Rawon dan Dagingnya

Jadi ceritanya, hari minggu lalu saat ada ibu saya di Bandung, beliau akan memasak rawon untuk saya dan adik saya. Sungguh nikmat, itu salah satu makanan kesukaan saya. 😳  Sebagai orang yang tumbuh besar hingga SMA di Surabaya, dahulu rawon cukup sering saya nikmati.

Narablog sekalian tahu rawon, ‘kan? Itu lho, makanan yang kuahnya hitam akibat kluwek, dan bahannya pakai daging sapi. :mrgreen: Ada yang bilang rawon ini makanan khas jawa timur, tapi saya nggak tahu secara pasti. Satu hal yang saya tahu pasti, di Bandung sini restoran yang menjual rawon bisa dihitung dengan jari satu tangan saja. Inipun saya sotoy, asal ngomong, bahkan saya sendiri nggak yakin ada restoran yang menjual rawon. Kalau warung, itu lain soal, pasti ada banyak warung pinggir jalan yang menjual rawon, dan kalau berminat bertanya ke penjualnya, pasti mereka orang perantauan dari jawa tengah atau jawa timur. :mrgreen:

Dan coba tanyakan soal rawon ke orang sunda, kemungkinan besar mereka nggak tahu… 😆

*saya jadi ngiler pengen makan rawon lagi*

Rawon itu memang enaknya dimakan bersama tauge atau kecambah. Kuahnya yang banyak. Kalau ada sambal, lebih nikmat lagi. 😳

Saya jadi ingat sesuatu…

Nah, saya jadi ingat pengalaman saya beberapa bulan lalu, saat saya mencoba beli daging di sebuah supermarket. Saat itu tidak ada ibu saya, dan saya memang beli daging karena ingin coba-coba masak sendiri. Niatnya saya waktu itu ingin beli bagian daging yang untuk rawon. Karena saya nggak tahu apa nama bagian dagingnya, saya asal tanya aja ke pegawainya (di bagian daging). Kira-kira secara garis besar percakapannya seperti ini.

Saya: “Mas, yang biasanya buat daging rawon mana ya?”
Pegawai: “Hah? Rawon?”
Saya: “Iya, rawon.”
Pegawai: “Daging apa ya namanya?”
Saya: “Saya lupa namanya, pokoknya yang buat rawon….”          <garuk-garuk kepala>
Pegawai: “……”

Pegawainya diam seribu bahasa. 😆

Pada akhirnya saya menelepon ibu saya untuk tanya apa nama bagian dagingnya… 😎   Ternyata orang sunda masih ada yang nggak kenal rawon, lho.

*****

Narablog sekalian suka rawon? Apa nama rawon kalau di daerah narablog?

———————————————————————————————————————————————————————

Foto adalah hasil jepretan saya sendiri. Jika ingin mendapatkan foto dengan resolusi lebih besar, silakan hubungi saya. Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

196 Comments

  1. iya rawon mah makanan orang surabaya sop…
    kalo kita sukanya makan rawon pake krupuk. either krupuk udang atau krupuk putih. enak dah…. 🙂

    Reply

      1. saya setuju, krupuk udang dicampur rawon dengan kuah yang melimpah. masih ngebul dan sambalnya terlihat menyenangkan sekali untuk digoyang oleh lidah. hadeh hadeh, ngilerrrr

        Reply

  2. Dagingnya namanya sandung lamur kan? Aku doyan rawon. Tp krn ga makan daging, aku pake telur puyuh dan tahu **sapa yg tanya?** wahahahah terus, pake toge yg gendut2 itu *bukan toge yg kayak difotomu* apa ya nama togenya. Kl di rumahku, kebiasaannya rawon plus telur asin dan sambel. Aku lagi masak rawon, pake tahu dan telur. Yummmm

    Reply

        1. Saya malah ndak tahu kalau dibuat selain dari itu. Di seputaran UGM malah banyak, kadang bahannya malah daging ayam – tapi ini jarang.

