Balada Mahasiswa #2

Betty, seorang mahasiswi tingkat 4 (yang bisa dibilang) rajin (namun tidak tekun), senang menanyakan hal-hal “kecil” untuk keperluan Tugas Akhir-nya.

Betty : “Bu, benar ukuran font-nya segini? Jenis font-nya times new roman ya, Bu? Bukan Arial?
Dosen  : “Iya, benar. Di draft yang sudah saya perbaiki sudah ada perbaikan-perbaikannya, termasuk indentation dan paragrafnya.”
Betty : “Iya, Bu, makasih banyak.”       *membuka-buka draft-nya*

Betty: “Jarak antara batas halaman atas dengan judul bab sudah benar segini, Bu?”

Dosen: *melihat ke arah Betty menunjuk di draft-nya* “Oh, belum saya betulkan, ya? Itu seharusnya begini…. begitu… bla bla..”
Betty : “Baik, Bu….”
Dosen  : “Tenang aja, kamu nanti kasih ke saya lagi yang sudah kamu perbaiki, nanti saya lihat lagi.”
Betty : “Iya, maap ya Bu, saya terlalu banyak menanyakan hal2 yang kecil.”
Dosen  : “Nggak apa-apa…”       *tersenyum*
Betty : “Maklum, Bu, saya baru pertama kali ngambil TA…”

Emang mau berapa kali ambil TA? Lanjut!

Balada Mahasiswa

Ada dua mahasiswa yang ingin menjadi asisten seorang dosen.

Dosen : “Jadi kalian berdua mau jadi asisten saya?”
Betty & Ireng : “Iya, Pak.”
Dosen : “Oke, boleh. Saya lihat di sini IP kalian bagus-bagus. Untuk akademis, kalian lolos. Tapi saya nggak sembarangan ngangkat asisten.”
Ireng : “Jadi, apalagi yang harus kami lakukan, Pak?”
Dosen : “Kalian harus jawab pertanyaan, mudah sekali kok, cuman satu lagi.”
Betty : “Pertanyaannya apa, Pak? Akan kami jawab sebisa kami.”           *muka serius
Dosen : “Sangat mudah. Pertanyaannya, apakah saya ini ganteng?”          *sambil bertopang dagu
Betty & Ireng : “…….”

Masih ada satu lagi kisah! Cekidot, Gan!

Temanku Lucu Sekali

Pengalaman yang mungkin sulit terjadi… :mrgreen:

Jadi, saya dengan dua orang teman saya lagi nongkrong di kampus, saya lagi kumpul bareng mereka, cuman nemenin mereka nunggu kuliah (bukan saya yang kuliah). Waktu itu mendung banget, langit gelap. Orang-orang pun tahu kalo itu udah mau hujan. Waktu itu sekitar jam 1 siang, gak lama lagi waktunya masuk kuliah. Kira-kira 20 menit lagi masuk.

Satu teman saya yang dari Semarang ini , si X, orangnya gampang panik. Tahu-tahu dia inget bahwa dia gak bawa payung. Dia paksain pulang ke kosannya, di daerah Plesiran. Buat yang gak tahu, daerah itu deket banget ama kampus. Di sana banyak banget kos-kosan, yang pastinya banyak anak ITB juga. Anak2 biasa jalan kalo kuliah.

Akhirnya, dia sendiri pergi juga pulang ke kosannya. Rencananya, dia pulang mau ambil payung doang, habis itu langsung ke kampus lagi ikut kuliah. Kenapa dia paksakan? Karena dia baru pulang nanti sekitar Maghrib. Dia gak mau repot kalo nanti sore hujan.

Lima menit setelah keberangkatannya pun berlalu….

Tahu-tahu hujan turun…. Deras!! Banget!!!

Sepuluh menit kemudian, si X nge-SMS teman saya, bilang: “aku ga bisa ke kampus, payungku masih dibawa temen kosan. Kosan sepi, ga ada siapa2. Terjebak nih…

Dasar…. Temanku lucu sekali…. 😀