Kulit Jeruk di Kamar Saya

Akhir-akhir ini gak ada nyamuk di kamar saya.

Sama sekali gak ada nyamuk yang beterbangan, barang suaranya sekalipun.

Dan hal ini terjadi bersamaan ketika saya nggak membuang kulit jeruk bekas. Biasanya, pasti saya langsung membuang kulit buah ke tempat sampah. Tapi akhir-akhir ini juga saya enggan membuang langsung kulit jeruk ketika habis makan. Mungkin karena aromanyakeeksotisan tekstur kulitnya… atau hanya malas…? :mrgreen:

tenang, hanya kulit jeruk... kulit buah lain saya langsung buang kok...

Menurut sumber ini (Yahoo! Answers), nyamuk sangat takut dengan sumber bebauan yang menyengat, seperti kulit jeruk, bunga lavender, atau bunga rosemary. Mungkin ini salah satu penyebab kamar saya jarang bahkan gak ada nyamuknya. Tapi… tolong bantu saya, narablog sekalian yang tahu bagian-bagian tubuh serangga… apakah nyamuk benar punya hidung atau indera penciuman? 😀

Lanjutin baca nyoook! ^__^

Mahasiswa Setengah Pengangguran

Hmmmm… kemarin ada dua kejutan yang menghampiri saya. Satunya gak enak didengar, satunya lagi entah harus ditanggapi dengan suka atau duka. Pertama, om (pakdhe) saya masuk rumah sakit karena stroke. Ini sungguh mendadak sekali, karena terkahir kali saya ketemu beliau, masih tampak sehat2 aja. Tapi memang pola makan beliau udah terkenal “rakus” di keluarga besar Ibu saya… 😦  Berita kedua, yang entah harus ditanggapi dengan perasaan apa, Tugas Akhir saya sudah dimasukkan seleksi untuk diikutsertakan dalam seminar artepolis tahun ini oleh pembimbing saya. Kemarin waktu bimbingan TA, tahu2 dosen saya dengan santainya memberitahu saya.

Ngasih tahu apaan? Klik untuk lanjut!

Program Perbaikan Fisik Yang Tak Kunjung Terlaksana

“Gw mau jadi kuat!”

“Gw mau punya stamina yang baik!”

“Gw mau badan gw bugar!”

“Gw mau punya badan berotot!”

“Gw udah gak sabar lagi untuk melatih fisik gw!”

“…..Tapi, gw males….”

Aaaaaaaaaaaarghhh…..!!!!! Inikah nasib yang harus kudapatkan?? Menjadi orang yang malas untuk olahraga, inikah takdirku?? Padahal di deket kosan gw ada sarana olahraga yang AMAT SANGAT MEMADAI, yaitu Sabuga, sasana budaya ganesha. Padahal gw tinggal jalan ga nyampe 100 meter (sekitar 500 meter untuk benar2 masuk ke dalam), udah nyampe dah ke sabuga. Dengan fakta bahwa semua fasilitas olahraga yang ada GRATIS untuk mahasiswa ITB, gw masih aja males untuk olahraga!

Bagi yang belum tahu, Sabuga adalah sarana olahraga milik ITB yang dibangun untuk umum, letaknya persis di belakang ITB (bagian depan tuh berbatasan dengan jalan Ganeca, bagian belakang dengan jalan Tamansari). Gw ga tau sebenernya awalnya nih sabuga dibuat khusus untuk civitas akademika ITB ato emang dari awal untuk umum. Gw sendiri lupa untuk umum kalo mau masuk sini bayar apa gak (inilah bukti bahwa gw jarang ke tempat ini!!). Fasilitasnya banyak. Ada lapangan sepakbola, dikelilingi Jogging track (pasti itu..), ada tiga lapangan pasir futsal, ada empat lapangan basket, empat lapangan tenis, satu kolam renang (cukup satu…), bahkan ada tempat fitness lho.. Gimana gak para mahasiswa ITB gak dimanjakan, lha wong segala fasilitas untuk menjaga kebugaran tubuh tersedia semua di sini dengan biaya terjangkau…

Nah, masalah utamanya ada pada diri gw sendiri. GW MALES UNTUK OLAHRAGA!!! Niat untuk memperbagus stamina udah ada sejak dulu, sejak gw mengetahui bahwa stamina gw ini ga cukup untuk menjadi seorang pemain basket. Tapi….TAK KUNJUNG TERLAKSANA!! …. hiks hiks, kayaknya itu bukan niat deh, tapi masih sebatas “keinginan” belaka….

Sama kayak awal semester empat yang lalu, gw “niat” untuk melakukan olahraga “ringan” aja di kosan, contohnya lompat tali ratusan kali, angkat beban, sit-up, push-up, pokoknya latihan pembentukan otot gitu lah. Tapi kenyataanya………………sangat susah untuk direalisasikan!!! Aaaaaaarrghh…..HELP!!

Ehem….oleh karena itu, gw udah punya rencana jangka lumayan panjang buat selama liburan di Surabaya entar. Gw pengin banget memper-bugar diri, punya badan dengan otot yang bagus, serta stamina yang kuat. Siapa seeh cowok yang ga pengen “sehat kuat berstamina” kaya gitu?????

Nih rencana olahraga ntar pas di Surabaya, ga tau bakalan terlaksana apa gak….

1. Renang (TIAP HARI!)

Diharapkan dengan panas teriknya matahari di Surabaya, gw bakalan tergoda untuk renang terus tiap hari. Yeah, semoga saja…

2. Lari keliling komplek perumahan gw (TIAP HARI!)

Diharapkan dengan sepinya komplek perumahan tempat gw tinggal, gw bakal tertantang untuk menelusuri semua jalan yang ada di sana. Berhubung gw pengen ngelihat perubahan yang ada apa aja (Oke, untuk yang ini bohong kok, ga segitunya gw pengen tahu…).

3. Latihan pembentukan otot di rumah (TIAP HARI!)

…………….

Pemicunya apa yah? Adik gw mungkin? Haha….

Gw kalah ama adik gw soal tubuh. Tinggi? Tinggian dia, padahal kita beda tiga tahun. Otot? gw juga kalah, berkat niat (bener2 niat…) dia untuk menjadi kurus. Sebelum gw kuliah di Bandung sini, dia gendut loh, perutnya buncit, beratnya mencapai 70-an kilo, saingan ama bokap. Berkat latihan barbel-entah-berapa-kilo tiap malam tiap hari, akhirnya pas liburan semester 1, gw ngelihat dia…. RAMPING BANGET!! PERUTNYA RATA!! BEROTOT PULA!! ……. damn! Bagaimana bisa? Tanpa lari loh dia, cuman angkat beban tiap hari… So, masalah stamina, staminanya masih ancur… haha…. I think I’m better in this aspect…. haha99x…

Wah, semoga aja gw ntar pas di Surabaya bisa melaksanakan semua tuntutan olahraga di atas. Amin. Semoga aja, panasnya Surabaya malah akan menambah niat gw untuk ber-olahraga. Amin! Al-Amin Nasution! …. lho? bukan, bukan…. gw ga suka dia choy…..