Apalah Guna Karcis Parkir Ini?

Beberapa waktu yang lalu saya ke kantor reservasi tiket kereta api. Untuk beli tiket tentunya. 😀

Saya ke sana dengan sepeda motor. Waktu saya masuk halaman parkir, saya nggak diberi apa-apa. Langsung masuk dan parkir. Setelah itu, setelah urusan saya selesai dan mau keluar, barulah saya diberi karcis parkir dan bayar Rp 1.000,00.

Ini lucu. Lucu karena seharusnya karcis parkir diberi saat pengunjung masuk, dan diambil kembali oleh penjaga gerbang saat pengunjung selesai urusan (keluar).

Begitulah seharusnya kalau melihat poin nomor 1 dan nomor 4 di karcis tersebut. Dengan jelas poin nomor 4 dapat diartikan bahwa untuk bisa meninggalkan halaman parkir, pengunjung harus menunjukkan karcis ini sebagai tanda bukti masuk dan bukti telah membayar seribu rupiah. 🙂

Janggal? Ya, memang janggal bin aneh. :mrgreen:

Lalu, apalah guna karcis parkir ini kalau diberi saat akan keluar?

——————————————————————————————————————————

Semua foto hasil jepretan sendiri. Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

167 Comments

  1. Saya bingung, karena kemudian karcis/tiket parkir hanya menjadi sewa lahan saja, lalu tidak ada jaminan keamanan sama sekali. Saya tidak tahu bagaimana aturan resminya, hal ini malah seringkali membuat saya bertanya-tanya.

    Reply

    1. Sama, saya pun memberi biaya parkir seadanya saja. Kalo mood lagi bagus, saya kasih lebih. Kalo nggak, ya saya kasih 500 aja. 😐

      Reply

      1. wih di Bandung masi ada ya tukang parkir mau dibyr 500, di yogya??? jangan harap, malah kadang ada yg ngasih hrga 1500-3000 utk motor, kadang nada minta/maksanya pun ga enak.

        eh masih ada ding yg 500 di tempat warnet langganan saya, kalo jam2 tertentu. 🙂

        Reply

      1. Halo mas Asop.
        waktu scan foto2 tentang Nurdin yang lalu di ambil dari koran kompas kan?
        sampean berlangganan ya?
        Boleh minta tolong?
        Tolong scan Koran KOMPAS, Sabtu 2 April 2011 – Hal. 3

        Bisa nggak ya..? :mrgreen:

        Reply

        1. Maap baru nanggapi. Sebentar, koran KOMPAS tanggal segitu masih ada gak ya…. nanti saya email kabarnya ke erwin agus gmail.com ya. 🙂

          Reply

  2. Klo ga gitu, bukan di Indonesia Sop 😀

    baru berapa hari yg lalu, suami sy eyel2an ama tk.parkir,
    katanya kok minta duit pas ngambil motor,
    eh ditinggal beneran ama dia hahaha
    tk.parkir jg lagi males berantem kali,
    diantepin aja hhiiih

    cuma masalahnya kebanyakan kita ogah begitu
    pasti rata2, mending bayarlah, seribu ini,
    daripada dimanyunin tk.parkir …
    iya kan? iya kan gitu? 😀

    Reply

    1. Iya, saya sih bayar aja sekenanya, kalo lagi mood bagus saya kasih lebih gak usah pake kembalian, kalo nggak ya saya bayar 500 aja. 🙂

      Reply

  3. saya akhir2 ini sering berurusan dengna yang namanya karcis parkir. Syarat dan ketentuan yang tertulis di sana emang banyak yang nakut2in, tapi kenyataannya tidak demikian. Kalau karcis parkir dikasih pas di akhir, itu artinya mereka cuma pengen dapat duit aja…

    Ada yang lebih lucu kalau kita parkir di daerah pantai di Padang,
    – kalau kita berhenti di tepi jalan sambil memandang ke laut, maka “petugas parkir” akan segera mendatangi
    – kita diminta biaya parkir oleh orang tak berseragam tersebut (bahkan kadang masih anak-anak) segera setelah kita berhenti
    – kita tidak dikasih karcis parkir, boro-boro, orangnya aja gak jelas
    – setelah mereka menerima Rp 2.000, mereka akan segera ngacir lalu motor kita dibiarkan tanpa ada yang ngawasin..

    Reply

  4. Nggak ada yang mau perhatikan sampek ke situ. Kantor reservasi tiket kereta sudah berpikir bahwa konsumen pasti tetap akan datang ke tempat itu, tidak peduli apakah parkirnya gombal atau tidak. Akibatnya, siapa sih yang mau peduli soal penertiban parkir?

