Rawon dan Dagingnya

Jadi ceritanya, hari minggu lalu saat ada ibu saya di Bandung, beliau akan memasak rawon untuk saya dan adik saya. Sungguh nikmat, itu salah satu makanan kesukaan saya. 😳  Sebagai orang yang tumbuh besar hingga SMA di Surabaya, dahulu rawon cukup sering saya nikmati.

Narablog sekalian tahu rawon, ‘kan? Itu lho, makanan yang kuahnya hitam akibat kluwek, dan bahannya pakai daging sapi. :mrgreen: Ada yang bilang rawon ini makanan khas jawa timur, tapi saya nggak tahu secara pasti. Satu hal yang saya tahu pasti, di Bandung sini restoran yang menjual rawon bisa dihitung dengan jari satu tangan saja. Inipun saya sotoy, asal ngomong, bahkan saya sendiri nggak yakin ada restoran yang menjual rawon. Kalau warung, itu lain soal, pasti ada banyak warung pinggir jalan yang menjual rawon, dan kalau berminat bertanya ke penjualnya, pasti mereka orang perantauan dari jawa tengah atau jawa timur. :mrgreen:

Dan coba tanyakan soal rawon ke orang sunda, kemungkinan besar mereka nggak tahu… 😆

*saya jadi ngiler pengen makan rawon lagi*

Rawon itu memang enaknya dimakan bersama tauge atau kecambah. Kuahnya yang banyak. Kalau ada sambal, lebih nikmat lagi. 😳

Saya jadi ingat sesuatu…

Simak lanjutan posting-an saya!

Surabayaku yang Membanggakan (Benarkah?)

Bangganya jadi orang Surabaya. 😀

Kota yang membanggakan (setidaknya buat saya).

Ada banyak wahana dan tempat yang serba ter- di Surabaya. Mungkin bener, mungkin nggak. Ini yang di-klaim ama si pembuat. Saya males untuk mencari kebenaran infonya. Tempat2 itu adalah:

1. Punya kebun binatang (yang katanya) terbesar se-asia tenggara, yaitu Kebun Binatang Surabaya (KBS).

2. Punya rumah sakit (yang katanya) terbesar se-asia tenggara, yaitu RSUD (Rumah Sakit Umum Daerah) Dr. Sutomo.

3. Punya water park (yang katanya) terbesar se-asia tenggara, yaitu Ciputra Water Park.

4. Punya jembatan (yang katanya) terpanjang se-asia tenggara, yaitu Jembatan Suramadu.

For your info:

1. Dapet penghargaan MURI, mencatat Surabaya sebagai pemrakarsa dan penyelenggara pembangunan taman kota dan perubahan SPBU dengan jumlah terbanyak (13 taman) di Indonesia.

2. Setiap bulan Mei, sebulan penuh ada aturan khusus pemerintah kota kepada pengusaha untuk memotong harga barang dagangannya alias DISKON di pusat perbelanjaan. Ini dalam rangka HUT Kota Surabaya.

3. Surabaya adalah pusat pengembangan wilayah Indonesia Timur.

4. Sampai saat ini, ruang terbuka hijau (RTH) di Surabaya baru mencapai 20,8 % dari 30% yang diharuskan sesuai dengan UU No. 26 Tahun 2007 tentang penataan ruang. 😀

————————————————————————————————————————————————–

Sumber gambar dari sini, sini, sini, sini, dan sini.

Pulang Untuk Suatu Tujuan…

Bahagianya diriku, sekaligus bangga… Adik bisa masuk STEI ITB… Ciiihuuyy!!  :mrgreen:

Ah… Kota kelahiran memang yang terbaik… 

Panas sih…

Pengap sih… (di rumah saya aja..)

Badan adik saya bau sih…. (keringetnya minta ampun..)

Tapi…

SURABAYA IS #1!!

