Balada Mahasiswa #9

Kamu (Masih) Mahasiswa Saya?

Ini adalah lanjutan kisah si Cakra dari Balada Mahasiswa sebelum ini.

Pak Roy: “Kamu yang beberapa hari lalu ketemu saya itu ya?”
Cakra: “Iya Pak.”
Pak Roy: “Topik TA kamu kalo nggak salah tentang pengolahan limbah ya?”
Cakra: “Pengolahan limbah kimiawi, Pak.”
Pak Roy: “Hmmm… kenapa kamu nggak bimbingan sama Pak Joko?”
Cakra: “Pak Joko? Pak Joko S******* itu, Pak?”
Pak Roy: “Iya.”
Cakra: “Pak Joko kan bidangnya kimia organik, bukan kimia terapan seperti Pak Heru. Makanya saya bimbingan sama Pak Heru.”
Pak Roy: “….seingat saya Pak Heru yang organik, Pak Joko yang bidangnya terapan.”
Cakra: “Bukan Pak, Bapak kebalik.”
Pak Roy: “Ah, saya yakin kok.”
Cakra: “Nggak Pak, Bapak salah, kebalik itu, Pak….”

Kebetulan, Pak Heru menghampiri mereka berdua.

Pak Heru: “Ada apa ini, Pak? Ada perlu sama Cakra nih?”
Pak Roy: “Nggak, kebetulan ketemu. Pak Heru dosen pembimbing dia?”
Pak Heru: “Iya Pak. Topiknya kan tentang limbah kimiawi.”
Pak Roy: “……Kalo Pak Joko bidang keahliannya kimia organik apa terapan ya?”
Pak Heru: “Kimia Organik, Pak.”
Pak Roy: “………. Tuh ‘kan, tadi Cakra bilang Pak Joko itu bukan kimia organik.”
Cakra: “Hah?? Pak…. Keliru, Pak…. Aduh, Pak…….”
Pak Heru: “Hahaha… Saya ngerti kok, Cakra. Sudahlah, jangan dipikirkan. Pak Roy memang begini.”
Pak Roy: “Maksudmu, Her?”
Pak Heru: “Nggak, jangan dipikirkan, Pak. Saya ambil dulu Cakra ya Pak, ada yang mau saya bicarakan.”

<berdua ngeloyor>

Ketika sudah jauh dari Pak Roy

Cakra: “Ada apa, Pak? Ada perlu dengan saya?”
Pak Heru: “Nggak, saya cuman mau nyelamatkan kamu dari Pak Roy. Saya tahu memang begitu Pak Roy. Butuh cara jitu buat menghindar.”       <tertawa>
Cakra: “……Oh, makasih, Pak.”      <senyum geli>

Selamat lah si Cakra dari kebingungan kedua.

*

Sekali lagi, ini benar-benar terjadi. 😀

Kisah si Gondrong

Jakun dan Sule, sebut saja begitu, sedang ngobrol di salah satu kantin di ITB.

Sule: “Gue gak bakal motong rambut gue sebelum gue lulus.”
Jakun: “Serius lo?”
Sule: “Lu bisa pegang omongan gue.”

Sebulan kemudian…

Jakun: “Lah, kok lo potong rambut sih??”
Sule: “….iya nih, pas gue sidang, kata dosen penguji disuruh potong rambut, alasannya terlihat gak rapi. Sial… udah gitu musti direvisi lagi. Sidang lagi dah… “

Syukurlah, Sule bisa lulus tepat waktu. 🙂

————————————————————————————————————————————————

Sumber gambar dari sini dan sini.