Ternyata Sudah Tidak Ada Lagi Pagerank Yah…

Satu hal lagi yang membuat saya harus terbiasa dengan sesuatu yang baru setelah saya lama hiatus. Saya baru tahu bahwa mulai tahun ini Google nggak menggunakan ukuran Pagerank lagi.  Saya dengar dari Pakdhe Cholik di akun facebook-nya beberapa bulan lalu, sekarang Google menggunakan yang namanya Domain Authority (DA) dan Page Authority (PA). Ada banyak penjelasannya di luar sana, oleh ahli SEO. :mrgreen: Intinya sama, semakin tinggi nilai DA dan PA, website tersebut makin bagus di mesin pencari Google.

Saya sudah cek ke https://moz.com/researchtools/ose/, dan hasilnya:

hasil MOZ 18 nov 15

DA dan PA bulan ini

Kok rasanya turun ya dibandingkan dengan ketika bulan September lalu saya cek. Hahahaha 😆

Hasil Moz 24 sept 15 DA dan PA

DA dan PA bulan September

Cepat sekali turunnya yah. Dinamis sekali. Mungkin ini yang menyebabkan algoritma baru dari Google ini lebih disukai. 🙂

Nah, karena saya baru akan hal ini, jadi nanti mohon bantuannya yah, narablog sekalian, untuk penjelasannya. 😆

2014304164545

 

Jadi, bagaimana dengan DA dan PA narablog sekalian? 😀

———————————————————————————————————————————————————————

Foto uang di atas hasil karya Asop lho, pake ponselnya. Seluruh terbitan ini sangat dilindungi oleh hak cipta, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

97 Comments

        1. Iya Is, gak lagi, soalnya aku mikir rugi amat bayar per tahun kalo gak rutin update. 😦
          Jadilah gini ini, alamat balik ke gratisan, tapi akhirnya banyak dead link. 😦

          Reply

  1. wedehhh asop balik lagi :D… hehehehhe klo soal page rank, baru tahu klo udah ga ada..tp sekarang memang kayaknya pada patokannya DA.. tp itu buat domain TLD sih, klo ada yang subdomain, kayaknya tetap hitungannya yang domain aslinya…

    Reply

      1. itu advertising untuk blog di wordpress.com, tapi saat ini mereka tidak lagi menerima pendaftaran dari blogger indonesia

        Reply

  2. Aku juga baru tahu. Hahahahahaha.

    Lah ngeblog emang cuma nulis seh ya. Jadi gak tahu apa apa soal yg beginian 😆

    Reply

    1. Well you got the point. Hehehehe 😆
      Tapi ada baiknya kalo kita tahu yang ginian. Ga usah ahli banget. Yang penting asal tahu aja. 😀

      Reply

          1. Di Fb punya album makro teteg, temenan yuuuk hahaha
            Iihhh emang teteh apaan..?? ngajak temenan sama cowok haha tengsin aaah … 😄😄😄

          2. Beuuh suhu… :p
            Achso ja soal suhu, memang sekarang suhu makin turun, besok mulai minus 2 kalau pagi. Mudah2an ngga bersalju dan mudah2an Winter nya hangat tahun ini…aamiin…

          3. Belum pake banget sih, masih minus 2 laaah kalau pagi, siang ya 3 atau 4 derajat doang, masih enak sesepedahan kesana kemari 🚴🏼

          4. Khan demi menjaga stamina dan kesehatan kang Asoop…pdhl mah males bayar tiket haha

            Tp memang nyaman sih Sasapedahan di sini mah

          5. Ho oh enak nyaman pisanlah.
            Mobil ngga boleh nyalip sepedah kalau jalanan sempit dan dr arah berlawanan ada mobil juga.
            Jd suka grogi sendiri dikuntit mobil banyak dr belakang hahaa
            Jarak nyalib itu minimal 1/2 meter dr Sepedah.

          6. Waaaaah aturannya sampe sebegitu rincinya ya, dan itu sudah jadi hal lumrah yang harus diingat semua pengendara ya. Istilahnya udah mendarah daging, bahwa kalau di jalanan ya seperti itu tata krama-nya. :O :O

            Kalo orang yang biasa nyetir di Jakarta pasti susah nyetir di sana.. Hahahaha 😆

          7. Iya jd إِنْ شَاءَ اللّهُ amanlah ngagowes sapedah mah.

            Beberapa temen malah ngga pede nyetir di Jerman, kecuali di Jalan Tol, yg tanpa limit bisa weeeeeessss di atas 200 km/jam 😀

            Cuma Jerman satu2 nya yg ngga pake tempo limit. Inget pernah lihat turis Cina yg pengen nyobain ngebut, sudah dapat mobil keren, ealaaaaah pas keluar Flughafen eh Airport, maceeeeet huahahaa

          8. Eh iyaa aku pernah baca Teh, ada ruas jalan di Jerman yang memang nggak ada batasan speed-nya. Jadi pada ngegeber mobil di sana. 😆
            Tapi apakah sama sekali nggak ada jalan yang ada speed limit-nya? Bener2 bebas sebebas-bebasnya?

            Aku dulu pernah baca, bahwa mesin BMW yang beredar di Jerman kemampuannya dibatasi. Jadi misal mesin 2000 cc yang top speed-nya mungkin 200 km/jam, dibatasi cuma maksimal bisa 100 km/jam. Apa bener Teh?