Foto2 kurang kerjaan di kereta:

Dalem gerbong Turangga 3Dalem gerbong Turangga 4Dalem gerbong Turangga 1Dalem gerbong Turangga 2

Kasihan banget dunia perkeretaapian kita.. masa’ makan malem aja nasinya dijatah? Bagi yang udah pernah naek kereta api, pasti ngerasain deh. Jadi piringnya dikasih dulu, masih kosong, habis itu nunggu pramugari (namanya bener?) lain baru ngasih nasi terpisah… Duh, KOK KAYAK PENJARA, YA???

Pulang…..

Akhirnya!! Kembali ke kampung halaman….^^

Gw nyampe di Surabaya kemaren Sabtu pagi, bersyukur banget bisa selamat sampe sini… bersyukur banget bisa kumpul bareng keluarga lagi, bisa maen bareng adek gw lagi, bisa leyeh2 ga karuan cuma pake celdam di dalem rumah… Yah, meskipun ini artinya gw harus meninggalkan sementara kegiatan ber-torrent ria, tapi gapapa, karena adek gw punya banyak sesuatu yang gw ga punya. Ada musik2 yang bisa gw sedot dari komputernya, film juga, dia punya Resident Evil Degeneration, film animasi buatan CAPCOM, siapa yang ga kaget? ^^

Gw sebagai penggemar berat serial Resident Evil, langsung nyedot tuh file. Bentuknya satu file, formatnya mkv. Hehehe…. bersyukur banget gw pulang…

Ada yang aneh selama gw di sini. Sebelum gw pulang, gw selalu baca di koran kalo di Surabaya tuh setiap hari selalu terjadi hujan badai, angin kenceng. Tapi, sejak hari Sabtu, ga ada hujan yang turun sampe sekarang! Ga tau lagi ya kalo di Surabaya bagian lain hujan, tapi di sekitar rumah gw dan di sepanjang tujuan bepergian gw ga hujan sampe saat ini, hari selasa. Oke, kemaren senin sempet gerimis bentar…. tapi itu cuman bentar! Habis itu matahari timbul lagi, lumayan cerah. Sampe sekarang gw ngetik ini, masih ga berlanjut gerimisnya…

Heee… gw bersyukur banget diberi cuaca cerah sama Allah selama gw di Surabaya ini. Gw jadi bisa jalan2 bareng keluarga, bersantai dengan tenang di rumah, leyeh-leyeh, maen bareng amefuto ama adek gw di saat sore2 mendung ga panas….

Semoga aja cuaca cerah terus menaungi Surabaya, karena cuaca mendung ngebuat pakaian yang dijemur susah kering! ^^

Kunjungan Singkat ke Surabaya…

Yosh! Akhirnya gw bisa juga pulang ke Surabaya, meskipun cuman sebentar, cuman beberapa hari. Yah, setidaknya gw bisa merasakan kembali panas menyengatnya kota pahlawan. Gw pulang kemaren hari Kamis malem, bareng bokap gw naek pesawat jam 9 dari Cengkareng. Beruntung banget, kami dapet yang jam 8, coba-coba siapa tau ada kursi yang kosong jam segitu. Eh ga taunya ada yang kosong.

Selama di Surabaya, gw jalan2 ke SuTos, Surabaya Town Square, ama Gramedia Basuki Rahmat yang baru, sekarang udah gede banget. Sebenernya tujuan gw pulang tuh mau registrasi database di kelurahan. Ini peraturan baru di Jawa Timur (ga tau di daerah laen), semua orang harus registrasi ulang dengan cap jari. Proses registrasi database ini udah dilakukan bulan Juni lalu, dan berhubung gw bulan itu ga ada di Sby, gw baru bisa registrasi kemaren Jumat pas pulang. Tujuan lain adalah, gw mau buat kartu debit BNI. Tapi… ga taunya, kartu ATM BNI gw UDAH TERMASUK DEBIT!! Bangke dah! Jauh2 dengan niat mau buat debit, ga taunya udah bisa dari sejak pertama gw buat! Bilang dong mas…. Eh ternyata, bokap gw nyuruh gw bikin kartu debit BCA. PAdahal gw pikir  udah cukup lah BNI aja… ga tau kenapa, apa ga repot ngurus banyak buku tabungan? 🙂

Surabaya Town Square menurut gw bagus banget. Tempat yang mirip ama CiWalk ato PVJ di Bandung sini, tempat yang pas banget buat nongkrong bareng ama temen2. Ada ruang terbukanya di dalem, jadi enak gitu, AC-nya pake AC alam. Kalo beruntung, kita bisa makan malem sambil ditemani bulan purnama. Indah banget…. Hampir semua stan yang ada saat ini adalah restoran dan cafe, di lantai 1 atopun 2, semua yg gw lihat kebanyakan tempat makan. Lantai 3 bioskop, dan sayang seribu sayang, masih bioskop 21, bukan Megaplex.