          Reply

    1. iya, taoge e pake yang pendek2..kalo yang ekornya panjang kayak di foto tuh, biasae dipake buat soto
      tapi yo terserah yg masak ae seh.hehe

      Reply

    2. Iya Mbak, enaknya sebenernya pake toge yang kecil2 itu, baby toge ya istilahnya? Cuma kecambah jenis yang ada pada gambar adalah kecambah kesukaan ibu saya, makanya kami makannya pake itu. :mrgreen: Saya sih sukanya baby toge… 😀

      Wuiiih, iya saya lupa, pake kerupuk dan telur asin! Wah itu nikmat sekaliiiiii 😳

      Reply

  3. Loalah. Jadi teringat akan niat hati kemaren untuk beli rawon di kantin sekolah kita. Inget gak? Yg ibu gemuk itu loh. Rawon ama Soto masakannya dia kan enak banget. Sip. Brarti pagi ini aku sarapan rawon aja disanah 😀

    Reply

  4. tauuuu dong! makanan enakkkkk~~ terakhir kali aku ke Sagoo di PVJ ada menu rawon deh.. cm ya rasanya seadanya sih, kurang begitu nendang kaya klo buatan rumah gitu.. 😀

    Reply

    1. Justru biasanya buatan rumah lebih nendang rasanya, pake sambel, baby toge, kerupuk atau kerupuk udang, dan pake telur asin. Dahsyaaaaaat! 😳

      Reply

  5. suka banget mas sama rawon, saya ga tinggal di surabaya sih, tapi saya ketagihan rawon gara2 makan rawon di stasiun semut surabaya, mantap jaya mas haha

    Reply

    1. rawon dimana saja tetap enak (kecuali sing masak gak enak)
      sayange di jakarta (tempatku, tepatnya) jarang yang jualan rawon,,sik akehan soto

      Reply

      1. Wah, kalo soto sih udah makanan sejuta umat ya, bahkan sudah jadi masakan yang selalu dihubung-hubungkan dengan Indoensia. 🙂

        Reply

  6. daging rawon itu sama kayak daging tetelan, wah, kalo ditempatku disini kalo ada jual soto pasti temennya rawon, makannya pake kecap manis sambal dan jeruk nipis dan kerupuk….wuah…kalo ngga ingat kolesterol, maunya nambah terus, Sop. Dan rawon itu paling enak kalo sudah ke esokan harinya dipanasi lagi…:)

    Reply

    1. Iya, ibu saya juga sekali bikin lumayan banyak, jadi masukin kulkas kalo gak habis, buat besok masih enak. 😳

      Walah, saya makan rawon gak pernah pake kecap, malah gak enak. Cukup pake sambel, kerupuk, dan telur asin jangan lupa. 😳

      Reply

        1. Seberang Salman…. kampus ITB dong! 😆
          Seberang Salman itu berarti gelap nyawang? 😛

          Saya jadi punya ide, nanti kalo kopdar gimana kalo di tempat yang ada rawonnya…? :mrgreen:

          Reply

  7. sukaaaaaaaaaaaaaa…………..tapi, kok pic rawonmu kuahnya dikit bangets ya? bukannya kau bilang kau suka yang banyak kuah? 😕

    Reply

    1. Oh, begitu? 😯 Wow, syukurlah saya menanyakannya di akhir posting-an. 🙂

      Jadi, kalo makanan seperti yang saya ceritakan di atas, yang dibuat dengan kluwek, apa namanya?

      Reply

  8. sukaaa 😀
    di daerah saya namanya rawon juga lho *iyalah wong di surabaya juga 😆
    iya enak kuahnya yg banyak sampe nasinya berenang2 😀

    Reply

  9. Itu pelayan Bego mungkin, gak tau nama dagin kebo.
    Klo ane jadi pelyan tinggal kasih aje daging kebo repot amat itu bocah 😎

    Reply

  10. aku pernah nyobain rawon di warteg di jakarta dek tapi karena kurasa hitam kali gitu trus rasanya gak enak jadi sejak itu aku ga pernah mau lagi makan rawon xixi

    Reply

      1. rawon yang enak itu yang asli. pake buah kluwak itu.. yang bikin item tapi sedep.
        tapi sekarang rada susah nyari kluwaknya..

        Reply

          1. ea ealahh… kalo pake kecap namanya bukan rawon tapi semur.. hehehe

          2. iyalahh.. kalo ngaku jual rawon tapi pakenya kecap namanya bukan rawon, tapi semur 🙂

  11. Saya juga gak hapal nama bagian daging Sop. Secara saya dan suami bukan penggemar daging, kami penggemar ikan …

    Iya, rawon itu kayaknya memang makanan khas Jawa TImur deh. Tetanggaku ada yang piawai bikin rawon, orang suka beli sama dia, orang Jawa TImur.

