Tolong Headphone Sennheiser Saya…

Sebenarnya, saya termasuk orang yang jarang pakai earphone atau headphone. Saya menyebut “jarang” di sini dalam maksud bahwa saya hanya memakai earphone untuk menemani saya lari (mendengarkan musik) dan headphone untuk mendengarkan musik trance (kesukaan saya). :mrgreen:  Padahal, saya lari lima atau enam kali dalam seminggu, dengan durasi antara 30-40 menit. Sudah nggak bisa dibilang “jarang pakai earphone” lagi ya… :mrgreen:   *pengakuan*

Earphone atau headphone menjadi pelengkap bagi saya dalam menikmati musik trance. Dentuman bass dan melodi-melodi rendah yang khas bisa lebih nikmat terdengar dengan headphone. Bagaimana jadinya kalau busa bantalan telinga (ear pad) headphone saya ini sobek? 😦

Headphone saya ini adalah Sennheiser PX-100. Kualitas suaranya saya pikir amat sangat bagus untuk ukuran headphone kecil. Rentang respons frekuensinya ada di kisaran 15 – 27000 Hz. Luar biasa, ‘kan? Dengan rentang sebesar itu, jangkauan suara yang bisa dihasilkan (dan kita dengar) akan sangat luas. Mau nada rendah, nada tinggi, bass, treble —apapun itu saya gak tahu istilahnya— bisa terdengar amat baik.

Umur headphone ini baru sekitar dua tahun, saya beli tahun 2009. 😦

Jangan salah sangka, saya tidak memakai headphone ini untuk teman lari. Kena keringat di kepala, bisa langsung lumer busanya. 😆

Bagian telinga yang lain sudah mulai mau copot. 😐 Jujur saja, headphone ini sangat nyaman dipakai. Makanya, saya lebih suka memakai ini ketimbang earphone. 🙂

Apa ada ya, jasa pembuatan dan pemasangan busa bantalan telinga headphone? 😐

Atau, kalau dibawa ke tempat saya membeli headphone ini, bisakah saya minta diperbaiki? 😕

Rasanya eman banget, masih bisa berfungsi 100%, tapi hanya bagian busanya yang hilang. Saya masih suka memakainya, tapi di telinga terasa keras, sedikit kurang nyaman. 😀

Ada saran, narablog sekalian?

————————————————————————————————————————-

Foto di atas adalah hasil jepret sendiri. Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

141 Comments

  1. waduh suami baru aja beliin headphone buat nemenin saya fitness….
    kalo pakenya di luar jilbab bisa lebih awet gak yaaa?

    Reply

  2. Setahu saya nggak ada Mas, jasa pembuatan busa bantalan seperti itu (kecuali di akali sendiri). Tapi nggak tahu lagi kalo di kota2 gede, barangkali ada..

    Reply

  3. kayaknya tiap beli barang, buku petunjuknya dibaca detil ya Bang ampe hafal spesifikasinya :O
    ooh gampang itu mah, beli busa baru tapi yang diameternya lebih besar dikit, terus pasin aja dan iket pake karet gelang, kayak nutup toples gitu, bisa kan B)

    Reply

    1. Hahahaha, bukannya harus begitu ya, kalo beli barang elektronik apapun itu, baca dulu buku manual/panduannya. 😀 Udah biasa. :mrgreen:

      Euh, jujur, saya kurang telaten untuk hal begitu…. 😳

      Reply

  4. beda merek bisa dipakai ga Sop?
    saya ga pernah memanfaatkan perlengkapan HP yang satu ini,
    mau pakai bantalan apa enggak, tetap aja gak enak dikuping (kelainan kali ya, jadi nyadar 😀 )

    Reply

  5. hehehe mirip headphone sony saya! gara-gara keseringan saya pake foamnya kayak gitu … solusinya?:
    1. jangan lagi memakai di depan publik karena cara saya ini akan membuat rusak pecitraan anda 😆
    2. sediakan tissue basah yang sudah kering
    3. kapas kecantikan
    4. selotep
    5. pasang kapas lalu ditutup dengan tissue basah, kemudian direkatkan dengan selotep. dijamin suara, performa dan kenayamanan akan seperti sedia kala tapi yaitu appearence-nya ancur :mrgreen: yang penting masih bisa dipake

    Reply

    1. Saya sih gak masalah deh kalo penampilan headphone saya ini hancur… yang penting ada pelapisnya lagi buat telinga saya… 😐

      Reply

  6. Lebih gampang kan beli yang baru kang Asop 😀

    Hihihi ! tapi saya kurang suka kang…ga betahan orangnya kalau pake headphone atau sejenisnya kalau lama-lama nenmpel ditelinga 🙂

    Reply

  7. Yasalam… Dikirain mau nulis bahaya ttg earphone. Td padahal udh deg2an di awal, soalnya sy jg sering bgt make earphone. Salam kenal ya 🙂

    Reply

  8. Salam kenal.
    Kalo busanya udah lepas gitu, mending jangan dipakai lagi, telinga bisa lecet2. :))
    Soal headphone, saya juga sering pake itu kalo lagi jalan kaki berangkat ke kampus dan pas di Bus mau pulang kampung. :))

    Reply

  9. kalo sy emang pake earphone dowang, gampang masuk ke dalam jilbab, hehe..
    eh kalo kondisinya kek gitu mending diganti aja, kenyamanan ber-headphone kan yang paling penting, *halah :mrgreen:

    Reply

  10. waduh gimana yah….dibeliin busa nya di toko yang jual dulu nggak ada yah??? busa-nya aja..gitu…atau kalo tidak beli baru lagi aja dek.hehehe……*plakkkkkkkkkkkk bukan solusi itu yah hehehe..maaf maaf..