Perubahan yang sangat besar terjadi di Gramedia Basuki Rahmat. Gramedia yang dulu begitu kecil, dengan lapangan parkir yang melebihi bangunannya (suer!), saat ini menjelma menjadi toko buku terbesar di Jawa Timur, mempunyai gedung Gramedia Expo yang (katanya) hampir ga pernah sepi acara di sana. Ga ada lagi yang namanya parkir di luar, digantikan oleh parkir basement dua tingkat ke bawah. Begitu gw masuk ke dalam, gw jadi inget ama toko buku di mall Takashimaya di Singapore. Cuman satu lantai sih nih Gramedia, di lantai dua, tapi luasnya bukan main! Koleksi yang gw rasa dan gw yakin jauh lebih banyak dibandingkan dengan yang dulu, gw dibuat takjub dengan kemegahan toko buku ini. Cuman dalam benak gw yang iseng membandingkan dengan toko buku lupa-namanya-di-Takashimaya, Gramedia masih kalah. Toko buku di sana tuh gedenya lebih gede dari ini, sama-sama satu lantai doang, tapi susunan rak bukunya lebih rapat. Apa artinya itu? Artinya ya jelas, bahwa koleksi buku di sana lebih banyak dari pada di sini! Ck ck ck…. gile yah…. Ini membuktikan bahwa keinginan membaca warga Singapore lebih besar dari pada warga Indonesia. Salut…

Tidak lupa, saat pulang ke hometown adalah saat untuk perbaikan gizi. Maka, di Surabaya sana gw merasa bersyukur banget bisa pulang, dan rasanya gw ga mau balik lagi ke Bandung. Gw sekeluarga makan hari Jumat malem di SuTos, tepatnya di Qua-Li. Meskipun gw udah lumayan sering dulu makan di sini, tapi tetep aja rindu ama makanannya entah kenapa. Apalagi di sana ada telur pitan yang gurih gimanaaaaa gitu…. Gw kira di Indonesia ga ada telur pitan, cuman ada di Cina (gw tau telur ini di komik “Cooking Master Boy”). Ternyata eh ternyata, keluarga gw udah wisata kuliner ke sana kemari selama gw di Bandung!

Hari Sabtu malem, kami makan di Warung Steak. Rencana mau makan di Boncafe, cuman karena salah waktu (malem minggu gitu loh!), jalan macet, akhirnya ke yang deket rumah aja deh, di jalan Indragiri. Ada kejadian lucu pas makan di sana. Bokap gw salah baca menu makanan.

Adik gw        : Ma, aku Tenderloin aja deh.

Gw : (setelah berpikir males nyoba yang laen) … Aku juga deh Ma, sama…

Nyokap : (Ngomong ke waiter) …. Tenderloinnya dua ya mas…

Bokap : (setelah sekian lama diam akhirnya ngomong) Mas, ini perawan steak apa ya mas?

Nyokap, Gw & adik gw : ? ? ? ?

Si Waiter : (ketawa ngakak)

Gw : Perawan? Bukan Pa! Prawn Steak! Prawn! Udang tuh!