    Reply

    1. Jangan remehkan pengetahuan seorang ibu. :mrgreen:
      Jaman sekarang dari mulut ke mulut, perbincangan ibu rumah tangga, atau dari buku masakan. 🙂

      Reply

    1. Tahu gejrot? Saya tahu. 😀

      Docang? Saya ga tahu. :mrgreen:

      Empal gentong? Kok saya samar2 inget dari masa SMP, tahunya istilah itu istilah jorok ya… 😦

      Reply

    1. Huaaaaaaaaa sejak kapan rawon pake jeroaaaan 😥 *nangis*
      Kalo rawon pake jeroan, ibuku ga mau bikin, kami ‘kan keluarga sehat, seumur-umur ga pernah masak jeroan. 😀

      Eh tapi soto jeroan itu enak lho… :mrgreen:

      Di Semarang masa’ gak ada rawon, Tir?

      Reply

  12. Udah pernah nyobain rawon di Sagoo Kitchen Riau? Menurut saya, rasa rawon Sagoo Kitchen juara banget! Selama ini nyobain rawon-rawon yang lain, tapi belum ada yang seenak Sagoo Kitchen.

    Btw, Asop punya twitter? Katanya waktu itu, ga mau bikin twitter 😛

    Reply

    1. Lah itu ada komentar di atas yang bilang kalo rawon sagoo biasa2 aja, gak nendang rasanya. 😆 Coba cari di atas. 😀
      Pokoke rawon restoran harusnya ga bisa disamain ama bikinan rumah, lebih enak di lidah. 😳

      Iyap, bikinnya sih udah lama, cuman baru aktif baru2 ini. 🙂 Saya ga bilang ga mau bikin twitter, hanya gak/belum tertarik. Soalnya, hape saya hape jadul, ga enak untuk internetan. Jadi, pikir saya, masa’ main twitter via komputer? Yah, meskipun sekarangpun saya masih belom punya smartphone, saya akhrnya nyoba twitter juga di kompi. :mrgreen:

      Reply

      1. udah baca kok, tapi kan selera itu relatif, hehe
        soalnya udah nyobain rawon dimana-mana, ga ada yang enak kaya sagoo

        Reply

  13. Orang Sunda itu bilang rawon ‘angeun hideung’, Sop…terjemahan bebasnya sih kira-kira ‘sayur hitam’ gitu deh…mungkin karena kuahnya berwarna hitam akibat campuran kluwek, jadilah sang rawon itu dinamakan angeun hideung…*ssst, bacanya nggak boleh salah lo*
    😀

    Selain ditambah tauge kecil-kecil, sambel terasi dan kerupuk, saya juga suka banget kalo rawon itu dilengkapi dengan telur asin dan tempe goreng…hehe…maruk abis lah pokoknya…

    Reply

  14. rawon tu saudaranya gulai, daging dan kuahnya hampir mirip, kaldu+santan, begitu sih… cuma belum pernah nyoba rawon pakainya daging kambing, mau traktir?

    Reply

  15. daripada rawon aku malah lebih kangen tahu campur ala lamongan. belum pernah nemu sekalipun selama tinggal di bandung 😦

    Reply

  16. rawon setan, rawon kalkulator, di surabaya mah banyak kan jualan rawon, tapi aku lebih kangen rawon buatan budeku :p

    Reply

  17. Susah gak mas nyari kluwek di Bandung.. Katanya sih susah, harus ke jawa dulu biar dapet. makanya penjualnya sedikit di sana

    Reply

  18. aku suka sop.. pake banget. dan emang paling mantep kalau makan rawon pake sambal tauge..
    ah asop, tuh kan jadi pengen rawon.. di sini rawonnya ga semantep kalau beli di jawa timur

    Reply

  19. sukaa sama rawon,
    di Betawi sini ada makanan pakai kluwek, namanya pucung gabus, isinya ya ikan gabus,
    rasanya tapi nggak terlalu mirip rawon

    Reply

  20. Kalau di supermarket, justru daging rawon terpisah sendiri ya, jadi pembeli gak perlu bingung lagi bertanya….. tinggal tunjuk….

