Pertama Kuliah di Bandung, Gimana Rasanya?

Aaaaah,….ga kerasa udah hampir dua tahun gw kuliah di Bandung. Sekarang lagi menjalani semester ke-4 penuh tantangan dan “cobaan”, karena semester ini ada mata kuliah yang dulu gw pernah “gagal”. Hwakakakak… “Gagal” dalam artian….hmmm….itu… apaan yah… ya pokoknya “itu” lah!

Hmmm…. coba gw flash back dulu… Jujur, semasa SMA gw belum ada niatan sama sekali kuliah di Bandung. Gw ga mikir tuh mau kuliah di mana. Bahkan gw masuk jurusan gw sekarang ini sebenernya karena “terpaksa”. Iya, “terpaksa” gara2 masuknya ke jurusan ini, bukan jurusan yang gw mau. Apa jurusan yang gw mau? yah, biasa lah, sebagai seorang lelaki sekaligus gamer sejati, apalagi kalo bukan… yang itu… pasti tau lah…

Hmmm…. pas pertama kali ke Bandung ini, yang pasti adalah masalah adaptasi. Sebagai orang yang sejak lahir tinggal di Surabaya, jelaslah masalah apa yang gw hadapin di sini. SUHU UDARA! Ya! Suhu udara di Bandung sangat berbeda dengan dg Surabaya! Dari yang tidur cuman pake celana pendek (….rahasia terbuka nih..) tanpa pake selimut saking panasnya, sampe di Bandung tidur malem ga bisa lepas dari selimut (dengan baju tentunya…) Bawaan penyakit nih, pertama-tama tinggal di Bandung siklus pup kacau. Yang mustinya bisa tiap hari, malah dua hari sekali. Udara dingin juga mempengaruhi siklus mandi juga ^^. Bukan berarti gw ga mandi sampe beberapa hari! Gak sampe segitunya lah! Gw cuman ga mandi pagi, tapi pulang kuliah gw langsung mandi. Kan panas tuh siang2, Bandung siang2 sama aja panasnya! Bayangan gw sebelumnya, sampe rumah gw ga basah oleh keringat. Eh, ga taunya panasnya panas juga… Yaaaa…secara gw pulang jalan gitu loh… mana mungkin ga keringetan… Untung beberapa bulan pertama kuliah gw tinggal di rumah budhe yang punya pemanas air, jadi bisa mandi…. Yah, walopun abis mandi air anget tetep aja kerasa dingin setengah mati kena udara dingin… Jadi ga ada gunanya…

Sebagai anak perantauan dalam pulau antarkota yang belom pernah bergaul dengan anak Jawa Barat dan Jakarta kecuali sodara sepupu (panjang bgt kalimat majemuknya…), ada perbedaan kultur yang harus disamakan. Pertama nih, gw lupa sama sekali kalo gw tuh produksi kelas aksel, yang mana lebih cepat satu tahun. Belum lagi, umur gw pas masuk SD kecepetan setahun juga. Jadi deh umur gw dua tahun lebih muda dari pada anak kebanyakan di kampus. Jelaslah gw jadi bahan omongan dan candaan pas pertama kali temen2 gw tau bahwa gw termuda se-angkatan. Bener2 gw lupa sama sekali kalo gw lebih muda dua tahun. Nah, udah gw paling muda, ditambah perbedaan bahasa, jadi deh gw sedikit kagok dengan pergaulan di kampus. Dari Surabaya yang sehari-harinya bicara dengan bahasa daerah, grammar Suroboyo tentunya, langsung berubah 180 derajat harus bicara “lu-gue” di Bandung ini. Yaa…ga harus juga, itu cuman kalo ngomong ama anak Jakarta dan sebagian anak Bandung asli. Kalo anak Bandung asli sih masih ada sebagian yang bisa diajak ngomong pake “aku-kamu”, lantaran gw ga bisa bahasa Sunda (udah hampir dua tahun lho jek! gak bisa2 bhs Sunda!).

Huadhuh…akhirnya gw terbiasa juga make kata “lu-gue”. Tapi, kepikiran juga, kenapa orang Jakarta seperti alergi ama kata “aku-kamu” yah? Apa karena mungkin kata “aku-kamu” udah terlanjur di-cap najis gara2 selalu dipake di sinetron? Hmmm……. Kalo alasannya itu, saia bisa mengerti perasaan Anda. Saia juga pembenci sinetron…really hate it…

Terakhir dan ter-ga penting nih, apa mungkin cuman perasaan gw aja, dulu waktu awal2 kuliah di Bandung, gw ngerasa cewek2 Bdg lebih cakep dari pada cewek2 Sby. Apa bener? tapi setelah gw pulang k Sby pas liburan semester dulu, …. Hmmm… nggak juga kok… gak segitunya cewek2 Bdg cakep. Mungkin arena Sby panas kali ya, jadi semua orang Sby termasuk para wanita jadi terlihat “kumus-kumus”.

Ada yang ga ngerti kumus-kumus? ……….. itu artinya kayak dekil gitu lah, kacau balau, macem seluruh tubuh keringetan, muka berminyak, macem orang abis kerja berat ga karuan + kacau balau…