hari.
    masa SD itu emang yang paling ngangenin ya sop, dulu inget banget ada jajanan yang namanya lidi-lidian. gak tau nama aslinya tu makanan apa, bentyuknya kayak lidi dan ada rasanya, asin, dan pedas. hahaha, masih ada gak ya jajanan itu.

    Reply

    1. Hiks… sepatu saya selama SD ya cuma Precise itu aja… 🙄

      Lho, belum berapa lama ini ada narablog yang ngebahas makanan lidi itu. 😀 Masih ada lho, Mbak, di SD-SD gitu, cari aja. 🙂

      Reply

  18. Main kelereng? Hemm… *teringat akan masa lalu* *gemar main kelereng juga* *jadi nostalgia*
    Heeee jadi pengen main lagi. Kapan2 main bareng tuk mas!! #lhoh #salah #plak

    Reply

  19. ebusset dahh.. dapet peer… hoho.. siap dikerjain deh..
    kemaren sih sempet posting tentang kehidupan masa kecil plus foto-foto jadul “waktu aku masih imut dan lucu”. Tapi nggak detil nyeritain waktu SD. Okelah.. ntar aku ceritain di PRnya yah..
    makasih mas asop ^^

    Reply

  20. Arum manis?
    yeah, i like it! wkwkwkwk…
    Serius deh, itu jajanan favorit saya juga mas saat sd dulu 😀
    tapi..tak jarang jadi radang 😆

    Reply

  21. arumanis/rambut nenek dan permen kapas kan beda yak?
    aku lebih suka rambut nenek, lebih enak rasanya 😉

    saya pindah es de empat kali, jadi memori es de nya banyak banget, menyenangkan

    Reply

    1. Arum manis sama rambut nenek aja udah beda. 🙂
      Kalo permen kapas itu yg mana ya? Kayak snack Koalala?

      Iyaaaaa arbanat alias rambut nenek itu begitu di mulut serasa mencair gituuu 😳

      Reply

  22. asoooop, pr smp itu dari mbak pu jugaa, orang pertama gituh …sempet kuremove gara2 asop ga datang2 tp akhirnya kupasang lagi 😀

    wah asop akselerasi smu ya kok 2 th. pantesan…

    arumanis itu emang enak padahal berbahayaaaa…

    kerjain ya pr smp kalo ga mbak pu jitak…:D

    Reply

  23. wah.. enak banget bisa nostalgia lagi yah…jadi kangen juga nostalgia ke tempat sd..
    mengingat waktu kecil menyukai seseorang…hahaha

    ketemu guru favorit dan guru paling sadis waktu sd..
    tapi sayang beberapa guru favorit di sd saya sudah meninggal..
    😦

    Reply

  24. jadi namanya arbanat toh mas, baru tahu. saya dulu juga suka jajanan itu, tapi ngak di jual di sekolahan. penjualnya cuma muncul ketika ada hajatan2 yang ada hiburannya. misal orkes pas acara khitanan.

    Reply

  25. gue baru tau kalo ada nama lain buat gulali/rambut nenek…hhehehehe.

    elo beneran anak baik & lempeng ya sop pas sd, hhahahahahaha.

    kangen masa-masa sd…jadi pengen cerita juga #latah

    Reply

  26. adu kelereng tuh mainan saya waktu kecil
    istilah kelereng macem2 ada yang bilang “gundu” ada juga yang sebut istilahnya “kocok”.
    apa lagi kalo main apolo… sekali menang bisa banyak tapi kalo lagi apes baru beli langsung abiiiis..