    Reply

  21. Aduuuh enak banget Mas, apalagi siang2, dikasih sambel, makannya sampai keringetan. Tapi saya kurang suka kalau terlalu manis. Maklum lidah sunda 😀

    Reply

  22. Kalo orang Sunda aku gak tau Asop, mereka tau rawon ato gak. Tapi aku pernah ajak temen yg dari Jakarta makan rawon, dan ternyata si temen ini gak pernah tau masakan itu.
    Awalnya dia gak mau coba, mikirnya pasti rasanya aneh karena warnanya hitam. Tapi setelah nyoba, barulah mereka tau kalo rawon itu ternyata enak. Katanya, rasa ama penampilannya beda bangettt. Hahaha

    Reply

    1. Masa’ segala sesuatu yang warnanya hitam dianggap gak enak… Itu cumi kuah hitam enak lho, pake kuahnya yang berwarna hitam.

      Reply

  23. Rawon itu masakan khas Jawa Timur. (Sok tahu :D)
    Di Malang sendiri banyak sekali warung rawon yang terkenal, “rawon tessy” ini ada di deket stasiun kota baru sangat terkenal dan yummy, yang jual cowok-cowok cakep tapi *maaf bencong

    yang sekelas resto juga ada “Rawon Nguling” ada di Jalan Agus Salim (jaga-jaga kalo Asop ke Malang ya, heee)

    Kalau menurut aku sih Rawon adalah soto yang hitam karena bumbunya ditambah jintan dan kluek, paling siip dimakan pake telur asin sama kecambah (kacang ijo) yang pendek2 itu…

    Reply

  24. Pernah makan rawon sekali, di salah satu restoran di Medan, tapi aku nggak sukaaaa… Aneh gitu rasanya. Tapi ntah juga kalo orang jawa timurnya sendiri yang masakin… mungkin beda kali ya rasanya…

    Reply

  25. saya kenal rawon tapi tak akrab, jadi masih tak bisa menjelaskan seperti apa pastinya. sepertinya banyak jenis makanan dari daging cincang dengan nama berbeda. kalo di rumah makan padang cincang saya suka itu.

    Reply

  26. Rawon pernah makan, terlalu manis.. nggak suka.. langsung kapok. Salah nggak ya? Apa seharusnya malah hunting rawon yang enak, ya? Hehehehe..

    Reply

  27. makanan favorit saya
    beri saya 2 porsi rawon setiap hari
    pasti saya habisin
    wkkkk

    di jatim bejibun mah rumah makan dengan menu nasi rawon
    hehehe

    Reply

  28. Permisi temen2, mungkin temen2 disini ada yg dah pernah nyobain game online MMORPG PUTRA LANGIT ??, jadi gini aku baru-baru ini main game gokil keren ini neh – PUTRA LANGIT ONLINE – dah nyobain wa waktu itu pas masa alpha test gameplay-nya addicted banget loh banyak fitur menarik, klo mo tau lebih lanjut masuk aja fanspagenya di -> http://www.facebook.com/putralangit.online, dan MICROSITE-nya => http://putralangit.capple.net/microsite/ , game ini diangkat dari komik terkenal TONY WONG “LEGENDA PUTRA LANGIT” yang terkenal itu loh, cekidot aja biar lebih jelasnya di link2 yg ane kasih klo suka jangan lupa di like yo

    Reply

  29. ahahahaha…. saya baru tau kalo orang sunda banyak yang kagak tau sm rawon…. >,<

    berarti rawon yg dibuat ibu saya itu resepnya dari keluarga ayah saya…. hwhwhw

    Reply

  30. walah,, masak orang sunda banyak gak kenal sama rawon seh? Aku aja orang Pontianak tahu loh rawon, tapi masih belum bisa menikmati seh,, kalau dikasih biasanya aku lebih suka nolak.. habis bentuknya kelihatan aneh.. hehehehehe….

    Reply

  31. Aduh… bikin ngiler rawon nih…. aaah pengin…. >.<
    eh masak sih ada yg ga tau rawon… stauku rawon kan makanan khas dan cukup terkenal… klo pegawainya ga tau sih brati bkn orang Indonesia kali ya…. hahaha *dikeplak *sotoy

    Reply

  32. =)) ngakak2 baca percakapan sm pegawai supermarketnya. perasaan pke daging sapi ya mas, trus minta dipotongin kotak2 aja. cmiiw. jadi intinyaaa, itu rawon buatan Mas Asop jadi dibuat nggaaak?

    Reply

  33. Barusan saya tanya tmn saya… Jual rawon di bndung.. Di jalan belimbing… Namanya cafe belimbing.. 1porsi 20 25 rb an.. Maklum harga cafe… Tapi sy sendiri blm pernah nyoba.. Siang ini baru mau hunting… Katanya sih enak.. kuah kluweknya berasa…Hehehehehe…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s