    Reply

  5. Masih mending loh dikasih karcis parkir… biasanya tidak pakai hehehe.
    Ya begitulah orang Indonesia, selama bisa melanggar peraturan ya melanggar. Katanya kan peraturan dibuat untuk dilanggar 😀 Dan herannya (hampir) semua mendukung 🙂

    EM

    Reply

  6. harusnya karcis parkir emang diberikan pas masuk sebagai tanda kalo mobil/motor kita ada di dalam gedung parkir itu. tapi pas keluar, setelah membayar, harusnya kita juga dikasih karcis tanda terima pembayaran sebagai tanda kalo kita udah bayar parkir. karcis yg dikasih ke kita setelah kita bayar dan keluar dari situ itu penting lho, terutama buat orang2 yang bisa reimburse expense ke kantornya (misalnya biasanya untuk sales/collector, kalo parkirnya emang untuk urusan kantor, bisa direimburse ke kantor dengan menunjukkan karcis/bukti pembayaran parkir).

    Reply

  7. Lupa kali mas petugasnya….

    Tapi memang penghasilan lahan parkir ini gak pernah terdeteksi karena dokumen yg amburadul/…

    Sehingga pajak yg ditarik juga hampir pasti gak benar jumlahnya…hanya dinikmati segelintir kelompok orang yang berpesta atas bisnis parkir ini

    Reply

    1. Iya ya, padahal kata sebuah koran tempo hari, pendapatan pajak dari parkir bisa sangat besar lho, mengingat jumlah kendaraan bermotor yang melimpah. 🙂

      Reply

  8. apa gunanya? ga guna 😆 Masa karcis dikasih pas keluar, ntar kalo ada yg nyolong ga ketauan dong 🙄 Musti komplain tuh..

    Reply

  9. saya juga malas dengan tukang tukang parkir yang cuman mau duitnya doang seperti itu, padahal hampir dimana mana kelakuannya sama ya 😦

    Reply

  10. aneh emang aneh, tapi apa mau di kata.

    regulasi sih, but bentar. Udah konfirmasi belum sama tukang parkir nya, jangan itu, ane aja nggak dapat karcir parkir juga kena charge, tak ada jelas emang

    Reply

    1. Rasanya dulu waktu Mbak Nov habis hibernasi (hiatus) udah pernah ke sini dan mengatakan hal yang sama. 😀

      Reply

  11. Memang sebaiknya parkir dikelola oleh pemerintah daerah, sehingga uangnya lebih jelas. Tukang parkir boleh siapa saja (orang biasa kek atau preman sekalipun). Yang penting petugas tersebut harus melewati pelatihan dulu, supaya ngerti bagaimana melakukan pekerjaannya dengan baik.

    Reply

  12. mungkin maksud tukang parkirnya biar tiket parkirnya enggak hilang… klo dikasih pas masuk kemungkinan hilangnya lebih besar dibanding klo ngasihnya pas keluar hehehe
    :justJoke

    Reply

  13. hihi bisa ngak di artikan motor kita cuma di hargain 10rb doang. bro lu jeli amat pake baca baca ticket parkir. kalo gw mah ngak peduli tuh. hehe

    Reply

  14. Paling males kalau parkir cuman untuk beli sesuatu yang cuman butuh 10 detik ke depan toko,gitu udah di tarik 1000 rupiah,kalau mau lihat2 barang di 10 toko bisa kena 10.000 sendiri

    Reply

    1. Setuju, sy pernah fotokopi yg hrganya di bawah 1000 tp beaya parkirnya 1000 😦 . Beaya fotokopi dan parkirnya mahalan parkirnya euy 😦 .

      Reply

  15. Ealahhhh……modus modus cari lahan korup melanda berbagai sudut dan area rupanya ya, pake legalisasi lagi, duh kenapa udah jadi brands ya Indonesia itu si jago malak juga korup 😦

    Reply

  16. Aku juga pernah lewat jalan tol bintaro Sop ama teman. Terus kita dikasih kuisioner (yang seharusnya untuk diisi kan). Aku dan temanku yang juga pernah kerja jadi surveyor ngerasa aneh banget, karena kuisioner itu gak sempat kita isi udah diminta lagi. Bayangin dikasih di pintu masuk tol dan diminta balikin di keluar pintu tol yang jaraknya gak jauh, cuma 1 menit. Heran! Pemborosan kertas.

    Reply

    1. Jangan2 Jasa MArga memang sedang mengadakan polling, Mbak. Tapi mungkin surveyor-nya gak niat… 😦 Akhirnya kerja ogah-ogahan dan hasilnya pun gak akurat.

      Reply

  17. Masih ada gunanya kok karcis parkir tersebut… Buat bukti kalo kamu pernah ke Stasiun KA /kantor reservasi tiket KA.. 🙂
    dan bisa buat bukti cerita kalo kamu sebel di kasih karcis parkir pada episode terakhir mau meninggalkan loket…. hahaha

    Reply

  18. itu masih lebih bagus Sop,
    lebih menjengkelkan,jika ketika kita memparkir kendaraan tidak ada yang mengawasi apalagi memberi tiket parkir, tapi ketika kita telah beres urusan dan mau pergi….datang “petugas” menagih jasa parkir ❗

    Reply

  19. hehe…begitulah gunanya karcis dan tukang parkir
    mau keluar sibuk deh, hehehe… 😀

    Reply

  20. Biasanya yang seperti itu parkir liar ya.
    Di Monas, kan nggak bisa parkir di tamannya sekarang, tapi di luar, sudah pula nggak pakai karcis, langsung diketok bayar Rp 5000. Memang sih, sampai sepuas kita parkir di situ, tapi rasanya nggak rela saja.

