Kabel-kabel Yang Kusut, Mereka Hidup ya?

Kadang, saya berpikir bahwa kabel-kabel itu hidup. Iya, mereka adalah makhluk hidup. Itulah yang terkadang terlintas di benak saya. Apa pasal? Entah kenapa, rasanya saya tidak dengan sengaja meng-kusutkan mereka, para kabel itu malah kusut sendiri. Kacau balau. 😡

Kabel kusut layaknya benang kusut…

Menjengkelkan sekali rasanya, saat benar-benar membutuhkan salah satu di antara mereka (di foto atas), semisal kabel charger batere kamera atau kabel power harddisk eskternal, malah terhambat karena harus membereskan pertautan mereka.

Oh, oke, dengan begini udah ketahuan, salah siapa. Ternyata ini salah saya sendiri. 😆 Ketidakdisiplinan saya dalam pemakaian peralatan-peralatan di atas mengakibatkan hal ini. Saya (masih) terbiasa menaruh begitu saja kabel-kabel habis pakai seperti kabel charger hape, charger laptop, charger Nintendo DS, kabel harddisk eksternal, bahkan sampai kabel printer. Jangan heran dengan printer tersebut, karena di kamar saya jumlah lubang colokan (stop kontak, maksud saya) terbatas, jadi memang giliran kalau mau menggunakan jasa peralatan-peralatan tersebut. 😀

*

Menjengkelkan juga ya, tapi ini akibat perbuatan saya sendiri. Apa narablog sekalian juga seperti saya?

———————————————————————————————————————————————————————————

Gambar hasil jepret sendiri. Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

199 Comments

  1. Kasian kalau kusut terus ketarik-tarik bisa ada yg putus tuh serat kabel yg dalam dan kemampuannya menghantar listrik jadi berkurang, atau carger jadi cepet panas, atau apalah…..yg jelas jalan menuju sowak.

    Reply

  2. jangankan banyak jenis begitu. Yang saya alami, cuma kabel headset aja nggak pernah rapi saat akan dipakai. Selalu kusut dan perlu diurai dulu.
    Penyebabnya cukup jelas. Kita hanya peduli saat memerlukan, selesai itu nggak peduli lagi, gimana nanti aja.

    Reply

    1. Persis betul kaya saya, ga pernah bisa lempeng punya kabel headset.. pernah saya mo dengerin lagu di hp trus karena kabel headsetnya kusut bin semrawut, akhirnya kena waktu 15 menit sendiri untuk menelusuri itu kabel biar bisa kepake 😆

      Reply

  3. saya dulu juga seperti itu. menjengkelkan sekali jika mau melepas satu persatu. tp sekarang sdh aku pisahkan, jd habis pakai langsung dilipet masukkan ditempatnya. awalnya emang sulit melakukan itu, tp kalo sdh terbiasa, enjoy aja tuh… :mrgreen:

    Reply

  4. iya Sob…
    salah satu solusinya adalah menggunakan kawat kabel. alhasil, sekarang mouse, charger hape, charger laptop, adaptor keyboard, kabel 5 speaker, dll saya kawatin dah…

    tapi,

    kadang juga udah ditaliin pake kawat kabel, waktu mau nglepas buat bersihin/pindahan, tetep aja kusut…sepertinya memang mereka “hidup”, ahaha~~~

    Reply

  5. ya ampun. sampe kayak gitu??? kalau aku sih ga aku biarin sampe klewer2 gitu. secukupnya. sisanya diiket pake iketan yg kayak kawat itu. apalagi aku punya anak. bisa keserimpet. lagian bener tuh kata si mas mot, daya hantarnya jadi kurang dan serat kawat di dalem bisa putus.

    Reply

  6. gue pribadi sangat sensi dengan hal2 gini… paling gak bisa liad kabel2 kusut. kalu liad beginian pasti gatel pengen ngebenerin 😆

    Reply

    1. Bagus lah kalo seperti Bang Edward, itu bagus, karena nanti waktu dibutuhkan udah siap (rapi). Kalo saya baru ngeberesin pas mau dipake.

      Reply

  7. Iya sama!!! emang kalo dah kebanyakan kabel mereka jd kayak punya pikiran sendiri trus saling bersatu membuat kita pusing.