Bokap : ….. (diem) Hahahahahah! (ngakak)

Begitulah kalo kacamata bacanya ga dibawa, salah baca sering terjadi. Hahaha…

Akhirnya hari Minggu ini, gw balik lagi deh ke Bandung. Naek pesawat jam 1 siang ke Cengkareng, trus naek travel ke Bandung. Gw jujur aja lebih milih naek pesawat yang ke Bandung langsung. Tapi bokap gw ga mau gw naek langsung, karena pesawatnya bukan Garuda. Yeah, bokap gw khawatir dengan cuaca yang kurang baik. Padahal gw yakin dan tau bahwa selama ini cuaca di Bandung normal2 aja, dan jarang hujan. Tapi, gapapa lah, namanya juga orang tua, khawatir adalah hal yang biasa. So, jadi lah gw naek pesawat ke Jakarta, dan untuk pertama kalinya gw naek travel dari bandara ke Bandung, naek travel Cipaganti. Jujur, gw lebih suka ama travel Cipaganti dibandingin ama X-Trans. Pertama, gw lebih suka mobilnya Cipaganti yang KIA Pregio. Di jalan lebih halus dan suara mesinnya ga terlalu keras. Mobilnya X-Trans tuh gede banget, mobil tipe wagon gitu lah, Bison, yang biasanya dipake angkutan antar kota jarak dekat. Kalo jalan kerasa berat banget dan cuma gede suara doang. Kedua, karena mobilnya lebih kecil, jumlah penumpang juga lebih dikit. Penumpang di Cipaganti cuma 7 orang, dengan tiga baris bangku. Sedangkan X-Trans 10 orang, dengan empat baris bangku. Gw ngerasa dengan jumlah penumpang yang lebih dikit gw lebih nyaman. Dan terbukti tadi selama setengah perjalanan sebelum tempat peristirahatan di Cipularang, gw tidur.

Yah, begitulah kunjungan singkat gw ke Sby, cuman untuk bertemu berkumpul dengan keluarga, beli CD musik baru, beli novel Bartimaeus Trilogy yang ketiga, dan minta installer software RPGMaker VX ke adek gw yang jago nemu software ber-crack di internet. Akhirnya gw bisa mencoba software baru ini, hehehe….

Kapan2 kalo ada waktu gw pengen pulang lagi nih ke Sby… mungkin abis daftar ulang semester 5 ntar bulan Agustus kali ya….

Rindu Surabaya… (Dan orang-orangnya…)

Hmmm….gw terakhir ke Surabaya pas kemaren liburan semester 3…. cuman seminggu lebih dikit! Mana cukup! Gw rindu banget ama Surabaya! Soalnya libur panjang semester 2 yang lalu, gw ga pulang, sebulan itu dipake Osjur (Ospek Jurusan a.k.a Orientasi Studi Jurusan). Bayangin….. kalo anak jurusan laen, selama kuliah di sini sampe lulus, mereka punya libur panjang empat sampai lima kali. Sedangkan di jurusan gw…kasihan banget, Osjur selalu telat, musti nunggu setahun, menjelang tingkat dua, sedangkan jurusan laen di-ospek udah sejak semester 1… So, liburan semester genap mereka ga keganggu sama sekali…

Balik ke topik, gw ngerasa (setelah tiba di Bandung) bahwa Surabaya tetaplah kota yang terbaik untuk ditinggali. Hmm….kok sebegitu yakinnya? Ya iya lah…masa’ ya iya dong…. eh, nggak, maksudnya, mungkin karena gw lahir dan sampe SMA di Surabaya terus. So, nih hati udah kepincut ama Surabaya, kota terpanas di Jawa Timur (Jakarta gw yakin lebih panas dari Surabaya). … Oh ya? bukannya karena panas itu justru ga enak? Nah loh… ini dia yang ngebuat gw bingung,… emang sih Surabaya panas banget. Rasanya ga mungkin setiap rumah di Surabaya ga punya AC. Rumah temen SD gw yang kecil aja punya AC kok. Gw juga pernah denger dari temen gw bahwa semua rumah2 di gang-gang kecil tuh ternyata ber-AC! ….. Rumah gw aja kalah, AC di rumah udah bertahun-tahun rusak, ga pernah dibenerin… Kata Ortu sih, “Biarin aja lah, toh kan kita udah biasa… hemat duit juga lah…” ……….. Udah biasa?? Kayaknya sih bener iya. Hemat duit? Hmmm….iya juga sih…sebenernya bisa aja beli AC baru, cuman ntar takutnya rekening listrik jebol gara2 pemakaian AC yg berlebihan…..