    Reply

    1. Nah, kalo memang di daerah Monas sana rawan hilang motor, sebaiknya kita ikhlaskan saja 5000 itu untuk pak tukang parkir… semoga dia benar2 menjaga motor2 yang ada… 🙂

      Reply

  21. Wah, itu gara-gara tukang parkirnya males aja kali Sop…aq juga sering begitu dan (dulu) heran.

    Aku malah kepikiran, biasanya kan parkir begitu gak dikasih tiket, biar si tukang parkir gak usah kasih setoran ke pihak PTKA ato pengelola gedung. Nah, yang ini malah ngasih tiket, di akhir pula…apa kalau nggak pake tiket dia malah gak dapet setoran (baca: upah) ya?

    Reply

    1. Nah, bisa ada dua kemungkinan. Itu tukang parkirnya gak digaji ama PT. KA (semua hasil parkir untuk tukang parkir), atau tukang parkir memang digaji PT. KA (beberapa persen hasil parkir diambil PT. KA) tapi PT. KA gak ambil pusing dengan jumlah tiket yang habis. 😀

      Reply

  22. Salam Takzim
    Mungkin petugasnya lupa kali kang, suuzon aja
    Terima kasih sudah berkunjung ke halaman rumah saya kang
    Salam Takzim Batavusqu

    Reply

  23. sampe sekarang saya gak berempati ama tukang parkir. kerena pekerjaanya gak pake otak gak pake tenaga besar, eh dapet uwang. saya cuman ngasi 5ratus doang. dah syukur kan dikasi

    Reply

    1. Tapi kadang saya merasa kasihan sama mereka… Berpeluh, menghirup udara kotor setiap hari… Penghasilan gak seberapa… 😦

      Reply

      1. Klo sy merasa terbantu dg adanya tukang parkir, krn sy ga kuat dan jago geserin/ngangkat motor saat mau ngeluarin motor apalg saat rame.

        Klo penghasilan dr parkir itu sebenarnya banyak lho, sop. Apalg klo di tempat2 yg rame pengunjung, mslhnya yg dpt uang itu tukang parkirnya atau bosnya tukang parkir???

        Reply

  24. sama halnya dengan tukang parkir liar..
    pas nyari parkir dia ga ada, giliran kita keluat tau2 udah nongol dibelakang mobil sambil niup2 peluit *hadeeeuuh*

    Reply

  25. Ada2 yang dibahas Asop… klo aku mah mana kepikiran gitu, hihihi,.. paling ngelirik sekilas ke tiket parkir lalu bergumam, “oooh that’s strange… well… whatever…” :-p

    Reply

    1. Nah, saya sengaja mengangkat tema karcis parkir di sini pangen tahu aja gimana pendapat dan pengalaman narablog sekalian. 🙂

      Reply

  26. wah sedikit berisiko atuh ya, klo motor ilang di parkiran, ga ada bukti karcis parkirnya…
    aneh bgt 😀

    Reply

  27. hahaha, trus lebih baik mana? cuma modal kardus buat nutupin jok motor apa modal karcis yang dikasih pas mau ngambil motor? heheheheh

    Reply

    1. setuju ama mas bintangtimur.. 😀

      kadang meski karcisnya dikasih di muka tetep aja ga ada validasi karcis itu untuk motor yang mana (ga ditulisi nomor polisi).. kadang bikin bete juga.. 😀

      Reply

  28. Insya Allah itu menjadi bukti kita sudah menyerahkan uang yang kecil bagi kita besar artinya buat sang juru parkir… *meski agak gak ikhlas rasanya bila motor saya -yang kreditannya belum lunas- hilang karena prosedur parkir yang agak “aneh”.. 🙂

    Reply

  29. Ya ampun,,, gapain tuh karcisnya diberikan,, dia cuma mau bertanggung jawab sama yang mau pulang yak,, yang motornya udah selamat gak ada apa2nya..
    klo ada kecurian jadi mereka bisa bilang gak tanggung jawab karena gak ada kertas parkirnya.. parah ah..

    Reply

  30. itu karena anu sop…
    sebagai bukti bahwa karcisnya itu sudh keluar. buat laporan..
    tp bayarnya 1000 atau 2000? klo bayarnya 2ribu, berati emang nyar untung.

    Reply

  31. hahaha mungkin waktu asop masuk tukang parkirnya terpesona sama asop jadi lupa kasih karcisnya..
    daripada gag dikasih sama sekali ya dah dikasih pas keluarnya aja wkkwkwkw 😆

    HIDUP!!! ^_^

    Reply

  32. service quality di pemerintahan / BUMN emang secara mindset manajemen aja udah ada disparitas, apalagi tun ke teknis lapangan *ups* he3

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s