    Harusnya diiket2in kali ya

    Reply

  8. hahaha bener juga tuh.. kabel2 emang suka aneh. suka jadi kusut sendiri ya… kayak kabel charger juga. padahal gua narohnya selalu 1 per 1, eh pas mau diambil lagi udah kusut ama kabel charger yang lain. heran dah.. 😛

    Reply

  9. charger nintendo?????
    dah segede itu masih maen nnintendo????

    -geleng2kepala-

    situasinya ga jauh beda dengan kabel-kabel di ruang kantor tempat saya bekerja, mbuleeeeeeet…

    Reply

    1. Nintendo di sini bukan konsol Super Nintendo jaman dulu lho ya… :mrgreen: Ini Nintendo DS.
      Wah, Bunda Mahes belum pernah lihat konsol handheld ini ya, Nintendo DS. :mrgreen: Untuk semua umur ini… Mari, Bun, mencoba melihat dunia yang lain, yaitu dunia game konsol. Banyak pemain dewasa, Bun. 🙂

      Saya juga masih suka ngoleksi action figure, Bun, dan itu juga untuk semua umur. 🙂

      Reply

  10. Asop, laen kali metodenya dibalik, bukan diberesin pas mau dipake, tapi diberesinnya setelah selesai dipake..!!

    Ngerti!! Nurut ya nak… mama gak mau beliin Nintendo DS lagi nih, kalo kabel chargernya dikusut-kusutin… hahahhahahah

    Reply

    1. Iya, soalnya Kang Yudhie naruh link di baris “website” waktu nge-komen terlalu panjang… 😦

      Harusnya cukup isi dengan “tribrata.blogdetik.com” aja, ga usah pake embel2. 😐 Jadi, jangan salahkan saya. 😆

      Reply

  11. wah biasa cowo mah berantakan dkit mha,,,
    ane juga kadang gitu waktu mash tinggl dirumah dulu.. 🙂

    Reply

      1. iyaa sabtu besok tanggal 23 Oktober..hehehe
        rumah kakak saya di riung bandung, jauh deh kayaknya sm ITB
        trs kalo saya ke ITB, asop mw nyambut saya? hehehe
        *YM mu ga dinyalain yah?

        Reply

        1. Wuiiih, iya, kalo riung Bandung sih jauh… 😦

          Kalo ke ITB biar disambut ama kampus dong…. 😀 😀

          Yap, saya jarang onlen YM akhir2 ini… :mrgreen:

          Reply

    1. Saya bingung, maksudnya apa ya? 😦
      Kalimat pertama itu kalimat tanya ato apa, ada tanda tanya tapi kok susunannya gak seperti kalimat tanya? ❓
      Kalimat tanya kok disambung dengan kata “namun”, semakin bingung saya… 😦
      Dan lagi, kenapa pakai kurung kurawal ( {} ), kenapa gak pakai tanda kurung biasa? 👿
      Tolong, saya bingung…

      Reply

    2. [ahli bahasa mode on]
      sepertinya ini ada di masalah keyboard atau di masalah Pak Ade Truna sendiri yang salah ketik karena terlalu bersemangat. sehingga tanda titik jadi tanda tanya.
      tentang kurung kurawal… itu ototritas Pak Ade Truna untuk menggunakan kurung kurawal sebagai suara hati. Seperti saya sekarang memutuskan untuk menggunakan kurung siku dengan italic di dalamnya.
      kesimpulan, isi komen Pak Ade Truna –> menganalogikan kekusutan pada komentar dengan kabel. dan menunjukkan perbedaan perasaan seseorang akan kekusutannya.
      [ahli bahasa mode off]

      Lho… saya kok comment di sini?