    Reply

  11. aku gak pake apa2, tiap hari musik dari Mesjid udah kenceng bgt, tambah musik di rumah udah full dari pagi mpe malam, jadi kuping aku dh capek denger suara2 keras,, nyaman bgt kalo hening sunyi senyap .. heheh

    salam 🙂

    Reply

  12. Coba tanya ke tempat memperbaiki jok mobil/kursi mas. disana kan ada busa. hihi… 😀

    Bulan lalu saya baru beli headphone + mic, suaranya jernih dan asyik sih, tapi ternyata telinga saya tidak tahan berlama-lama. Rasanya mau terbakar saja! hihi.. 😆

    Reply

      1. sama mas, saya juga punya seri sennheisser yg sama warna item dan bernasib sama pula. beli di warung gadget di BEC. Maren coba tanya ke mereka, eh ternyata ada sponge ori 150rb 😦 huaaaa

        Reply

  13. pernah tuh saya bawa earphone HP saya ke tukang jual HP, minta beli busanya doang. eh dia ngasih begitu aja gratis sambil mesem-mesem, seolah jatuh kasihan sama saya yg cuma mampu beli busa =))

    Reply

  14. Wuih, Sennheiser. Merek mahal! 😛

    Headphone-ku merek Philips, kabelnya panjang sekali. Gagangnya patah di kedua pangkal pemegang “lingkaran” speaker. Jadilah headphone itu semacam earphone, tapi memakainya harus dipegang dengan kedua tangan. Karena tidak nyaman memakainya semacam itu, kedua speaker itu kusatukan kembali dengan gagangnya menggunakan karet-karet gelang. 😀

    Nah, headphone sampeyan diperbaiki saja sendiri. Dipakaikan busa apa, gitu, biar masih nyaman dipakai lagi. Selamat berjuang, Bung. 😀

    Reply

    1. Nah, sebelum Sennheiser saya pakai Philips juga, Bang. 😀
      Tapi kualitas suaranya jelek sekali.. padahal bentuknya headphone lho. 😐
      Makanya saya beralih ke Sennheiser. 😀

      Busa dapet dari mana ya? 😕

      Reply

  15. Wah ganas tuh pemakaiannya sop, hahaha..
    Tapi aku rasa gak ada deh cuma jual busanya doang, jalan satu2nya ya ditutup pake kain yg dibuat sendiri gitu 😛
    Klo gak enak ya terpaksa beli baru deh 😀

    Reply

  16. mending ganti IEM-lah sob…
    lebih nyaman di telinga…

    headphone : bikin kuping merah
    earphone : kalo ga pas ukurannya bikin sakit lubang telinga, apalagi gampang jatoh
    around ear headphone : belom pernah nyoba, tapi gede beeng…
    in-ear monitor : nyantolnya pas, ngeblok suara dari luar, biasanya tersedia foam beberapa ukuran, dan mau dentuman maupun cempringan, semua langsung masuk ke gendang telinga

    Reply

  17. Waktu kecil tuh suka pake headphone. Sampe busanya sobek juga. Setelah itu didiemin di laci. Dan nggak peduli lagi itu bisa dibenerin atau nggak.

    Reply

  18. wah,.itu sih kasusnya sm dg saya,.ampe bbrp kali beli, srg jg rusaknya maklum yg pake ga cm saya tp jg anak2,..:)
    by the way,..buka usaha reparasi headphone aja mas,…:)

    Reply

  19. bawa ke tukang helm kayaknya bisa Sop
    khan ada jg busa2nya juga 😀

    klo d kantor hmpir sepanjang waktu aku lbh sering pakai headphone Sop. smbil ngerjain kerjaan, dengerin radio streaming, mp3, atau sandiwara2 rekaman. 😀

    Reply

  20. WOW!
    Headphonenya bisa ampe 2 tahun, masih idup. Kalo saya 2 bulan juga udah punah… (KW sih)

    Saran: beli baru!
    hohoho….

    Reply

  21. kunjungan perdana , wiwww ternyata asik juga blog nya 😀
    mampir balik ya bang nardakismono.wordpress.com 🙂
    sekian , dan NGACIR
    untuk soal saran gue lebih ke orang yang di atas gue hahaha

    Reply

  22. kalau mas sangat cinta dengan earphone ini lebih baik beli yang baru yang sama dengan ini.. kan lebih naman. tapi 2 tahun termasuk awet lah mas, kl saya jarang dengerin musik pke earphone coz punya saya murahan busanya tipis jadi kalau terlalu lama kadang sakit telinganya.

    Reply

  23. klo yang rusak busanya, susah dibenerinnya dong. Dibawa ke tukang jait juga nggak bisa. Beli baru aja gimana ._.

    aih itu bannernya nichijou ya D:
    *lagnsung follow blogger yang suka anime*

    Reply

  24. Kalo maszih belum nemu juga busanya, dan gk bisa juga ngakalinnya, beli aja busanya yang baru mas…
    coba di mangga dua jakarta, kantong kresek nama tokonya…
    Atau bisa juga buka websitenya di kantong-kresek.com

    Semoga membantu 🙂

    Reply

      1. dimana nih dapetnya? kebetulan Senheiser gw juga bernasib yg sama. Tolong infonya dong. Thanks

        Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s