        1. Yang bagus sebenernya bukan hapenya aja tapi juga perangkat pendukungnya. 😆 INi saya pake lensa tambahan di hape. Kalo ga pake lensa tambahan ga akan bisa sedekat itu. :mrgreen:

          Reply

          1. Hahahaha iyaa lensa yang sejenis itu, sama juga saya Teh. 😆
            Saya lupa mereknya apa. Yang pasti sudah sepaket 3-in-1 atau berapa in one gitu. Saya copot lensa wide-nya, dan jadilah lensa makro yang super dahsyat. XD

      1. Masalahnya teteh pertama, teu ngartos apa itu DA dll lah, wong nulis juga sebedug sekali, tergantung mud, jd ngga perduli sama ranking2an gitu, ada yg baca alhamdulillah, ndak juga ndak apa-apa, sowieso isinya ngaler ngidul sagala aya pula hehe

        Reply

          1. Hidup mah kudu wajib tawwadu’ kitu tah..cieeeee
            Tapi beneran khan, apa coba yg bisa disombongkan ? *masih trs belajar buat menghilangkan rasa sombong dan merasa lebih baik*

            wilujeng dinten Senen, moga barokah ..aamiin..

          2. Emang keren Tetehku ini. 😳
            Ijinkan saya berguru dong Teh, hahahaha 😆

            Tapi memang bener lho, sulit sekali rasanya saya ngilangin rasa berbangga dan sombong yang selalu datang tanpa bisa diduga. Bahaya banget. Walaupun rasa sombong itu hanya terasa sedikiiiiiit sekali, tapi setelah sadar saya langsung malu. Malu banget, masih belom jadi apa2 gini kok ya bisa2nya sombong. Apa sih kehebatanku yang lebih baik dari orang lain? Apa sih hebatnya aku? Nggak ada. Kita semua sama aja. Dan Kadang juga muncul rasa bangga diri ketika hati merasa marah atau terlecehkan atau tersinggung. Saya sering merasa bahwa saya lebih hebat daripada orang yang membuat saya marah itu. Padahal kalo dipikikr ya lucu juga. Belom tentu saya lebih hebat… 😆

            Tapi gapapa, saya berusaha untuk terus menekan ego itu sampe sekarang. 🙂

          3. Ternyata “kalong” jg adik teteh ini hehe

            Atau bangun untuk sholat tahajud ..? مَا شَاءَ اللّهُ lanjuut kakaaaak 👍👍👍👍

            Yang penting mah selelu berusaha untuk memperbaiki diri, khan sudah tau ya kalau tinggi hati itu ndak bagus.

            Teteh kadang merasa harus sombong di Jerman ini, kenapa begitu ? Soalnya sebeeeel kalau dipandang rendah sama orang asli Jerman, mentang2 pendatang, muslim pula, dianggap sebelah mata, yang nyusahin pemerentah Jerman..halloooo kita eh suami teteeh ikut ngidupin para pensiunan dr potongan gaji yang hampir 45%..!!!

            Suka bilang aja, saya lulusan Universitas, dan suami saya lulusan universitas di Jerman huuuhh…*kibas kudung sambil lenggang nyantei* 😄😄😄😄

            Tp memang susah ya menghilangkan rasa diri lebih baik itu, banyak2 istigfar saja gitu ya…

            Hayuuuk atuuh belajar sama-sama dan saling mengingatkan 🙂

          4. Aku sekarang lagi kalong nih Teh. Hahahaha 😆

            Betul. Memperbaiki diri. 🙂 Pokoke yang dilihat Allah itu prosesnya. Bukan hasil. Itu sih yang aku percaya. :mrgreen: Biarkan Allah yang menilai berhasil atau tidaknya perubahan yang kita lakukan. Pokoke menerus alias kontinyu.

            Wah itu dia, masalah dipandang rendah sebelah mata sama orang asli Jerman. Masih ada yan yang begitu? Padahal kan pemerintah Jermannya sendiri yang membuka pintu lebar2 kepada calon mahasiswa. :mrgreen: Kan katanya Jerman menerima banyak mahasiswa asing dan memberi banyak beasiswa bantuan pendidikan pada orang dari luar. 🙂

          5. Ya yg penting niat kita sudah baik, إِنْ شَاءَ اللّهُ dicatet sebagai amalan yg baik 🙂

            Aaah orang asli khan ngga semua melek kang Asop, ada yg merasa direbut gitu, sama kaya bbrp masyarakat di Indonesia, yg kurang suka sama pendatang 😀

  3. Asop aja hiatus karena sibuk kuliah S3, apalagi aq. Hiatus lama tapi pingin juga nulis lewat android karena sekarang gak kuat nongkrongin monitor.

    Reply

    1. S2 Mas Sugeng, hehehe 😀

      Mas SUgeng gimana kabar? Sehat2 sekeluarga? 🙂 Kangen sekali aku sama kawan2 narablog lama. XD
      Kenapa Mas Sugeng udah ga kuat nongkrongin monitor? Ada apa? o_O

      Reply

  4. Saya barusan mengecek bagaimana angka-angka di halaman itu… tak jauh beda dengan angka untuk blogmu, Mas :haha. Tapi ya sudahlah, saya menulis saja :hehe, mudah-mudahan banyak yang dapat manfaat :amin.

    Reply

    1. Betul Mas Gara, lebih baik tetap menulis aja. Dari blog ini kita bisa dapat teman baru, kenalan baru, menyambung silaturahim, dan siapa tahu juga ada yang dapet jodohnya dari dunia blog. 😆

      Reply

  5. Haha, sama Sop, aku gak ngerti. Bahkan baru tau setelah baca posting ini. Dari dulu, yang kepikiran bukan pagerank emang (belum aja kali ya), tapi mikirin caranya biar istiqomah nulis haha.

    Reply

  6. ini kemarin lagi heboh masalah DA dan PA yang katanya pada turun drastis. Akuuu gak gitu paham, tp seingetku sih punyaku tetep hahaha gak naik gak turun 😀

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s