      Reply

  12. hahaha.. klo beneran kabel itu hidup… saya dah diseret seret keluar rumah ma tu kabel saking kagak keurusnya mereka.. hahaha…

    diiket aja bang.. 😀

    Reply

    1. Seraaaaaaaaam.. 😮

      Nggak, jangan diiket, malah menurut saya mending habis pakai, harus langsung diberesin sendiri-sendiri. 🙂

      Reply

  13. tentu tidak sepertimu mas 😆

    saya memang selalu memperhatikan perkabelan, jangan sampai terjadi hal yang tak diinginkan… 😀

    Reply

  14. diguntingin aja kak biar pendek2 jadi kan rapi :mrgreen: kalo udah frustrasi ngeliatnya mending buat alat bantu bunuh diri :mrgreen:

    BTW, tukeran link dong 😆 udah lama saling mengunjungi padahal 🙂

    Reply

  15. ternyata anda sama seperti saya wkwkwkwk
    sama bro, dikamar saya juga gitu, kabel komputer udah kayak benang kusut, ngeliatinnya juga muka saya tambah kusut hahahahaah

    gara2 itu juga pas atap rumahku kena angin puting beiung, ujan gede gak keburu mindahin komputer, kena dech komputer ujan2an sampe ngambek gak mau lagi nyala.

    Reply

    1. Bukan saya yang mbuat gitu, Paaaaak!
      Ngapain pula saya mbuat berantakan… 😦 Itu kabelnya sendiri yang mengkusutkan sendiri…. *nyalahin kabel* 😀

      Reply

  16. saya juga sering mengalami hal tersebut 😀
    salah satu kunci yang harus dipraktekan agar hal itu tidak terulang adalah.
    TELATEN,hihihi.. kalo perlu setiap kabel punya jalur2 sendiri biar ga tabrakan sama temennya 😀
    udah kayak jalur angkot wkwkwkwk..

    Reply

  17. kabelnya buat saya saja, mas

    *apaan sih….mau distrum lho*

    mau dong….

    *clingak celinguk…..*

    hahahhhaha

    Reply

  18. wah banyak amat pengomentarnya, hahaha. kalo di warnet milik teman saya sih, kabel2 itu diikat satu sama lain jadinya keliatan lebih rapi gitu. mungkin patut dicontoh tuh. bisa kerjain sendiri kan? gak perlu saya fotoin contohnya kan ya?! wakakakakakakakak

    Reply

  19. selamat pagi, …
    kalau charger sih saya gak pernah sampai carut-marut begitu, yang sering terjadi dengan charger adalah ketelingsut entah dimana, kalau yang carut-mawut ya kabel di belakang pc ..
    mungkin solusinya memakai wireless kali ya … jadi tidak akan ada kabel yang semwrawut 🙂

    Reply

  20. Saia jg begitu mas, sampe saya lihat dulu waktu ngantor ada teman-teman dari GA yang muterin seluruh kantor hanya untuk ngerapihkan kabel pakai kabel ties, supaya gak kebakaran 😀
    Lebay kali ya mereka?

    BTW, permisi ya, nitip praktek ilmu ngasal promosi blog…Katanya kalao makin banyak komen makin banyak nyang ngunjungi
    hehe 😀

    Reply

  21. hahaha … kita sama kak asop. kabel sepertinya menguasai kamar Denuzz …
    entah itu kabel yg terpakai atau udah gak layak pakai … wkwkwk
    apalagi di warnet Denuzz, waduh pusing liatnya … dibenerin, eh balik kusut lagi

    Semoga persahabatan kita tiada lekang oleh waktu dan tiada terbatas oleh ruang

    Reply

  22. Kabel itu sama kayak benang-benang saraf (apa syaraf?) di otak kita. Kalo kusut, ya kita nggak bisa mikir dengan bener. Kabel juga.

    Reply

  23. hati-hati sob… ntar klo lagi tidur takutnya tuch kabel melilit dilehermu!
    mampus dech 😀 hahaha…. *just kidding! jangan sampe ah, ntar yg bayarin utang ke warung spa?

    Reply

  24. Saya mah kaga berani ngebiarin kabel2 di meja saja kusut begitu. Actually, saya juga agak parno ngeliat kabel kalo kusut kaya’ gitu. Serasa mereka bakal meledak atau korslet.

    Reply

  25. sama aja, berhubung ada 3 orang yang make perkabelan, jadi ya berantakan, baru aku beresin kemaren tuh, agak rapian, tau nantinya 😀

    Reply

  26. Sama saja sob, saya juga gitu di kamar banyak kabel kusut soalnya di 1 meja isinya macem-macem mulai dari charger HP,Laptop,PC,Lampu Belajar,Kitas Angin mini,PS 2,dll. Mau coba pakai kabel teknologi terbaru dari Klik-iT tapi di toko belum ada yang jual 😀

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s