    Reply

  27. saya paling suka jaman sd. jaman jamannya saya bener bener menikmati masa kanak kanak saya (97-03). dulu yang jelas hobi saya jaman kelas 5 sama 6 tuh ngisi diari gitu. temen temen saya suruh ngisi. kayak
    nama lengkap, tanggal lahir, alamat, makes (makanan kesukaan), mikes (minuman kesukaan), warna favorit, artis favorit, bla bla bla, (hobi cewek anak sd). ntar di akhir data mereka harus pake tanda tangan sama kata kata mutiara yang kebanyakan (salamaniselaluntukamu) hehehe..
    waktu itu cuma ngikut ngikut yang lagi ‘in’ aja gitu di sekolahan. kayak tukeran isi binder gitu hahaha.. anak sd jadul banget pokoknya.(gak kayak anak sd sekarang yang hobinya maen twitter, fb,gadget dll).

    sekarang begitu liat lagi barang barang sd itu brasa reuni, geli sendiri, lucu liat lagi hobi sama tulisan temen temen sd saya yang sekarang udah pada mencar mencar n udah sama gedenya sama saya sekarang.
    brasa reuni. ahh.. jaman sd.. 🙂

    Reply

  28. uahhh..SD..jadi kangen
    aku pindah SD 1 kali jadi kenangannya beda
    pas SD sih baik-baik, ga pernah bolos, jarang jajan *soalnya bawa bekal*, pr selalu dikerjain, malah rajin ngerjain soal latihan. sekarang? jangan tanya.. haha 🙂
    sepatu precise? tau..tau.. tapi ga pernah pake, soalnya ortu lebih suka model konvensional, tapi tahan lama

    kalau di tempatku, arbanat itu namanya “sutra” hehe.. trus ada satu lagi jajanan unik, namanya gulo tare, kayak permen tapi keras dan ada lapisan tepungnya

    guru killer? ga ada tuh..semua guru baik, malah ada guru IPS yang gokil, jadi beliau kalau ngajar sejarah indonesia sama tokoh-tokoh masa lalu caranya dengan drama monolog gitu, jadi lebih menarik dan tidak membosankan

    Reply

  29. Ternyata dapet peer juga yaa… aku baca kayaknya kamu waktu kecil anak yang lugu banget… maksudnya sesuatu banget…. *gaya syahrini* :mrgreen:

    Reply

  30. Arbanat, sudah lama gak denger kata itu. Sama dengan istilah di kampung saya (Sidoarjo) yg selemparan batu dengan Surabaya. Arbanat!

    Adu kartu? Wayangan bukan sih istilahnya?

    Waah, postingan ini bikin saya bernostalgia juga, hehehhehe

    Reply

    1. Senior? Saya baru ngeblog empat tahun yang lalu, kok.

      Iya, saya SD di Surabaya, bukankah saya sudah katakan di halaman “Tentang Saia…” di atas?

      Reply

      1. Kayu yang kalo dibakar wanginya harum… apa ya… apakah kayu manis? 😆
        Oh, saya tahu, dupa! 😆 Dupa itu kayu, ‘kan?
        Itu lho, dupa untuk pengobatan aroma therapy. 😀

        Reply

  31. wah saya jaman SD dikenal sebagai “yang terkecil seangkatan 5” (maksudnya paling pendek dari satu angkatan, dan aku angkatan kelima) sama “tercengeng”. maklum, saya jenisnya anak rumahan dari kecil, pas masuk langsung ngeliat berbagai “keanehan”, jadinya ketakutan… 😳
    klo gurunya, saya ada 1 guru killer, pas itu guru IPA. wah klo uda kerjain tugas deadlinenya besok, klo ga dikerjain disengakin terus2an sampe dikumpulin tu PR…

    Reply

  32. hihihi.. subhanallah masih inget zaman SD, hmm.. saya masih inget gak yah? tapi masa SD saya gak punya temen yang melekat, secara pindah2x sekolahnya… hiks… inget-inget dulu ah..

    Reply

  33. Ini postig paling menarik tentang cerita SD yang pernah saya baca, Sop…saking menarikna, saya baca semua sampe ke titik koma…hehehe, tetep nggak bisa ngebayangin gimana gaya Pak Han itu, lagipula kenapa Pak Han harus bergaya gitu, Sop…?
    😉

    Reply

    1. Oh, makasih, Bu… Saya senang ada yang membaca posting-an saya dengan cermat. 😳 *terharu*

      Jadi Bu, waktu jaman saya itu iklan Chicken McWing sangat terkenal di sekolah saya. Anak2 banyak meniru gaya dada itu. 😆

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s