Nah, meskipun panas, entah kenapa gw tetep ngerasa ‘sreg’ tinggal di Surabaya. Bahkan, sekitar semester 2 yang lalu, saat2 di mana gw masih harus beradaptasi dengan air yang dingin di Bandung (mau mandi aja susah, dingin banget…), gw sempet nyesel juga, napa ga sekolah di ITS aja yah? … Bah! Tapi sekarang gw udah gak berpikiran seperti itu lagi! Karena saat ini Bandung juga UDAH PANAS!! PANAS OLEH POLUSI UDARA DARI KENDARAAN BERMOTOR!! Ga ada lagi kabut di pagi hari seperti yang diceritain para dosen! Ga ada lagi yang namanya ga mandi gara2 airnya dingin! Ga ada lagi yang namanya kota hujan! (lah, itu kan Bogor!)

Intermesso aja, beneran loh, Bandung sekarang udah panas, bangeeeeeet….. Meskipun masih lebih panas Surabaya, tetep aja gw akuin BANDUNG PANAS!

Saking panasnya di Surabaya, tiap hari tuh gak mungkin gak keringetan. Pasti kita keringetan. Gak peduli kerja ato ke sekolah naek mobil lama ber-AC baru atopun sepeda motor ber-AC (loh?), pasti kita suatu saat akan merasakan panasnya hawa di Surabaya. Jelas aja, kita kan ga mungkin berada di dalem mobil terus2an pake AC kan? Pasti kita keluar dari mobil untuk berjalan ke tempat kita sekolah ato bekerja. Nah… saat berjalan itulah saat-saat “menyengsarakan” kita. Percaya deh, keluar dari mobil, jalan lima puluh meter aja pasti keringetan! (Apalagi kalo lari…) … Justru bagi gw, asiknya ya di situ itu…. di mana lagi bisa mandi keringat hanya dengan jalan sebentar aja? Gw pernah tuh jalan ke masjid mau shalat Jumat, jaraknya lumayan lah, 500 meter-an. Bisa dibayangin, jalan tanpa pelindung kepala, baru mandi, langsung keringetan! Tapi asik juga, entah kenapa gw bisa lebih khusyu’ shalat-nya.

Penambah rindu gw untuk pulang udah jelas, karena gw pengen ketemu ama keluarga gw, juga temen2 SMA gw. Meskipun tiap hari telpon2an ma Ortu, tetep aja rasanya lebih afdol ngobrol langsung. Pengeeeeeen banget rasanya segera menceritakan kisah2 dan pengalaman2 selama kuliah di semester genap ini, termasuk temen gw yang nikah… hahahaha100x….. Temen2 gw SMA, udah setahun ga ketemu. Kemaren pas buka puasa bareng di Surabaya ketemu sih, cuman gak semuanya. Reyner, temen gw yang putih kurus tinggi (ini cowok lho, jangan salah), kacamata minus gedhe banget, si maniak game, yang kuliah di Farmasi UNAIR sambil kerja jadi kontributor di majalah game ZIGMA. Gondez (nama panggilan aja..), cokelat kehitam-hitaman (haha…), gempal, pinter banget orangnya (ga kelihatan dari tampangnya), yang kuliah di FK UNAIR, maniak game juga, khususnya game online. Heri, seorang yang ga pernah gw temuin lagi sejak semester dua kuliah, (dulu) gemuk, kecil, pake kacamata, maniak game (juga!), kuliah di UNAIR (juga!). Maap banget Her, gara2 kita udah lama tak berjuma, aku jadi lupa kamu kuliah di jurusan apa…. aku juga membolehkanmu melupakan jurusanku, Her…..

Banyak lagi temen2 gw SMA yang ga bisa gw sebutin di sini, banyak banget, entah dari kelas akelerasi maupun yang bukan… temen zaman SD juga… Hohoho…. betapa susahnya belajar buat UAS kalo mikirin mau pulang melulu…. Udah ah! Lupakan dulu pikiran mau pulang! Pikirkan dulu UAS dan tugas akhir semester! Ciao!